Lebih Baik

Pernikahan Bisa Terganggu, Kalau Aktivitas Sosmed Pasanganmu Tidak Dalam Kendalimu

Aktivitas sosial media memangnya harus dipantau? Bukankah itu bentuk sikap norak dalam berhubungan? sebenarnya bung, sah saja menilai hal tersebut sebagai bentuk sikap yang norak. Tetapi, ada baiknya bung pertanyakan juga kepada diri sendiri, berapa kali bung kepo terhadap lawan jenis di sosial media? dari mereka yang kategorinya teman lama, teman kerja, bahkan temannya pasanganmu. Seandainya pasangan tahu, apakah bung yakin ia tidak cemburu?

Nah, bagaimana kalau kondisi tersebut dibalik. Apakah bung bisa jamin bahwa bung tidak ada secercah kecemburuan, apabila nona juga kepo kepada teman-teman lawan jenisnya. Apalagi dari mereka yang dikunjungi oleh nona akun sosmednya, tidak bung kenal atau ketahui. Maka dari itu ada baiknya bung pantau sosmed pasangan, karena bisa jadi selama ini telah melakukan perselingkuhan di belakang.

Dari Facebook Turun Ke Hati

Munculnya sosial media memang untuk mempertemukan orang-orang yang telah lama sudah terputus akan kabar dan koneksinya. Bahkan beberapa dari mereka, ada yang bertemu kembali berkat Facebook. Termasuk kenangan dengan mantan kekasih yang dikasihi.

Dilansir dari Women’s Health sebuah studi yang bertajuk Cyberpsychology, Behavior, and Social Networking, menyatakan media sosial sepeti Facebook memang menggiring seseorang untuk terkoneksi kembali dengan mantan yang memicu selingkuh dan perceraian.

Hal ini pun terjadi kepada Ary Yogeswary yang menuliskan tentang perselingkuhan mantan suami di blog pada Maret 2017, yang lantas ramai diperbincangkan di dunia virtual.  Di situ pun tertulis, kalau mantan suaminya sering berkomunikasi melalui Facebook dengan sang selingkuhan.

Secara Diam-diam Mengomentari Postingan, Sambil Melahirkan Cinta dan Kenangan

Sebenarnya sebelum bertujuan mengomentari postingan atau memberikan like terhadap statusnya. Pasti orang tersebut berfikir, “apakah ini tidak salah?”, namun karena berfikir tidak ada kontak fisik, membuat orang tersebut berfikir ini hal biasa.

Padahal apa yang dilakukan tersebut, tidak sepenuhnya benar. Lantaran itu sudah masuk kategori berselingkuh. Psikolog dari University of South Wales, Dr Martin Graff yang menemukan istilah selingkuh kecil atau micro-cheating, dengan diartikan, tindakan di dunia maya yang dianggap sebagai ketidakjujuran seseorang terhadap pasangan. Yang termasuk mengomentari postingan lawan jenis.

Bisa juga suatu hal sederhana seperti selalu memberi tanda “like” di postingan seseorang di Instagram atau mengomentari postingan status seseorang di Facebook,” ujarnya.

Sampai Pemberian Love Pada Postingan Atau Mengintip Stories di Instagram, Dilakukan Atas Dasar Penasaran dan Perasaan

Perlakuan dalam sosial media memang tidak bisa dibayangkan, lantaran sikap yang dilakukan memang agak samar-samar untuk dibilang selingkuh. Mungkin untuk soal melihat postingan atau mengintip stories di Instagram, bagi sebagian pasangan, adalah hal biasa.

Akan tetapi kalau yang dilihat storiesnya hanya dia-dia saja orangnya, apakah tidak menimbulkan perasaan curiga? apalagi kalau di kolom search, ia pun sampai mencari guna mengetahui keseharian dia saat ini. Sambil berkata, “apa aku terlewat storiesnya hari ini?”. Sama halnya dengan memberikan love pada postingannya, untuk hal yang kedua pasti sudah atau pernah bung alami, kan?

Tentu kalau sudah ada di dalam tahap itu, sangatlah berbahaya (tergantung intensitasnya). Apalagi kalau salah satu pasangan telah menyindir, berarti ia tidak suka dengan sikap tersebut. Dan apabila saat disindir malah marah dengan alasan ini hal biasa, coba bung fikirkan dulu. Bukankah ini terkait menghargai perasaan pasangan? Lantaran terlalu intens untuk kepo seseorang bisa jadi ada perasaan yang berujung perselingkuhan.

