Entertainment

Konser 40 Tahun Erros Djarot: Ini Perjalanan Laki-laki

erros djarot

Banyak sobat Yomamen yang mempertanyakan niatan kami ketika menyatakan ingin hadir di konser 40 Tahun Erros Djarot pada 14 Februari 2014 yang lalu. Siapa Erros Djarot? Apa tidak ketuaan? Seperti apa musiknya? Demikian pertanyaan yang menghujani.

Sejatinya pertanyaan-pertanyaan macam inilah yang dijawab lewat Konser 40 Tahun Erros Djarot. Malam itu sosok pria kelahiran Rangkasbitung, Banten, 22 Juli 1950 itu digambarkan secara lengkap. Dan kami pun berkesimpulan, beginilah perjalanan hidup seorang laki-laki yang seharusnya. Banyak hal yang telah dilakukan dan fokusnya menyebar ke segala sendi kehidupan. Setiap orang bisa menginterpretasikan kehidupan Erros dengan berbeda.

Ada lima sendi kehidupan adik kandung Slamet Rahardjo ini, yang diceritakan pada konser tersebut. Perjalanan hidupnya dibagi menjadi segmen Sang Penata Musik, Sang Sutradara, Sang Redaktur, Sang Politisi dan Sang Musisi. Semua dirangkum dalam cerita apik yang ditulis Mira Lesmana. Kemudian Jay Subiakto dilibatkan untuk menata desain artistik masing-masing adegan. Sementara musik megah dipercayakan kepada Erwin Gutawa.

Segmen Erros Sang Penata Musik dibuka oleh Once yang membawakan lagu Penghuni Malam. Kemudian Marcel menyusul membawakan lirik lagu Bisikku dan Si Kembang Mawar dinyanyikan oleh Woro. Belakangan Eva Celia muncul dengan lagu Semusim yang bernuansa jazz fusion. Segmen Erros Sang Penata Musik diakhiri Bunga Citra Lestari lewat lagu Baju Pengantin.

Di segmen ini kita sudah disajikan kejeniusan seorang Erros dalam bermusik. Ia mampu menghadirkan nuansa “nakal” seperti pada lagu si kembang mawar. Namun ia bisa menjelma romantis pada lagu semusim dan baju pengantin.

Konser 40 Tahun Erros Djarot di segmen kedua mengenalkan kita pada peran lainnya sebagai Sang Sutradara. Film Njoet Nyak Dien diekspose total pada segmen ini. Sajian spektakuler diberikan Erwin Gutawa yang mengiringi film yang diputar di layar besar dengan orkestranya secara live. Tak berhenti di situ, karena di akhir segmen, panggung yang disetting miring tiba-tiba terbuka lebar. Di dalamnya sudah ada band The S.I.G.I.T. yang kemudian melontarkan lagu Moral dan Kembalikan Masa Depanku. Penonton pun menggila.

Di segmen ini pula kita mengetahui kegigihan Erros sebagai sutradara yang diceritakan oleh Christine Hakim di atas panggung. Film fenomenal Njoet Nyak Dien yang mendapatkan banyak penghargaan dan jadi tonggak perfilman Indonesia itu, dibuat tak kurang dari 3 tahun. Sebuah dedikasi yang tak main-main, jika dibandingkan film Indonesia modern saat ini yang sering digagas kurang dari satu bulan.

“Film Njoet Nyak Dien dibuat dalam waktu tak kurang dari 3 tahun lamanya” Christine Hakim

Konser 40 Tahun Erros Djarot berlanjut ke segmen Sang Redaktur. Kali ini disajikan sisi yang lain lagi dari Erros Djarot. Kita tenggelam dalam kegarangan dan kritisnya suami dari Dewi ini. Ia lah tokoh yang pernah membuat tabloid Detik yang dibredel dan diberangus rezim penguasa pada saat itu karena dinilai terlalu kritis.

Konser Erros Djarot

Kikan, Dendy Mikes dan musikal Laskar Pelangi tampil lewat drama musikal tentang pemberangusan kebebasan berbicara pada masa itu. Lagu-lagu Aku Wartawan Muda Indonesia, Berputar, Pemilu bla bla dan Jangan Menangis Indonesiaku dalam album bertajuk Detik yang  dulu tak bisa diluncurkan ke masyarakat ikut dibawakan.

Setelah itu sang maestro Iwan Fals menutup segmen ini dengan dua lagu  Yang Kita Inginkan Perubahan dan Tuhan Maafkan Dosa Kami. Penonton dibuat terpaku oleh lirik lagu dan ekspresi lepas Iwan Fals yang menceritakan detail bencana demi bencana yang menimpa Indonesia.

Segmen terakhir Sang Musisi bercerita seputar cinta dan romantisme. Penonton dibuat larut dan ikut bernyanyi. Meluncur hits Badai Pasti Berlalu, Serasa, Matahari,’Rindu, Merepih Alam, dan Pelangi, dan Merpati Putih.

Di tengah segmen muncul video Dewi sang istri yang menceritakan keromantisan lagu Selamat Jalan Kekasih. Ternyata lagu tersebut dibuat untuk menemaninya menyelesaikan studi S3 di prancis. Bertahun-tahun terpisah jarak, lagu dan lirik Selamat Jalan Kekasih itulah yang membuatnya kuat berada di negeri asing

“Senang bisa mendampingimu sampai hari ini. I love you,” tutur Dewi Djarot

Alexa dengan akustik menerjemahkan lagu tersebut dengan manis.  Selain itu Alexa juga membawakan lagu Malam Pertama yang legendaris. Memaksa para penonton ikut menyitir syair yang dibawakan.

