Health & Personality

Tak Usah Minder Bung, Kecilnya Penghasilan Merupakan Proses Sebelum Hidup Mapan

Mungkin Bung lelah dengan rutinitas pekerjaan yang semakin pelik, dan kenyataan isi dompet yang juga paceklik, karena gaji yang Bung terima terasa kecil. Apa lagi membayangkan menjadi kepala keluarga yang berperan sebagai tumpuan sumber nafkah. Itu semua jangan terlalu diratapi Bung, karena gaji kecil itu adalah sebuah proses sebelum Bung mendapatkan yang lebih.

Kalau Bung overthinking soal gaji, itu juga tak akan membuat Bung mendapatkan gaji besar. Terlebih lagi setiap manusia memiliki sifat yang tak pernah puas dengan apa yang didapat. Jadi jalani saja pekerjaan Bung sekarang, dengan terus meningkatkan kinerja semaksimal mungkin. Karena hal itu dapat memotivasi Bung untuk menjadi orang yang produktif. Sembari tengok kanan dan kiri mencari celah, siapa tahu ada sumber pendapatan lebih yang dapat mengisi kantong agar tak bolong.

Mendapatkan Gaji Besar Bukan Hanya Diangan-angan, Tetapi Diwujudkan Sembari Mensyukuri Karena Bukan Pengangguran

Kalau Bung selalu berandai-andai mempunyai gaji besar, dapat membeli barang-barang impian, lebih baik pikiran itu Bung buang jauh-jauh. Karena cara memotivasi diri bukan dengan terus berandai-andai dan bermimpi Bung. Tetapi lakukan apa yang orang lain belum lakukan. Sebab kalau Bung hanya berandai-andai sambil tidur-tiduran dan berharap kesempatan itu datang, jelas tidak mungkin.

Lebih baik Bung terus memotivasi diri dan bersyukur karena sekarang mempunyai penghasilan sendiri. Tidak menjadi seorang pengangguran. Orang terdekat Bung pasti bangga dengan jerih payah dan kerja keras Bung hingga bisa menghidupi diri sendiri dan orang lain. Terlebih lagi orangtua merasakan dampaknya, yang terbantu dengan adanya Bung, sehingga mereka tak perlu lagi mendonorkan uangnya untuk Bung yang telah beranjak dewasa. Syukuri saja apa yang telah didapat, karena berandai-andai hanyalah memupuk keresahan.

Hasrat Memiliki Uang Lebih Boleh-boleh saja, Tapi Apa Iya Dapat Membuat Bung Bahagia?

Kalau Bung memiliki hasrat untuk mempunyai uang lebih, memang boleh-boleh saja. Bahkan Bung harus memiliki hasrat seperti itu untuk memacu diri sendiri agar tetap maju. Tapi apa iya hal itu dapat membuat Bung menjadi happy? Bahkan jargon “Money cant buy happiness” sering kali dibaca dan masuk ke dalam telinga. Gaji kecil yang Bung miliki sekarang, jangan menjadi bahan ratapan nasib tetapi dijadikan sebuah acuan untuk mendapat yang lebih.

Untuk urusan happy atau enggaknya, memang tak bisa diukur dari uang kan Bung? Bayangkan saja kalau Bung mendapat gaji besar, dengan tanggung jawab yang juga semakin besar. Waktu bersantai tidak tersedia, bahkan ketika kawan ataupun si nona mengajak kencan, Bung hanya terdiam sambil berucap, “Lain waktu saja, sekarang lagi kerja,”. Coba manfaatkan waktu yang ada ketika Bung masih memiliki penghasilan yang tak terlampau besar. Ketika masih ada banyak waktu untuk bersua dengan kawan. Menikmati hangatnya kopi sambil menyelipkan tembakau di antara tangan, dan obrolan ringan sarat gelak tawa.

Tempat Bekerja yang Sekarang Gajinya Pas-Pasan Akan Menjadi Saksi Ketika Bung Mapan

Tempat di mana Bung mengadu nasib untuk kehidupan, akan menjadi saksi ketika Bung sudah mapan. Ketika dulu berpikir susahnya menjadi kepala rumah tangga dengan gaji pas-pasan sekarang Bung bisa tersenyum menikmati kesuksesan.

