Teknologi

Malu Lah Bung Kalau Masih Pakai Bajakan, Kenapa Tak Coba Alternatif Microsoft Office Gratis Nan Legal

Menulis dokumen, membuat tabel perhitungan serta merancang presentasi, menggunakan komputer. Apa yang kemudian terbesit di kepala ketika mendengar kalimat tadi? Bisa jadi jawabannya Microsoft Office.

Dugaanmu tak salah memang. Karena software besutan perusahaan milik Bill Gates itu memang jadi yang paling populer saat ini. Apalagi di generasi sistem operassi windows saat ini, program office biasanya sudah ikut pre-installed alias sudah termasuk dalam instalasi.

Problemnya, Office 365 begitu nama office besutan microsoft itu menerapkan sistem trial. Alias hanya gratis untuk satu bulan percobaan saja. Sisanya kita diharuskan berlangganan per bulan atau per tahun. Memang sistem ini lebih mudah karena bisa dibayar perblan, kalau dibanding pendahulunya macam Office 2010 atau Office 2016 yang harus dibeli lepas. Kendati demikian harga “sewa” yang berkisar di angka 800 ribu hingga 2 juta rupiah per tahunnya itu tak dapat dikatakan murah.

Lantas bagaimana? Pakai bajakan? Wah, kamu sudah sangat ketinggalan jaman kalau masih terpikir soal menggunakan produk bajakan. Karena menggunakan produk ilegal macam itu, lebih mendatangkan susah dari pada kemudahan. Mulai dari software yang sering berisi virus, hingga laptop yang tak bisa lolos pemeriksaan bandara jika softwarenya bajakan.

Nah, supaya perasaan aman namun kantong tetap tentram, mungkin ada baiknya kamu melirik software alternatif untuk aktivitas office kamu. Meski gratis aplikasi-aplikasi ini juga tergolong sangat baik dan kompatibel dengan Microsoft Office yang umum digunakan banyak orang.

WPS Office: Paling Mirip Milik Microsoft, Tapi Ada Iklannya

Kalau dilihat beberapa tahun ke belakang, program yang satu ini memang tak sepopuler yang lain. Namun belakangan orang mulai mengenal WPS Office. Salah satu keunggulannya adalah tampilannya yang sangat mirip dengan Office milik microsoft. Baik itu untuk menulis dokumen (word), spreadsheetnya (Excel) sampai ke urusan presentasi (power point) semua mirip.

Jadi pengguna baru WPS Office tak perlu lagi penyesuaian ketika pertama kali menggunakannya. Cukup nyalakan dan langsung gunakan. Layaknya juga Office 365, WPS Office menyediakan beragam template ketika memulai dokumen file baru. Sehingga beragam aktivitas bisa segera dilakukan di sotware ini.

Namun jangan kaget jika di awal atau di tengah bekerja, tiba-tiba muncul iklan di layar komputer. Yup, untuk WPS Office free ini, memang tersematkan iklan yang sewaktu-waktu muncul. Kendati begitu tak perlu khawatir durasi iklan ini tak lebih dari satu dua kali setiap membuka dokumen. Jadi masih taraf wajar dan tak mengganggu kok.

LibreOffice: Punya Fitur Paling Canggih Dan Sering Disebut Pesaing Microsoft

Soal kecanggihan bisa dibilang LibreOffice ini salah satu aplikasi office gratisan yang paling unggul. Fiturnya paling lengkap dan sangat mendekati Office milik Microsoft. Dan tak tanggung-tangung fitur LibreOffice ini mampu menyaingi fitur Office 365 yang paling premium.

Namun, tak seperti WPS Office yang punya banyak pilihan template, LibreOffice ini agak sedikit terbatas. Dan Itu pun kita harus menginstallnya terlebih dahulu. Jadi untuk kamu yang sekiranya membutuhkan template macam undangan, surat keluar masuk, invoice, presentasi dan lainnya mungkin harus secara manual membuatnya sendiri.

Apache OpenOffice: Paling Sering Update Dan Minim Bug

Bisa dibilang ini adalah bapaknya LibreOffice. Karena Libre dikembangkan dengan basis Apache OpenOffice ini. Tak heran jika fitur program yang satu ini tak kalah keren dari Libre.

Salah satu keunggulannya adalah sifatnya yang open source. Alias semua orang bisa membuka kode programnya dan mengupdatenya. Dengan begitu perkembangan OpenOffice ini tergolong sangat cepat dan cenderung bebas bug. Karena sedikit saja ditemukan bug, komunitasnya akan segera memperbaikinya.

