Sponsored Content

Semakin Dewasa, Circle Pertemanan Kian Mengecil Saja

Memasuki babak hidup orang dewasa, banyak realita yang datang diluar ekspektasi kita. Salah satunya adalah para sahabat yang mulai terasa jauh. Yap, kehidupan berjalan, tiap orang berubah. Barisan kawan yang dulu sering nongkrong, kini bisa dihitung jari. Kita memang harus paham, setiap orang punya kewajiban yang harus dijalankan, di luar pertemanan.

Maka bung tak perlu merasa asing, jika belakangan kawan yang bisa meluangkan waktu untuk  ketemuan tersisa sedikit. Ini biasa, terjadi pada setiap kehidupan manusia. Untuk bisa lebih memahaminya, ada beberapa hal yang perlu bung pahami.

Mereka Tak Menjauh, Bisa Jadi Kita-lah yang Merasa Mereka Jauh

Urusan pertemanan, kadang bisa serumit percintaan bung. Tarik ulur gengsi antara kita dan kawan, pun bisa terjadi. Ya, sesederhana siapa yang akan menyapa lewat pesan duluan. Bung boleh tertawa, karena merasa ini aneh jika terjadi pada pertemanan kaum lelaki. Tapi faktanya, beberapa kawan pernah mengalami siklus ini. Masing-masing merasa ingin disapa duluan, dan enggan untuk menyapa kawan.

Pelan-pelan kita merasa bahwa mereka menjauh dari kita, walau faktanya itu hanya perasaan bung saja. Temanmu tak berubah bung, tapi waktu dan kehidupanlah yang memaksa mereka demikian. Tak perlu merasa mereka menjauhimu!

Semua Berubah, Begitu Pula dengan Visi dan Misi dalam Berteman yang Mungkin Tak Lagi Serupa

Sebagaimana yang tadi sudah dijelaskan, perjalanan kisah hidup kita dan mereka sudah mengalami beberapa babak yang berbeda-beda. Bung mungkin meyakini usia muda perlu dinikmati seorang diri, sedang kawan lain percaya bahwa menikah dan menemukan tambatan hati perlu segera dicari.

Beda pandangan, beda pula tujuannya. Maka wajar, jika beberapa waktu belakangan ada yang sedikit berubah pada hubungan pertemanan. Hal ini tentu tak hanya meliputi pandangan yang tadi dicontohkan saja bung. Berlaku pula pada hal lain yang memang berpengaruh pada kehidupan kita.

Atau Bung Ingin Jujur Pada Diri Sendiri, Ada Teman yang Memang Tak Layak Dijadikan Teman Sejati

Tak perlu sungkan untuk mengakui, jika ada beberapa kawan yang memang tak bung sukai. Entah karena sikap, caranya bicara, atau hal lainnya. Dan kenyataan lain yang juga datang bersama kedewasaan, semakin terbukanya kita pada diri sendiri tentang hal-hal yang memang kurang berkenan.

Tidak ada alasan untuk tetap mempertahankan kawan yang sudah tak bung sukai. Lagipula, lelaki dewasa sadar bahwa berpura-pura hanya untuk bisa diterima di lingkup pertemanan bukanlah sikap seorang pejantan. Kejujuran inilah yang kemudian membawa kita pada lingkup yang lebih kecil, berisi orang-orang yang memang bisa membuat nyaman.

Lagipula Bung Patut Bersyukur, Sebab Mereka yang Tetap Tinggal Sudah Pasti Bisa Diyakini

Menyambung hal yang tadi sudah dipaparkan, teman yang tinggal sedikit dan itu-itu saja. Mereka ini, tentulah orang-orang terpilih yang memang bisa bung percaya. Bisa bung selalu andalkan untuk segala perkara, dan siap jadi teman bercerita jika bung sedang butuh solusi untuk segala persoalan yang ada.

Meski jumlahnya hanya segelintir, bunh perlu berbangga diri. Karena label kawan sejati bisa disematkan pada mereka-mereka ini.  

Karena Sendiri Itu Sepi, Bung Harus Mempertahankan Teman yang Tersisa Kini  

Percaya atau tidak, setiap laki-laki cenderung lebih suka menyendiri. Yap, kita lebih suka untuk mengambil keputusan seorang diri, tak ingin terganggu oleh suara-suara dari luar. Mulai dari hal-hal kecil hingga besar lainnya. Maka ketika beban berat yang dihadapkan oleh kedewasaan menghampiri kita, jiwa akan terasa kian sepi saja.

Untuk itu hal yang perlu bung lakoni adalah, mencari cara untuk tetap bisa mempertahankan hubungan pertemanan yang tersisa. Setiap orang jelas punya kesibukan, tapi ditengah-tengah padatnya rutinitas tersebut. Kita perlu untuk tetap menyalakkan komunikasi, tunjukkan pada mereka jika kita masih mengingat mereka.

Tak Ada yang Perlu Disesali, Tetap Jaga Hubungan dan Rutin Ketemuan

Jika memang berkenan, sesekali cobalah touring bersama demi menggalakkan rasa persahabatan. Kami pikir, teman-teman bung pun pasti setuju untuk melakukannya. Jika memang berniat, ada Suzuki GSX 150 Bandit yang bisa bung jadi teman main di jalan.

Tenang bung, motor gahar ini dirancag untuk menjadi teman di segala medan. Dibekali mesin overbore DOHC (Double Over Head Camshaft) berkapasitas 150cc, kuda besi bandit ini mampu mengarungi segala macam medan jalan. Mulai dari tanjakan terjal atau tikungan tajam. Teknologi yang disematkan pada mesinya pun, memakai teknologi fuel injection yang canggih untuk pembakaran maksimal. Bahkan dipercaya mampu menghasilkan tenaga sebesar 14,1 kw/10.500 rpm dan torsi sebesar 14 nm/9.000 rpm yang tersalurkan dengan kuat melalui transmisi 6 percepatan.

Bung juga tak perlu khawatir kelelahan, jika akan melakukan perjalanan. Sebab jok dari Suzuki GSX 150 Bandit ini hadir lebih lebar dan panjang. Sehingga dipercaya mampu memberi kenyamanan pada pengendara. Speedometer pun sudah digital bung, ditambah dengan lampu depan yang bertipe LED.

Jadi, motor ini tak salah untuk bung jadikan teman main touring dengan kawan atau berkeliling kota dengan si nona. Asyiknya lagi nih, motor ini menerapkan desain menarik sehingga membuat bung terlihat macho plus sporty saat menaiki Suzuki GSX150 Bandit ini.

 

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

MOST SHARE

Yomamen.com adalah majalah online khusus pria Indonesia. Lahir dari keinginan untuk menyediakan tulisan khas laki-laki Indonesia. Membahas sekaligus mengkritisi urusan maskulinitas dan gaya hidup pria modern.

Facebook

Copyright © 2017 Yomamen.com

To Top