Bung hanya perlu menikmati proses ini. Rintangan tajam saat berkarir dapat dilalui dengan mawas diri. Anggap saja tempat Bung bekerja sekarang, menjadi tempat belajar untuk menjadi pribadi yang lebih baik di ranah pekerjaan. Urusan gaji kecil yang didapat, jadikan bahan pelajaran juga Bung. Untuk mengatur keuangan agar tidak membengkak ketika pembukuan, untuk itu Bung harus bisa menahan hasrat untuk berbelanja dan belajar hidup hemat.

Banyak yang Tidak Beruntung Seperti Bung, Jadi Jangan Mengeluh Karena Penghasilan

Kalau Bung masih terobsesi mengejar gaji, coba untuk dengan melihat ke bawah. Banyak orang yang tidak beruntung seperti Bung, yang harus bekerja di bawah sengatan matahari demi mencari sesuap nasi. Penghasilan Bung pasti lebih tinggi dari orang-orang tersebut. Padahal dari segi beban pekerjaan, orang-orang yang tak beruntung itu harus lebih banyak menghabiskan waktu dan tenaga. Meskipun begitu, alih-alih sibuk berandai untuk mendapatkan gaji yang besar, mereka justru tak pernah lupa bersyukur.

Jadikanlah mereka contoh untuk membuat Bung lebih bersyukur. Karena kalau hanya berkutat pada nafsu dapat membuat Bung gelisah dan tak puas. Alhasil tidak akan membangkitkan Bung untuk bekerja lebih baik dari biasanya.

Gaji Kecil Adalah Proses Meniti Karir yang Harus Bung Lewati

Bung, tidak ada proses yang mengkhianati hasil. Proses yang Bung jalani sekarang pasti akan berbuah manis. Perjuangan Bung tentu akan memberikan hasil yang sepadan. Anggap saja gaji kecil ini proses untuk menjajaki karir lebih baik lagi. Tetaplah mengembangkan karir, jangan pernah minder karena memiliki gaji yang lebih kecil.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Komunitas

Suzuki Menggandeng Komunitas Agar Acara Berkualitas

Acara memang tak akan meriah bila tidak diisi dengan kelompok yang sumringah. Salah satunya komunitas motor yang hadir di acara Suzuki Bike Meet Jambore Nasional 2018 yang diadakan di international Circuit Sentul. Sebanyak 63 klub turut berkontribusi dan bekerjasama dengan Suzuki Indomobil Sales (SIS).

Dengan tema “Born To Ride, Live To Rock’, SIS mengajak seluruh bikers Suzuki untuk tetap kompak sekaligus bersemangat. Terbukti komunitas yang hadir menstimulus acara menjadi berkualitas dengan keriuhan sekaligus aksi mereka dengan ekspresi bersama tunggangannya.

Tidak hanya klub motor atau komunitas Suzuki saja yang turut serta dalam acara ini sebanrnya tapi secara pengunjung umum. Diperkirakan ada 3.000 bikers yang datang dan memadati sentul tidak hanya untuk berkasi dan berkspresi. Tetapi acara ini juga menjadi ajang silaturahmi.

Dari berbagai kota tetap menyempatkan untuk datang pada acara jambore ini. Berbagai model motor keluaran satria melebur menjadi satu menjadi satuan yang murni tanpa dicampur.

Seperti Pak Tugimin, yang datang bersama komunitas GSX Tanggerang Kota. Ia mengaku jalan pagi-pagi buta untuk menghadiri acara Jambore lantaran menjadi ajang pertemuan yang jarang dilakukan komunitas yang tidak terjangkau jaraknya.

Yohan Yahya, selaku Sales & Marketing 2W Department mengatakan bahwa semangat para bikers tentu menjadi pelecut bagi PT Suzuki Indomobil Sale seperti yang dikatakan Yohan Yahya, selaku Sales & Marketing 2W Department.

“Awal tahun ini kita tunjukan kekompakan dan kekuatan bersama lewat kolaborasi Suzuki dengan puluhan komnunitas motor Suzuki. Seluruh konten yang diadakan di Suzuki Bike Meet 2018 merupakan ide dan kreatifitas yang bersumber dari mereka,” ujar Yohan

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Money & Power

Bagi Bung Pekerjaan Ini Kurang Memikat, Tapi Bagi Orangtua Ini Hakikat

Ada beberapa ranah pekerjaan yang langsung saklek di mata orangtua pasangan. Pekerjaan tersebut biasanya dilihat dari bebet dan bobotnya Bung. Orangtua biasanya punya pandangan tersendiri soal pekerjaan yang bonafid di mata mereka. Dalam imajinasinya, mereka juga membayangkan kalau anak perempuannya akan hidup makmur apabila membangun mahligai rumah tangga dengan calon yang diminatinya (dari segi pekerjaan).