Namun, kamu mungkin bisa sedikit tertipu dengan penampilannya. Ya, karena OpenOffice ini punya tampilan muka yang lebih klasik. Bukan seperti WPS Office yang menyerupai Office keluaran terbaru, program ini lebih mirip program office era-era 90-an. Walhasil, kalau kamu sebelumnya terbiasa menggunakan produk keluaran Office 2010, 2016 atau Office 365, kamu mungkin akan perlu sedikit penyesuaian.

GoogleDocs: Untuk Kamu Yang Kerap Berkolaborasi Dalam Bekerja

Buat kamu yang gemar bekerja “di awan” alias cloud, Googledocs sangat cocok buatmu. Semua bisa diakses menggunakan browser internet tanpa harus menginstal aplikasi apa pun terlebih dahulu. Jadi buat mereka yang kapasitas penyimpannya terbatas, GoogleDocs jadi solusi paling mujarab. Serunya lagi, karena sifatnya yang di cloud, dokumen yang sedang dikerjakan bisa langsung dipantau dan di edit bersama-sama oleh banyak orang meski dari tempat yang berjauhan.

Namun kelebihannya tersebut sekaligus juga menjadi kekurangannya untuk kita-kita yang tinggal di negara miskin quota. Maklum karena pekerjaan dilakukan di browser internet, ya tentunya dibutuhkan koneksi internet untuk membukanya.

Selain itu, demi kecepatan tidak semua fitur GoogleDocs dibuka begitu saja ketika kita mengaksesnya. Kamu perlu lebih jeli mencari-cari fitur yang kamu inginkan, yang seringnya terbenam di dalam struktur menu yang sedikit membingungkan.

iWork: Untuk Khusus Pengguna Produk Apple

Nah, yang satu ini diperuntukan buat kamu pengguna Apple Mac. Di tengah banyaknya pengguna windows kadang kamu perlu untuk mengerjakan file yang bisa melintas antar platform. iWork adalah jawaban untuk itu.

Namun iWork memang sejatinya tidak didesain untuk menyerupai Microsoft Office. Jadi walaupun bisa membuka file milik microsoft, tampilannya bisa dibilang sangat jauh berbeda. Kemudian layaknya produk apple yang lain, iWork juga didesain untuk erat digunakan dengan iCloud. Jadi kalau kamu jarang menggunakan iCloud, bisa jadi bekerja dan berbagi file menggunakan iWork butuh ekstra langkah.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Sponsored Content

Paketan Motor Sport yang Dicintai Dari Suzuki Memadukan Kecepatan Dan Melesatnya Penjualan

Pangsa penjualan otomotif khususnya di roda dua sebenarnya kurang tercapai dari segi target dalam skala nasional di tahun 2017. AISI selaku Asosiasi Industri Sepedamotor pun membenarkan hal tersebut. Penjualan di tahun lalu diharapkan mampu menyentuh angka 5,9 juta unit secara nasional tidak terealisasikan lantaran hanya menyentuh di angka 5.886.103 unit. Jumlah tersebut merupakan penurunan 0,76 persen. Di tahun 2016 penjualan roda dua berhasil mencapai 5.931.285.

Lantas bagaimana para perusahaan motor asal Indonesia menyikapinya bung? dari sekian perusahaan motor yang hadir di Indonesia, ternyata Suzuki merupakan pemain yang berhasil dengan mencatatkan penjualan tertinggi sebesar 27 persen. Dan menurut Yohan Yahya, Sales & Marketing 2W Department Head PT. SIS, tahun lalu merupakan momen kebangkitan dari Suzuki.

“Tahun 2017, merupakan tahun kebangkitan bagi kami. Hal ini tidak terlepas dari kepercayaan konsumen setia Suzuki atas produk baru Suzuki. Di tahun 2018, kami akan menjawab ekspektasi konsumen dengan menghadirkan beberapa pilihan produk baru, program penjualan, pelayanan aftersales, serta event-event menarik lainnya,” ujar Yohan Yahya, Sales & Marketing 2W Department Head PT. SIS.

Usut punya usut keberhasilan Suzuki untuk bangkit terletak pada kecanggihan dan kehandalan pada mekaniknya. Khususnya dalam mengeluarkan produk Suzuki GSX-R150 dan Suzuki GSX-S150. Khususnya GSX-R150 yang memberikan kontribusi tertinggi terhadap penjualan Suzuki sebanyak 40% bung dengan jumlah 28.982 unit.

