Film

Demi Sebuah Peran Berkualitas, Aktor Hollywood Sering Hampir Tewas

Mendapatkan bayaran yang mahal sekaligus terkenal, siapa sih yang tidak mau bung? Itulah beberapa hal yang mungkin dipikirkan para aktor Hollywood tiap kali mengambil peran. Yap, saat menyaksikan beberapa garapan film Hollywood pasti bung membayangkan bagaimana kehidupannya. Apalagi film tersebut sukses di pasaran.

Dalam berakting seorang aktor juga harus memberikan performa brilian saat beradu peran atau memerankan suatu karakter dalam sebuah film. Tak tanggung-tanggung, garapan Hollywood sendiri bermacam-macam tema sampai adegan yang berbahaya.

Bicara Bahaya, jangan pikir mereka tak bertaruh nyawa. Karena faktanya, beberapa aktor Hollywood pernah nyaris tewas saat sedang melakukan adegan dalam film yang dibintanginya. Siapa saja kah mereka?

Demi Adegan yang Natural Sylvester Stallone Meminta Lawan Mainnya Bertarung Sekuat Tenaga

Film tinju yang terkenal di era 80-an, yakni Rocky. Memiliki segudang cerita bagi Sylvester Stallone, tidak hanya mengangkat namanya sebagai aktor yang terkenal spesialis film laga. Tetapi lewat film Rocky ia pasti akan teringat ketika terbaring di rumah sakit selama delapan hari karena satu adegan. Film Rocky IV menceritakan Rokcy Balboa yang diperankan Stallone harus menghadapi petinju berbahaya asal Uni Soviet bernama Ivan Drago yang diperankan Dolph Lundgreen.

Pertandingan tinju ini terinspirasi antara Marvin Hagler melawan Tommy Hearns. Demi menumbuhkan kesan yang real, Stallone meminta Lundgreen untuk mengerahkan seluruh tenaga dalam pertarungan klimaks. Aktor berusia 61 tahun pun meninju Stallone dengan sekuat tenaga, tak disangka-sangka tubuh kekar Stallone roboh dan ia langsung di bawah ke rumah sakit.

Tanpa Peran Pengganti Jackie Chan Hampir Tewas Beberapa Kali

Aktor laga terkenal seperti Jackie Chan memang sudah biasa melakukan adegan berbahaya tanpa pemeran pengganti. Jackie Chan selalu memiliki persiapan matang dengan pengamatan yang tajam akan sebuah adegan berbahaya yang dilakoninya. Beberapa adegan yang mengancam nyawanya berhasil dilewati dengan pasti. Di kala jam terbang sudah tinggi, tak luput membuat Jackie Chan gagal dalam suatu adegan.

Film Police Story tahun 1985 hampir saja menjadi film terakhir yang ia mainkan. Ia memiliki adegan melopat dari atap ke sebuah tiang besi dan meluncur turun. Dengan berbagai pengamanan yang ketat. Ia mengalami kejadian naas dan hampir tewas. Untung saja Jackie Chan masih dikasih kesempatan hidup, imbas dari adegan tersebut ia mengalami patah tulang rusuk dan dislokasi tulang panggul.

Memacu Sepeda dan Membentur Kaca Belakang Taxi, Jadi Pengalaman Joseph Gorden-Levitt Dalam Berperan

Film Premium Rush adalah film yang mengisahkan tentang jasa antar paket yang dilakukan oleh armada sepeda. Adegan ini memperlihatkan kelihaian Joseph Gorden-Levitt saat bersepeda di tengah hiruk pikuk New York, tentu saja untuk melakukan itu semua membutuhkan skill yang matang dalam bersepeda. Demi menjalani sebuah peran yang menantang, ia menolak untuk memakai pemeran pengganti.

Naasnya aksi berbahaya yang dilakukannya berujung kepada petaka. Ia terlampar dari sepedanya dan menabrak kaca belakang taxi dengan keras. Setelah kejadian tersebut ia menerima 31 jatihan dan robekan di bagian tangan. Untung saja ia tidak memacu sepeda lebih keras, kalau pun ia, mungkin dampaknya lebih parah.

