Entertainment

Konser 40 Tahun Erros Djarot: Ini Perjalanan Laki-laki

erros djarot

Banyak sobat Yomamen yang mempertanyakan niatan kami ketika menyatakan ingin hadir di konser 40 Tahun Erros Djarot pada 14 Februari 2014 yang lalu. Siapa Erros Djarot? Apa tidak ketuaan? Seperti apa musiknya? Demikian pertanyaan yang menghujani.

Sejatinya pertanyaan-pertanyaan macam inilah yang dijawab lewat Konser 40 Tahun Erros Djarot. Malam itu sosok pria kelahiran Rangkasbitung, Banten, 22 Juli 1950 itu digambarkan secara lengkap. Dan kami pun berkesimpulan, beginilah perjalanan hidup seorang laki-laki yang seharusnya. Banyak hal yang telah dilakukan dan fokusnya menyebar ke segala sendi kehidupan. Setiap orang bisa menginterpretasikan kehidupan Erros dengan berbeda.

Ada lima sendi kehidupan adik kandung Slamet Rahardjo ini, yang diceritakan pada konser tersebut. Perjalanan hidupnya dibagi menjadi segmen Sang Penata Musik, Sang Sutradara, Sang Redaktur, Sang Politisi dan Sang Musisi. Semua dirangkum dalam cerita apik yang ditulis Mira Lesmana. Kemudian Jay Subiakto dilibatkan untuk menata desain artistik masing-masing adegan. Sementara musik megah dipercayakan kepada Erwin Gutawa.

Segmen Erros Sang Penata Musik dibuka oleh Once yang membawakan lagu Penghuni Malam. Kemudian Marcel menyusul membawakan lirik lagu Bisikku dan Si Kembang Mawar dinyanyikan oleh Woro. Belakangan Eva Celia muncul dengan lagu Semusim yang bernuansa jazz fusion. Segmen Erros Sang Penata Musik diakhiri Bunga Citra Lestari lewat lagu Baju Pengantin.

Di segmen ini kita sudah disajikan kejeniusan seorang Erros dalam bermusik. Ia mampu menghadirkan nuansa “nakal” seperti pada lagu si kembang mawar. Namun ia bisa menjelma romantis pada lagu semusim dan baju pengantin.

Konser 40 Tahun Erros Djarot di segmen kedua mengenalkan kita pada peran lainnya sebagai Sang Sutradara. Film Njoet Nyak Dien diekspose total pada segmen ini. Sajian spektakuler diberikan Erwin Gutawa yang mengiringi film yang diputar di layar besar dengan orkestranya secara live. Tak berhenti di situ, karena di akhir segmen, panggung yang disetting miring tiba-tiba terbuka lebar. Di dalamnya sudah ada band The S.I.G.I.T. yang kemudian melontarkan lagu Moral dan Kembalikan Masa Depanku. Penonton pun menggila.

Di segmen ini pula kita mengetahui kegigihan Erros sebagai sutradara yang diceritakan oleh Christine Hakim di atas panggung. Film fenomenal Njoet Nyak Dien yang mendapatkan banyak penghargaan dan jadi tonggak perfilman Indonesia itu, dibuat tak kurang dari 3 tahun. Sebuah dedikasi yang tak main-main, jika dibandingkan film Indonesia modern saat ini yang sering digagas kurang dari satu bulan.

“Film Njoet Nyak Dien dibuat dalam waktu tak kurang dari 3 tahun lamanya” Christine Hakim

Konser 40 Tahun Erros Djarot berlanjut ke segmen Sang Redaktur. Kali ini disajikan sisi yang lain lagi dari Erros Djarot. Kita tenggelam dalam kegarangan dan kritisnya suami dari Dewi ini. Ia lah tokoh yang pernah membuat tabloid Detik yang dibredel dan diberangus rezim penguasa pada saat itu karena dinilai terlalu kritis.

Konser Erros Djarot

Kikan, Dendy Mikes dan musikal Laskar Pelangi tampil lewat drama musikal tentang pemberangusan kebebasan berbicara pada masa itu. Lagu-lagu Aku Wartawan Muda Indonesia, Berputar, Pemilu bla bla dan Jangan Menangis Indonesiaku dalam album bertajuk Detik yang  dulu tak bisa diluncurkan ke masyarakat ikut dibawakan.

Setelah itu sang maestro Iwan Fals menutup segmen ini dengan dua lagu  Yang Kita Inginkan Perubahan dan Tuhan Maafkan Dosa Kami. Penonton dibuat terpaku oleh lirik lagu dan ekspresi lepas Iwan Fals yang menceritakan detail bencana demi bencana yang menimpa Indonesia.

Segmen terakhir Sang Musisi bercerita seputar cinta dan romantisme. Penonton dibuat larut dan ikut bernyanyi. Meluncur hits Badai Pasti Berlalu, Serasa, Matahari,’Rindu, Merepih Alam, dan Pelangi, dan Merpati Putih.

