Lebih Baik

Mengenakan ‘Supreme’ Demi Penampilan Atau Berhemat Supaya Hidup Mapan?

Meskipun sotoy sedikit dalam menebak, acap kali, nafsu untuk berdandan yang menggebu-gebu juga dimiliki laki-laki lho. Terlihat dari keseriusan mereka untuk memiliki brand street wear kenamaan macam Supreme dan kawan-kawannya. Lantas adakah yang salah dengan itu semua? tentu tidak bung. Karena itu menjadi hak setiap orang tentang bagaimana mereka membelanjakan duitnya.

Tanpa perlu diberitahu, bung pun sudah mengetahui harga brand tersebut sangatlah menguras gaji bulanan. Apalagi bagi mereka yang gajinya cuma digaris UMR. Namun, demi meningkatkan penampilan atau terinspirasi dari public figure di Instagram, membuat seseorang ingin mengenakkan Supreme. Brand yang didirikan oleh James Jebbia pada tahun 1994 ini menjadi ikon global soal urusan fashion di masa kini.

Persoalan pakaian, penampilan, dan tentang apa yang dikenakkan, memang balik lagi kepada keinginan seseorang. Tetapi kalau berfikir kembali, apakah tidak lebih baik uang tersebut ditabungkan saja bung? lantaran menghabiskan uang berjuta-juta demi pakaian kami rasa terlalu berlebihan.

Alangkah baiknya bung menghemat demi mempersiapkan diri di masa depan. Mulai dari menyiapkan tabungan masa tua, menikah (btw bung kapan nikah?), keluarga sampai hal tidak terduga.  Bukan menakut-nakuti tetapi hidup itu penuh misteri.

Harga Satu Outfitnya, Bisa Buat Biaya Hidup Selama Sebulan

Untuk sebuah baju, Supreme bisa mematok harga Rp 1,5 juta sebagai harga terendah. Mengenakan pakaian seharga segitu pasti ada kebanggaan, terutama saat mejeng di pusat perbelanjaan. Namun kalau ditabung, itu bisa bernilai, apalagi secara berkala selama satu tahun. Tabungan bung yang terkumpul akan sebanyak Rp 8 juta!

Selain sangat bermanfaat apabila ditabung. Dengan biaya Rp 1,5 juta bisa buat hidup selama sebulan. Hitung saja kalau bung menghabiskan uang makan per hari 20 ribu rupiah, otomatis selama sebulan penuh bung hanya keluar uang sebesar Rp 600 ribu. Tentu sisanya masih bisa bung belikan bensin sampai mengajak nona untuk kencan.

Investasi di Barang Langka?

Dalam sebuah perayaan ke 21 tahun Mo Wax Recrods, sebuah label rekaman yang bekerja dengan beberapa brand terkenal macam A Bathing Ape, Converse, Nike dan Supreme. Untuk kolaborasi yang terakhir mereka memutuskan merilis sebuah kaos box-logo (kaos yang ada logo kotak supreme di bagian tengah). Produk yang terbatas dan cuma tersedia di pameran Mo Wax tahun 2014, membuat barang ini sangat langka. Sampai harga reseller ada di kisaran Rp 38 juta.

Kami sih tidak yakin untuk memakai kaos tersebut dalam berakitivitas bung. Sampai kena sambel saja, tentu ada rasa geram, nampaknya. Kalau difikir-fikir saat seseorang bilang “barang langka ini menjadi investasi”, menurut kami tanggung. Sekalian saja beli emas, investasi yang nyata adanya. Dengan harga emas sekarang yang mencapai Rp 563.000 per gram, bung bisa memiliki 65 gram emas dari uang Rp 38 juta. Selain investasi, ini bisa jadi pegangan yang berarti dan mudah dijual kembali.

Biaya Mahal Dalam Berpakaian Tak Serta Merta Membuat Penampilan Terlihat Spesial

Apabila berpakaian mahal akan terlihat spesial tentu dapat disimpulkan siapa yang mengenakan kaos termahal, dia adalah paling spesial di dunia? nyatanya? tidak demikian kan? membeli pakaian mahal mungkin membuat seseorang mendapat pengakuan dari teman-temannya di dunia sosial.

Tetapi itu tak merujuk tentang seberapa kerennya anda bung. Pengakuan yang diunggah hanya sebatas takjub karena bung mampu membeli pakaian yang harganya selangit. Persoalan apakah bung menjadi lebih keren dan ganteng, itu relatif.

Di usia sedewasa ini, di mana sudah mengerti pahitnya mencari rezeki seharusnya bisa lebih bijak lagi mengelola keuagan. Jangan terbawa godaan setan alias hawa nafsu. Karena meskipun ‘setan’ sulit dilawan, tak berarti tak bisa dikalahkan.

