Otomotif

Pengalaman Kami Menjajal Seminggu Pergi Kerja Pakai Royal Enfield

Sewaktu mengutarakan niat untuk mencoba menggunakan motor Royal Enfield sebagai kendaraan ke kantor, sebagian rekan sejawat sempat mempertanyakan mengenai niat ini. Pasalnya rute yang akan ditempuh tak kurang dari 25 kilometer yang membentang dari Tangerang Hingga ke Warung Buncit Jakarta.

Bukan cuma urusan jarak, namun jalan itu memang masuk kategori jalur “neraka”. Sumber macet mulai dari pasar hingga tempat mangkal angkot harus dilalui. Jelas sebuah jalur yang sekilas lebih cocok dilintasi menggunakan motor matic dengan kapasitas mesin mini.

Sementara pilihan kami jatuh pada Royal Enfield (RE) Classic 500. Motor yang mungkin biasa dibawa untuk sekedar sunmori di minggu pagi yang lengang. Atau malah seringnya ditunggangi santai di jalur luar kota nan asri.

Namun kami bergeming, karena niat menjajal sudah sampai diubun-ubun. Ini yang kami dapatkan setelahnya.

Menerabas Macet Dengan Bobot Bongsor Memang Tantangan Tersendiri

Urusan bobot memang jadi hal pertama yang ingin kami ceritakan. Pasalnya bobot RE 500 ini memang tak main-main. Berat kosongnya mencapai 190 Kg. Jangankan untuk mereka yang terbiasa bawa motor kecil, buat penunggang motor gede tipe sport sekalipun tentu akan sedikit terkejut dengan angka ini.

Sebagai gambaran motor macam Ducati monster misalnya hanya punya bobot 160 Kg. Sementara CBR yang kapasitasnya mencapai 1000 cc saja beratnya hanya berkisar diangka 180 Kg.

Dengan bobot macam ini, walhasil menerabas macet jadi tantangan tersendiri. Kondisi stop and go dan sesekali ingin menyelip di tengah kemacetan urung kami lakukan karena khawatir tak kuat menahan motor yang harus dimiringkan. Ditambah lagi setang RE yang lebar membuat aksi meliuk-liuk tak bebas dilakukan.

Kami sempat pula beberapa kali berhenti di jalan menanjak. Mencoba menahan motor tanpa rem jelas jadi perbuatan sia-sia. Mencoba secara cepat mengatur gas dan melepas rem di tangan juga tak banyak membantu. Karena itu perlu untuk melatih konfigurasi perpindahan rem di tangan, tuas gigi dan kembali ke rem kaki jika sempat tertahan di jalanan macet yang menanjak.

Mesin Konfigurasi Lawas, Punya Suara Super Sexy Yang Menarik Perhatian

Secara kapasitas mesin, ruang bakar Royal Enfield yang notabene “hanya” 500 cc memang belum besar-besar amat. Namun karena modelnya yang slinder tunggal dengan sirip pendingin udara bikin mesin motor ini terlihat sangat besar.

Uniknya lagi konfigurasi mesin ini memang dirancang serupa dengan mesin lawas milik Royal Enfield jaman dulu. Overstrokenya dibuat panjang berkompresi rendah hanya 8,5:1 dengan mekanisme klepnya masih menggunakan pushrod.

Hasilnya suara mesin yang dihasilkan super seksi. Dalam kondisi stasioner, dentuman ngebass dari mesin 500 cc tersebut serupa helaan napas satu-satu dengan RPM yang sangat rendah. Bagi pengguna awam pastinya selalu ingin menaikan putaran gas jika menaiki Royal Enfield Classic 500 ini, karena suaranya dicurigai seperti akan mati.

Tapi sebetulnya tak perlu khawatir soal mesin mati karena jeroan milik Royal Enfield Classic 500 ini sudah tergolong modern. Pengapiannya bahkan menggunakan tipe twinspark alias businya ganda. Sementara pengabutan bensinnya sudah menganut sistem injeksi.

Uniknya masih ada tuas cuk di setang kiri, jadi injeksinya belum dibekali auto idle up. Saat pagi hari biar mudah menyala, pilihannya aktifkan cuk atau buka gas sedikit, kalau cuma pencet tombol starter mesin susah hidup. Kami juga menjajal menyalakan mesin besar ini dengan engkol kaki. Hasilnya? Ternyata tak sesulit yang dibayangkan.

