Health & Personality

Tak Selamanya Waktu Hanya Untuk Bekerja Bung, Karena Kebahagiaan Tidak Diukur Dari Banyaknya Harta

Di usia-usia produktif memang keinginan bekerja giat pasti ada, apa lagi kalau bonus dan uang lembur selalu menanti. Rasanya rela mengorbankan semua asalkan isi dompet selalu tebal tiap harinya. Memang untuk urusan kantong banyak yang harus dikorbankan. Karena kehidupan memang bersumber soal uang kan? Orang awam saja berkata “kencing aja bayar”, berarti ya poros kehidupan adalah uang.

Uang memang menjadi salah satu benda mati yang dipuja dan dirindukan. Makanya, banyak orang yang bekerja mati-matian untuk mendapatkannya. Tapi terlalu sibuk bekerja juga tidak untung, Bung bisa saja ditinggalkan orang-orang yang disayang, dilanda rasa sakit, sampai keluarga tak begitu diperhatikan dan baru berasa ketika mereka satu per satu berpulang ke alam baka.

Kalau bekerja giat memang diperbolehkan Bung. Namun, jangan sampai waktu bekerja mengganggu hal-hal lain. Seperti menjaga silaturahmai keluarga, kehangatan bersama pasangan dan tali persaudaraan bersama teman. Kebahagiaan itu datang dari sekitar kalian, Bung harus bisa menjaga kadar antara bekerja dan kehidupan sosial. Karena tak selamanya materi dapat membeli kebahagiaan.

Keluarga Dicampakkan Karena Sibuk Bekerja Tiap Pekan

Bekerja menghabiskan 5 hari dari 7 hari yang tersedia setiap pekannya. 40 jam dihabiskan setiap 5 hari untuk menunjukan dedikasi, sampai hari Sabtu dan Minggu terkena imbasnya untuk menyelesaikan pekerjaan yang belum selesai. Dari sekian waktu yang tersisa kapan Bung bertemu keluarga? bahkan hanya sekedar menanyakan kabar saja tidak sempat, padahal perihal tahu kabar seseorang tidak menghabiskan waktu selama 3 menit.

Untuk meluangkan waktu 3 menit saja terlupakan karena terlalu fokus dan disibukkan pekerjaan. Pekerjaan sepertinya terlalu banyak menyita waktu. Bung, membangun komunikasi keluarga itu penting dan harus dijaga, karena mereka pasti juga merindukan untuk berbicara banyak. Tapi mereka tak berani memulainya, karena takut mengacaukan waktu yang Bung punya.

Lembur Dan Bonus Menggoda Di Waktu Luang, Sehingga Pacar maupun Kawan Rela Dikorbankan

Ketika dewasa, memang jumlah teman semakin lama, semakin berkurang. Bisa karena memang sudah tidak terjalin komunikasi atau memang kesibukan yang menjadi alasan. Mereka yang pergi mungkin lelah karena pernah diabaikan beberapa kali, ketika rasa ingin bersua sahabat ditampik sebab lembur di akhir pekan. Jangan salahkan mereka yang pergi Bung, karena diabaikan terus-menerus membuat mereka lelah dan takut mengganggu waktumu.

Tak hanya soal persahabatan saja, tapi pacar juga bisa berakhir seperti ini. Hubungan antara pasangan lebih pelik dari persahabatan karena harus memberikan kabar setiap saat. Kalau Bung yang selalu disibukan dengan bekerja demi uang, ya tinggal tunggu waktu saja karena si nona pasti akan meninggalkan. Jangan sampai pekerjaan menyita semua waktu Bung. Bung bukan robot yang harus siap bekerja 1×24 jam, tapi hanya manusia biasa yang mempunyai kehidupan lain selain bekerja.

Tenaga Digadai Demi Pekerjaan, Meski Kesehatan Telah Berada Di Titik Keberatan

Tubuh yang selalu diforsir untuk bekerja lebih dari biasanya tidak akan baik-baik saja. Meski tubuh Bung tidak bereaksi apa-apa, bukan berarti tak ada masalah. Mungkin memang tidak sekarang, namun bisa saja nanti. Kondisi fisik tidak boleh diabaikan, Bung yang terlalu banyak bekerja harus menjaga kesehatan. Kalau pola makan dan tidur saja berantakan, otomatis itu akan membuat Bung sakit-sakitan.