Supreme Pernah Keluarin Hoodie Seharga Rp 60 Juta, Bung Rela Demi Jaket Merogoh Kocek dengan Harga Luar Biasa?

Sebagai kiblat fashion masa kini, yang kerap dilabeli barang hypebeast. Supreme pernah kollabs dengan brand elegan macam Louis Vuitton. Lahirlah sebuah Hoodie, dengan nama Supreme x LV Hoodie Bogo yang didapuk harga pasarannya di angka Rp 60 juta. Kalau pun disuruh nyicil kira-kira bung rela nggak? kalau menurut kami sih jawabannya nggak.

Ciri-ciri orang mapan dilansir dari Detikfinance bahwa orang tersebut bebas dari jerat hutang konsumtif. Apabila memiliki hutang produktif, tentu itu tidak masalah bung. Utang produktif merupakan utang yang memiliki nilai aset jangka panjang seperti Kredit Kepemilikan Rumah (KPR) atau Kredit Kepemilikan Apartemen (KPA). Kalau punya duit Rp 60 juta bung sudah menyicil rumah, otomatis ungkapan mapan sudah layak dikenakan, bukan?

Jadi Pilih Mana Penampilan Masa Kini Atau Mapan Demi Masa Depan Nanti?

Dihadapkan dua pilihan sangatlah menarik. Tentu bung memiliki pilihan tersendiri untuk memilih mana yang terbaik. Seperti halnya antara beli barang Supreme atau menabung. Sah-sah saja kalau bung berpenghasilan puluhan juta dan membeli produk tersebut tiap bulannya.

Mungkin bung memiliki pencapaian tersendiri, dan sudah membagi mana yang dihabisi mana juga yang buat investasi. Tetapi kalau secara rasional tentu harga selangit demi sebuah baju, topi, sepatu sampai hoodie kami rasa bung harus cukup selektif. Lantaran membeli barang dengan harga yang terlalu over bisa membuat keuangan game over.

Lantas bung pilih mana, mengenakan ‘Supreme’ demi penampilan atau berhemat supaya hidup mapan?

 

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Lebih Keren

Karena Laki-laki Tak Bisa Lepas dari Jaket Kulit

Kala mengenakkan jaket kulit pasti identik dengan pria bad boy, playboy dan hal-hal yang tidak baik lainnya. Segala pelabelan buruk semacam itu hadir dengan sendirinya. Padahal jaket kulit adalah kebutuhan luaran klasik yang sangat keren. Apalagi kerap dikenakan oleh bermacam public figure dan musisi. Tak lupa bikers juga sering memakainya, dan jadi seragam wajib.

Di era sekarang banyak jenis macam jaket kulit yang masih oke apabila dikenakan, tidak ada kesan kuno, norak sampai kampungan. Nah demi memperkenalkan jenis-jenis jaket kulit kepada kalian, kami akan menjabarkan beberapa jenis yang dilansir dari malestandard, perlu bung catat karena dapat jadi referensi dalam berpakaian.

Jaket Kulit Bomber

Kalau bung pernah melihat film dokumenter militer atau film perang pasti tau jaket kulit bomber yang dikenakan para penerbang tahun 1940-an. Jaket itu didesain khusus lewat kulit Italia premium yang dilapisi untuk menambah kehangatan. Untuk bergaya di zaman sekarang jaket ini sangat antik apabila dipasangkan dengan celana ramping dan kemeja kasual.

Jaket Kulit Timbul

Jaket kulit embossed atau timbul memang sempat menjadi tren beberapa tahun lalu, dengan menampilkan bagian depan bertekstur yang mengemulasi kulit. Segi desain yang eksotis dalam sebuah jaket kulit yang klasik. Kalau ada keinginan untuk kembali mengenakan jaket kulit embossed coba kenakan dengan celana ramping dan potongan rambut undercut yang segar. Dijamin malammu akan sempurna!

Jaket Pembalap Kulit

Jaket kulit pembalap terinspirasi yang dikenakan oleh bintang-bitang film legendaris tahun 1950-an. Salah satu desainer bernama Andrew Marc mendesain mendesain jaket kulit pembalap yang dibuat dengan kulit ramah lingkungan berlapis lilin. Kombinasikan jaket ini dengan celana jeans dan sepatu bot kulit untuk tampilan yang maskulin.

Jaket Kulit Hoodie

Mungkin sudah terbiasa bagi bung untuk mengenakan jaket berjenis hoodie sehingga tak terfikir untuk mengenakan jaket kulit. Tapi ada model jaket kulit yang pas bagi bung kalau begitu, karena ada jaket kulit hoodie. Jaket ini pun dapat dikenakan dengan santai dengan V-Neck polos untuk pemakaian sehari-hari.

