Lifestyle & Fashion

Bernhard Suryaningrat Berbicara Soal Apresiasi Terhadap Jaket Denim Jokowi

Setelah booming lantaran memilih motor chopper hasil ubahan Elders Garage, yang merupakan bengkel anak bangsa. Jokowi kembali melakukan bentuk support lainya, yakni ketika menjatuhkan pilihan kepada denim jaket buatan Never Too Lavish yang desainnya diselimuti cita rasa Indonesia, lengkap dengan identitas ragam dan budayanya. Jokowi pun memakai jaket tersebut ketika melakukan touring menuju Pelabuhan Ratu, Sukabumi bersama ratusan bikers. Sontak jaket tersebut pun eksis, bahkan banyak orang yang ingin memilikinya. Kemudian banyak juga yang bertanya, siapakah yang membuat jaket denim tersebut?

Bernhard Suryaningrat atau yang akrab disapa Abenk ini adalah seorang seniman dibalik jaket denim yang dikenakan Jokowi. Awal mula Jokowi dan Never Too Lavish berjodoh adalah lewat pagelaran Jakarta Sneakers Day yang dihelat beberapa bulan lalu. Never Too Lavish sendiri merupakan bisnis dibidang custom dengan mendesain beberapa fashion item seperti tas, dompet, jaket, dan sepatu.

“Sebenarnya gua membuat dua desain untuk Pak Jokowi. Namun yang diterima oleh beliau adalah desain budaya Indonesia, sedangkan desain satunya lagi adalah portrait Jokowi dengan ciri khas style gua sih,” ucap Abenk.

Sebagai seorang seniman, Abenk memiliki style cat flourescent, yang sudah menjadi signature dari gaya yang diusungnya dalam menciptakan beberapa karya. Melihat detail dan warna yang tersemat di jaket jeans tersebut, Abenk pun menyatakan kalau pekerjaan cukup rumit karena banyak warna yang dipakai. Tak ayal butuh waktu lebih dari sebulan demi merampungkan jaket untuk orang nomor satu di Indonesia tersebut.

Sebelum fokus untuk menuangkan tinta ke media fashion seperti jaket atau pun sepatu. Abenk lebih dulu menjadikan tembok sebagai media menuangkan kreatifitasnya. Ya, Abenk adalah seorang graffiti writers yang memiliki nama panggung Hardthirteen. Beberapa guratan kreatifitasnya pun dapat Bung lihat lewat akun Instagramnya di @hardthirteen. Dan pria asal Depok ini mengaku tidak memiliki kesulitan ketika mengalihkan media dari tembok ke medium yang lebih kecil dan terbatas seperti jaket dan sepatu.

“Dari awal gue terjun di graffiti pun gue memang suka explore, jadi emang dari awal juga gue udah mencoba gambar di media-media lain. Jadi memang udah dipelajari sejak dulu,” jelas Abenk.

Setelah boomingnya jaket bomber, sekarang denim jaket pun nampaknya menjadi salah satu barang yang dikenakan Jokowi yang menjadi eksis. Alhasil, banyak tawaran dan permintaan yang bertanya soal jaket fenomenal tersebut. Tetapi Abenk sendiri menjawab belum ada keputusan apakah bakal re-stock atau tidak.

“Untuk saat ini belum ada keputusan terkait hal ini, besar kemungkinan ini hanya akan dibuat 1 of 1 aja,” jawabnya.

Dibalik hasil karya yang mendapat pujian, terlebih lagi anak bangsa yang membuatnya. Masih ada saja yang mengkait-kaitkan jaket denim tersebut dengan hal yang berbau politik. Apalagi saat bagian dada yang tergambar kepulauan Indonesia digambarkan terpisah lantaran tidak dieratkan kancingnya, sehingga ada salah satu akun anonim di sosial media yang men-semiotikakan kalau itu adalah tanda Jokowi bangga lantaran Indonesia terpisah. Abenk pun memiliki tanggapan sendiri terkait hal tersebut.

