Narasi

Evolusi Pangkas Rambut Laki-laki

Coba tanyakan kepada tukang cukur langganan sobat Yomamen, dari mana asal mereka. Bisa jadi kemungkinan jawabannya adalah Garut. Yup, daerah itu memang paling produktif menghasilkan para pengusaha pangkas rambut khusus laki-laki.

Coba saja simak data terakhir yang dimiliki Paguyuban Warga asal Garut di Jakarta dan sekitarnya (Asgar Jaya). Mereka mencatat sedikitnya ada 15 ribu pekerja bidang cukur rambut yang kini menetap di Jakarta. Kenapa mereka bisa begitu mendominasi?

Untuk menjawabnya kita perlu melirik sejarah panjang tukang cukur rambut di Indonesia. Karena dominasi ini tidak terjadi sejak dahulu. Salah satu dokumentasi paling menarik adalah essay foto yang dimiliki KITLV, sebuah institut di Belanda yang berkonsentrasi pada studi asia tenggara.

pangkas rambut madura

Foto tersebut menggambarkan warga etnis madura yang menjalankan profesi tukang cukur di Surabaya tempo dulu. Aktivitas tersebut dicatat pada tahun tahun 1911 dan 1920.

Dari sumber yang sama diperlihatkan pada dekade berikutnya dikisaran 1930-an, terlihat warga etnis Tiong Hoa menjalankan profesi sebagai tukang cukur. Kali ini foto tersebut berlatar kota Bandung.

cukur tiong hoa

Bertahan Hidup Ala Warga Garut

Bergerak ke dekade berikutnya, profesi tukang cukur ini semakin menarik untuk disimak. Dan mulai pada tahun 1940-an inilah warga Garut mulai terlibat. Belum ada data lanjutan tentang bagaimana warga Garut mempelajari seni memotong rambut pria ini. Namun yang pasti penyebarannya ke berbagai daerah ini bukan semata faktor ekonomi.

Dede Saefudin tokoh budaya Garut menjelaskan, bahwa awal penyebaran warga garut disebabkan karena adanya pemberontakan DI/TII dalam rentang waktu 1949-1950. Kala itu banyak warga daerah ini terutama kaum laki-laki yang terancam jiwanya. Tak ada pilihan lain, mereka pun terpaksa mengungsi sebagai bentuk penyelamatan diri.

“Berawal dari pemberontakan DI/TII, banyak pemuda yang pergi Jakarta, bandung dan daerah lain. Ini cikal bakal penyebaran orang garut dan profesi tukang cukur” jelas Dede.

Di daerah baru, mereka datang tanpa membawa sokongan ekonomi. Segelintir dari mereka mencoba peruntungan membuka usaha cukur rambut. Ini menjadi pilihan karena modal yang diperlukan tidak banyak. Hanya gunting dan pisau cukur. Tempat pun hanya mengandalkan sebuah pohon rindang. Dari sinilah istilah tukang cuku r DPR (dibawah pohon rindang) dikenal.

cukur DPR

Tak dinyana, langkah ini membawa sukses bagi para pemuda garut yang menyelamatkan diri itu. Akhirnya banyak yang mengikuti jejak ini. Kemudian pesan berantai pun terjadi dan satu per satu warga garut khususnya Banyuresmi dan Wanaraja belajar mencukur rambut dan menurunkan profesi ini dari generasi ke generasi.

Bentuk usaha pangkas rambut ini pun berevolusi dari usaha kaki lima di bawah pohon, ke bentuk yang lebih baik. Achmad Tossin pemilik usaha turun temurun pangkas rambut Sawargi yang melegenda di Bandung menjelaskan perjalanan ini.

Dulu ayahnya mempelajari teknik cukur rambut dari orang Jepang. Sepeninggalan penjajahan, ayahnya membuka usaha sendiri di jalan Asia Afrika Bandung. Ditahun 1945 usaha itu dimulai juga dari usaha kaki lima.

pangkas rambut

“Dulu bapak memulai dari satu kursi cukur di rumah yang masih setengah bilik dan tembok” kata Achmad Tossin.

