Entertainment

Review Film Toilet Blues: Ketika Umat Mencemburui Tuhannya

toilet blues review

“Kenapa sih bukan gue satu-satunya orang yang elo selametin”

Kalimat itu merupakan salah satu dialog kunci yang terdapat dalam film Toilet Blues. Dilontarkan oleh perempuan bernama Anjani (Shirley Anggraini). Ia lari dari rumah bersama Anggalih (Tim Matindas) yang sudah dicintainya semasa kanak-kanak. Laki-laki yang belakangan memutuskan menjadi Pastur dan menyerahkan dirinya pada Tuhan untuk menyelamatkan jiwa-jiwa yang malang.

Anjani cemburu. Anjani ingin menjadi satu-satunya jiwa yang diselamatkan oleh Anggalih. Ia cemburu pada Tuhannya yang bisa memperoleh Anggalih tanpa diminta.

Konflik ketuhanan dan insting paling dasar manusia dalam mencintai inilah yang coba digali dalam film besutan sutradara Dirmawan Hatta. Keseluruhan segmen dalam film ini bertabur pemikiran nan mendalam tentang hubungan manusia dan Tuhannya.

adegan toilet blues

Anggalih sendiri berulang kali dibenturkan pada realita kehidupan yang memaksanya memikirkan kembali keputusannya menjadi pelayan Tuhan. Keimanan yang mengharuskannya mengedepankan pasrah total “memberi pipi kanan ketika pipi kiri ditampar”, sering kali membuatnya merasa sia-sia.

“Ada yang bisa saya bantu mba?” tutur Anggalih berulang kali kepada orang-orang yang ditemuinya. Pertanyaan retoris yang kemudian membuat dirinya sadar tak bisa membantu apa-apa.

Ini hanya secuil makna yang bisa diresapi dari film Toilet blues yang tayang untuk umum pada 3 Juli 2014. Ya, film ini memang bukan film deskriptif yang bisa kita mengerti dengan sekedar menontonnya dari awal hingga akhir.

Toilet Blues adalah film dengan genre Art House movie. Sebuah genre yang dikemas artistik dimana tiap adegan dipenuhi dengan simbol-simbol. Kita sebagai penonton dibebaskan untuk memaknai jalan cerita secara pribadi dan bisa jadi tak seragam antara satu dan lainnya.

Pengalaman kami menonton film ini berakhir dengan kawan di kanan kiri keluar dari teater bioskop sambil berujar:

“Film apaan sih? Itu ceritanya maksudnya gimana?”

Film-film art house memang kerap kali menyasar segmen penonton yang khusus. Penggarapannya tidak dibuat untuk membesar dan masal. Wajar jika nilai artistik yang tinggi ini kemudian bisa membawa Toilet Blues ke ajang festival internasional.

Film ini sudah menyambangi Busan International Film Festival 2013 dan masuk di kompetisi New Currents. Setelah itu Toilet Blues mengikuti serangkaian ajang festival film internasional. Beberapa diantaranya Goteborg International Film Festival, Amsterdam CinemAsia Film Festival, Mumbai International Film Festival, Deauville Asian Film Festival, Cambodia Film Festival, Festival Kaleidoscope International Film Festival, Jogja NETPAC Film Festival dan JIFFest.

Kami sendiri menyarankan untuk tak terlalu membebani pikiran harus mengerti keseluruhan jalan cerita. Toilet Blues bisa diresapi dengan rileks maknanya secara sepotong-sepotong dari segmen ke segmen macam buah yang menyegarkan. Apalagi akting-akting juara dari para pemerannya sangat membantu kita menikmati film yang diproduseri Edo W.F. Sitanggang ini.

scene toilet blues

Catatan lain adalah film ini dimasukan badan sensor film Indonesia sebagai kelas Dewasa. Kami pun bisa mengerti alasannya. Karena sejujurnya, meski dibuat dengan nilai artistik tinggi, sejumlah adegan memang sempat membuat kami menelan ludah berkali-kali.

Tapi toh bisa jadi faktor ini menambah keunikan film Toilet Blues. Film yang mempertanyakan ketuhanan ala Katolik. Namun dituturkan dengan cara yang seksi. Dan tayang pada bulan Ramadhan. Menarik!