Dengan mesin macam itu, meski Royal Enfield yang kami gunakan knalpotnya masih dalam kondisi standar, suara yang dihasilkan itu cukup membuat pengguna jalan lain melirik. Dan tak hanya dalam kondisi stasioner saja kami jadi objek menarik. Karena begitu gas dibuka, suara mesinnya tedengar berderu keras yang jelas menyita perhatian.

Motor Nyaman Memang Untuk Dibawa Santai

Bagaimana performanya? Motor ini memang bukan untuk dibawa berakselerasi. Daya maksimalnya hanya mencapai 27.2 bhp yang diperoleh pada 5.250 rpm. Kendati begitu torsinya lumayan besar 41.3 Nm pada 4000 rpm. Dikombinasi dengan napas transmisi gigi yang panjang.

Pengalaman kami membawa motor ini di tengah kemacetan memang butuh perhatian ekstra. Kita harus menemukan ritme yang tepat untuk membuka gas secara halus agar motor tak segera loncat karena torsi yang besar tadi.

Di luar itu, layaknya konfigurasi motor jadul, RE Classic 500 ini terasa sangat bergetar jika gas dipuntir agak dalam. Tentunya ini jadi tantangan sekaligus sensasi tersendiri karena di tengah padatnya lalu lintas Jakarta, kita sering kali harusmembuka gas lebih besar untuk menyalip kendaraan di depan. Walhasil tangan harus terbiasa menahan getaran.

Tapi memang RE seperti diniatkan untuk dibawa lebih santai dan tidak terburu-buru. Bukan tipikal motor bagi mereka yang gemar tarik gas. Coba saja liat posisi duduknya tergolong sangat santai. Kombinasi setangnya yang menjorok dekat ke pengendara dengan footstep yang posisinya sedang tak terlalu maju atau mundur, hasilnya paha cukup rata dan betis lurus. Santai banget!

Bicara handling, kombinasi sasis dengan suspensi depan 35 mm dan sokbreker belakang dengan 5 tingkat setelan preload ternyata sangat nyaman. Stabil banget dan nurut ketika diajak belak-belok, namun tetap empuk ketika melindas jalan rusak atau speed trap, guncangan yang terasa di setang, jok dan footstep terasa minim, racikannya pas! Kenyamanan ini makin maksimal dengan adanya per di jok pengemudi layaknyaa motor perang jaman dulu.

Bagimana konsumsi bensinnya? Dengan rasio kompresi 8,5:1, dikasih Pertalite beroktan 90 sudah lebih dari cukup. Dipakai harian di Jakarta dan sekitarnya, konsumsi bensinnya ternyata tergolong cukup irit untuk motor 500 cc, dari hasil pengukuran diperoleh angka rata-rata 24 km per liter.

Namun menggunakannya selama seminggu memang menyimpan PR tersendiri untuk urusan bensin ini. Pasalnya RE Classic 500 ini tidak memiliki jarum indikator bensin. Jadi meski ada lampu peringatan bensin akan habis, tetap saja pengendara harus kerap menggunakan feeling kapan harus isi bensin. Lumayan membuat degdegan ketika lampu tiba-tiba menyala di kemacetan sementara pom bensin masih jauh.

Jelas Tak Menolak Jika Melanjutkan Lebih Dari Seminggu

 

Kesimpulannya kami tak menolak melanjutkan menggunakan motor ini untuk harian. Setidaknya penggunaan rutin beberapa hari perminggu. Sebab Royal Enfield Classic 500 ini memang obat ajaib untuk mengusir kebosanan di tengah kemacetan jalanan Jakarta. Bentuknya yang klasik dan gagah dengan mesin besarnya membuat kami harus melayani sejumlah pertanyaan pengendara lain ketika di jalan raya atau ketika berhenti parkir. Jadi membawa motor ini untuk digunakan harian, berarti pula harus terbiasa dikomentari:

“Motornya sangar mas” ujar beberapa orang yang kami temui sambil mereka memberi jempol tanda penghormatan.