Jaket Kulit Biker

Seperti kami bilang jaket kulit juga sering dikenakan oleh biker. Eitss, tapi tenang aja bung tak perlu memiliki motor ber-cc besar untuk memakai ini. Karena tanpa tunggangan si kuda besi, jaket kulit biker bisa dikenakan untuk tampil diantara teman-teman.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Lebih Baik

Kenapa Bung Masih Harus Bawa Uang Cash di Dunia Serba Digital Ini

Uang cash atau tunai sudah bukan lagi ‘Raja’ di zaman sekarang (meskipun dalam berbagai kondisi masih dibutuhkan sih). Yap, lambat laun dalam beberapa tahun belakangan uang digital lebih dibutuhkan. Jadi pertanda kalau era baru dalam metode pembayaran uang digital tak bisa lagi dianggap opsi atau alternatif. Terlebih, banyak penawaran menarik seperti cashback. Munafik apabila tidak tertarik kan?

Dalam sebuah survei Bank di negeri Paman Sam yang dilakukan di tahun 2018 mengatakan, sebagian orang hanya membawa uang tunai kadang-kadang, dan 50 persen diantara mereka ada yang membawa uang tunai hampir $20 kurang atau kurang dari Rp 300 ribu. Di survei lain dikatakan kalau 41 persen orang Amerika masih teratur membawa uang tunai meskipun jumlah tersebut turun menjadi 34%. Jadi semakin terbukti kan kalau uang tunai bukan lagi raja?

Penurunan uang tunai sangat mudah dilacak dengan beberapa bukti dan contoh di depan mata, se-simple kalian membayar gojek online menggunakan Go-pay atau OVO (sebuah e-money). Atau saat kalian makan di restoran atau nongkrong di Starbucks lebih suka membayar dengan kartu kredit atau debit.

Namun dibalik kecanggihan zaman, sebenarnya masih ada alasan penting yang mengharuskan bung untuk membawa uang tunai, berikut ini adalah beberapa alasan mengapa kalian harus membawa uang tunai.

Untuk Sebuah Keadaan Darurat Uang Tunai Masih Dibutuhkan

Meskipun sekarang serba digital tapi itu tak menyeluruh ke segala aspek. Terkadang ada momen menyebalkan di mana toko atau restauran tidak menerima debit atau e-money dengan alasan mesin edisi sedang rusak dan alasan lainnya.

Kalau berhadapan dengan kondisi seperti itu tentu mau tidak mau harus mengeluarkan uang tunai. Atau membayar parkir di pinggir jalan, tak mungkin kan mengasih para juru parkir tersebut dengan uang digital? karena ia bakal bingung atau menjawab “maaf mas tidak ada kembalian” haha.

Memberikan Tip Kepada Para Pelayan

Menjadi filantrofis memang sebuah perbuatan mulia, meskipun ada beberapa orang yang merasa tidak perlu dilakukan. Bagi bung yang merasa tidak perlu berbagi kepada para pelayan atau jasa servis mungkin bisa melawatkan bagian ini.

Contohnya saat sedang parkir di mall, apabila bung membawa kendaraan roda empat pasti sulit mencari parkir terutama di akhir pekan. Tapi sisi baiknya para juru parkir mau mencarikan lahan tanpa perlu sibuk bung berputar-putar. Kebaikan ini biasanya patut dihargai dengan memberikan tip yang mana memerlukan uang tunai.

Makan Restoran Favorit Pinggir Jalan

Makan di restoran pinggir jalan yang mana bung pasti memiliki favorit tersendiri, pasti jarang yang menerima uang digital. Seperti sudah kami katakan sebelumnya, aspek digital belum menyeluruh ke semua hal terutama bagi para pedagan tradisional. Jadi membawa uang tunai sangat diperlukan.

Mungkin ada beberapa tempat makan pinggir jalan yang sudah berinovasi dengan teknologi, tapi sisi baiknya membayar menggunakan uang tunai adalah dapat digunakan langsung untuk para pedagang. Sedangkan membayar menggunakan kartu kredit atau debit tidak bisa diakses saat itu juga.

Demi Mendisplinkan Kebiasaan Bung Dalam Berbelanja

Saat berbelanja menggunakan uang tunai, pasti akan terasa karena dompet makin menipis sehingga ada peringatan atau alarm untuk stop. Tapi saat menggunakan kartu kredit atau e-money pasti bakal terasa tak terbatas apalagi saat membuka situs belanja online. Tangan terasa ringan untuk berbelanja. Maka dari itu membawa uang tunai bisa mendisplinkan kebiasaan bung dalam berbelanja terutama bagia kalian yang sangat konsumtif.