Namun penyebab perselingkuhan muncul yang paling utama adalah ketidakpuasan seksual dan emosional terlepas dari gendernya, hal ini pun disampaikan oleh Elizabeth Aura McClintock Ph.D saat mengutip pernyataan Thompson (1984) di situs Psychology Today.

Mengucapkan Ulang Tahun Kepada Mantan, Tapi Merasa Terancam Apabila Ketahuan

Hal ini termasuk ke dalam micro-cheating, terlebih lagi dalam beberapa sosial media, ada notifikasi semacam reminder yang mengingatkan salah satu teman sedang berulang tahun. Timbulnya keinginan untuk mengucapkan, terutama kepada mantan kekasih, biasanya didasari rasa rindu atau kangen lho. Apalagi, perjalanan kisah yang bertahun-tahun otomatis meninggalkan kenangan. Atau bisa saja, karena ingin menjalin hubungan baik, meskipun argumen ini kurang valid hehe.

Kemudian perselingkuhan itu pun terjadi, ketika seseorang yang mengucapkan selamat ulang tahun kepada mantan secara diam-diam. Bahkan ia rela menghapus, apabila pasangan mulai memantau sosial medianya. Mungkin bagi laki-laki ini persoalan biasa, karena perselingkuhan itu apabila ada kontak fisik. Namun, apakah perempuan berfikir seperti itu? tidak bung, karena bagi perempuan selingkuh itu letak permasalahan adalah terkait perasaan. Se-simpel mengucapkan selamat ultah ke mantan.

Memanfaatkan Direct Message Untuk Berbagi Pesan, Sambil Menyelipkan Kasih Sayang

Sumber : Qerja.com

Nah, yang terakhir adalah cara yang biasanya cukup diminati oleh laki-laki.  Yakni memanfaatkan direct message atau private message untuk melancarkan serangan kepada selingkuhan atau mantan. Ungkapan standar ajakan makan sampai merajuk ke ranjang, biasanya tersimpan di sana.

Bisa saja, si nona pun ada yang menggoda di sistem pesan tersembunyi di sosial medianya. Pasalnya Daily Telegraph pernah melakukan jajak pendapat yang diikuti lebih dari 3.000 perempuan. Dari 3.000 perempuan, 40 persennya mengaku pernah memiliki affair dengan laki-laki lain. Sebanyak 40 persen perempuan selingkuh dengan mencium orang lain saat dugem, 1 dari 4 wanita “main-main” dengan rekan kerja saat ada acara kantor. Meskipun seperlima perempuan merasa cemas saat mengkhianati pasangan, tapi mereka mengaku ingin melakukannya lagi.

Hal ini membuktikan kalau perselingkuhan bisa terjadi tidak hanya kepada laki-laki. Yang selalu di-stigmakan sebagai biang main hati, namun perempuan pun juga melakoni. Menurut kami, cara “bersih” untuk mendua adalah lewat sosial media apabila di zaman sekarang.

Karena itu sulit dilacak atau diketahui pasangan, apabila ia tidak meminta akses semisal ke facebook atau instagram. Lantas mereka yang berlindung dengan alasan privasi bagaimana? hmm kami tak berani menjustifikasi, namun coba lihat saja bagaimana rekam jejaknya, apakah benar-benar bersih atau sebaliknya.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Lebih Tahu

Kisah Jorge Campos yang Lihai Menjadi Kiper, Piawai Menjadi Striker

Di bawah mistar gawang nama kiper berkebangsaan Meksiko ini sangat handal menahan tendangan lawan. Saat berada di depan, ia juga tak kalah sangar menghukum penjaga gawang. Jorge Campos pun masuk dalam ensiklopedi pesepakbola yang berpengaruh di dunia. Meskipun namanya kurang begitu terdengar dibanding kiper veteran lain macam Lev Yashin atau Fabian Barthez.

Bung yang akrab dengan sepakbola era 90-an, di dua edisi Piala Dunia tahun 94 dan 98, nama Jorge Campos berada di bawah mistar gawang tim nasional Meksiko. Sialnya, banyak cerita menarik tentang dirinya yang tidak diketahui publik, apalagi ia merupakan salah satu kiper yang memiliki produktifitas gol cukup banyak hingga sekarang.

Untuk itu, kali ini kami akan mengulasnya.