 

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Lebih Tahu

Usia Rossi di Yamaha Tak Lama Lagi

Nama Valentino Rossi di dunia balap sudah tidak diragukan. Pebalap kelahiran Italia ini dikenal sangat mahir ketika berada di tikungan. Tak heran, kalau orang sepertinya pernah jadi juara dunia balap motor sebanyak empat kali! Seiring usia berlanjut,  Rossi tak dianggap lagi sebagai senjata Yamaha dalam meraih kemenangan di MotoGP. Menurut kabar, ia tidak akan lama lagi berada di sana.

Performa Rossi tidak konsisten, jadi salah satu faktor kenapa ia akan dikeluarkan dari Yamaha. Belum lagi melihat penampilannya menjelang libur paruh musim kemarin. Semua orang bisa menyaksikan secara jelas kalau Rossi telihat kedodoran. Di seri terakhir MotoGP kemarin tepatnya di seri MotoGP Jerman, tak ada kemajuan yang diperlihatkan.

Lin Jarvis, Direktur Motor Sport Yamaha mengungkapkan keberedaan Rossi. Seolah apa yang diutarakannya  adalah sinyal atau kode bahwa sang legenda tak lama lagi berpisah dengan Yamaha. Meskipun terjalinnya hubungan antara Rossi dengan Yamaha berlangsung sejak 2004.

Pengganti Valentino Rossi sudah ada. Kami tidak akan mempertahankan Valentino Rossi untuk selanjutnya,” kata Lin Jarvis yang dikutip dari Marca.com.

Rossi pernah satu kali berlabuh ke tim lain, Ducati di musim MotoGP 2011-2012. Performa Rossi saat berseragam Ducati sangat buruk, bahkan tidak bersinar. Akhirnya di tahun 2013 memutuskan kembali bersama Yamaha. Kini persaingan berjalan ketat banyak nama muda ingin melampaui sang legenda. Kembali ke Yamaha tak membuat energi gahar-nya kembali sedia kala.

Persaingan dengan pembalap muda. Tapi, bukan berarti Rossi sudah tidak penting untuk kami. Rossi sudah memberikan banyak juara. Bisa saja Rossi akan jadi brand ambasador,” jelas Lin.

Maverick Vinales dan Fabio Quartararo adalah dua pebalap muda andalan Yamaha. Maverick lelbih baik dibanding Rossi di dua seri terakhir. Sedangkan Quartararo tampil mengejutkan di beberapa seri sebelum dan menyikat pole position di babak kualifikasi.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Lebih Keren

Keunggulan Honda ADV 150 Ekstrak dari Pendahulu X-ADV

Honda ADV 150 menarik perhatian saat dirilis di GIIAS, pecinta roda dua membicarakan kehadiran motor dari perusahaan berlambang ‘H’ ini. Setelah ditelusuri, banyak keunggulan yang dimiliki ADV 150. Sebelum membahas keunggulan, motor satu ini ternyata merupakan turunan dari versi gahar-nya Honda X-ADV 750. Terbukti dari segi desain. Sosoknya jangkung, visor tinggi, jok berudak memperlihatkan kesamaan dengan pendahulunya.

Lantas apa yang membuat ADV 150 tidak tersirat huruf X ? karena kode ‘X’ adalah kode sebagai motor off-road. Mutsuo Usui, Direktur Pemasaran Astra Honda Motor menjelaskan karena motor ADV 150 memang bukan untuk off-road, tapi bisa dipakai di medan jalan yang berat. Nah, kira-kira apalagi keunggulan dari ADV 150? simak di bawah ini ya bung.

Suspensi Membantu Melintasi Jalan Berbagai Kondisi

Suspensi dari ADV 150 memiliki jarak terendah dari tanah. Yakni sekitar 165 mm, membuat ADV 150 mudah untuk melintasi jalanan di berbagai kondisi. Suspensi depan teleskopik long travel dipadukan suspensi belakang kembar dengan tambahan sub tank besutan Show!

Semakin gagah karena jarak suspensi belakang sekitar 40 cm. Bagi pengereman ADV didiukung cakram dengan gelombang doameter 240 mm pada roda depan dan 220 mm pada roda belakang. Khusus tipe ABS-ISS sudah bekali ABS satu channel di bagian depan.