Usahanya kemudian terus berkembang seiring dengan konsumen yang makin marak. Bahkan sekelas Ahmad Heryawan Gubernur Jawa Barat memilih mencukur rambutnya disini. Wajar jika kemudian usahanya sudah memiliki tempat sendiri dengan suasana yang nyaman. Rekan-rekan sesama warga garut pun diperkerjakan ditempat itu.

Sawargi ini merupakan contoh bagaimana usaha pangkas rambut asal Garut ini berkembang. Sebuah usaha yang awalnya merupakan pertahanan diri dari himpitan sosial berlatar pemberontakan. Telah berkembang menjadi penggerak ekonomi daerah asalnya.

Next : Bukan Lagi Milik Warga Garut

3 Comments

3 Comments

  1. Pingback: Barbershop dengan konsep top

  2. embi

    February 10, 2014 at 6:49 pm

    Kerennn……asal muasalnya ternyata begitu toh…

  3. rini salon

    November 28, 2015 at 11:46 pm

    terimakasih informasinya gan, injin untuk dikutip ya. terimakasih

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Sponsored Content

Menggodanya Warna Merah Yang Membuat Perempuan Tertarik Sekaligus Tampil Lebih Menarik




Sebentar lagi peringatan HUT RI ke-73, pasti kamu sudah turut melihat dan merasakan euforia jelang peringatan Hari Kemerdekaan di sekitarmu. Paling terasa pasti urusan warna yang di bulan Agustus ini di dominasi warna bendera merah dan putih. Tapi sebentar, kamu sendiri masih ingat makna kedua warna tersebut? Yup! Merah identik dengan keberanian, sementara putih melambangkan kesucian.

Bicara soal warna merah dan kaitannya dengan keberanian, sebenarnya warna yang satu ini juga punya makna dan asosiasi lainnya lho. Beberapa makna warna merah ini bahkan didukung penjelasan ilmiah dan sejumlah penelitian di belakangnya.

Merah Selalu Punya Makna Filosofis Tersendiri di Berbagai Budaya Negara di Dunia

Bung sudah tahu, kalau di Indonesia, merah itu berani. Tapi bagi orang Tiongkok, warna merah dimaknai berbeda. Merah diasosiasikan sebagai warna yang membawa keberuntungan di negara tirai bambu ini. Bahkan pengantin perempuan di negara tersebut pun diharapkan agar selalu memakai busana berwarna merah dengan harapan kehidupan rumah tangganya kelak selalu dipenuhi oleh keberuntungan.

Sementara di Spanyol urusannya jadi lain. Warna merah diartikan sebagai unsur yang punya stimulus kuat. Tak heran kalau kamu sering melihat aksi matador yang ‘bermain’ dengan banteng, pasti tak asing dengan kain warna merah yang dipakai matador untuk menarik perhatian banteng.

Mungkin kamu bertanya-tanya, kenapa warna merah? Sebagian menjelaskan warna ini dipilih untuk menyamarkan jika terjadi sesuatu dengan si matador yang mengakibatkan terluka.

Namun di samping itu menurut sains, sejatinya hewan ternak seperti banteng memang hanya bisa mengenali warna-warna terang seperti merah, hijau, dan biru. Dari ketiga warna tersebut, warna merah yang paling kuat. Dalam penelitian lainnya menyebut, kendati banteng bisa saja ‘marah’ saat diberi stimulus dengan warna yang lain, tapi daya serangnya akan lebih kuat kalau dipancing memakai benda yang berwarna merah. Hal ini bahkan sudah dibuktikan oleh peneliti asal Spanyol, José M. R. Delgado, dari Yale University.

Laki-laki pun Akan Terlihat Lebih Menarik Kalau Pakai Warna Merah

Okay, Bung, ada cara mudah untuk terlihat lebih menarik tanpa usaha lebih. Gunakan saja warna merah! Sebab berdasarkan penelitian terbaru dari Journal of Experimental Psychology, badan sixpack dan tatapan tajam memang membuat perempuan jatuh hati, tapi laki-laki yang berani tampil dalam busana berwarna merah pun ternyata dinilai atraktif bahkan bisa membangkitkan gairah seksual perempuan lho!