Ed Harris Pernah Hampir Mati di Bawah Air

Film Avatar dan Titanic merupakan dua karya terbaik yang disturadarai oleh James Cameron. Sutradara ini memiliki otak jenius dalam sebuah film, tak heran ia bisa mendapatkan lima miliar dollar lewat film-film buatannya. Tapi cerita seru terjadi lewat film berjudul The Abyss tahun 1989. Percaya atau tidak, James Cameron dipukul oleh sang pemain di filmnya sendiri, Ed Harris.

Lantaran dalam kondisi tabung oksigen yang sudah kritis, Cameron tetap memilih untuk melanjutkan pengambilan gambar dibanding naik ke daratan. Syuting yang dilakukan di bawh air tersebut hampir menewaskan Ed Harris. Kesal dengan tingkah laku sutradaranya ketika keluar dari air, ia dikabarkan langsung memukul Cameron. Hingga kini ia memilih bungkam kalau ada yang menanyakan tentang film The Abyss.

Jennifer Lawrence Hampir Meninggal Lemas Karena Terowongan yang Dipenuhi Gas

Serial The Hunger Games membuat nama Jennifer Lawrence semakin meroket. Berkat berperan sebagai Katniss Everdeen sosok pemberani dan lambang pemberontakan yang berniat menghancurkan kekuasan presiden Snow. Dalam sebuah adegan yang bertempat di terowongan, secara tak didugas mesin asap mengalami kerusakan.

Ruangan pun tertutup oleh gas berbahaya, beruntung Lawrence berhasil keluar dari terowongan tersebut sebelum meninggal lemas. Dengan kata lain, setiap tayangan atau adegan menakjubkan yang kita tonton, selalu punya resiko besar untuk setiap para pemaiannnya.

 

.

 

 

 

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Lebih Tahu

Sejarah Singkat Jam Tangan dan Kenapa Laki-Laki Harus Menggunakannya

Arloji atau jam tangan bisa dikatakan sebagai salah satu perhiasan fungsional. Dikatakan perhiasaan karena dibanderol mahal, meskipun yang murah juga tersedia namun tidak prestise untuk dipakai. Yap, jam tangan adalah lambang kepercayaan diri seseorang. Popularitas dari jam tangan terus naik sejak abad ke-19 hingga sekarang.

Kilas balik ke belakang, dulu  laki-laki masih sosok yang sama hingga kini. Simple dan tidak mau ribet. Untuk persoalan waktu dulu lebih suka menggunakan arloji saku. Berbentuk lingkaran dan terkait rantai yang dapat terikat di celana sehingga tak mudah hilang. Di sisi lain jam tangan dulu lebih lekat kepada perempuan bahkan bisa dibilang sebagai perhiasaan.

Lantas mengapa sekarang jam tangan lebih akrab kepada laki-laki dan kenapa harus digunakan tentu ada alasannya bung. Untuk itu kita perlu paham bagaimana perjalanan jam tangan atau arloji sejauh ini. Sekaligus bagaimana sekarang laki-laki harus mempertimbangkan memakai jam tangan dalam aktivitasnya sehari-hari.

Dalam Perang Waktu itu Penting Untuk Diperhitungkan

Abad ke-20 dunia sedang porak-poranda akibat imperialisme yang dilakukan negara-negara besar. Terlihat lewat Perang Dunia I dan Perang Dunia II. Jam tangan tidak bakal sebegitu akrab kepada laki-laki tanpa peristiwa baku tembak merebut kekuasaan tersebut.

Jam tangan saku meskipun simple, memerlukan tangan untuk merogoh saku saat ingin mengetahui waktu. Hal ini tentu tidak tepat kepada seorang tentara atau militer yang sedang terlibat pertempuran. Karena apapun yang ingin diketahui semuanya digapai dengan tangan. Toh tak lucu kan, kalau ingin melihat jam harus melepas senjata dan merogoh saku? maka tentara berimporvisasi dengan mengikat jam tangan mereka di lengan kulit agar lebih efisien.

Laki-laki di abad ke-20 adalah orang yang terlibat dalam ketetapan waktu yang akurat apalagi yang berposisi dalam militer, bisnis dan pemerintahan. Dibanding perempuan, ketetapan waktu yang dimiliki laki-laki jadi perhatian utama. Jam tangan saku perlahan mulai ‘menghilang’ dari peredaran tergantikan jam tangan. Meskipun kekurangan jam tangan saat itu sebagai barang yang rentan rusak. Terutama pada kelembapan, dingin, panas, dan debu yang mudah menyumbat roda gigi hingga menyebabkan kehilangan akurasi.