Sebagai pemain lama yang pernah mengecap kesuksesan di era 90-an, tentu saja perusahaan asal Jepang ini ingin kembali berada di era tersebut. Apalagi Suzuki merupakan pemain yang diperhitungkan di kelas motor sport. Contohnya saja seperti RGR yang menjadi “jagoan” di pasar motor berbaju dengan mengedepankan teknologi diantara kompetitor.

Berkat cerita dan sejarah yang pernah tertuang di tahun 90-an. Suzuki coba membangkitkan lagi ke era keemasannya. Untuk meramu dan menggarap kelas motor sport Suzuki pun melakukan percobaan secara serius dan matang. Mengingat motor RGR diminati lantaran teknologinya maju, dua motor sport GSX-R150 dan GSX-S150 pun dibekali fitur tercanggih dan terkini.

Mata mungkin bakal tertuju ke penampilannya yang sporty, tapi kalau lebih jeli lagi mata bung bakal disambut LCD Speedometer full digital. Di kelas Suzuki GSX-R150 fitur tanpa kunci atau Key-less Ignition System menjadi teknologi menarik. Lantaran bung sebagai pengendara tak perlu lagi memutar anak kunci di rumahnya. Dengan menekan tombol starter makan mesin akan hidup dengan mengantungi sensor. Fitur ini menjadi terdepan di kelasnya.

Dari dapur pacunya saja sudah dibekali mesin overbore, DOHC (Double Over Head Camshaft) dengan kapasitas 150cc dan berkompresi 11,5 : 1 yang sudah dilengkapi teknologi fuel injection yang canggih untuk pembakaran maksimal. Sehingga duo GSX bisa meluapkan tenaga sebesar 14,1 kw/10.500 rpm dan torsi sebesar 14 nm/9.000 rpm yang tersalurkan dengan kuat melalui transmisi 6 percepatan.

Salah satu yang digadang dapat diminati dari GSX pemilihan mesin berjenis over stroke atau Square. Dapur pacu GSX-R150 mengadopsi tipe ukuran over bore alias diameter pistonnya 62,0 mm) lebih lebar bahkan berselisih jauh dibanding langkahnya (48,8 mm). Over stroke hampir sama dengan mesin bore yang lebih kalem pada putaran bawah. Dengan menjadikan GSX-R150 ramah di tengah kemacetan tanpa kerepotan mengatasi tenaga dan torsi berlebihan pada putaran bawah.

Berbicara soal kecepatan yang selalu jadi pemantik bung untuk memacu adrenalin, motor ini bisa melesat hingga 13.000 RPM dengan tenaga maksimal berada di 18,9 dk dengan torsi 14 NM. Sebagai catatan sifat asli over bore mulai terlihat pada putaran menengah dan atas dimulai di angka 7000 RPM.

Kecepatan yang tak main-main, begitupula dengan tampilan. Perkembangan warna dan tren yang dicintai warga tanah air membuat Suzuki GSX-R150 memberikan beberapa varian warna seperti Metalic Triton Blue, Titan Black, Solid Black/Gloss, Brilliant White dan Stronger Red. Sedangkan GSX-S15 hadir dalam 4 pilihan warna yaitu Metalic Triton Blue, Metalic Ice Silver, Solid Black/Gloss dan Stronger Red/Titan Black.

GSX-R150 dan GSX-S150 timbul menjadi primadona dan idola baru di kalangan otomotif. Tentu saja pihak Suzuki ingin tren ini tersebut belanjut di tahun ini. Hal ini pun disampakan Yohan yang mengharapkan penjualan dapat tumbuh melewati 100.000 unit.

“Meskipun pasar tidak bergerak naik, kami mengharapkan tetap mendapat bagian yang lebih. Yang kami kejar kenaikan tahun ini dari tahun lalu itu kurang lebih, mungkin 40 persen atau syukur bisa 50 persen,” pungkas Yohan.

Kecanggihan, kecepatan dan tampilan diramu secara menarik. Persuahaan yang telah berdiri sejak tahun 1909 ini nampaknya memiliki blue print yang mana dikeluarkan sebagai senjata ampuh guna menghempas kompetitornya. GSX Series menjadi bukti kalau Suzuki masih bertaji, jadi tak salah kalau GSX Series menjadi paketan motor sport yang dicintai.

 

 

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

MOST SHARE

Yomamen.com adalah majalah online khusus pria Indonesia. Lahir dari keinginan untuk menyediakan tulisan khas laki-laki Indonesia. Membahas sekaligus mengkritisi urusan maskulinitas dan gaya hidup pria modern.

Facebook

Copyright © 2017 Yomamen.com

To Top