Hasil riset yang dirilis Smart Asset di Amerika, menempatkan ahli statistik sebagai pekerjaan yang paling diminati generasi milenial sebesar 45%,  pengembang web sebesar 38%, analisa riset pasar dan spesialis pemasaran 37%. Hidup sebagai generasi yang digital native alias tidak gagap teknologi membuat pekerjaan dibidang tekonologi menjadi sangat digemari. Tetapi apa yang digemari generasi milenial jelas berbeda Bung dengan generasi X dan Baby Boomers. Kira-Kira apa saja ya Bung pekerjaan yang diminati oleh orangtua si nona?

Menolong Orang Lain Ketika Sakit Adalah Pekerjaan Mulia. Tak Hanya Di Mata Mereka Tapi Juga Di Mata Mertua

Dokter adalah pekerjaan yang masih dipandang tinggi oleh orangtua pasangan. Pekerjaan mulia mengobati orang ini, juga tidak main-main dalam hal pendidikannya yang memang terkenal merogoh kocek dalam-dalam. Maka tak heran, jika jarang ada yang memandang rendah pekerjaan dokter.

Terlebih lagi penghasilan sebagai dokter spesialis saja bisa mencapai 50 juta rupiah. Jelas itu bukan angka yang kecil. Orangtua mana yang tak tergiur melihatnya. Bukan mendiskreditkan orangtua sebagai pihak yang matrealistis ya Bung. Namun rasanya wajar apabila orangtua rela menitipkan anaknya kelak kepada Bung yang berprofesi sebagai dokter.

Fisik Yang Kuat Dan Gagah Dapat Menjadi Daya Tarik. Tapi Semangat Juangnya Buat Negara Mungkin Juga Menarik Ya!

Profesi TNI atau tentara adalah garda terdepan Indonesia dalam menghadapi ancaman dari luar. Siapa saja yang ingin memporak-porandakan kedaulatan, pasti tentara tak tinggal diam. Angkatan bersenjata memiliki kesan gagah dan kuat. Porsi latihan fisik yang dilakukan memang sengaja untuk menumbuhkan jiwa nasionalis Bung. Fisik seorang tentara pun pasti kuat dan terjaga.

Di era orde baru, pekerjaan TNI tak dapat dipandang remeh. Para orangtua pasti mengangkat topi atau hormat pada pekerjaan tentara. Orangtua pun bakal turut bangga apabila Bung memiliki profesi sebagai tentara dan berpangkat panglima. Karena menjaga kedaulatan negara saja bisa, apa lagi kedaulatan rumah tangga. Bukan begitu Bung?

Kerja Di Lapangan Panas-Panasan Tapi Di Rumah Mertua Disanjung-Sanjung. Bung Mau Seperti Itu?

Kerja di lapangan mungkin kurang menyenangkan dibanding kerja di gedung dengan dinginnya AC yang kadang  membuat menggigil. Memiliki kesan panas dan berdebu, sudah identik sekali dengan pekerjaan lapangan, salah satunya pertambangan.

Terbakarnya kulit oleh matahari memang membuat kondisi badan terasa gersang.  Namun kalau berbicara gaji, sepertinya dapat membuat perasaan senang Bung. Pekerjaan ini memang beresiko. Tingkat kesulitan pun juga tinggi. Jadi tak ayal, fresh graduate yang bekerja di bidang ini saja sudah diganjar gaji tinggi. Bisa 2x lipat dari UMR saat ini. Ketika Bung datang ke rumah perempuan kemudian memperkenalkan diri sebagai orang yang bekerja di pertambangan, rasanya jalan lapang untuk meminang pun telah terpampang di depan mata.

Profesi Ini Mungkin Kurang Memikat, Tapi Kalau Orangtua Si Nona Tahu Bisa Jadi Seperti Sahabat Dekat

PNS (Pegawai Negeri Sipil) untuk generasi milenial mungkin kurang terlalu memikat, tapi lingkungan kerja dan besarnya pendapatan menjadikan profesi ini jadi incaran. Data jumlah pendaftar CPNS tahun ini saja tembus sampai angka 1 juta orang. Semua saling bersaing untuk masuk di beberapa kementerian dan lembaga. Kalau dari kacamata orangtua, pekerjaan ini tentu jadi idaman.

