Lifestyle & Fashion

Bernhard Suryaningrat Berbicara Soal Apresiasi Terhadap Jaket Denim Jokowi

Setelah booming lantaran memilih motor chopper hasil ubahan Elders Garage, yang merupakan bengkel anak bangsa. Jokowi kembali melakukan bentuk support lainya, yakni ketika menjatuhkan pilihan kepada denim jaket buatan Never Too Lavish yang desainnya diselimuti cita rasa Indonesia, lengkap dengan identitas ragam dan budayanya. Jokowi pun memakai jaket tersebut ketika melakukan touring menuju Pelabuhan Ratu, Sukabumi bersama ratusan bikers. Sontak jaket tersebut pun eksis, bahkan banyak orang yang ingin memilikinya. Kemudian banyak juga yang bertanya, siapakah yang membuat jaket denim tersebut?

Bernhard Suryaningrat atau yang akrab disapa Abenk ini adalah seorang seniman dibalik jaket denim yang dikenakan Jokowi. Awal mula Jokowi dan Never Too Lavish berjodoh adalah lewat pagelaran Jakarta Sneakers Day yang dihelat beberapa bulan lalu. Never Too Lavish sendiri merupakan bisnis dibidang custom dengan mendesain beberapa fashion item seperti tas, dompet, jaket, dan sepatu.

“Sebenarnya gua membuat dua desain untuk Pak Jokowi. Namun yang diterima oleh beliau adalah desain budaya Indonesia, sedangkan desain satunya lagi adalah portrait Jokowi dengan ciri khas style gua sih,” ucap Abenk.

Sebagai seorang seniman, Abenk memiliki style cat flourescent, yang sudah menjadi signature dari gaya yang diusungnya dalam menciptakan beberapa karya. Melihat detail dan warna yang tersemat di jaket jeans tersebut, Abenk pun menyatakan kalau pekerjaan cukup rumit karena banyak warna yang dipakai. Tak ayal butuh waktu lebih dari sebulan demi merampungkan jaket untuk orang nomor satu di Indonesia tersebut.

Sebelum fokus untuk menuangkan tinta ke media fashion seperti jaket atau pun sepatu. Abenk lebih dulu menjadikan tembok sebagai media menuangkan kreatifitasnya. Ya, Abenk adalah seorang graffiti writers yang memiliki nama panggung Hardthirteen. Beberapa guratan kreatifitasnya pun dapat Bung lihat lewat akun Instagramnya di @hardthirteen. Dan pria asal Depok ini mengaku tidak memiliki kesulitan ketika mengalihkan media dari tembok ke medium yang lebih kecil dan terbatas seperti jaket dan sepatu.

“Dari awal gue terjun di graffiti pun gue memang suka explore, jadi emang dari awal juga gue udah mencoba gambar di media-media lain. Jadi memang udah dipelajari sejak dulu,” jelas Abenk.

Setelah boomingnya jaket bomber, sekarang denim jaket pun nampaknya menjadi salah satu barang yang dikenakan Jokowi yang menjadi eksis. Alhasil, banyak tawaran dan permintaan yang bertanya soal jaket fenomenal tersebut. Tetapi Abenk sendiri menjawab belum ada keputusan apakah bakal re-stock atau tidak.

“Untuk saat ini belum ada keputusan terkait hal ini, besar kemungkinan ini hanya akan dibuat 1 of 1 aja,” jawabnya.

Dibalik hasil karya yang mendapat pujian, terlebih lagi anak bangsa yang membuatnya. Masih ada saja yang mengkait-kaitkan jaket denim tersebut dengan hal yang berbau politik. Apalagi saat bagian dada yang tergambar kepulauan Indonesia digambarkan terpisah lantaran tidak dieratkan kancingnya, sehingga ada salah satu akun anonim di sosial media yang men-semiotikakan kalau itu adalah tanda Jokowi bangga lantaran Indonesia terpisah. Abenk pun memiliki tanggapan sendiri terkait hal tersebut.

“Haters mah apa saja juga bisa jadi salah sama mereka. Saya sih nggak pernah ambil pusing soal begituan, talk less do more. Di sini kita berkarya, wong buatnya saja susah kok, untuk orang yang spesial pula. Masa dikait-kaitkan dengan hal kaya gitu,” katanya.