Ban Depan dan Belakang Berbeda Agar Mendapat Traksi Lebih Baik

Honda ADV 150 terbilang berbeda dari kelasan 150 cc lainnya. Karena menggunakan ban tipe semi dual purpose. Ban depan memiliki ukuran 110/80 lingkar 14 inci. Sementara bagian belakang 130/70 lingkar 13 inci. Honda R & D Southeast Asia sekaligus pemimpin proyek ADV 150, Kazuya Minowa menyatakan pemilihan ban belakang supaya ban belakang mendapat traksi lebih baik saat dipakai di kondisi jalan kurang baik.

Memiliki Pencahayaan LED

Untuk penerangan Honda ADV 150 sudah memakai teknologi full LED baik di lampu depan belakang sampai sein. Lampu sein ini mirip dengan CBR 150. Membuat tampilan ADV semakin menarik, daya tarik lain yaitu lampu depan juga dilengkapi lampu DRL atau Daytime Running Light.

Terdapat Pelindung Angin Membuat Berkendara Terhalang Terpaan Angin

Terdapat Windscreen pada Honda ADV 150. Berfungsi untuk melindungi pengendara dari terpaan angin. Pelindung angin ini dapat diatur dua tingat sesuai dengan kenginan pengendara. Namun pola pengoperasiannya masih manual, tidak seperti saudaranya Honda Forza yang sudah elektrikal. Pelopor Adjustable Windscreen ini pertama kali muncul di kelasnya skutik lewat Honda ADV 150.

Mengusung Panelmeter Digital

Teknologi canggih dari Honda ADV 150 lainnya terdapat pada sistem digital panelmeter. Layar instrumen dengan negative display ini dapat menampilkan berbagai informasi yang sangat membantu pengendara. Tidak bahan bakar saja, melainkan indikator aki, indikator suhu luar, konsumsi bahan bakar rata-rata dan instan, indikator penggantian oli mesin, jam tanggal, Trip A dan Trip B.
ADV 150 dibanderol mulai  Rp 33,5 juta sampai Rp 36,5 juta. Motor ini memang sudah dikembangkan sejak 2 tahun lalu atau pararel dengan usia PCX lokal saat ini. Jadi bisa dikatakan kalau motor ini tidak dikembangkan secara mendadak. PT. AHM sendiri menargetkan terjual 100.000 unit setiap tahunnya.
Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Lebih Keren

Honda ADV 150, Menciptakan Pasar Baru di Kelas cc 150

Nmax disebut-sebut memiliki pesaing bernama Honda ADV 150. Motor tersebut baru saja meluncur di GIIAS 2019 yang berlangsung dari tanggal 18-28 July 2019. Alasan dikatakan jadi pesaing karena memiliki desain serupa. Menonjolkan sporty diselimuti aura maskulin, hingga mirip dengan skuter bongsor dari Yamaha, Nmax.

Tetapi Toshiyuki Inuma selaku Presiden Direktur PT Astra Honda Motor (AHM) membantah anggapan itu. Diciptakannya Honda ADV 150 bukan untuk menantang jenis motor apa pun. Namun, ingin menciptakan pasar baru terutama pada kelas cc 150 di tanah air.

Sesuai rencana kami, kehadiran ADV 150 adalah untuk membuka pasar baru (pada segmen skutik penjelajah 150 cc),” jawab Inuma dilansir Detik, di ICE, BSD, Tangerang.

Secara harga memang terdapat jenjang cukup berbeda. Alhasil tidak begitu tepat kalau dikatakan jadi pesaing Yamaha Nmax. Pasalnya di situs Yamaha tertulis, Nmax dibanderol dengan harga Rp 27,540 sampai Rp 31,150 sedangkan ADV 150 dimulai dari Rp 33,5 juta sampai Rp 36,5 juta. Selisih RP 5 juta jadi bukti kalau kedua motor ini tidak begitu bersaing.

Bahkan ditambahkan Direktur Pemasaran AHM Thomas Wijaya, Honda ADV 150 dikembangkan sejak 2 tahun lalu atau paraprel dengan usia PCX lokal saat ini. Bisa disimpulkan kalau motor ini tidak dikembangkan secara mendadak. PT.AHM sendiri menargetkan terjual 100.000 unit setiap tahunnya.

“Kami juga melihat perkembangan pasar tidak hanya elegan-luxury tapi juga ada pasar-pasar yang pengin sporty, macho, dan futuristik,” kata Thomas.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

MOST SHARE

To Top