Karena dapat menjamin kehidupan dengan adanya tunjangan dan uang pensiunan. Di mata masyarakat, PNS memiliki prestis yang tinggi. Toh orangtua pasangan pasti turut senang apabila sang anak dinikahi oleh PNS, selain bisa menjamin kehidupan, juga dapat meningkatkan kehormatan.

Kalau Berbicara Nasib Memang Sulit Ditebak, Terkadang Profesi Bisa Kalah Dengan Nama Besar Perusahaan

Selain prestisnya profesi sebagai PNS, menjadi pegawai Badan Usaha Milik Negara (BUMN) juga tak kalah mentereng. Terlebih lagi BUMN membawahi semua perusahaan besar di Indonesia seperti Pertamina, PLN, Pelindo dan perusahaan maskapai, Garuda Indonesia. Usut punya usut, profesi pegawai di BUMN bakal makmur sejahtera nasibnya.

Orangtua biasanya tidak hanya terkesan oleh besar kisaran gaji yang didapat Bung. Tapi terkesima juga dengan perusahaan tempat bekerja. Apa pun perusahaannya, kalau Bung bekerja di perusahaan BUMN pasti tak terlalu rumit untuk menggapai si nona.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Health & Personality

Bekerja Keras dalam Diam, Biarkan Sukses yang Membuktikan

Jadi manusia yang berhasil pada setiap garis kehidupan, sudah pasti jadi impian semua orang. Caranya pun beragam, mulai dari bekerja keras tanpa mengenal lelah hingga rancangan besar yang telah dipersiapkan sebelumnya.

Tapi Bung, sukses bukanlah panggung orasi, Bung tak perlu berteriak untuk dilihat. Jadilah beda dengan cara yang tak biasa. Menciptakan sesuatu yang mengejutkan, walau selama ini dianggap selalu diam.

Sebagian kawan lain mungkin gemar berbicara untuk semua mimpi-mimpinya. Tapi Bung tak perlu begitu. Sebaliknya, mari mulai bekerja tanpa harus banyak berkata hingga nanti semua pencapaian Bung akan jadi bukti nyata.

Ini Jelas Tidak Mudah, Sebab Bung Tentu Kerap Dianggap Tak Punya Masa Depan Cerah

Dalam pergaulan, Bung yang memang kebetulan tak banyak bicara kerap diasingkan bak manusia yang tak layak diperhitungkan. Sebab masyarakat kita percaya bahwa dia yang tidak bisa berbicara di hadapan khalayak ramai tak akan memiliki gambaran masa depan. Wajar memang, sebab sebagai seorang laki-laki sudah seharusnya Bung berani.

Namun dalam perjalanan untuk upaya menuju mimpi yang diinginkan, ini bukan poin utamanya. Bung butuh rasa tenang untuk bisa berpikir lebih dalam. Menimbang semua keputusan hingga membuat rencana lain dengan matang.

Masa ini akan lebih baik jika digunakan untuk lebih memahami diri sendiri. Apa yang sebenarnya Bung ingini, hingga bagaimana jalan meraih mimpi.

Lagi pula Mimpi yang Bung Punya Tak Harus Dibagikan Pada Semua Orang

Satu dua orang mungkin masih bisa dipastikan senang, tatkala Bung membagikan cita-cita kepada mereka. Dan selebihnya? Bung tentu tak bisa membatasinya. Mulai dari yang tak suka, hingga mereka yang akhirnya menjiplak rancangan karya yang akan Bung realisasikan.

Tanpa bermaksud untuk meminta Bung jadi manusia sombong yang merasa agung atas mimpi, Bung harusnya paham jika Bung hidup dengan tingkat persaingan tinggi. Salah satu langkah saja, bisa-bisa Bung sudah didahului orang lain yang sudah mengetahuinya.

Sebab Bercerita Pada Publik Hanya Jadi Bayang-bayang yang Tak Akan Berpengaruh Apa-apa

Yap, bercerita memang membuat Bung banyak dikenal dan secara tidak langsung akan menggambarkan bagimana Bung nanti. Tapi disinilah bahayanya, pengakuan dari orang lain justru sering membuat Bung merasa puas lebih dulu. Walau sebenarnya belum berbuat apa-apa, Bung kerap akan berpikir telah berhasil sebab orang lain saja sudah mengakuinya.