Sebagai seorang seniman pasti memiliki kebangaan tersendiri saat karya yang diapresiasi oleh orang lain. Tentu saja hal itulah yang bakal mendorong seorang seniman untuk menciptakan karya-karya selanjutnya. Terlebih lagi karya yang dibuat oleh Abenk diapresiasi langsung oleh orang tersohor di negeri ini. Barang tentu merupakan suatu bentuk suka cita luar biasa yang dinikmati lewat hasil kerja kerasnya selama ini dalam berkarya dibidang graffiti dan custom.

“Ini merupakan salah satu bentuk pencapaian yang sangat diluar dugaan. Nggak kepikiran sama sekali sih awalnya hasil karya gue dan temen-temen bisa diapresiasi langsung dan dipakai pula. Memang, ternyata konsistensi dan kerja keras bisa membuahkan hasil. Dengan kaya gini sih gue dan temen temen menjadi semakin terpacu kedepannya untuk berinovasi terus,” ucapnya dengan rasa bahagia.

 

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Otomotif

6 Kiat Berkendara dengan Motorsport

Yang namanya berkendara dengan motorsport memang agak tricky. Selain harus menyiapkan fisik dan stamina yang prima—lantaran bobot body motor semacam ini pastinya di atas motor skuter matic, menunggangi kuda besi yang satu ini tak seperti naik motor lainnya. Pasalnya, ada tips khusus yang perlu diketahui agar tubuh tetap nyaman selama berkendara dan motor pun tetap dalam kondisi baik setibanya di tujuan seusai berkendara.

1.Biasakan Melakukan Cek Secara Menyeluruh Sebelum Berkendara

Sebelum memulai perjalanan, biasakan mengecek motor apakah motor dalam kondisi prima, mulai dari ban, rem, kopling, hingga sektor lampu. Jika semua aman, baru cari riding position alias posisi duduk yang menurutmu paling nyaman sehingga saat berkendara pun bisa santai namun tetap hati-hati.

2.Pastikan Sudah Tahu Posisi Badan yang Benar Saat Hendak Berkendara

Jangan karena mengejar gagah-gagahan lantas Bung memposisikan badan jauh dari stang sampai tangan lurus dan kaku. Karena ini bukan motor skuter matic, maka badanmu justru harus sedikit menunduk dengan posisi lenganmu sedikit menekuk.

Kenapa harus begitu? Karena lengan yang menekuk ini akan membantumu meredam rebound alias tendangan balik peredam kejut pada stang saat motor menghantam lubang. Kalau posisi sudah mantap, barulah mulai berkendara.

3.Jangan Asal Naik, Posisi Kaki pun Harus Stabil

Untuk posisi kaki, penempatannya harus pas karena ruangnya tak sebanyak di motor skutik yang menggunakan deck lebar. Motorsport hanya punya sedikit footstep tempat meletakan kaki. Lalu paha harus menempel ke tangki motor dengan posisi menjepit. Kendati begitu bukan berarti diam dengan tegang dan kaku. Kakimu harus tetap dalam kondisi relaks.

Posisi ini akan mempermudah untuk melakukan antisipasi bila Bung akan melakukan manuver ekstrem seperti hendak menghindari tabrakan. Dengan paha yang menempel ke tangki, Bung bisa mempertahankan posisi duduk agar tidak tergeser ke kanan kiri dan dapat mengeliminir risiko terpental dari motor.

4.Carilah Posisi yang Senyaman Mungkin untuk Tangan saat Menggenggam Stang

Untuk posisi tangan, perhatikan posisi tangan ketika menekan tuas kopling dan rem depan. Usahakan ketika mengoperasikan tuas rem depan atau kopling yaitu dengan cara menekan ujung tuas supaya ringan. Menekan tuas kopling bisa menggunakan dua jari yang sekiranya dianggap paling nyaman bagi pengendara.

5.Kenali Bentuk Motor Yang Bung Kendarai

Banyak orang meremehkan hal ini dan langsung saja betot gas ketika menunggangi kuda besinya. Padahal bentuk motor yang berbeda akan membuat pengendalian yang berbeda pula. Ambil contoh misalnya GSX-R150 dan GSX-S150. Dua motor Suzuki ini punya DNA yang sama, namun bentuknya berbeda sehingga handlingnya pun akan berbeda.

GSX-R150 dengan fairing tentunya punya body depan yang lebih lebar jika dibanding saudaranya tipe S yang bertipe naked bike. Tentunya butuh ruang lebih lebar jika merambah kemacetan.