Campos Membuka Mata Publik Sepak Bola Dengan Melawan Standar Kiper Dunia

Olahraga seperti sepakbola tak hanya berbicara masalah skill, tetapi juga membahas soal postur. Saat itu banyak yang berfikiran kalau postur penjaga gawang yang ideal adalah bertubuh tinggi. Dengan alasan dapat lebih mudah menghalau bola yang akan masuk gawang. Hal ini tidak ditemukan dalam tubuh pemain kelahiran 15 Oktober 1966, lantaran ia hanya memiliki tinggi badan 168 cm, yang mana menjadikan ia sebagai kiper terpendek dalam sejarah sepak bola.

Akan tetapi ketidakideal’an tubuh dari Campos ditutupi dengan gerak refleks, lompat sampai kecepatan. Menjadikan ia tak kalah dengan kiper hebat lainnya. Sampai pada tahun 1994 mata dunia pun terbuka, bahwa siapapun bisa menjadi kiper hebat meskipun tidak didukung dengan postur yang ideal, lantaran Jorge Campos menjadi kiper terbaik dunia di tahun tersebut.

Tampilan Eksentrik Menjadi Pembeda di Lapangan Secara Menarik

Selain karena kemampuan yang dimiliki Campos membuatnya jadi seorang pesepakbola yang apik. Di satu sisi, tampilan Campos adalah hal yang sangat amat melekat kepadanya. Pasalnya, kiper ini sering kali membawa jersey sendiri dengan warna-warna terang dan relatif mencolok di lapangan.

Wajar apabila publik, sangat ingat akan dirinya lantaran jarang pemain yang memakai jersey dengan warna eksentrik di era 90-an kecuali dirinya. Belum lagi ia yang bertubuh pendek memakai jersey berbahan panjang atau gombrong. Makin membuatnya terlihat menarik.

Ketika Dikontrak Sebagai Pelapis Kiper Utama, Campos Minta Diturunkan Jadi Ujung Tombak Saja

Meskipun lebih dikenal sebagai penjaga gawang, namun nama Jorge Campos ternyata mengawali karirnya sebagai striker. Hal ini terjadi kala ia membela Pumas UNAM sebuah klub di Meksiko pada tahun 1989. Secara kontrak, ia memang dipakai jasanya untuk menjadi penjaga gawang. Akan tetapi Pumas sudah memiliki kiper inti bernama Adolfo Rios, membuat Campos menjadi pelapis kala itu.

Namun ia meminta permintaan cukup menarik kepada sang pelatih untuk diturunkan sebagai striker. Alhasil di musim pertamanya, Campos menjalani karir sebagai striker dengan mencetak 14 gol. Cukup produktif sebagai seorang ujung tombak. Meskipun gemilang sebagai ujung tombak, di musim kedua ia mulai mendapat kepercayaan pelatih dengan diturunkan sebagai penjaga gawang. Sekaligus berhasil menjadi jawara liga Meksiko saat itu di musim 1990/91.

Bahkan Campos Sering Dimainkan Sebagai Striker Pengganti Di Salah Satu Klub

Pada tahun 1997, Jorge Campos memperkuat tim Meksiko lainnya, bernama Cruz Azul. Namun di sini, Campos lebih sering dipaksa turun sebagai striker pengganti! Karena tim tersebut sudah mempunyai kiper andalan bernama Oscar Perez. Alhasil selama periode tersebut ia pun jarang dilihat di bawah mistar gawang Cruz Azul, melainkan berada di lini depan. Meskipun begitu kontribusinya membawakan sebuah trophy liga untuk tim tersebut.

Kepiawaian Campos berada di lini depan memang tak bisa diremehkan. Pemain ini menciptakan beberapa gol lewat permainan di ruang terbuka, tidak hanya mengandalkan tendangan bebas atau penalti. Bahkan saat menjadi penjaga gawang pun ia sempat membantu lini depan dengan keluar dari sarang, apabila tim membutuhkan gol. Total 38 gol sudah dicetak oleh Campos, menjadikannya sebagai salah satu kiper yang produktif dalam sejarah sepakbola.

Dan Menjadi Pemain Pertama Meksiko yang Disodorkan Kontrak Oleh Nike

Bakat sertai keahlian Campos dalam menghalau serangan, serta pakaian yang mencolok menjadikan El Brody, julukan campos, membuatnya semakin terkenal. Popularitasnya pun semakin menanjak setelah ia bermain di dua klub Amerika Serikat atau MLS, LA Galaxy dan Chicago Fire. Lewat karir yang dibangun tersebut, popularitas Campos melonjak naik setelah dipilih sebagai penjaga gawang untuk iklan Nike : Good vs Evil pada 1994.