“Haters mah apa saja juga bisa jadi salah sama mereka. Saya sih nggak pernah ambil pusing soal begituan, talk less do more. Di sini kita berkarya, wong buatnya saja susah kok, untuk orang yang spesial pula. Masa dikait-kaitkan dengan hal kaya gitu,” katanya.

Sebagai seorang seniman pasti memiliki kebangaan tersendiri saat karya yang diapresiasi oleh orang lain. Tentu saja hal itulah yang bakal mendorong seorang seniman untuk menciptakan karya-karya selanjutnya. Terlebih lagi karya yang dibuat oleh Abenk diapresiasi langsung oleh orang tersohor di negeri ini. Barang tentu merupakan suatu bentuk suka cita luar biasa yang dinikmati lewat hasil kerja kerasnya selama ini dalam berkarya dibidang graffiti dan custom.

“Ini merupakan salah satu bentuk pencapaian yang sangat diluar dugaan. Nggak kepikiran sama sekali sih awalnya hasil karya gue dan temen-temen bisa diapresiasi langsung dan dipakai pula. Memang, ternyata konsistensi dan kerja keras bisa membuahkan hasil. Dengan kaya gini sih gue dan temen temen menjadi semakin terpacu kedepannya untuk berinovasi terus,” ucapnya dengan rasa bahagia.

 

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Sponsored Content

Yang Harus Kamu Siapkan Sebelum Pergi Nobar Piala Dunia




Menonton gelaran olah raga besar macam Piala Dunia yang dihelat sejak 14 Juni 2018 lalu memang akan lebih seru dinikmati dalam suasana nonton bareng. Pergi bersama kawan-kawan sambil membahas detail tentang permainan. Aksi saling mendukung dan berbagi kesenangan memang terasa lebih maksimal jika dinikmati bersama-sama.

Yup, Indonesia boleh dikata sedang menyaksikan pergesaran sosial dari sepak bola. Dari sekedar olah raga yang dinikmati secara langsung, bergeser menjadi ajang interaksi sosial. Sepak bola digunakan oleh banyak orang Indonesia untuk mengisi waktu senggangnya dan mencari kesenangan lewat interaksi sosial yang berkisar di soal olah raga bola.

Sepak bola menjadi alat tukar sosial untuk diperbincangkan bagi para pecintanya. Munculah kemudian budaya kontemporer “nonton bareng alias nobar”. Karena ajang ini menjadi media paling tepat untuk pertukaran interaksi sosial tadi. Fenomena ini sendiri mulai marak sejak pertelevisian Indonesia mulai menyajikan tayangan liga-liga sepak bola Eropa. Dan mencapai puncaknya ketika ada gelaran macam Piala Dunia saat ini.

Nah, itulah mengapa setiap ada aksi nonton bareng tak lagi terbatas hanya perkara soal siapa menang kalah di lapangan. Tapi banyak hal yang umumnya dipersiapkan agar interaksi dengan kawan dan kerabat menjadi lebih seru.

Mencari Tempat Nyaman Dan Mendukung Suasana Nonton Bareng

Hal ini penting! Karena jangan sampai kita salah memilih tempat menonton. Ketika sedang ajang Piala Dunia macam ini biasanya nyaris setiap restoran atau tempat nongkrong memasang tayangan Piala Dunia. Namun bukan karena ada tayangan lantas kita bisa merasakan atmosfer nobar.

Pilih lah tempat yang memang secara khusus mengadakan nobar. Jadi mereka sudah siap menampung orang lebih banyak, sekaligus juga menampung adrenalin para penonton. Tak ada pengunjung tempat itu yang akan tergagap-gagap ketika kita dengan lantang meneriakan kata GOL!!