Hal lainnya misalnya spion GSX-R150 yang ditanam di body depan sementara GSX-S150 berada di tangki. Ini akan membuat perbedaan karena GSX-S150 spionnya akan bisa ikut menyelip jika stang dimainkan ketika beraksi diantara kendaraan lain, sementara tipe R butuh perhitungan sebelumnya karena spionnya tang tak bergerak.

6.Kenali Juga Karakter Motormu Agar Tepat Mengambil Kesimpulan Di Jalan

Bung harus mengenali karakter motormu dengan tepat. Mulai dari karakter mesin hingga karakter berkendaranya. Coba kita ambil contoh GSX-S150. Untuk urusan dapur pacu GSX-S150 ini disematkan mesin berkapasitas 150 cc DOHC yang sama dengan saudaranya tipe R. Berbekal mesin overbore, DOHC (Double Over Head Camshaft) dengan kapasitas 150cc dan berkompresi 11,5 : 1 yang sudah dilengkapi teknologi fuel injection yang canggih untuk pembakaran maksimal, GSX-S150 menghasilkan tenaga sebesar 14,1 kw/10.500 rpm dan torsi sebesar 14 nm/9.000 rpm yang tersalurkan dengan kuat melalui transmisi 6 percepatan.

Karakternya jinak diputaran bawah sehingga membuatmu tak repot kalau mengendalikannya di RPM rendah.Tapi jangan lantas anggap remeh tenaganya. Kenali dulu, karena ketika diputaran menengah dan atas kalau tak siap, Bung akan dibuat terkejut dengan ledakan tenaganya.

Untuk dimensi, tampilan dari motor garapan Suzuki ini mempertontonkan rangka Single Cradle yang bisa terlihat jelas. Ukurannya sendiri memiliki panjang 1.975 mm, lebar 674 mm, dan tinggi keseluruhan mencapai 1.070 mm. Sedangkan untuk ukuran wheelbase sendiri mencapai 1.300 mm.

Dengan ukuran macam ini, GSX-S150 ini bisa dibilang cukup besar untuk kelas 150cc. Tapi tak perlu khawatir, tinggi jok yang 785mm sangat pas untuk ukuran rata-rata orang Indonesia tanpa harus berjinjit.

Ukuran kekar ini berlanjut hingga kaki-kaki. Di depan menggunakan suspensi teleskopik besar dengan di belakang mengusung tipe monoshock guna menambah kestabilan berkendara. Velg alloy berukuran 2,15 inchi di depan dan 3,5 inchi di belakang dibalut ban depan 90. Tentunya cukup lebar untuk membuatmu tetap stabil di jalan lurus, namun cukup lincah untuk melakukan manuver.

Nah dengan kiat-kiat macam itu tentunya Bung akan lebih aman dan nyaman mengendari motorsport milikmu.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Fashion

Melekatnya Perhiasan Di Badan, Tak Lantas Membuat Bung Seperti Perempuan

Memakai perhiasan memang identik dengan perempuan, karena sarat berbagai macam hal yang dirasa tidak cocok apabila disematkan kepada laki-laki. Nampaknya hal itu sudah tidak berlaku di era sekarang, lantaran memakai perhiasaan bagi laki-laki tidak menurunkan kadar dan kodrat kejantanan. Tentu perhiasan yang dimaksud bukanlah yang biasa dipakai perempuan pada umumnya.

Memang dari jenis masih sama yakni berupa anting, kalung, gelang, sampai cincin. Perhiasan dari logam mulia maupun material lainnya ternyata cocok untuk dipakaikan kepada laki-laki. Bung pun tak perlu takut kalau memakai hal tersebut bakalan dipandang seperti perempuan lantaran hal yang bakal disebutkan tidak bakal menyebabkan demikian.

Melilit Leher Dengan Kalung Tidak Membuat Bung Terlihat Anggun

Menyematkan kalung di leher? Bung belum ada bayangan? Jadi begini Bung, kalung adalah aksesori yang paling ramai digandrungi akhir-akhir ini. Apalagi semenjak hip hop mulai ramai lagi di Indonesia, memakai kalung emas ataupun dengan bahan material lainnya menjadi salah satu bentuk fashion. Selain hip hop, memakai kalung juga dapat dianggap salah satu bentuk rebel. Tentu saja menyematkan kalung bagi pria sangat cocok dipadukan dengan pakaian kasual atau pun sweater bergaya streetwear lainya.