Efeknya, usaha yang tadinya bisa lebih keras berangsur melemah, jika dibandingkan dengan mereka yang menceritakan mimpinya pada diri sendiri saja. Tanpa harus kami beri tahu, Bung tentu sudah paham bagaimana kerasnya perjuangan di lapangan.

Dia yang tak bekerja keras untuk mewujudkan, tentu tidak akan menang.

Bung Hanya Butuh Fokus Pada Tujuan, Tanpa Terpengaruh Ekspektasi Orang

Selain mendapat masukan, bercerita pada orang kadang kala hanya menganggu fokus pikiran. Kalau tak percaya Bung bisa mencoba mengamati mereka yang ada di sekitar. Pada beberapa kasus, mereka yang gagal sering disebabkan oleh pihak lain di luar diri. Padahal satu-satunya pihak yang berhak untuk menentukan mimpi Bung adalah diri Bung sendiri.

Mari tutup telinga untuk semua ekspektasi mereka, tanggung jawab Bung hanya berupaya mewujudkan mimpi menjadi nyata. Bukan memenuhi perkiraan-perkiraan lain yang mereka katakan. Lagi pula tak ada aturan yang mengharuskan Bung untuk menyesuaikan mimpi dengan ekspetasi orang lain. Bung tidak perlu risau atau tak enak hati, sebab cerita ini adalah milik Bung seutuhnya.

Namun Jika Memang Butuh Berbagi, Bung Bisa Cari Kawan yang Tepat Untuk Mendengarkan

Ini jadi babak penting yang perlu diperhatikan Bung perhatikan. Jika ternyata bercerita memang perlu, cobalah cari mereka yang memang bisa menyuntikkan semangat. Menjadi bagian yang menguatkan dan memberi masukan. Dan pada fase ini, Bung memang harus pintar dalam hal memilah-milah. Mana dia yang sesungguhnya membantu dan tidak.

Tak perlu sungkan, mintalah tolong jika memang diinginkan. Tapi Bung juga berhak untuk berkata tidak untuk mereka yang terlihat tak sejalan.

Simpan semua cerita dengan mimpi-mimpi besar Bung, sebab tak semua orang butuh itu. Jika memang bernasib baik, kelak semua pencapaian dan keberhasilan yang Bung telah dapatkan jadi bukti nyata yang bersuara tanpa harus repot berkata-kata.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Narasi

Suara dari Jauh: Disini Tak Riuh, Tapi Kerap Membuat Rindu

Ketika Bung sedang mengagungkan kehidupan dan pekerjaan tenang di dalam ruangan, di tempat lain ada kawan yang justru sedang berjuang dengan suasana berbeda. Hidup jauh dari hingar bingar kota, hingga terlambat mendapat berita.

Bung mungkin sudah bisa menerka, siapa kawan yang sedang kami ingin bicarakan. Orang-orang ini adalah mereka yang kerap menahan rindu tatkala berada jauh dari rumah. Mulai dari bekerja di dalam hutan atau di tengah laut selama berbulan-bulan.

Hal-hal yang mungkin jarang Bung perhatikan, jadi sesuatu yang justru mereka rindukan. Kali ini coba simak bagaimana para kawan ini menuturkan keluh kesah yang mungkin tidak pernah Bung rasakan.

Dewo Setiawan, 25 Tahun – Bekerja di Tambang Migas

Konon pekerjaan ini bisa jadi tiket emas untuk meluluhkan hati calon mertua. Tapi bagi Bung Dewo hal tersebut tak selamanya berlaku. Ia merasa bahwa sektor migas tak sekuat dulu, sebab dunia perminyakan telah turun secara global. Tapi terlepas dari hal tersebut ada hal lain yang kerap membuatnya gusar, yakni rindu.

Berada di dalam tambang hingga berbulan-bulan, rindu jadi seseuatu yang sulit ia lawan. Dan salah satu hal yang sering membuat ia merindukan suasana ramai di luar adalah bertemu dengan sahabatnya meski hanya sekedar bertukar sapa saja.

“Ya, kadang rindu suasana keramaian. Apa lagi momen bercanda dan ngobrol tiap kali coffee time bareng teman,” akunya jujur.