Menariknya, para peneliti mengungkapkan, dalam benak perempuan saat melihat laki-laki tampil dalam busana berwarna merah menandakan kalau laki-laki tersebut mapan, kariernya bagus, dan gajinya besar. Hal ini didasari karena sebenarnya warna merah pun diasosiasikan pada tubuh yang sehat dan jiwa yang tentram, bahkan juga serta simbol kejayaan. Lihat saja, kalau ada acara bergengsi pasti para tamu undangan VIP akan berpose di atas red carpet, bukan?

Nah Untuk Para Nona, Kami Para Lelaki pun Sejujurnya Tertarik Dengan Perempuan Beratribut Merah

Sebagian Nona masih ragu menggunakan warna merah? Mari kita bisikan satu rahasia: “perempuan yang menggunakan warna merah terlihat lebih menarik loh di mata laki-laki”. Ini bukan omong kosong. Kembali lagi soal stimulus, penelitian Adam Pazda, seorang psikolog sosial asal University of Rochester di New York mengklaim bahwa perempuan yang mengenakan busana warna merah dianggap punya daya tarik tersendiri dan terlihat lebih seksi.

Bahkan jauh sebelum penelitian ini dibuat, sebuah lagu berjudul The Lady in Red milik Chris de Burgh bisa sedikit menjelaskan kenapa laki-laki suka melihat perempuan berpakaian merah. Menurut Pazda ditemukan kalau warna yang dipilih perempuan ternyata memang menentukan penilaian lawan jenis terhadap dirinya. Saat perempuan memakai warna merah, biasanya pihak laki-laki akan tertarik secara seksual.

Atribut Warna Merah Tak Cuma Soal Pakaian

Ketika bicara soal atribut, ini tak dimaksudkan hanya soal pilihan busana ya. Karena istimewakan dirimu melalui warna merah bisa dilakukan lewat beragam hal. Ambil contoh misalnya kendaraan yang digunakan sehari-hari. Kita bisa melirik warna baru dari Yamaha New Fino 125 Blue Core varian Grande yaitu warna Luxury Red.
Merahnya tak sekedar merah. Karena pilihan warna merahnya sangat unik. Berbekal matte colour, merah yang disematkan pada motor ini menjadi nuansa eksklusif. Nampaknya merah macam warna Luxury Red ini yang dibicarakan dalam penelitian di atas tadi. Apalagi warna matte tersebut berpadu apik dengan jok bertipe double seat yang berdesain berkelas. Sementara dari depan, cover berwarna merahnya tampak stylish dengan lampu LED yang juga elegan.

Tak cuma urusan tampilan yang bikin penasaran. Mesin Blue Core yang disematkan pada motor ini diklaim 50% lebih irit. Apalagi motor ini juga sudah punya fitur indikator irit bahan bakar untuk berkendara lebih ekonomis dan aman.Tentunya makin lengkap dengan fitur stop & start system yang membuat mesin mati saat berhenti 5 detik dan otomatis menyala kembali jika gas diputar.

Asiknya lagi motor ini sangat praktis. Ban tubelessnya yang lebar membuatnya lebih nyaman dikendarai karena tidak mudah oleng. Dan ketika menghadapi turunan atau tanjakan, Smart Lock System akan membantu mengunci rem agar tak dirundung was-was motor akan meluncur. Sementara, ketika mencari motor di tempat parkir, cukup tekan sekali Advance Key System-nya untuk menemukan Fino-mu dan tekan lebih lama untuk membuka penutup kuncinya.
Dengan kombinasi warna dan fitur macam itu, para perempuan yang menggunakan motor merah satu ini dijamin akan bikin mata kami para lelaki melirik. Penasaran sama motor satu ini? Yuk simak detail lengkap Yamaha New Fino 125 Blue Core di sini!

3 Comments

3 Comments

  1. Pingback: Barbershop dengan konsep top

  2. embi

    February 10, 2014 at 6:49 pm

    Kerennn……asal muasalnya ternyata begitu toh…

  3. rini salon

    November 28, 2015 at 11:46 pm

    terimakasih informasinya gan, injin untuk dikutip ya. terimakasih

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

MOST SHARE

Yomamen.com adalah majalah online khusus pria Indonesia. Lahir dari keinginan untuk menyediakan tulisan khas laki-laki Indonesia. Membahas sekaligus mengkritisi urusan maskulinitas dan gaya hidup pria modern.

Facebook

Copyright © 2017 Yomamen.com

To Top