Apalagi Melingkarkan Gelang Di Tangan Tidak Membuat Bung Tampil Belang

Gelang menjadi aksesori yang diminati banyak laki-laki untuk menemani jam tangan, ataupun kondisi tangan yang begitu “sepi” dari aksesoris. Mulai dari gelang berbahan rantai, metal, hingga tali selalu disajikan oleh beberapa brand-brand fashion laki-laki. Pada umumnya laki-laki menggunakan gelang berbahan tali lantaran menjadi kriteria aksesoris paling simple dan keren lantaran tidak terlalu mencolok.

Kurang Diminati Tetapi Anting Bisa Jadi Alternatif Dalam Bergaya Karena Tidak Garing

Memakai anting kepada laki-laki di Indonesia masih kurang begitu diminati, lantaran masih melekatnya image negatif. Malahan yang paling diminati adalah piercing, karena masih dipandang lebih cocok dan normal dibanding anting. Padahal memakai anting masih bisa relate kepada Bung untuk bergaya, tanpa mengurangi kadar aura macho.

Memakai Cincin Tak Membuat Bung Terlihat Feminim

Cincin untuk pria mungkin lebih cocok tipe fourspeed. Cincin yang bergambarkan tengkorak ini memang dikhususkan kepada laki-laki. Tentu saja cincin bertipe fourspeed tidak bakal mendaulat Bung terlihat feminim bukan? Karena dari segi gambarnya saja sudah mencirikhaskan kelaki-lakian. Jadi apabila Bung melingkarkan cincin di jemari, Bung makin asyik untuk bergaya. Dibanding Bung melingkarkan batu cincin berbahan batu yang eksis di era dulu.

Jam Tangan Emas Juga Masih Wajar-wajar Saja

Jam tangan emas juga menjadi hal yang digandrungi sekarang. Dibalik warnanya yang menyala lantaran terdapat kilauan emas, memakai jam tangan emas pun terlihat keren kok Bung. Masih sama kaitannya dengan kalung emas, yang masih identik dengan hip hop. Alhasil pemakaian jam tangan emas sebagai fashion pun masih relevan dengan aura kelaki-lakian.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Lifestyle & Fashion

Kocek Mahal Rela Dikeluarkan Guna Mendongkrak Penampilan

Memiliki suatu barang kerap dijadikan sebagai pandangan status bagi sebagian orang. Tentu saja, orang yang memakainya bakal kian percaya diri karena (merasa) lebih tinggi daripada yang berada di sekitarnya. Hal ini sah-sah saja kok Bung, karena tentu ada kepuasan tersendiri bagi yang memilikinya bukan? Terlebih lagi barang yang dimiliki masuk ke dalam kategori premium yang harganya pun tak main-main. Sekaligus dapat membuat Bung tak habis pikir, mengapa timbul keinginan untuk mengeluarkan kocek dalam-dalam demi sebuah barang yang secara esensi tak jauh berbeda dengan yang harganya relatif terjangkau.

Lebih kagetnya lagi, barang tersebut adalah sepatu, baju atau topi. Misalnya saja, barang premium macam Luis Vuitton dan Chanel yang memang biasa dipakai oleh orang borjuis dengan harga puluhan juta per itemnya. Pemakainya pun bakal merasa kian percaya diri, lantaran dilirik dan bakal jadi bahan pembicaraan (bagi yang mengerti). Hal ini tak jauh berbeda dengan sebuah acara yang bertajuk Jakarta Sneakers Day 2018 yang Minggu lalu diadakan di sebuah pusat perbelanjaan di Senayan. Sneakers memang mengacu kepada sepatu, tetapi pada pagelaran ini juga menjual topi dan baju.

Sneakerhead atau sebutan akrab bagi pecinta sneakers memadati pagelaran ini untuk berburu sepatu. Namun tidak hanaya sepatu, bahkan baju atau topi dari merek Supreme, Baithing Ape, dan Off White yang masuk kategori streetwear pun juga menjadi incaran guna mengawinkan sepatu mentereng dengan atasan (pakaian) yang beken. Lantas apa yang membuat sebagian orang begitu mencintai sneakers Bung?