Sebagai klimaks Konser 40 Tahun Erros Djarot munculah penyanyi Berlian Hutauruk. Perempuan dengan nada suara klasik gospel itu tampil energik dengan kebayanya yang anggun. Lewat lagu Ketika Cinta Kehilangan Kata dan Badai Pasti Berlalu penonton dibuat berdiri dan memberikan tepuk tangan penghargaan tiada henti.

Konser Erros Djarot 40 tahun

Inilah sosok laki-laki. Inilah Erros Djarot. Pribadi yang bisa menyajikan kegarangan kritis terhadap situasi sosial politik dengan sama seksinya ketika ia bercerita tentang Malam Pertama dan Gaun Pengantin.

“Terima kasih kawan-kawan saya, dari pengangguran sampai menteri, dari tukang nyolong sampai yang dermawan. Ini benar banyak kawan saya yang masih suka nyolong termasuk yang menonton malam ini” ujar Erros Djarot menutup konsernya sendiri dengan tetap tampil kritis.

2 Comments

2 Comments

  1. Ahmed Tsar

    February 18, 2014 at 9:41 am

    Dari keempat tema yang jadi pembabakan pertunjukkan musik Erros Djarot, menunjukkan Errros Djarot benar-benar berporses untuk menjadi maestro multitalenta, saluut…

  2. Bundabenua

    February 21, 2014 at 6:57 pm

    Konsernya pasti keren…dengan semua kerjaan dan karyanya Eros Jarot laki yang keren banget…

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Review

Karena Urusan kunci motor pun soal selera Bung

Tersematnya teknologi Keyless Ignition System sebelumnya pada Suzuki GSX-R150 memang memberikan suatu dobrakan dan fenomena di industri motor sport 150cc. Mengingat teknologi itu pertama di kelasnya ketika itu. Namun Terlepas dari hal tersebut, SIS selaku produsen Suzuki juga mendengar dan memenuhi permintaan dari konsumen lain yang memiliki karakter berbeda, dengan menyediakan Suzuki GSX-R150 menggunakan Shuttered Key System.

 

SIS melihat adanya celah permintaan pasar yang dapat dipenuhi oleh Suzuki GSX-R150 Shuttered Key System, dimana hal tersebut diamati dari kebiasaan dan suara konsumen yang masih lebih memilih menggunakan metode pengaman dengan sistem anak kunci yang lebih sederhana dan bekerja secara mekanis. Meski demikian, tuntutan terhadap jaminan kemanan tetap diprioritaskan demi ketenangan dan kenyamanan memiliki motor sport DOHC 150cc yang sedang digandrungi tersebut.

Sambil menemani keberadaan penjualan Suzuki GSX-R150 varian Keyless Ignition System saat ini, SIS memproduksi varian Shuttered Key System dengan komposisi secara khusus sebanyak 15% dari total produksi GSX-R150 setiap bulan. Dengan demikian, calon konsumen bisa memiliki pilihan lebih banyak sebelum memutuskan pilihannya.

Secara spesifikasi sendiri tidak ada perbedaan antara GSX-R150 varian Keyless Ignition System dan varian Shuttered Key System, kecuali hanya pada sistem kunci pengaman dan ketersediaan pilihan warna saja. Alhasil, SIS memberikan pilihan produk yang lebih terjangkau bagi calon konsumen yang sudah tidak sabar ingin memiliki Suzuki GSX-R150, yaitu dengan harga Rp 28.900.000,- (On The Road DKI Jakarta). Terdapat 3 warna menarik yang dapat dipilih sesuai selera konsumen, antara lain Brilliant White, Stronger Red/Titan Black dan Solid Black/Gloss. Sebagai bonus pembelian, SIS juga melengkapi anak kunci GSX-R150 dengan keyholder Suzuki.

“GSX-R150 dengan Shuttered Key System yang kami luncurkan ini menjadi penanda keseriusan Suzuki untuk terus memperbanyak pilihan varian maupun model sepeda motor Suzuki lainnya di tahun 2018 ini. Kami mencoba untuk menjawab satu-per-satu permintaan konsumen Suzuki yang berada di wilayah-wilayah lain, dimana menjadi pangsa pasar utama untuk GSX-R150 Shuttered Key System ini. Dengan harga lebih ekonomis, konsumen tetap bisa memiliki Suzuki GSX-R150 yang berkualitas dan menjadi pilihan bikers masa kini.” tutup Yohan Yahya – Sales & Marketing 2W Department Head PT. SIS

2 Comments

2 Comments

  1. Ahmed Tsar

    February 18, 2014 at 9:41 am

    Dari keempat tema yang jadi pembabakan pertunjukkan musik Erros Djarot, menunjukkan Errros Djarot benar-benar berporses untuk menjadi maestro multitalenta, saluut…

  2. Bundabenua

    February 21, 2014 at 6:57 pm

    Konsernya pasti keren…dengan semua kerjaan dan karyanya Eros Jarot laki yang keren banget…

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

MOST SHARE

Yomamen.com adalah majalah online khusus pria Indonesia. Lahir dari keinginan untuk menyediakan tulisan khas laki-laki Indonesia. Membahas sekaligus mengkritisi urusan maskulinitas dan gaya hidup pria modern.

Facebook

Copyright © 2017 Yomamen.com

To Top