Cari Informasi Terbaru Sebelum Hari Pertandingan

Karena ini soal interaksi sosial tentunya kamu tak mau jadi orang yang minim informasi bukan? Sebelum berangkat nobar akan lebih seru jika kamu mencari informasi seputar tim yang akan bertanding.

Siapa perkiraan starting elevennya, bagaimana prediksinya, bagaimana sejarah pertemuan keduanya. Nantinya bahan-bahan ini akan berguna ketika dalam suasana menuju pertandingan. Interaksimu akan terasa menyenangkan jika bisa saling bertukar informasi bukan?

Gunakan Jersey Untuk Memperkuat Identitas

Ini salah satu keseruan dari interaksi sosial tadi. Kesamaan maupun persaingan akan lebih terasa ketika kita menggunakan salah satu jersey dari tim yang sedang bermain. Karena berbeda dengan menonton langsung di stadion yang area antar pendukung dibedakan, ketika nobar umumnya para pendukung akan bercampur baur.

Dengan menyatakan tegas lewat jersey kita mendukung siapa, maka kita juga akan dilatih dewasa ketika memenangkan pertandingan sekaligus legowo ketika kalah. Sebuah energi yang tidak kita dapatkan kalau hanya menggunakan pakaian “bebas”. Kalau tidak ada jersey timnas negara yang bertanding tak ada salahnya juga menggunakan jersey dari liga negara tersebut. Atau menghias wajah dengan nuansa tim yang bertanding

Bangun Energi Sporty Sejak Berangkat

Seperti dijelaskan sebelumnya, nobar bukan hanya soal siapa kalah menang di lapangan. Ini soal budaya kontemporer tempat mengisi waktu senggang mencari kesenangan. Karena itu akan lebih seru jika kita membangun energi itu sejak berangkat dari rumah.

Misalnya boyong kendaraanmu yang punya aura sporty untuk mendukung energi ini. Salah satu yang mengusung tema ini adalah Yamaha Aerox 155VVA R-Version. Scooter MAXI Yamaha yang satu ini menyematkan dua warna baru, Matte Silver yang terinspirasi dari Yamaha YZF-R1M dan Racing Yellow yang terinspirasi dari warna livery legendaris Yamaha di MotoGP. Coba bayangkan kamu pendukung brasil yang lekat dengan warna kuning datang dengan Aerox Racing Yellow!

Dan layaknyaa pemain bola profesional, motor satu ini tak hanya tampilannya yang sporty, karena Yamaha Aerox 155VVA didukung mesin 155cc generasi terbaru dilengkapi Variable Valve Actuation (VVA) yang diklaim membuat tarikan mesin lebih bertenaga. Semua tipe Aerox 155VVA sudah dilengkapi teknologi Blue Core sehingga performa mesin kian maksimal namun tetap irit bahan bakar.

Aerox pun didukung Smart Motor Generator (SMG) yang membuat suara motor lebih halus saat dinyalakan. Nah, berbeda dengan versi standar, Yamaha Areox R Version ini sudah menganut sistem subtank berwarna emas untuk shock breaker belakangnya.

Ditambah lagi R Version ini dilengkapi cakram depan berbentuk gelombang dengan ukuran 230mm. Kombinasi ini tentunya akan memberikan pengalaman berkendara yang lebih stabil dan maksimal. Masih penasaran sama motor yang satu ini, Yuk tengok detailnya di halaman ini!

Jadi yuk kita nobar, kamu mau ajak siapa?

 

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Sponsored Content

Agar Hati Nyaman Tak Terusik Meninggalkan Motor Di Kala Mudik




Ingat Bung, mudik naik motor sangat tidak dianjurkan oleh pemerintah! Masih mau nekat? Sebagian Bung mungkin merasa mampu melakukannya. Apalagi sudah biasa touring jarak jauh.

Tapi mudik itu bukan cuma perkara perjalanan jarak jauh. Ketika itu kondisi jalanan sedang padat-padatnya. Situasi tidak senyaman perjalanan luar kota seperti ketika kita touring bersama kawan-kawan. Risiko tinggi bahkan nyawa taruhannya.