Namun ketika ditanya, apakah ada keinginan untuk berpindah pada bidang pekerjaan lain. Bung yang satu ini menjawab akan tetap bekerja pada migas. “Lagi pula semua pekerjaan sama saja, tergantung niat dan hati kita.” katanya dengan mantap.

W. Pardede, 25 Tahun – Bekerja di Tugboat

Tak jauh berbeda dengan Bung Dewo, laki-laki berdarah Batak yang satu ini juga mengutarakan hal yang sama. Kerinduan-kerinduan pada dunia luar, dan masa muda yang tak seperti orang lain rasakan.

Diusianya yang sudah menginjak 25 tahun, ini adalah tahun kedua Bung Pardede menghabiskan separuh waktunya di tengah laut bersama dengan rekan-rekannya. Laki-laki yang bekerja pada kapal Tugboat ini mengungkapkan bahwa pada beberapa kesempatan yang ia tak sadar, dirinya sering merasa ingin pulang ke rumah karena rindu.

“Yang saya rindukan, ya bisa berkumpul bersama orangtua, keluarga dan teman-teman. Termasuk juga pacar,” katanya dengan agak ragu-ragu.

Namun selain rindu yang katanya kerap membuat ia mendadak melow, hal lain yang ia syukuri dari pekerjaannya kini, ia bisa menjajaki banyak tempat di dalam dan luar negeri.

“Yang membuat saya tertarik bekerja di laut disamping bekerja, saya bisa berkunjung ke berbagai tempat.”

Sedikit berbeda dengan Bung Dewo, Laki-laki dari Pematang Siantar ini berkata jika nanti ada kesempatan lain, ia ingin mencoba bidang pekerjaan lain. Dengan catatan itu adalah sesuatu yang dicintainya, dan bisa membawanya bepergian juga.

Raymond Limdes, 26 Tahun – Bekerja di Tambang Batubara

“Di sini semua ada, tapi sinyal dan internet susah, itu pula yang membuat saya sering rindu akan rumah.”

Jadi kalimat pertama yang beliau sampaikan di percakapan kami lewat WhatsApp beberapa minggu lalu. Mendengar perkataannya yang mengatakan semua ada, kami penasaran untuk mengorek informasinya lebih dalam.

Dan benar saja memang, menurut pengakuannya tempat kerja yang telah 2 tahun terakhir ia anggap sebagai rumah, fasilitasnya cukup nyaman. Sehingga mau pulang jam berapa pun ia tidak pernah khawatir tak bisa makan, sebab ada orang yang memang ditugaskan untuk memastikan segala kebutuhan terpenuhi selama berada di dalam tambang.

Tapi ya itu, jauh dari keramaian dan rumah tempat kita dibesarkan akan tetapi jadi kerinduan. “Saya hanya rindu keluarga, terlebih ibu dan masakannya. Jika di rumah saya bisa mendengar suara beliau setiap hari. Disini hanya bisa sekali dalam seminggu, itu pun saya harus keluar ke arah perkampungan. Jaraknya kurang lebih 2 jam kalau naik mobil.”

Laki-laki yang mengaku masih tak punya pacar ini bercerita jika kerinduannya tak seberat kerinduan laki-laki lain yang sudah menjadi ayah. “Saya kan cuma rindu bapak dan ibu saja, beda dengan teman saya yang lain. Sudah rindu orangtua, rindu istri, rindu anak pula. Tantangannya lebih berat.”

Bahkan menurutnya, seorang temannya yang sudah menjadi ayah pernah terlihat menangis secara tiba-tiba, ketika mendapat berita bahwa istrinya hamil. Ketika ia mencoba bertanya, alasan mengapai sang teman menangis, laki-laki itu menjawab, “Saya sedih saja, tak bisa menemani sang istri selama proses kehamilan nanti.”

Seakan tak bisa menjawab apa-apa, laki-laki yang Desember nanti genap berusia 26 tahun ini hanya dapat mengusap bahu sang teman sambil mengucapkan beberapa kalimat semangat.

 

 

 

 

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

MOST SHARE

Yomamen.com adalah majalah online khusus pria Indonesia. Lahir dari keinginan untuk menyediakan tulisan khas laki-laki Indonesia. Membahas sekaligus mengkritisi urusan maskulinitas dan gaya hidup pria modern.

Facebook

Copyright © 2017 Yomamen.com

To Top