Menaikkan Status Sosial Lewat Outfit Berkelas Hingga Harga Puluhan Juta Bukan Suatu Batas

Memakai barang guna menaikan status sosial seseorang di circle pertemanan atau di kalangan publik memang kenyataan. Tak ada anggapan “sayang” atau “mubazir” nampaknya untuk mereka yang ingin tampil lebih lewat penampilan. Akun semacam Hypebeast pun  ditengarai menjadi role model bagi banyak kalangan untuk bergaya kekinian. Miki, salah seorang yang berjaga di SNS Sneakers di Jakarta Sneakers Day, juga mengiyakan pernyataan tersebut.

Menurutnya pasar Indonesia, khususnya para sneakerhead sudah memandang sepatu dengan harga jutaan bukan lagi ke esensi atau daya guna, melainkan sebuah prestise dan kebanggaan Bung. Bahkan pria berwajah oriental ini juga mengutarakan, meski dibanderol dengan harga ratusan juta saja ia yakin sepatu dapat terjual.

“Kalau menurut gua pribadi untuk kisaran harga sneakers itu bisa dari 0 sampai tak terhingga. Karena gua pernah melihat ada yang kaya gitu. Seperti ada orang yang menjual sepatu NMD Pharrel Williams Chanel dengan harga 100 juta ++ dan itu sold out,” kata Miki.

Lantas apakah outfit yang mahal dapat mendongkrak penampilan hingga menimbulkan kepercayaan? Hal tersebut diamini oleh Edo, salah satu pengunjung yang kerap mengoleksi sepatu Air Jordan. “Kalau untuk menaikan status sosial sih bisa iya. Kalau saya pribadi sih suka model dulu, terus baru cocok sama gayanya.”

Sebagai contoh lainnya bahwa harga bukan merupakan batasan untuk bergaya terlihat di  channel YouTube milik YOSHIOLO misalnya, yang kerap membuat konten soal barang branded di kalangan anak muda. Dalam satu videonya yang dilakukan di pagelaran Jakarta Sneakers Day 2018 Yoshi menanyakan sebarapa mahal outfit yang dipakai kepada pengunjung. Terdapat satu orang yang mengaku memakai sweater Supreme X Luis Vuitton, yang dibeli dengan harga Rp 72.000.000.

Kalau Kocek Tidak Mumpuni, Apakah Membeli Barang KW Dapat Diamini? Atau Tidak Dapat Diampuni?

Bagi mereka yang tidak dapat tercukupi finansialnya untuk membeli yang original, barang KW dijadikan sebuah opsi guna memuaskan hasrat memiliki barang yang tak sanggup dibeli. Meskipun secara kualitas berbeda bahkan terlampau jauh. Namun, orang tersebut (mungkin saja) bangga karena memiliki barang yang diinginkannya meskipun hanya serupa aslinya.

Seperti ketika mewabahnya sepatu Yeezy, banyak orang berburu untuk mendongkrak kekiniannya di mata publik meskipun dengan sepatu KW sekalipun. Hal ini tentu bertentangan bagi Edo dan juga Miki yang merupakan sneakerhead.

“Paling sih kalau gua liatnya sayang, kaya ‘aduh ngapain sih beli fake’. Dan menurut gua mendingan orang itu beli barang yang ori yang dia mampu. Dari pada dia beli fake, dan orang bakal tau kan kalau itu fake. Mendingan dia beli New Balance yang memang harganya relatif murah, apalagi sekarang sering sale. Dari pada beli Yeezy yang fake, menurut gua nggak harus begitu karena masih banyak pilihan lain,” tegas Miki soal sepatu KW.

Bahkan kalau menurut Edo, dia tidak mau judge orang yang menggunakan KW. Tapi ia menyarankan agar menabung lebih giat lagi guna memiliki barang yang dimau secara original. Sepatu KW memang menjamur dan sulit diberantas. Namun, menjamurnya sepatu KW karena meningkatnya pula penawaran kan Bung? Jadi ya wajar saja kalau sepatu tersebut tetap merajalela di pasaran bawah tanah.

Haruskah Memiliki Barang Jutaan Guna Mendongkrak Penampilan?