Karena itu baiknya kendaraan roda dua ditinggal dulu selama kita melaksanakan mudik. Namun tentu masalah lain kemudian muncul. Meninggakan motor kesayangan dalam jangka waktu lama bikin hati tak tenang. Perlu siasat agar hati tetap nyaman meninggalkan motor di rumah selama mudik.

Titip Tetangga Kalau Rumahnya Cukup Lega

Langkah ini bisa Bung lakukan apabila punya hubungan yang cukup dekat dengan tetangga. Terutama jika rumah yang hendak dititip cukup luas dan si tetangga tidak melaksanakan mudik lebaran.

Jangan lupa juga untuk menitipkan kuncinya, sekaligus perbolehkan untuk si tetangga menggunakan motor kita. Dengan begini motor akan tetap terpakai selama kita mudik, dan tak khawatir motor tidak dipanaskan. Nantinya sebagai rasa terima kasih jangan lupa bawakan buah tangan dari kampung halaman untuk mereka ya.

Tak Bisa Dititip? Usahakan Masuk Ke dalam Rumah

Skenario ini harus ditempuh seandainya tetangga terdekat juga ikut mudik pulang kampung. Jangan perlakukan motor seperti biasanya ketika kita beraktivitas sehari-hari. Karena selama ini kita hanya memarkirkannya di teras rumah agar mudah keluar masuk.

Mengingat akan ditinggal lama, kali ini motor harus dimasukan ke dalam rumah. Letakan pada posisi yang lebih dalam agar lebih aman. Sedikit merepotkan tak mengapa asal hati tak was-was di kampung halaman.

Pakai Kunci Tambahan Agar Lebih Aman

Metode ini terkesan sederhana namun terbukti masih cukup ampuh. Pasanglah kunci pengaman tambahan di motor. Selain itu berikan juga gembok tambahan untuk pintu dan pagar rumah.

Meski harus mengeluarkan budget lebih besar, namun belilah perangkat gembok dan pengaman yang mumpuni. Beberapa sudah dilengkapi bahan anti potong dan anti cairan perusak gembok.

Tentunya Lebih Nyaman Untuk fitur Motor Yang Canggih

Nah beruntunglah mereka yang punya motor dengan sistem keamanan canggih. Contohnya Yamaha Lexi-S yang sudah dibekali fitur Smart Key System. Ini merupakan sistem kunci tanpa anak kunci alias keyless.

Tentunya fitur macam ini akan membantu kita bebas dari tangan-tangan jahil yang sering menggunakan modus kunci T untuk mengambil motor. Dan kalau pun starter dipaksa diputar, motor tidak akan hidup karena sudah dilengkapi teknologi immobilizer.

Mudik Lebih Nyaman Ketika Tahu Motor Siap Menanti Ketika Kembali

Hati akan lebih nyaman jika tahu bahwa motor akan baik-baik saja ketika kembali. Menyenangkan jika mesin tak rewel ketika akan dinyalakan setelah sekian lama bukan?

Nah tentunya teknologi macam yang disematkan pada Yamaha Lexi akan sangat membantu mesin tetap lancar digunakan setelah sekian lama. Motor ini sudah dilengkapi Smart Motor Generator (SMG) yang memudahkan motor hidup dan membuat suara motor lebih halus saat dinyalakan.

Apalagi Yamaha Lexi menggunakan mesin generasi baru Blue Core 125 cc yang disempurnakan Variable Valve Actuation (VVA) sehingga pengendara akan merasakan sensasi berkendara efisien, bertenaga dan handal dengan tenaga dan torsi maksimum di setiap putaran mesin.

Motor sudah hidup, saatnya menikmati jalanan di waktu liburan tersisa. Berkeliling ke tempat liburan atau mengunjungi kerabat jadi alternatif yang menyenangkan menghabiskan masa berlibur.

