Otomotif

Pengalaman Kami Menjajal Seminggu Pergi Kerja Pakai Royal Enfield

Sewaktu mengutarakan niat untuk mencoba menggunakan motor Royal Enfield sebagai kendaraan ke kantor, sebagian rekan sejawat sempat mempertanyakan mengenai niat ini. Pasalnya rute yang akan ditempuh tak kurang dari 25 kilometer yang membentang dari Tangerang Hingga ke Warung Buncit Jakarta.

Bukan cuma urusan jarak, namun jalan itu memang masuk kategori jalur “neraka”. Sumber macet mulai dari pasar hingga tempat mangkal angkot harus dilalui. Jelas sebuah jalur yang sekilas lebih cocok dilintasi menggunakan motor matic dengan kapasitas mesin mini.

Sementara pilihan kami jatuh pada Royal Enfield (RE) Classic 500. Motor yang mungkin biasa dibawa untuk sekedar sunmori di minggu pagi yang lengang. Atau malah seringnya ditunggangi santai di jalur luar kota nan asri.

Namun kami bergeming, karena niat menjajal sudah sampai diubun-ubun. Ini yang kami dapatkan setelahnya.

Menerabas Macet Dengan Bobot Bongsor Memang Tantangan Tersendiri

Urusan bobot memang jadi hal pertama yang ingin kami ceritakan. Pasalnya bobot RE 500 ini memang tak main-main. Berat kosongnya mencapai 190 Kg. Jangankan untuk mereka yang terbiasa bawa motor kecil, buat penunggang motor gede tipe sport sekalipun tentu akan sedikit terkejut dengan angka ini.

Sebagai gambaran motor macam Ducati monster misalnya hanya punya bobot 160 Kg. Sementara CBR yang kapasitasnya mencapai 1000 cc saja beratnya hanya berkisar diangka 180 Kg.

Dengan bobot macam ini, walhasil menerabas macet jadi tantangan tersendiri. Kondisi stop and go dan sesekali ingin menyelip di tengah kemacetan urung kami lakukan karena khawatir tak kuat menahan motor yang harus dimiringkan. Ditambah lagi setang RE yang lebar membuat aksi meliuk-liuk tak bebas dilakukan.

Kami sempat pula beberapa kali berhenti di jalan menanjak. Mencoba menahan motor tanpa rem jelas jadi perbuatan sia-sia. Mencoba secara cepat mengatur gas dan melepas rem di tangan juga tak banyak membantu. Karena itu perlu untuk melatih konfigurasi perpindahan rem di tangan, tuas gigi dan kembali ke rem kaki jika sempat tertahan di jalanan macet yang menanjak.

Mesin Konfigurasi Lawas, Punya Suara Super Sexy Yang Menarik Perhatian

Secara kapasitas mesin, ruang bakar Royal Enfield yang notabene “hanya” 500 cc memang belum besar-besar amat. Namun karena modelnya yang slinder tunggal dengan sirip pendingin udara bikin mesin motor ini terlihat sangat besar.

Uniknya lagi konfigurasi mesin ini memang dirancang serupa dengan mesin lawas milik Royal Enfield jaman dulu. Overstrokenya dibuat panjang berkompresi rendah hanya 8,5:1 dengan mekanisme klepnya masih menggunakan pushrod.

Hasilnya suara mesin yang dihasilkan super seksi. Dalam kondisi stasioner, dentuman ngebass dari mesin 500 cc tersebut serupa helaan napas satu-satu dengan RPM yang sangat rendah. Bagi pengguna awam pastinya selalu ingin menaikan putaran gas jika menaiki Royal Enfield Classic 500 ini, karena suaranya dicurigai seperti akan mati.

Tapi sebetulnya tak perlu khawatir soal mesin mati karena jeroan milik Royal Enfield Classic 500 ini sudah tergolong modern. Pengapiannya bahkan menggunakan tipe twinspark alias businya ganda. Sementara pengabutan bensinnya sudah menganut sistem injeksi.

Uniknya masih ada tuas cuk di setang kiri, jadi injeksinya belum dibekali auto idle up. Saat pagi hari biar mudah menyala, pilihannya aktifkan cuk atau buka gas sedikit, kalau cuma pencet tombol starter mesin susah hidup. Kami juga menjajal menyalakan mesin besar ini dengan engkol kaki. Hasilnya? Ternyata tak sesulit yang dibayangkan.

Dengan mesin macam itu, meski Royal Enfield yang kami gunakan knalpotnya masih dalam kondisi standar, suara yang dihasilkan itu cukup membuat pengguna jalan lain melirik. Dan tak hanya dalam kondisi stasioner saja kami jadi objek menarik. Karena begitu gas dibuka, suara mesinnya tedengar berderu keras yang jelas menyita perhatian.

Motor Nyaman Memang Untuk Dibawa Santai

Bagaimana performanya? Motor ini memang bukan untuk dibawa berakselerasi. Daya maksimalnya hanya mencapai 27.2 bhp yang diperoleh pada 5.250 rpm. Kendati begitu torsinya lumayan besar 41.3 Nm pada 4000 rpm. Dikombinasi dengan napas transmisi gigi yang panjang.

