Fashion

Tren Pamer Kaki Terkini

Trend yang disebut dengan Cropped Tauser ini sudah mulai digemari wanita sejak 2009 lalu. Tidak mau ketinggalan sejak awal 2012 para pria mulai ketagihan menggunakan celana yang menonjolkan bentuk pergelangan kaki hingga betis ini.

Tapi jangan keliru menerjemahkan tren ini dengan celana pendek. Bentuk Cropped Tauser ini sebenarnya adalah celana panjang. Namun alih-alih meneruskannya hingga menutupi mata kaki, potongan celana ini justru berakhir di atas mata kaki, bahkan ada juga yang sedikit diatas betis.

Tren ini juga tidak harus celana yang sudah dengan potongan pendek. Celana dengan panjang hingga mata kaki juga tetap ada, tapi dirancang untuk dilipat ke atas. Cara melipatnya dengan menggulung agak tipis dan kecil.

Meski gaya ini lebih dulu diadopsi para wanita, jangan khawatir kita akan terlalu feminin. Sebab aslinya gaya ini justru diciptakan sangat maskulin oleh para pria. Diakhir 1950-an gaya ini lebih dikenal dengan nama pedal pusher.

Aksi melipat atau memotong celana ini muncul dari pria-pria maskulin pengguna sepeda waktu itu. Tujuannya agar rantai sepeda yang waktu itu belum berpenutup tidak menggesek bagian bawah celana.

Jadi apa anda siap mengadopsi gaya pria maskulin 1950-an ini?

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Lebih Keren

Berpakaian Sesuai Umur Agar Pesona Tak Lekas Luntur

Pernah melihat seseorang tidak pantas mengenakan pakaian tertentu karena mereka terlalu tua? kalau iya, berarti bung dihadapkan oleh salah satu contoh kalau berpakaian itu harus sesuai umur. Yap, setiap pakaian dibentuk tentu memiliki tujuan pasar yang ingin dirangkul, bisa anak-anak, remaja atau orang dewasa. Maka ada suatu anomali apabila pakaian anak-anak dikenakan oleh orang dewasa.

Di sisi lain ada yang berpendapat kalau orang tua memakai pakaian anak remaja bakal terlihat lebih muda. Padahal tidak juga, sesungguhnya anggapan itu lahir dari sebuah standar ganda. Kebetulan saja yang mengenakan pakaian tersebut adalah orang tua yang tampan maka pujian itu datang. Kalau orang tuanya biasa (Re : tidak ganteng) saja pasti anggapan itu tidak muncul ke permukaan. Pesona terpancar lewat persona, termasuk pakaiannya. Maka dari itu berpakaian lah sesuai umur agar pesona tidak luntur.

Ketahui Sebuah Brand Pakaian, Cari yang Sesuai Dengan Usia Bung Sekarang

Beragam jenis brand pakaian atau toko pakaian mendunia ternyata terbagi-bagi dalam kategori usia. Sebut saja H&M, Zara dan Topman yang cocok dikenakan di usia 20 dan 30-an. Karena secara gaya tidak terlalu muda, dan juga tidak terlalu tua. Namun makin usia bertambah, bung tak lagi cocok mengenakan brand tersebut. Sebut saja ketika sudah menginjak usia kepala 4 atau kepala 5, pilihan pakaian semakin sedikit seperti Uniqlo, Gap, J.crew, Ralph Lauren dan Suitsupply. Detail pemetaannya seperti tertera di bawah ini.

Maka dari itu bung harus mulai mengetahui tentang toko-toko pakaian populer, apakah mereka mempunyai katalog untuk usia bung atau tidak. Kalau berbicara usia, usia 20-an adalah usia terbebas dalam mengenakan pakaian apa saja. Lantaran hampir toko pakaian populer menyediakan katalog bagi mereka yang sedang tumbuh dewasa.

Jangan Terpaku Merek, Cari yang Berkualitas dengan Harga Pas

Ketika pakaian menyesuaikan usia, tentu memiliki tujuan yang berbeda-beda dalam membelinya. Mulai dari memilih gaya, merek sampai motif, tapi hal utama yang harus didahulukan adalah kualitas. Seperti kualitas kain, memiliki daya tahan yang lebih baik dan pas dipakai. Karena percaya atau tidak, seiring bertambahnya usia seperti kepala 3 ke atas, investasi dalam pakaian adalah hal penting. Dengan mencari pakaian berkualitas yang dapat bertahan selama bertahun-tahun. Kalau mereka yang baru menapaki usia 20-an cenderung santai dan tidak khawatir akan kualitas. Seiring berjalannya waktu gaya dapat berubah dan selera  pun berubah.