Nah, untuk melakukannya tentunya kita butuh motor yang cocok digunakan untuk kegiatan tersebut bukan? Jawabannya ada di Yamaha Lexi yang luas dan nyaman dikendarai jarak jauh. Sebab Yamaha Lexi memiliki big luggage capacity yang mampu menampung barang bawaan lebih banyak. Apalagi, Yamaha Lexi menjamin pengendara tetap terhubung melalui Smartphone karena dilengkapi Electric Power Socket untuk mengisi daya gadget.

Berbeda dengan MAXI YAMAHA lainnya, Yamaha Lexi merupakan satu-satunya motor MAXI yang memiliki ruang pijakan kaki luas sehingga memberikan kemudahan bagi pengendara untuk menaiki sepeda motor. Spacious Flat Foot Board ini juga memberi kenyamanan posisi berkendara dengan dua posisi kaki khas MAXI YAMAHA.

Berbekal joknya yang bertipe long seat, menjanjikan kenyamanan berkendara baik individu maupun saat berboncengan. Pengendara bisa dengan nyaman membawa kekasih, pasangan, atau sahabat untuk bepergian bersama Yamaha Lexi. Kalau masih penasaran soal motor satu ini kamu bisa lihat detailnya di halaman ini!

Selamat mudik Bung!

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Fashion

Kalau Ada Cincin Berbentuk Vespa, Apakah Bung Mau Membelinya?

Ketika cincin yang tersemat di jari manis hanya berbahan emas dan berbentuk lingkaran, mungkin kurang menarik di Bung. Tetapi kalau Bung adalah pencinta roda dua mesin kanan alias vespa, pasti ingin cincin yang satu ini.

Baru-baru ini, Paul Michael Design membuat inovasi terbaru dengan membuat cincin berbentuk vespa. Bentuknya pun mirip dan sangat detail, lengkap dari bagian depan Vespa, lampu bulat, kemudi, hingga bagian pijakan kaki dan jok skuter tercetak secara melingkar.

Mungkin bagi sebagian orang, cincin berbentuk vespa ini tak sespesial di mata anak-anak vespa. Karena bisa saja untuk mereka, para pencinta motor asal Negeri Pizza tersebut, memandang benda ini sebagai satu perhiasan yang menarik.

Cincin ini ditawarkan dengan beberapa pilihan kandungan logam mulia seperti perak, emas 22 karat, emas 14 karat sampai emas putih 14 karat sampai platinum. Untuk urusan harga, Bung mesti merogoh kantong sebesar US$ 495 atau sekitar Rp 6,6 juta untuk yang berbahan perak. Sedangkan yang platinum harganya mencapai US$ 2.195 atau Rp 29,6 juta.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Fashion

Bagaimana Cara Berbusana Ala Laki-laki Sejati?

Dibalik banyaknya pilihan pakaian dari bermacam jenis. Ada yang membuat bung terlihat leih muda, elegan bahkan casual sekalipun. Dewasa bukan sekedar angka, maka bung juga perlu tahuu bagaimana cara laki-laki berdandan sehingga terlihat aura machonya dan terlihat “laki banget”.

Memang tidak ada yang melarang ketika bung ingin berdandan seperti apa, mulai dari berdandan seperti anak-anak kuliah atau bung berdandan seperti anak-anak zaman sekarang yang berpatokan pada akun-akun mode dan fashion di InstagramTapi kali ini, Yomamen berbaik untuk membantu bung memahami, bagaimana cara berbusana ala laki-laki sejati?

Semuanya Dimulai Dengan Berpakaian Standar Namun Berkelas

Ketika tersemat kata standar dalam berpakaian, bung jangan memikirkan kalau bung bakal berdandan cuek seperti mengenakan kaos oblong dan jeans bolong-bolong. Kalau bung sedang dirumah, ya sah-sah saja tetapi kalau bung ingin nongkrong bersama teman yang menjadikan tempat kopi sebagai titik temu. Lebih baik dandanan lebih diperhatikan.