Di tengah segmen muncul video Dewi sang istri yang menceritakan keromantisan lagu Selamat Jalan Kekasih. Ternyata lagu tersebut dibuat untuk menemaninya menyelesaikan studi S3 di prancis. Bertahun-tahun terpisah jarak, lagu dan lirik Selamat Jalan Kekasih itulah yang membuatnya kuat berada di negeri asing

“Senang bisa mendampingimu sampai hari ini. I love you,” tutur Dewi Djarot

Alexa dengan akustik menerjemahkan lagu tersebut dengan manis.  Selain itu Alexa juga membawakan lagu Malam Pertama yang legendaris. Memaksa para penonton ikut menyitir syair yang dibawakan.

Sebagai klimaks Konser 40 Tahun Erros Djarot munculah penyanyi Berlian Hutauruk. Perempuan dengan nada suara klasik gospel itu tampil energik dengan kebayanya yang anggun. Lewat lagu Ketika Cinta Kehilangan Kata dan Badai Pasti Berlalu penonton dibuat berdiri dan memberikan tepuk tangan penghargaan tiada henti.

Konser Erros Djarot 40 tahun

Inilah sosok laki-laki. Inilah Erros Djarot. Pribadi yang bisa menyajikan kegarangan kritis terhadap situasi sosial politik dengan sama seksinya ketika ia bercerita tentang Malam Pertama dan Gaun Pengantin.

“Terima kasih kawan-kawan saya, dari pengangguran sampai menteri, dari tukang nyolong sampai yang dermawan. Ini benar banyak kawan saya yang masih suka nyolong termasuk yang menonton malam ini” ujar Erros Djarot menutup konsernya sendiri dengan tetap tampil kritis.

2 Comments

2 Comments

  1. Ahmed Tsar

    February 18, 2014 at 9:41 am

    Dari keempat tema yang jadi pembabakan pertunjukkan musik Erros Djarot, menunjukkan Errros Djarot benar-benar berporses untuk menjadi maestro multitalenta, saluut…

  2. Bundabenua

    February 21, 2014 at 6:57 pm

    Konsernya pasti keren…dengan semua kerjaan dan karyanya Eros Jarot laki yang keren banget…

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Sponsored Content

Karena Penelitian Menyebut Kecerdasan Itu Sexy

Sebagian orang masih mengasosiasikan “pintar dan cerdas” itu dengan tampilan kaku macam kutu buku. Padahal sesungguhnya saat ini banyak tokoh-tokoh yang lekat dengan kecerdasan macam Elon Musk atau Mark Zuckerberg yang justru dianggap menarik dan sexy.

Beberapa penelitian juga bahkan menunjukan hal ini. Salah satunya adalah penelitian yang digagas psikolog Gilles Gignac, Joey Darbyshire, dan Michelle Ooi dari University of Western Australia. Mereka menemukan bahwa orang-orang dengan IQ tinggi memiliki skor tinggi dalam hal keseksian ketika dinilai oleh orang lain.


“Kecerdasan” Menjadi Faktor Kedua Daya Tarik Setelah “Kebaikan”

Penelitian tentang kecerdasan dan daya tarik di atas melibatkan sedikitnya 10 ribu peserta dari 33 negara di dunia. Salah satu temuan menariknya adalah para peserta penelitian menempatkan “smart” di nomor dua sebagai daya tarik.

Posisi ini hanya dikalahkan oleh faktor “kebaikan dan pengertian” yang menempati urutan nomor satu. Jadi sesungguhnya dengan menjadi baik dan terus melatih kecerdasan sudah bisa membuat orang lain tertarik kepada kita.

Salah Satu Indikator Kecerdasan Adalah Selera Humor

Dalam penelitian itu juga ditanyakan mengenai indikator apa yang digunakan untuk menilai seseorang cerdas atau tidak. Sebagian menyebut bahwa salah satu indikator yang digunakan untuk menilai kecerdasan seseorang adalah selera humornya.

Karena mereka yang cerdas selalu berpikiran terbuka dan orang yang berpikiran terbuka ini cenderung punya selera humor yang baik. Mereka yang smart juga dikatakan tidak akan mudah tersinggung dan aspiratif terhadap ide-ide baru.

Tak Cuma Pada Individu, “Smart Dan Sexy” Juga Kini Diterapkan Pada Hal Lain

Perpaduan menarik ini tak cuma ditemui dalam urusan penggambaran individu seseorang. Karena kini banyak sektor juga menerapkan konsep ini. Coba tengok misalnya gadget yang selalu menemani kita.

Dahulu mungkin handphone hanya digunakan sebagai alat komunikasi suara dan teks. Kini perkembangannya sudah jauh lebih dari itu. Mulai dari mengakses internet, sosial media, pesan makanan, penunjuk arah hingga fungsi lainnya yang dulu hanya impian.