Merambah Hal yang Antik Dengan Bung Mencari Barang Klasik

Membeli barang-barang klasik juga bagian dari peningkatan pesona sesuai usia. Terlebih, barang klasik selalu terlihat menarik. Mau bung sekarang menginjak usia kepala 2, kepala 3 atau selebihnya masih cocok untuk mengenakannya. Penampilan dapat meningkat kalau mengenakan barang klasik seperti  jins dark wash,  pakaian polos bewarna dasar hitam dan putih, sepatu kulit sederhana, jaket denim sampai jam tangan ciamik.  Jadi biarpun era semakin modern, hal klasik dan lawas masih pantas dijadikan barang pentas.

Jangan Ketinggalan Zaman, Perhatikan Tren Agar Makin Keren

Meskipun hal klasik menarik dikenakan serta membuat seseorang terlihat lebih unik. Tren tetap tidak boleh dilupakan, tren harus diikuti dan diperhatikan, bisa saja hal klasik kemudian bangkit karena berawal dari tren yang berkembang jaman sekarang. Maka dari itu perkembangan tren harus diikuti karena bisa memompa gaya setiap orang. Bung tak boleh egois dengan menutup mata dengan tren zaman sekarang dan bangga terjebak akan kebiaasaan.

Berani Berkesperimen Dengan Mencoba Hal Baru

Jangan mau terus-terusan bermain aman, seperti mengenakan kaos, jeans dan sneakers. Lama-lama itu membosankan! selagi masih pantas berkespresi, jangan pernah takut akan hal-hal baru. Siapa tahu justru bung malah menemukan formula ciamik berpakaian untuk pribadi. Mulai berkunjung ke toko perbelanjaan yang belum pernah dikunjungi, kemudian coba ambil sepasang sepatu dan jeans. Bercerminlah, apakah terlihat segar secara tampilan atau malah usang tak karuan.

 

 

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Lebih Keren

Dua Produk Teranyar Royal Enfield Siap Bertengger di Jalanan Usai Diluncurkan

Setelah beberapa lama absen dalam peluncuran produknya, Royal Enfield atau yang biasa disebut “RE” memperkenalkan ke publik dua motor anyarnya. Yakni Royal Enfield GT 650 Twin dan Interceptor INT 650 Twin, kehadiran “Si Kembar” membuat hati pecinta motor klasik terenyuh bung. Konon kabarnya kedua motor ini sudah dinantikan kehadirannya sejak tahun lalu. Motor kembar ini diperkenalkan dalam pembukaan IIMS 2019 di arena JIExpo, Kemayoran.

Setelah menerima ulasan dan tanggapan baik dari media, pelanggan, dan penggemar motor dari seluruh dunia, dengan senang kami memperkenalkan Royal Enfield GT 650 Twin dan Interceptor INT 650 Twin di Indonesia,” ujar Head Bussines, APAC, Royal Enfield, Vimal Sumbly.

Indonesia Memiliki Basis Pengguna Roda Dua Terbesar di Asia Tenggara

Indonesia memang selalu jadi pasar menggiurkan bagi produsen motor. Selain karena masyarakatnya cukup aktif menggunakan roda dua dalam aktivitass, menurut Vimal, Indonesia juga memiliki budaya bersepeda motor yang kental. Ini dua alasan kuat kenapa RE meluncurkan produk si kembar di tanah air. Lebih lanjut lagi, ia mengatakan ini merupakan langkah yang tepat.

Indonesia adalah pasar penting kami di kawasan Asia Pasifik. Sebab negara ini memiliki basis kendaraan roda dua yang besar, serta budaya bersepeda motor yang kental. Twins sendiri merupakan lini produk yang memainkan peran strategis dalam menambah jumlah pemilik Royal Enfield di Indonesia,” katanya.