Awalnya, Tentaralah yang Dinilai Lebih Membutuhkan Arloji

Beberapa dekade membuktikan laki-laki ternyata lebih membutuhkan jam tangan dibanding perempuan. Terlihat dari kinerja para tentara. Dimana mana arloji saku sudah tidak lagi relevan. Perang Dunia I misalnya, di mana jam tangan memiliki peran penting lho.

Dulu koordinasi dan pelaksanaan perintah sangat bergantung pada isyarat visual (menggunakan semafor) untuk berkomunikasi. Tetapi karena medan perang semakin besar dan para tentara bertempur di parit, maka koordinasi visual tidak lagi berfungsi. Hingga mulailah jam digunakan untuk mengkoordinasikan serangan. Caranya dengan mesinkronisasi jam tangan di sebuah pertemuan sebelum perang, dan memulai serangan pada waktu yang disepakati.

Pada akhir abad ke-19 perusahaan merancang khusus arloji dengan tujuan berfungsi kepada para tentara. Seperti Girard-Perregaux, perusahaan pertama memproduksi jam tangan massal untuk laki-laki khusunya pelaut di Angkatan Laut Kekaisaran Jerman.

Tidak mau kalah, The Waterbury Clock Company juga memulai membuat bahkan perusahaan ini masih dikenal sampai sekarang yang dikenal dengan nama Timex. Pada 1907, Louis Cartier juga merancang jam tangan untuk penerbang Brasil bernama Aberto Santos-Dumont dan dinamai Santos.

Bahkan Hingga Sekarang, Jam Tangan Memiliki Alasan Kenapa Harus Bung Gunakan

Apakah dari bung yang membaca ada yang tidak menggunakan jam tangan dengan alasan smartphone memiliki fitur jam? kalau iya berarti bung orang yang cukup kuno haha. Karena cara kerjanya hampir dengan arloji saku, harus merogoh dahulu sebelum mengetahui waktu. Ini sama saja dengan lompat kembali ke seratus tahun ke belakang. Beda dengan jam tangan yang hanya perlu memandang sekilas bung sudah tahu sekarang pukul berapa. Jam tangan sangat fungsional dan nyaman, jadi itu alasan tepat kenapa laki-laki membutuhkan jam tangan.

Smartwatch Belum Bisa Menggeser Posisi Jam Tangan

Seperti kita bilang bahwa laki-laki itu tak mau ribet. Sedangkan memakai Smartwatch butuh daya alias charger kalau baterainya lowbat. Di satu sisi memang membantu karena notifikasi di smartphone dapat muncul di smartwatch. Tapi kalau baterai lowbat? ujung-ujungnya harus merogoh saku untuk mengambil smartphone kembali kan?

Beda dengan jam tangan yang tak perlu mengisi ulang secara teratur bahkan baterai dapat tahan lama bertahun-tahun. Jam tangan tidak pernah kehilangan daya, bahkan digeletakkan saja dia nyala. Tidak ada yang mengalahkan jam tangan untuk urusan ketepatan waktu nyaman, hands-free dan siap pakai.

Jam Tangan Memiliki Model yang Bagus dan Menarik

Estetika dari jam tangan belum bisa dikalahkan oleh smartwatch, belum lagi dapat menunjang penampilan dari segi desain dan bentuk. Banyak tipe jam tangan yang dapat digunakan untuk menyesuaikan keadaan. Bisnis formal? bung bisa memilih desain simpel dan elegan.

Ketika kencan bisa memakai yang terlihat menawan bagi si nona, bahkan soal ini sudah dibuktikan lewat penelitian. Intinya jam tangan masih banyak memiliki sisi menarik meskipun fitur tak seasik smartwatch. Setidaknya jam tangan memiliki sejarah panjang yang ternyata membuat kita memang harus memakainya. Kalau bung sendiri punya alasan kenapa memakai jam tangan?