Dalam iklan tersebut, ia pun disejajarkan dengan pemain kelas dunia lainnya seperti Paolo Maldini, Eric Cantona, Luis Figo, Patrick Kluivert, dan Ronaldo.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Lebih Tahu

Lewat Aroma Kopi, Bung Bisa Mengecek Bau Badan Sendiri

Saat berada di tempat umum, hal yang paling menjengkelkan adalah ketika kita berada dekat dengan orang yang memiliki bau badan mengganggu. Di saat itu juga, kita ingin menghindar atau berharap ia pergi. Namun ada baiknya kita berkaca sebelum menjustifikasi, dengan mengecek diri sendiri. Apakah kita memiliki bau badan yang mengganggu seperti orang tersebut atau tidak.

Masalahnya bukan hal mudah untuk mengetahui aroma tubuh sendiri, kan bung? sebab sistem penciuman kita tidak sensitif pada aroma spesifik seperti tubuh sendiri. Pamela Dalton Ph.D., M.P.H., dari Monell Chemical Senses Center juga mengatakan hal demikian, walau begitu ia membeberkan beberapa cara untuk mengetahui apakah bau badan kita mengganggu atau tidak.

Salah satunya dengan mencium aroma kopi selama beberapa menit, setelah itu bung cium aroma ketiak atau area tubuh lainnya yang sangat berpotensi bau. Hal ini bekerja karena saat mencium aroma kopi indra penciuman sedang dinetralkan, supaya mudah untuk mendeteksi bau badan. Kalau bung ingin lebih pasti lagi, coba membaui area tubuh yang dipenuhi kelenjar apokrin seperti ketiak dan selangkangan, karena area tersebut memproduksi keringat berbau yang bercampur dengan bakteri pada kulit.

Di sisi lain laki-laki juga tak handal dalam mengidentifikasi bau dibanding perempuan. Karena perempuan akrab dengan aktivitas yang beraroma seperti memasak dan berbelanja. Hal ini membuat kaum hawa sangat peka dalam mencium aroma sekitar dibanding laki-laki.

Ketika mencium aroma, mereka (laki-laki) tidak secara aktif mencari tahu siapa yang memancarkan aroma di lingkungan tersebut,” kata Dalton.

Nah, apakah bung sendiri siap mendeteksi aroma tubuh sendiri?

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Lebih Tahu

Tak Dapat Menerima Kenyataan Kalah Dalam Pemilihan, Dapat Menyerang Psikologis Berkepanjangan

Kalah dalam pesta demokrasi bagi seorang pendukung pasti hal biasa, namun bagi yang mencalonkan diri jadi caleg dan semacamnya, bakal memberikan dampak yang buru bagi dirinya. Faktanya, banyak yang mengalami stres, depresi sampai ganggua psikologis lantaran kalah dalam pemilu. Hal ini terjadi karena para calon penyambung lidah rakyat tersebut, tak siap menerima kekalahan.

Setiap harapan yang terlalu tinggi dan tidak diimbangi mental kuat untuk menerima kenyataan, ujungnya kekecewaan yang membuat seseorang mengalami stres bahkan depresi.” Hal itu diungkapkan oleh Psikolog klinis Meity Arianty., STP., M.Ps dilansir dari Kompascom.

Lantas apa yang membuat orang tersebut mengalami gangguan secara? menurut Meity, gangguan psikologis dari skala ringan maupun berat sangat bergantung terhadap orang tersebut dalam menanggung beban. Apabila kekalahan membawa masalah dalam dirinya, gangguan yang dialami dapat tergolong berat.

Kalau tidak mau menerima kenyataan, ini yang membuat seseorang mengalami stres bahkan depresi,” tuturnya.

Dalam menghadapi kekalahan hal yang baik untuk dilakukan adalah mencoba tenang dan legowo dengan apa apa yang terjadi. Secara manusia, dalam dunia kompetisi pasti ada menang dan kalah, kesal ketika kalah adalah reaksi wajar. Tapi jangan dibiarkan berlarut-larut. Sekaligus mendapat dukungan dari orang terdekat agar tidak menyikapi kekalahan secara berlebihan.

Tidak usah melakukan hal lain karena menurut saya, tidak butuh apa-apa selain tenang dan diam sejenak untuk menerima kondisi dan keadaan yang terjadi,” kata Meity.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

MOST SHARE

Yomamen.com adalah majalah online khusus pria Indonesia. Lahir dari keinginan untuk menyediakan tulisan khas laki-laki Indonesia. Membahas sekaligus mengkritisi urusan maskulinitas dan gaya hidup pria modern.

Facebook

Copyright © 2017 Yomamen.com

To Top