Dari pada kaos oblong , lebih baik bung memilih kaos untuk dikenakan yang bisa dipadkan dengan short pants. Adapun memakai blazer juga tak kalah menarik, apalagi gaya tersebut terkesan simple kok, cobalah bung tengo Mark Zuckerberg, beliau sangat senang mengenakan kaos dengan blazer lengkap dengan celana jeans.

Tak Wajib Keren, Cobalah Bung Pilih Outfit yang Sesuai Selera dan Usia

Saat umur sudah mencapai kepala tiga, dan teman-teman sejawat masih berdandan biasa saja. Bung tidak apa-apa kalau ingin memulai terlebih dahulu, jangan takut kepalang rasa malu sehingga tak berani untuk melangkah dengan memakai pakaian real men. Selama bung masih mengenakan pakaian yang sesuai barang tentu teman-teman bung pasti akan menerika bukan tertawa.

Memboyong Pakaian yang Menarik dan Terbaik

Ketika berbicara dengan menarik dan terbaik, kita bukan berbicara barang mahal dan juga barang orang biasa atau apapun sebutannya.  Kalau bung masih takut untuk memboyong sebuah produk untuk dikenakan, lantaran takut dicap murahan, bung dapat mengecek forum-forum fashion laki-laki, di situ bung bakal mendapatkan penjelasan suatu produk sampai mengetahui barang berkelas yang murah namun tak murahan.

Iseng Untuk Berkesperimen Tanpa Henti

Saat bung ingin berpakaian seperti laki-laki sejati namun tak mengerti, cobalah cari referensi dengan melihat banyak tampilan aktor atau pemain sepakbola luar yang bisa dijadikan role model. Memang bung susah untuk berkesperimen lantaran kaos di isi lemari didominasi warna hitam yang mungkim membuat boring. Untuk berkesperimen bung bisa memulai dari apa saja yang isi lemari guna dipadukan dengan pakaian maupun aksesoris yang bung miliki.

Tetap Beradaptasi Dengan Lingkungan, Tetapi Tetap Terlihat Laki-laki Sejati Kawakan

Bagi bung yang bekerja di ranah lingkungan kreatif yang mana dikelilingi orang-orang yang dadananan cuek, atau pun biasa saja. Mungkin membuat bung malu untuk berpakaian ala laki-laki sejati. Bukan bermaksud bung keluar dari pergaulaan lantaran fashion calling, tetapi kita menyuruh bung agar tidak kolot dan mau beradaptasi dengan berpakaian selayaknya laki-laki sejait.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Lifestyle & Fashion

Bung yang Memakai Streetwear Masih Bisa Terlihat Dewasa, Asal …

Dalam urusan bergaya memang harus sesuai dengan usia, dibalik geliatnya pasar streetwear yang sedang jadi raja di dunia fashion, apakah masih tetap pantas disematkan kepada laki-laki matang dan sudah dewasa? Sesungguhnya tidak ada perdebatan dalam soal memilih pakaian, yang ada hanya cocok atau tidak saja. Terkadang memakai pakaian yang berlebihan dikarenakan terlalu mencolok.

Seperti di jejang waktu media sosial macam Twitter, yang melirik style dari artis Hedy Yunus yang bergaya macam anak @Hypebeast (sebuah akun yang menjadi role model dalam bergaya bagi kaum millenial). Tak lepas, gaya darinya pun diplesetkan menjadi Hypebeast Yunus. Sehingga mengundang pertanyaan apakah masih pantas untuk bapak sudah beranak pinak untuk menyematkan streetwear di badannya seperti anak muda dan tetap terlihat deawasa?