Ketika Bung dihadakan pertanyaan, apakah Bung ingin atau mau memiliki barang branded guna mendongkrak penampilan. Mungkin jawaban yang muncul bakal beragam yang keluar dari mulut Bung. Akan tetapi, penampilan tak mesti didongkrak lewat sebuah barang branded. Namun Bung bisa memakai barang yang memang mampu Bung beli tanpa harus yang bermerek tinggi. Toh penampilan juga dapat dimaafkan apabila Bung mapan. Sejalan dari itu semua kepercayaan diri dan status sosial bisa dipandang tinggi apabila isi otak Bung berisi.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Otomotif

Tak Tampil Slebor Meski Memilih Naik Motor

Meski mobil menawarkan kenyamanan lebih, namun sebagian pria tetap memilih motor sebagai kendaraannya. Alasannya beragam, mulai dari sesederhana menghindari jalanan macet atau memang hobby menggunakan motor.

Masalahnya banyak yang terkesan ala kadarnya dalam berpenampilan ketika menggunakan motor. Malah sering ada yang salah kaprah menyamakan kegiatan berkendara menggunakan mobil dengan motor. Padahal beberapa hal harus diperhatikan jika kita memilih untuk menggunakan motor.

Naik motor pakai baju apa?

Nah, untuk menjawab pertanyaan ini kita harus menjawab pertanyaan sebelumnya. Kita naik motor untuk apa? Sekedar hobby di weekend atau kendaraan rutin untuk menemani kerja? Karena banyak yang salah kaprah memilih pakaian untuk naik motor.

Referensi yang digunakan adalah pengguna motor di luar negeri. Sayangnya tidak semua fashion cocok diaplikasikan di Indonesia. Apalagi jika kita menggunakan motor untuk beraktivitas sehari-hari.

Di negara-negara sub tropis banyak pengendara motor tidak menggunakan jaket. Mereka hanya berbalut kaos oblong dan jeans. Atau misalnya untuk para scooteris italia yang berpakaian rapi kemudian hanya menyematkan rompi minim di luar pakaiannya.

Masalahnya situasi dan kondisi jauh berbeda di Indonesia. Sebagai negara tropis kita punya suhu mencapai kisaran 37 derajat celcius. Sangat konyol jika kita naik motor di udara terbuka hanya bermodalkan kaos lengan pendek.

Situasinya bertambah rumit ketika di daerah perkotaan. Meski gesit, tak jarang pengendara motor juga tetap harus berjibaku dengan kemacetan. Pertarungan ini masih diperparah dengan tingkat polusi yang gila-gilaan. Maklum saja bus umum dan angkot yang tidak terawat masih bebas berkeliaran membuang asap hitam knalpotnya.

Karena itu jaket adalah asesoris wajib jika memilih untuk naik motor. Setidaknya kulit tidak akan gosong dan perih terbakar matahari. Selain itu Jaket juga berfungsi untuk melindungi pakaian kita dari bau asap knalpot yang menyengat. Boleh saja motor oke, dandanan pun asik tanpa dihiasi jaket, tapi apa gunanya ketika bertemu klien baju kita ternyata bau knalpot?

Helm keren itu yang seperti apa?

Helm bukan lagi sekedar pelindung kepala. Ia sudah menjelma menjadi salah satu aksesoris fashion di kalangan pengguna motor. Tapi dengan alasan yang sama seperti di atas kita harus cermat dalam memilih helm.

Mungkin tidak masalah jika rooling thunder menggunakan motor kesayangan di weekend kita menggunakan helm half face tanpa penutup. Tapi jangan coba-coba menggunakan helm favorit biker cafe racer ini anda gunakan beraktivitas sehari-hari.

Sekali lagi, ini negara tropis banyak debu dan asap knalpot. Dijamin muka langsung menghitam jika berjibaku langsung tanpa penghalang kaca di helm. Lagi pula dengan kondisi mayoritas jalanan Indonesia yang masih belum terawat, menggunakan helm tanpa penutup bisa mengundang bahaya. Tak terbayang batu krikil terlontar langsung ke muka kita dalam kecepatan tinggi.

Hal penting lainnya adalah siapkan minimal dua helm untuk dipakai bergantian setiap hari. Keringat dari kepala yang bersarang di helm bisa menimbulkan bau yang kurang sedap. Karena itu kita harus punya jadwal harian untuk menjemur bagian dalam helm diterik matahari. Jika anda pengguna motor harian, langkah ini hanya mungkin dilakukan jika anda punya dua helm kan?

Pilih motor sesuai fisik

Tidak akan terlihat perbedaanya ketika kita menyetir mobil ferarri yang super pendek dengan mobil off road yang jangkung. Maklum saja kita berada dalam kerangkeng body mobil. Paling banter orang hanya bisa mengintip dari balik jendela.