Si Kembar Memiliki Mesin dan Fitur Sama Tanpa Perbedaan Mencolok Di Dalamnya

Baik Royal Enfield Continental GT 650 Twin dan Interceptor INT 650 Twin, tidak memiliki perbedaan yang mencolok kok dalam soal dapur pacu hingga ke dalamnya. Dari tajuknya saja motor ini sudah kembar, otomatis masih banyak persamaan.

Sedangkan perbedaan hanya tersaji dari soal desain saja. Buktinya, baik Continental GT 650 Twin maupun Interceptor INT 650 Twin sama sama disuguhkan pelek 18 inci dengan supensi depan teleskopi yang berukuran 42 milimeter. Suspensi belakang mengusung model tabung, sistem pengereman berbasis anti-lock brake bersaluran ganda, serta penyemetan cakram dengan ukuran 320 milimeter di bagian depan dan 240 milimeter di bagian belakang.

Sedangkan dua motor retro ini dibekali mesin berkapasitas 650cc dual silinder, yang dilengkapi dengan sistem pengabutan injeksi, serta balancer shaft di kruk as untuk mereduksi mesin yang bergetar. Kedua roda dua ini dapat menghasilkan tenaga 47 daya kuda serta torsi maksimal 52 newton meter.

Siapkan Kocek 200 juta, Jika Bung Berminat Menungganginya

Apabila bung tertarik untuk memiiki RE sebagai kuda besi, bung harus menyiapkan kocek sekitar Rp 200 juta. Beberapa informasi yang didapat mengatakan kalau motor ini dibanderol dengan harga Rp 184,8 juta untuk varian Royal Enfield Interceptor INT 650 dan Rp 194,3 juta untuk Continental GT 650 versi yang standar.

Tapi kalau bung berkeinginan untuk memiliki kedua motor ini dengan warna custome serta chrome, pihak RE membandrol Rp 2 juta lebih mahal. Seperti Rp 186,9 juta dan Rp 188,5 juta untuk Interceptor INT 650 dan Rp 195,8 dan Rp 196,9 juta untuk tipe Continental GT 650.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Lebih Tahu

Lewat Aroma Kopi, Bung Bisa Mengecek Bau Badan Sendiri

Saat berada di tempat umum, hal yang paling menjengkelkan adalah ketika kita berada dekat dengan orang yang memiliki bau badan mengganggu. Di saat itu juga, kita ingin menghindar atau berharap ia pergi. Namun ada baiknya kita berkaca sebelum menjustifikasi, dengan mengecek diri sendiri. Apakah kita memiliki bau badan yang mengganggu seperti orang tersebut atau tidak.

Masalahnya bukan hal mudah untuk mengetahui aroma tubuh sendiri, kan bung? sebab sistem penciuman kita tidak sensitif pada aroma spesifik seperti tubuh sendiri. Pamela Dalton Ph.D., M.P.H., dari Monell Chemical Senses Center juga mengatakan hal demikian, walau begitu ia membeberkan beberapa cara untuk mengetahui apakah bau badan kita mengganggu atau tidak.

Salah satunya dengan mencium aroma kopi selama beberapa menit, setelah itu bung cium aroma ketiak atau area tubuh lainnya yang sangat berpotensi bau. Hal ini bekerja karena saat mencium aroma kopi indra penciuman sedang dinetralkan, supaya mudah untuk mendeteksi bau badan. Kalau bung ingin lebih pasti lagi, coba membaui area tubuh yang dipenuhi kelenjar apokrin seperti ketiak dan selangkangan, karena area tersebut memproduksi keringat berbau yang bercampur dengan bakteri pada kulit.

Di sisi lain laki-laki juga tak handal dalam mengidentifikasi bau dibanding perempuan. Karena perempuan akrab dengan aktivitas yang beraroma seperti memasak dan berbelanja. Hal ini membuat kaum hawa sangat peka dalam mencium aroma sekitar dibanding laki-laki.

Ketika mencium aroma, mereka (laki-laki) tidak secara aktif mencari tahu siapa yang memancarkan aroma di lingkungan tersebut,” kata Dalton.

Nah, apakah bung sendiri siap mendeteksi aroma tubuh sendiri?

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

MOST SHARE

Yomamen.com adalah majalah online khusus pria Indonesia. Lahir dari keinginan untuk menyediakan tulisan khas laki-laki Indonesia. Membahas sekaligus mengkritisi urusan maskulinitas dan gaya hidup pria modern.

Facebook

Copyright © 2017 Yomamen.com

To Top