Bung yang bekerja terlalu giat sampai tak kenal waktu demi mengejar bonus, pasti akan mendapatkan hal yang setimpal yakni kantong yang lebih tebal. Namun, buat apa kantong yang lebih tebal kalau itu semua nantinya dipakai untuk biaya perawatan. Oleh karena itu, jangan sampai pekerjaan Bung merusak waktu tidur dan makan, karena dua hal itu menjadi asupan dan kekuatan.

Waktu Sangat Krusial, Terlalu Memforsir Diri Untuk Bekerja Akan Membuat Hidup Bung Sial

Momen yang terasa membahagiakan tidak akan bisa diulang. Bung yang sekarang telah berusia kepala tiga apakah merindukan rasa-rasa di mana grup chatting dipenuhi obrolan tentang liburan dikala tanggal merah yang terselip. Atau ketika keluarga sedang berkumpul dan bercanda tentang masa kecil anak dan cucunya yang sekarang telah dewasa. Tak lupa juga si nona yang sering mengajak makan sate taichan di setiap pekan karena sedang hits- hitsnya di media sosial. Terkadang kebahagiaan tidak bisa diukur lewat harta, kebahagiaan adalah soal waktu yang dimanfaatkan menjadi momen sederhana yang memiliki sejuta makna.

Kebahagiaan Itu Nyata, Sedangkan Materi Itu Fana Bung

Money can’t buy happiness sebuah jargon yang pasti Bung ketahui. Bahwa uang tidak bisa membeli kebahagiaan. Beberapa hal yang menjadi sumber bahagia dalam kehidupan ini tak bisa dibeli dengan materi. Materi hanya membawa rasa nyaman dan aman, sekaligus poros kehidupan. Kebahagiaan bisa didapatkan dari sebuah rasa pertemanan, kekeluargaan, dan percintaan. Rasa-rasa tersebut tak bisa dibeli dengan uang, juga tidak bisa diukur dengan materi. Karena kebahagiaan itu adalah bentuk nyata dari kehidupan yang sesungguhnya.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Komunitas

Suzuki Menggandeng Komunitas Agar Acara Berkualitas

Acara memang tak akan meriah bila tidak diisi dengan kelompok yang sumringah. Salah satunya komunitas motor yang hadir di acara Suzuki Bike Meet Jambore Nasional 2018 yang diadakan di international Circuit Sentul. Sebanyak 63 klub turut berkontribusi dan bekerjasama dengan Suzuki Indomobil Sales (SIS).

Dengan tema “Born To Ride, Live To Rock’, SIS mengajak seluruh bikers Suzuki untuk tetap kompak sekaligus bersemangat. Terbukti komunitas yang hadir menstimulus acara menjadi berkualitas dengan keriuhan sekaligus aksi mereka dengan ekspresi bersama tunggangannya.

Tidak hanya klub motor atau komunitas Suzuki saja yang turut serta dalam acara ini sebanrnya tapi secara pengunjung umum. Diperkirakan ada 3.000 bikers yang datang dan memadati sentul tidak hanya untuk berkasi dan berkspresi. Tetapi acara ini juga menjadi ajang silaturahmi.

Dari berbagai kota tetap menyempatkan untuk datang pada acara jambore ini. Berbagai model motor keluaran satria melebur menjadi satu menjadi satuan yang murni tanpa dicampur.

Seperti Pak Tugimin, yang datang bersama komunitas GSX Tanggerang Kota. Ia mengaku jalan pagi-pagi buta untuk menghadiri acara Jambore lantaran menjadi ajang pertemuan yang jarang dilakukan komunitas yang tidak terjangkau jaraknya.

Yohan Yahya, selaku Sales & Marketing 2W Department mengatakan bahwa semangat para bikers tentu menjadi pelecut bagi PT Suzuki Indomobil Sale seperti yang dikatakan Yohan Yahya, selaku Sales & Marketing 2W Department.

“Awal tahun ini kita tunjukan kekompakan dan kekuatan bersama lewat kolaborasi Suzuki dengan puluhan komnunitas motor Suzuki. Seluruh konten yang diadakan di Suzuki Bike Meet 2018 merupakan ide dan kreatifitas yang bersumber dari mereka,” ujar Yohan

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

MOST SHARE

Yomamen.com adalah majalah online khusus pria Indonesia. Lahir dari keinginan untuk menyediakan tulisan khas laki-laki Indonesia. Membahas sekaligus mengkritisi urusan maskulinitas dan gaya hidup pria modern.

Facebook

Copyright © 2017 Yomamen.com

To Top