Untuk Melindungi Privasi Bung Sendiri

Ketahuilah pembayaran menggunakan kartu kredit menciptakan banyak data dan jejak, bahkan kertas ini dapat dilihat dan digunakan oleh pemerintah dan lembaga keuangan perusahaan. Kelak, semakin banyak bung berbelanja menggunakan kartu kredit semakin banyak tawaran masuk ke telfon anda, menawarkan kartu kredit dari bank lain atau tawaran menaikkan limit. Dan itu bukan jebakan, melainkan memang bung adalah target mereka.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Lebih Baik

Cara Cepat Untuk Terbebas dari Lilitan Hutang

Pasang muka tembok sampai memberanikan diri pinjam ke sana dan ke mari, hanya demi uang yang dapat menambal kebutuhan hidup sementara. Untuk urusan ganti dipikirkan nanti, yang penting kehidupan sekarang telah aman sedangkan besok, nanti dipikirkan kembali.

Memiliki hutang membuat tidur tidak nyenyak dan resah bagaimana dan kapan cara melunasi. Yang jelas melunasi utang bukan sesuatu yang bisa dilakukan dengan instan. Nah dilansir dari Cermati.com ada beberapa cara untuk seseorang dapat terbebas dari lilitan hutang. Simak beberapa cara berikut ini.

Rangkai Rencana Keuangan Guna Melunasi Utang

Cara utama yang bisa dilakukan untuk menghadapi tagihan utang yang menumpuk dengan membuat rencana keuangan pelunasan utang. Menulis semua daftar utang yang di mana bung terlibat, entah utang dengan bank, kerabat atau saudara.

Jangan lupa urutkan pinjaman dari bunga yang tertinggi sampai yang terendah sekalipun. Dengan cara mengurutkan besaran utang, setidaknya bung akan punya panduan untuk menentukan skala prioritas, mana utang yang harus dilunasi terlebih dahulu. Jadi utamakan utang dengan bung besar agar tidak membengkak.

Lakukan Penghematan Biaya Makan

Saat bekerja, pasti agenda makan siang sering dilakukan di luar kantor, tapi untuk membiasakan hidup hemat coba untuk membawa bekal setiap hari. Tentu saja ini akan menghemat pengeluaran untuk makan.

Meminimalisir pengeluaran memang harus jor-joran. Sampai persoalan beli bahan makan dan lauk pauk di supermarket atau pasar tradisional, utamakan membeli apabila ada diskon. Tentu saja dengan cara ini pengeluaran jauh lebih hemat.

Hemat Biaya Jalan Ke Kantor

Jika telah terbiasa menggunakan transportasi dengan kendaraan pribadi. Coba dihitung berapa banyak pengeluaran bung untuk sehari-hari, dan bandingkan dengan menggunakan tranportasi umum baik offline atau online. Apakah ada penyusutan biaya atau tidak? apabila iya berarti alangkah baiknya bung mulai menanggalkan kendaraan pribadi sebagai alat utama transportasi ke kantor setiap hari.

Terlebih kendaraan massal sudah banyak ditemukan. Selain menghemat biaya, memakai tranportasi umum juga dapat mengurangi kemacetan dan menghemat tenaga.

Bung Memiliki Kartu Kredit? Kurangi Penggunaan Mulai Sekarang

Bung yang dimiliki kartu kredit sangat besar, apabila saat bung tidak melunasi pelbagai tagihan. Kalau dibiarkan malah makin membengkak dan menjadi hutang baru. Maka dari itu perhatikan dalam penggunaan kartu kredit bahkan kalau bisa dikurangi.

Pastikan untuk membayar utang kartu kredit secara full payment agar tidak ada tunggakan tagihan yang harus dibayar. Guna terhindar dari tagihan yang muncul setiap akhir bulan, alangkah baiknya stop menggunakan kartu kredit kagi.

Cari Kerja Sambilan Untuk Mendapat Tambahan

Mengandalkan gaji setiap bulan yang pas-pasan memang tidak bisa membuat kita mampu melakukan banyak hal. Termasuk dalam urusan untuk bisa melunasi utang dengan segera. Namun, seperti pepatah bilang “selalu ada jalan menuju Roma’, maka hal yang sama juga bisa diterapkan untuk dapat melunasi utang dengan cepat.

Salah satu caranya yaitu dengan melakukan pekerjaan sampingan (freelance). Sekarang ini, ada banyak pekerjaan sampingan yang bisa Anda lakukan, mulai dari menjual pulsa, jasa copywriter, membuka online shop, hingga menjadi pelayan restoran paruh waktu, dan masih banyak lagi.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

MOST SHARE

Yomamen.com adalah majalah online khusus pria Indonesia. Lahir dari keinginan untuk menyediakan tulisan khas laki-laki Indonesia. Membahas sekaligus mengkritisi urusan maskulinitas dan gaya hidup pria modern.

Facebook

Copyright © 2017 Yomamen.com

To Top