4 Comments

4 Comments

  1. nikitomi

    June 30, 2014 at 11:48 am

    filem dewasa banget nih :))

  2. gardino

    June 30, 2014 at 12:20 pm

    si mba berbaju merah itu memang sempat bikin degdegser…aktingnya keren…

  3. @ahook_

    June 30, 2014 at 8:45 pm

    wah.. menyesal deh, kemaren itu tidak ikut nobar… 2 menit 36 detik ini ringan dan santai, mampu membuat saya klik link video yang disediakan. Dan berhasil membuat penasaran…

    @ahook_

  4. Reni

    September 5, 2014 at 4:03 pm

    Hahaa…menelan ludah berkali2 :))

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Sponsored Content

Karena Penelitian Menyebut Kecerdasan Itu Sexy

Sebagian orang masih mengasosiasikan “pintar dan cerdas” itu dengan tampilan kaku macam kutu buku. Padahal sesungguhnya saat ini banyak tokoh-tokoh yang lekat dengan kecerdasan macam Elon Musk atau Mark Zuckerberg yang justru dianggap menarik dan sexy.

Beberapa penelitian juga bahkan menunjukan hal ini. Salah satunya adalah penelitian yang digagas psikolog Gilles Gignac, Joey Darbyshire, dan Michelle Ooi dari University of Western Australia. Mereka menemukan bahwa orang-orang dengan IQ tinggi memiliki skor tinggi dalam hal keseksian ketika dinilai oleh orang lain.


“Kecerdasan” Menjadi Faktor Kedua Daya Tarik Setelah “Kebaikan”

Penelitian tentang kecerdasan dan daya tarik di atas melibatkan sedikitnya 10 ribu peserta dari 33 negara di dunia. Salah satu temuan menariknya adalah para peserta penelitian menempatkan “smart” di nomor dua sebagai daya tarik.

Posisi ini hanya dikalahkan oleh faktor “kebaikan dan pengertian” yang menempati urutan nomor satu. Jadi sesungguhnya dengan menjadi baik dan terus melatih kecerdasan sudah bisa membuat orang lain tertarik kepada kita.

Salah Satu Indikator Kecerdasan Adalah Selera Humor

Dalam penelitian itu juga ditanyakan mengenai indikator apa yang digunakan untuk menilai seseorang cerdas atau tidak. Sebagian menyebut bahwa salah satu indikator yang digunakan untuk menilai kecerdasan seseorang adalah selera humornya.

Karena mereka yang cerdas selalu berpikiran terbuka dan orang yang berpikiran terbuka ini cenderung punya selera humor yang baik. Mereka yang smart juga dikatakan tidak akan mudah tersinggung dan aspiratif terhadap ide-ide baru.

Tak Cuma Pada Individu, “Smart Dan Sexy” Juga Kini Diterapkan Pada Hal Lain

Perpaduan menarik ini tak cuma ditemui dalam urusan penggambaran individu seseorang. Karena kini banyak sektor juga menerapkan konsep ini. Coba tengok misalnya gadget yang selalu menemani kita.

Dahulu mungkin handphone hanya digunakan sebagai alat komunikasi suara dan teks. Kini perkembangannya sudah jauh lebih dari itu. Mulai dari mengakses internet, sosial media, pesan makanan, penunjuk arah hingga fungsi lainnya yang dulu hanya impian.

Tapi toh kamu juga tak mau hanya menggunakan gadget yang cerdas saja bukan? Begitu banyak pilihan ponsel cerdas, tentunya kamu juga memilih yang di desain menarik lagi sexy. Karena hal tersebut juga menunjukan jati diri.

Bahkan Meluas Hingga Urusan Tata Kota Juga Tersentuh Unsur Kecerdasan

Familiar dengan istilah Smart City? Yup inilah konsep yang diinisiasi oleh Suhono S. Supangkat dari ITB. Kota tak lagi hanya menjual soal “keindahan dan kecantikan” namun juga harus bersifat smart.

Menurutnya, Smart City adalah kota yang bisa mengelola Sumber Daya Alam (SDA), Sumber Daya Manusia (SDM) dan sumber daya lainnya sehingga warganya bisa hidup nyaman aman dan berkelanjutan.