Tapi toh kamu juga tak mau hanya menggunakan gadget yang cerdas saja bukan? Begitu banyak pilihan ponsel cerdas, tentunya kamu juga memilih yang di desain menarik lagi sexy. Karena hal tersebut juga menunjukan jati diri.

Bahkan Meluas Hingga Urusan Tata Kota Juga Tersentuh Unsur Kecerdasan

Familiar dengan istilah Smart City? Yup inilah konsep yang diinisiasi oleh Suhono S. Supangkat dari ITB. Kota tak lagi hanya menjual soal “keindahan dan kecantikan” namun juga harus bersifat smart.

Menurutnya, Smart City adalah kota yang bisa mengelola Sumber Daya Alam (SDA), Sumber Daya Manusia (SDM) dan sumber daya lainnya sehingga warganya bisa hidup nyaman aman dan berkelanjutan.

Seperti adanya transparansi dan partisipasi publik, transportasi publik, transaksi non tunai, manajemen limbah, energi, keamanan, data dan informasi. Hal ini dapat didukung melalui teknologi informasi dan komunikasi. Terbayang menyenangkannya hidup di kota yang di tata macam ini bukan?

Tak Mau Ketinggalan, Urusan Kendaraan Juga Harus Mengadaptasi Ini

Soal “smart dan sexy” ini juga merambat ke urusan kendaraan. Mengingat hal ini melekat dengan kita dan digunakan juga untuk berativitas sehari-hari. Wajar rasanya jika konsep ini juga diterapkan pada kendaaraan kita.

Ambil contoh Yamaha Lexi yang mengusung konsep “Smart is The New Sexy” yang bermakna bahwa sexy tidak hanya tentang penampilan melainkan tentang karakter, sikap dan pola pikir yang Smart. Yamaha Lexi mempunyai 3 pilar konsep Utama

Untuk Smart & Sexy Design, Motor ini mengkombinasikan unsur Luxury dan Elegan dengan bobot yang paling ringan di kelas MAXI YAMAHA. Tampilannya yang berkelas ditunjang desain lampu Grand LED Headlight ditambah eye line biru yang menawan memperkuat kesan mewah dan elegan. Apalagi untuk tipe Lexi-S, desain joknya  memadukan dua tekstur kombinasi yang disatukan dengan motif jahitan elegan membuat tampilan motor menjadi lebih berkelas.

Tak cuma tampilan karena yamaha Lexi ini punya Smart Features. Untuk Varian Yamaha Lexi-S dibekali fitur Smart Key System yang merupakan sistem kunci tanpa anak kunci alias keyless. Kunci ini juga sudah disematkan fitur Immobilizer dan Answer Back System untuk memudahkan pengendara mencari posisi parkir motor.

Berkendara dalam jarak jauh juga kini tidak perlu khawatir karena Yamaha Lexi memiliki bagasi yang luas dan lega untuk menampung barang bawaan lebih banyak. Apalagi, Yamaha Lexi menjamin pengendara tetap terhubung melalui Smartphone karena dilengkapi Electric Power Socket untuk mengisi daya gadget.

Urusan dapur pacu diserahkan pada Smart Engine. Dari segi performa mesin, Yamaha Lexi menggunakan mesin generasi baru Blue Core 125 cc yang disempurnakan Variable Valve Actuation (VVA). Mesin ini secara cerdas akan membuat aksi berkendara lebih efisien, bertenaga dan handal dengan tenaga dan torsi maksimum di setiap putaran mesin. Apalagi Yamaha Lexi dilengkapi Liquid Cooled 4 Valves (LC4V) yang membuat suhu mesin lebih stabil dan performa lebih maksimal.

Tak berhenti disitu Yamaha Lexi dibekali fitur canggih Stop & Start System (SSS) berfungsi untuk mengurangi konsumsi bahan bakar yang tidak perlu pada saat motor sedang berhenti. Apalagi ditambah Smart Motor Generator (SMG) membuat suara motor lebih halus saat dinyalakan. Kalau masih penasaran soal motor satu ini kamu bisa lihat detailnya di halaman ini!

Jadi bagaimana? Kamu sudah siap mengikuti trend smart is the new sexy ini?

2 Comments

2 Comments

  1. Ahmed Tsar

    February 18, 2014 at 9:41 am

    Dari keempat tema yang jadi pembabakan pertunjukkan musik Erros Djarot, menunjukkan Errros Djarot benar-benar berporses untuk menjadi maestro multitalenta, saluut…

  2. Bundabenua

    February 21, 2014 at 6:57 pm

    Konsernya pasti keren…dengan semua kerjaan dan karyanya Eros Jarot laki yang keren banget…

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

MOST SHARE

Yomamen.com adalah majalah online khusus pria Indonesia. Lahir dari keinginan untuk menyediakan tulisan khas laki-laki Indonesia. Membahas sekaligus mengkritisi urusan maskulinitas dan gaya hidup pria modern.

Facebook

Copyright © 2017 Yomamen.com

To Top