Jangan Terlalu Mencolok Karena Nanti Tidak Cocok

Sebenarnya untuk menyematkan suatu produk ke badan masih dalam kategori cocok-cocok saja, lantaran yang membuat tidak cocok adalah hal yang berlebihan saat terpasang. Seperti aksesoris dan pemilihan warna yang norak. Ingin bergaya namun tidak dapat menyesuaikan itu menjadi larangan yang masih ditantang bagi sebagian laki-laki. Alangkah baiknya perpaduan yang dipakai dari kaos hingga sepatu tidak harus senada juga, tetapi bung bisa meminta pendapat orang lain, karena penialaian orang lain lebih masuk akal.

Gunakan yang Masih Sesuai Hingga Mencerminkan Kepribadian

Kepribadian biasanya dapat dicerminkan lewat apa yang dikenakan. Seperti metalhead, ia bakal memakai kaos band metal atau bagi bung yang doyan surfing, memakai kaos bernuansa flamboyan semisal Hurley dan Quicksilver tentu menjadi pilihan. Selain itu ditambah dengan beberapa hal yang coba dikawinkan seperti sneakers dapat mendongkrak penampilan dengan keliatan menawan.

Nuansa Warna Hitam Tetapi Menjadi Dambaan, Dan Putih Pun Bisa Sesekali Menjadi Pilihan

Warna hitam masih menjadi satu pilihan yang tidak dapat lepas dari laki-laki. Lantaran warna gelap tidak mencolok sekaligus masih mencerminkan kepribadian yang garang. Selebihnya, warna hitam masih matching untuk dikawinkan dengan sneakers kenamaan dan celana yang berbahan denim.

Mayoritas isi lemari laki-laki pasti baju berwarna hitam. Meskipun tetap menjadi dambaan, demi mengubah selera yang ada terkadang warna putih jadi alternatif dalam bergaya. Selain masih netral, warna ini terkesan menyeala sehingga menjadi sesuatu yang belang di antara laki-laki lainnya.

Memilih Brand yang Pas Juga Menjadi Salah Satu Sarat yang Tak Bisa Lepas

Adapun brand-brand yang sedang mentereng di zaman sekarang, mungkin dapat menaikkan tingkat kepercayadiri seseorang sekaligus kasta sosial. Barang branded yang dikenakan terkadang tidak hanya dilihat dari sisi fungsional namun juga prestise. Tetapi, tidak harus memiliki barang branded dengan harga selangit juga demi mendongkrak gaya.

Tetapi memilih brand yang pas juga menjadi bagian yang tidak bisa dilupakan. Contohnya seperti sepatu Vans, brand yang telah berumur panjang ini kerap dipakai anak muda hingga relate ke orang tua. Dikala orang seumuran mu sudah memasang boots di kakinya, bung masih bergaya elegan dengan meremajakan telapak kaki dengan Vans adalah suatu kebangaan.

Tetap Simple Jangan sampai Lupa Bung!

Satu hal yang pasti untuk laki-laki ketika mau mengenakan apapun, mulai dari bergaya streetwear atau parlente ialah simple. Tonggak gaya yang harus diusung ini tidak boleh luput dan lupa dari perhatian. Ketika seorang laki-laki berdandan dengan banyak asesoris rasanya cukup menjenuhkan dan terlihat ribet bukan?  cukup memakai kaos, celana panjang, jam tangan, dengan sepatu vans, sudah cukup membuat penampilan elegan tanpa perleu kemaja-an.

Barang-barang streetwear seperti HUF, Miskha, Stussy sampai UNDFTD masih layak dikenakan asalkan simple dan tidak berlebihan. Barang tentu jangan sampai rela merogoh kocek terlalu dalam sehingga susu anak jadi lupa dibelikan.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

MOST SHARE

Yomamen.com adalah majalah online khusus pria Indonesia. Lahir dari keinginan untuk menyediakan tulisan khas laki-laki Indonesia. Membahas sekaligus mengkritisi urusan maskulinitas dan gaya hidup pria modern.

Facebook

Copyright © 2017 Yomamen.com

To Top