Seperti adanya transparansi dan partisipasi publik, transportasi publik, transaksi non tunai, manajemen limbah, energi, keamanan, data dan informasi. Hal ini dapat didukung melalui teknologi informasi dan komunikasi. Terbayang menyenangkannya hidup di kota yang di tata macam ini bukan?

Tak Mau Ketinggalan, Urusan Kendaraan Juga Harus Mengadaptasi Ini

Soal “smart dan sexy” ini juga merambat ke urusan kendaraan. Mengingat hal ini melekat dengan kita dan digunakan juga untuk berativitas sehari-hari. Wajar rasanya jika konsep ini juga diterapkan pada kendaaraan kita.

Ambil contoh Yamaha Lexi yang mengusung konsep “Smart is The New Sexy” yang bermakna bahwa sexy tidak hanya tentang penampilan melainkan tentang karakter, sikap dan pola pikir yang Smart. Yamaha Lexi mempunyai 3 pilar konsep Utama

Untuk Smart & Sexy Design, Motor ini mengkombinasikan unsur Luxury dan Elegan dengan bobot yang paling ringan di kelas MAXI YAMAHA. Tampilannya yang berkelas ditunjang desain lampu Grand LED Headlight ditambah eye line biru yang menawan memperkuat kesan mewah dan elegan. Apalagi untuk tipe Lexi-S, desain joknya  memadukan dua tekstur kombinasi yang disatukan dengan motif jahitan elegan membuat tampilan motor menjadi lebih berkelas.

Tak cuma tampilan karena yamaha Lexi ini punya Smart Features. Untuk Varian Yamaha Lexi-S dibekali fitur Smart Key System yang merupakan sistem kunci tanpa anak kunci alias keyless. Kunci ini juga sudah disematkan fitur Immobilizer dan Answer Back System untuk memudahkan pengendara mencari posisi parkir motor.

Berkendara dalam jarak jauh juga kini tidak perlu khawatir karena Yamaha Lexi memiliki bagasi yang luas dan lega untuk menampung barang bawaan lebih banyak. Apalagi, Yamaha Lexi menjamin pengendara tetap terhubung melalui Smartphone karena dilengkapi Electric Power Socket untuk mengisi daya gadget.

Urusan dapur pacu diserahkan pada Smart Engine. Dari segi performa mesin, Yamaha Lexi menggunakan mesin generasi baru Blue Core 125 cc yang disempurnakan Variable Valve Actuation (VVA). Mesin ini secara cerdas akan membuat aksi berkendara lebih efisien, bertenaga dan handal dengan tenaga dan torsi maksimum di setiap putaran mesin. Apalagi Yamaha Lexi dilengkapi Liquid Cooled 4 Valves (LC4V) yang membuat suhu mesin lebih stabil dan performa lebih maksimal.

Tak berhenti disitu Yamaha Lexi dibekali fitur canggih Stop & Start System (SSS) berfungsi untuk mengurangi konsumsi bahan bakar yang tidak perlu pada saat motor sedang berhenti. Apalagi ditambah Smart Motor Generator (SMG) membuat suara motor lebih halus saat dinyalakan. Kalau masih penasaran soal motor satu ini kamu bisa lihat detailnya di halaman ini!

Jadi bagaimana? Kamu sudah siap mengikuti trend smart is the new sexy ini?

4 Comments

4 Comments

  1. nikitomi

    June 30, 2014 at 11:48 am

    filem dewasa banget nih :))

  2. gardino

    June 30, 2014 at 12:20 pm

    si mba berbaju merah itu memang sempat bikin degdegser…aktingnya keren…

  3. @ahook_

    June 30, 2014 at 8:45 pm

    wah.. menyesal deh, kemaren itu tidak ikut nobar… 2 menit 36 detik ini ringan dan santai, mampu membuat saya klik link video yang disediakan. Dan berhasil membuat penasaran…

    @ahook_

  4. Reni

    September 5, 2014 at 4:03 pm

    Hahaa…menelan ludah berkali2 :))

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

MOST SHARE

Yomamen.com adalah majalah online khusus pria Indonesia. Lahir dari keinginan untuk menyediakan tulisan khas laki-laki Indonesia. Membahas sekaligus mengkritisi urusan maskulinitas dan gaya hidup pria modern.

Facebook

Copyright © 2017 Yomamen.com

To Top