Beda cerita dengan motor. Semua fisik kita akan dengan bebas dipertontonkan di jalanan. Sayangnya banyak pria yang tidak sadar diri dengan kondisi fisik. Akan aneh terlihatnya jika fisik mungil tapi memaksakan naik motor bongsor.

Tapi sebaliknya, banyak juga pria berfisik besar yang terkesan memaksakan menggunakan motor matic yang diperuntukan bagi konsumen wanita. Hal ini diperparah dengan pilihan warna atau grafis yang terlalu manis untuk fisik sang pengendara.

Karena itu pilihlah kendaraan yang sesuai dengan fisik kita. Salah satu yang pantas dilirik adalah All New Satria F150. Modelnya yang hyperunderbone terlihat ramping namun tanpa meninggalkan kesan laki-laki.

Gaharnya tampilan ini ditunjang juga dengan tampilan mesin tegak berpendingin air. Dapur pacu tetap bertenaga ekstra lewat pemilihan 1150 cc DOHC 4 valve. Semburan tenaganya bisa mencapai 13,6 KW pada 10 ribu RPM. Sementara torsinya mencapai 13,8 KW pada 8500 RPM. Sistem bahan bakarnya menganut injeksi dengan pengapian standar euro 3.

Apalagi All New Satria F150, tampil dengan grafis tampilan baru. Suzuki melakukan gebrakan baru untuk warna standar yang selama ini mungkin sudah kita kenal. Untuk Bung yang mungkin senang terlihat berkelas dan bersih, Brillian White yang tampilan warna putihnya kini lebih mendominasi dari seri sebelumnya, mungkin bisa dijadikan pilihan. Sedangkan yang senang menjadi pusat perhatian Stronger Red dengan warnanya yang lebih menyala mungkin tentu layak jadi tunggangan. Mereka yang gemar elegan bisa memilih Titan Black.

Ditambah lagi ada dua warna spesial, yang juga tak kalah hebatnya. Bagaimana tidak, Titan Black Red dan Metallic Triton Blue, identik dengan tampilan Suzuki GSX-RR milik Team Suzuki Ecstar di MotoGP 2017. Sehingga membantumu menunjukkan sisi kejantanan yang ingin Bung tunjukkan.

Jas Hujan Itu Harus

Selain panas matahari, kendala yang harus dihadapi pengendara motor di Indonesia adalah hujan. Dan seiring berjalannya waktu keadaan cuaca agak sulit untuk diprediksi. Karena itu menyediakan rain coat atau jas hujan adalah sebuah keharusan.

Jangan sampai kita terlambat tiba ditujuan hanya karena harus berteduh dari hujan. Atau untuk mengejar waktu kita memaksakan menembus hujan dan tampil basah kuyup dilokasi aktivitas.

Hal penting yang patut diperhatikan adalah jangan membeli dan menggunakan jas hujan yang hanya berbentuk ponco. Pertama, jenis ini tidak melindungi kita sepenuhnya dari terpaan air hujan. Kita masih bisa basah terutama untuk di bagian kaki. Kedua, jas hujan jenis ini sudah banyak memakan korban jiwa. Bentuknya yang memanjang dan menjulur ke bawah riskan untuk terlilit di roda motor.

Sedikit informasi, di beberapa minimarket dijual jas hujan berbahan plastik. Bentuknya tidak lebih tebal dari buku tulis anak sekolah dasar. Sangat cocok untuk diselipkan dibagasi motor.

Potong rambut pendek, gunakan deodoran

Sekedar saran, jika sehari-hari beraktivitas menggunakan motor maka sebaiknya rambut tdak dibiarkan panjang. Apalagi jika harus dirapikan menggunakan Gel. Karena pastinya repot harus bolak-balik membalurkan gel rambut setelah melepas helm.

Lalu untuk tetap menjaga kesegaran tubuh, usahakan menggunakan deodoran. Hal ini untuk mencegah keringat berlebih. Tentunya kita tidak mau kan muncul dengan baju yang basah oleh keringat.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

MOST SHARE

Yomamen.com adalah majalah online khusus pria Indonesia. Lahir dari keinginan untuk menyediakan tulisan khas laki-laki Indonesia. Membahas sekaligus mengkritisi urusan maskulinitas dan gaya hidup pria modern.

Facebook

Copyright © 2017 Yomamen.com

To Top