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Lebih Keren

Jokowi Dengan Chopper, Ganjar Pranowo Dengan Scrambler

Motor custom dalam beberapa tahun belakangan jadi hobi yang menarik setidaknya bagi para elit politik. Beberapa sosok penting dalam dunia pemerintahan mulai menjajal dan memiliki. Geliat ini muncul setelah Jokowi memiliki roda dua bergaya chopper yang dipesan dari salah satu bengkel, Elder Garage. Sang RI 1 memang memiliki hobi terhadap motor modifikasi bahkan sang anak pun juga sempat mengubah motor Royal Enfield miliknya ke Katros Garage.

Secara tidak langsung ia membuat industri kreatif seperti motor modifikasi mulai dilirik. Salah satunya oleh Gubernur Provinsi Jawa Tengah, Ganjar Pranowo. Kalau Jokowi menunggangi Chopper, Ganjar Pranowo memilih Scrambler. Dilansir dari DetikOto ia baru saja membawa pulang motor garapan Icus Custom Indonesia yang berlokasi di Semarang. Bahkan ia langsung mengunjungi bengkel tersebut.

Motor scrambler yang dimiliki berbasis Yamaha Scorpio 225 cc yang diungkapkan langsung oleh Icus Custom dan dibanderol Rp 22,5 juta. Harga ini terbilang murah dibanding motor kustom Jokowi lainnya yang bergaya Bobber yang dibangun langsung oleh Katros Garage. Yang konon kabarnya bengkel tersebut membuka harga Rp 30 juta.

Kenapa motor Bobber Jokowi lebih mahal lantaran dibangun sesuai permintaan selera. Sedangkan Icus Custom sudah menyediakan hasil karya ubahannya.

Ganjar membeli motor Yamaha Scorpio 22 Scrambler secara langsung dengan mendatangi lapak dengan rombongan sepeda motor. Saat itu ia datang dengan menunggani Kawasaki ER-6N. Ketika pulang, motor custom yang baru diboyong tersebut dikendarai oleh salah seorang ajudan.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Lebih Baik

Si Nona Gampang Marah? Bersyukurlah, Karena Bung Satu Langkah Terhindar Dari Diabetes

Memiliki pasangan gampang marah atau menyulut emosi, tentu membuat jengkel. Namun menurut penelitian itu bagus untuk kesehatan karena mengurangi risiko diabetes! Peneliti dari Michigan State University dan University of Chicago dilansir dari brightside.com telah meriset hubungan karakter perempuan yang gampang marah dengan risiko diabetes pasangan.

Dengan melibatkan 1.228 pasangan untuk curhat hubungan asmara masing-masing. Dari membahas tingkat kebahagiaan, seberapa sering menghabiskan waktu bersama sampai ‘menyentil’ tingkat kepercayaan dan keterbukaan. Keduanya memiliki pandangan dan efek yang berbeda soal hubungan karakter pasangan terkait kondisi kesehatan.

Laki-laki lebih sehat ketika memiliki pasangan yang gampang marah dan banyak menuntut. Terutama untuk resiko terkena diabetes dan penyakit lain. Meskipun kendengarannya membuat bung mengernyit dahi lantaran paham bagaimana pasangan kalau marah. Faktanya, ini telah dibuktikan lewat penelitian. Mungkin kenapa kesehatan pasangan lebih terjamin karena si nona lebih perhatian dan menuntut, jadi apabila bung merokok atau melakukan tindakan tidak sehat ia akan gencar mengomeli kalian.

Sedangkan kondisi kesehatan perempuan akan baik jika berada di lingkungan positif. Mereka akan lebih sehat dan tidak rentan terkena diabetes. Terutama jika memiliki pasangan pintar dan dewasa. Sebab perempuan cenderung peka dan paham cara berinteraksi menanggapi pasangan. Lewat hal itu saja sudah memberikan efek positif pada metabolisme tubuh.

Jadi, kalau si nona marah-marah dan banyak menuntut bung harus bersyukur, karena berpotensi tidak terkena penyakit salah satunya diabetes.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

MOST SHARE

Yomamen.com adalah majalah online khusus pria Indonesia. Lahir dari keinginan untuk menyediakan tulisan khas laki-laki Indonesia. Membahas sekaligus mengkritisi urusan maskulinitas dan gaya hidup pria modern.

Facebook

Copyright © 2017 Yomamen.com

To Top