Pengalaman kami membawa motor ini di tengah kemacetan memang butuh perhatian ekstra. Kita harus menemukan ritme yang tepat untuk membuka gas secara halus agar motor tak segera loncat karena torsi yang besar tadi.

Di luar itu, layaknya konfigurasi motor jadul, RE Classic 500 ini terasa sangat bergetar jika gas dipuntir agak dalam. Tentunya ini jadi tantangan sekaligus sensasi tersendiri karena di tengah padatnya lalu lintas Jakarta, kita sering kali harusmembuka gas lebih besar untuk menyalip kendaraan di depan. Walhasil tangan harus terbiasa menahan getaran.

Tapi memang RE seperti diniatkan untuk dibawa lebih santai dan tidak terburu-buru. Bukan tipikal motor bagi mereka yang gemar tarik gas. Coba saja liat posisi duduknya tergolong sangat santai. Kombinasi setangnya yang menjorok dekat ke pengendara dengan footstep yang posisinya sedang tak terlalu maju atau mundur, hasilnya paha cukup rata dan betis lurus. Santai banget!

Bicara handling, kombinasi sasis dengan suspensi depan 35 mm dan sokbreker belakang dengan 5 tingkat setelan preload ternyata sangat nyaman. Stabil banget dan nurut ketika diajak belak-belok, namun tetap empuk ketika melindas jalan rusak atau speed trap, guncangan yang terasa di setang, jok dan footstep terasa minim, racikannya pas! Kenyamanan ini makin maksimal dengan adanya per di jok pengemudi layaknyaa motor perang jaman dulu.

Bagimana konsumsi bensinnya? Dengan rasio kompresi 8,5:1, dikasih Pertalite beroktan 90 sudah lebih dari cukup. Dipakai harian di Jakarta dan sekitarnya, konsumsi bensinnya ternyata tergolong cukup irit untuk motor 500 cc, dari hasil pengukuran diperoleh angka rata-rata 24 km per liter.

Namun menggunakannya selama seminggu memang menyimpan PR tersendiri untuk urusan bensin ini. Pasalnya RE Classic 500 ini tidak memiliki jarum indikator bensin. Jadi meski ada lampu peringatan bensin akan habis, tetap saja pengendara harus kerap menggunakan feeling kapan harus isi bensin. Lumayan membuat degdegan ketika lampu tiba-tiba menyala di kemacetan sementara pom bensin masih jauh.

Jelas Tak Menolak Jika Melanjutkan Lebih Dari Seminggu

 

Kesimpulannya kami tak menolak melanjutkan menggunakan motor ini untuk harian. Setidaknya penggunaan rutin beberapa hari perminggu. Sebab Royal Enfield Classic 500 ini memang obat ajaib untuk mengusir kebosanan di tengah kemacetan jalanan Jakarta. Bentuknya yang klasik dan gagah dengan mesin besarnya membuat kami harus melayani sejumlah pertanyaan pengendara lain ketika di jalan raya atau ketika berhenti parkir. Jadi membawa motor ini untuk digunakan harian, berarti pula harus terbiasa dikomentari:

“Motornya sangar mas” ujar beberapa orang yang kami temui sambil mereka memberi jempol tanda penghormatan.

 

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Sport

Romano Fenati Gagal Hijrah ke Tim Besar, Setelah Bersikap Mengecewakan di Lintasan

Aksi keras yang ditunjukan Romano Fenati dalam lanjutan balap Moto2 di Sirkuit Marco Simocelli Misano, San Marino, menjadi kekesalan semua pebalap dan pecinta balap. Fenati dengan sengaja menarik tuas rem pebalap Moto2 lainnya, yakni Stefano Manzi dari Forward Racing Team yang membuahkan bendera hitam kepadanya atau didiskualifikasi dari lintasan Moto2 di Misano.

Tanpa perlu dipertanyakan lebih dalam, aksi dari Fenati sangatlah membahayakan pebalap lain. Selanjutnya, seperti dilansir dari situs MotoGP, Steward FIM MotoGP memberikan keputusan untuk menjatuhkan skors kepada Fenati. Hukuman ini hanya berlaku kepada pebalap, tidak berimbas kepada tim.

Ketika balapan terjadi, Fenati dan Manzi memperlihatkan duel sengit sampai-sampai membuat keduanya sempat keluar dari lintasan di tikungan ke-14. Merasa persaingan ini sangat memanas, Fenati pun berniat membalasnya di tikungan ketujuh. Tapi cara Fenati membalas bukan dengan bermanuver lewat tunggangan kuda besi dan melampauinya. Namun ia menarik tuas rem lawan.

Aksinya yang ceroboh dan arogan tersebut membuat Fenati diputus kontraknya dari Marinelli Rivacold Snipers, tim Moto2 yang dibelanya tahun ini. Padahal pebalap berusia 22 tahun ini bakal memiliki karir cemerlang dengan tawaran pindah ke tim MV Agusta, tim yang lebih besar di Moto2.

“Ini adalah hal terburuk dan paling menyedihkan yang pernah saya saksikan dalam balapan motor. Olahragawan sejati tidak akan pernah bertindak seperti ini. Jika saya akan menjadi (promotor MotoGP) Dorna saya akan melarang dia dari balap dunia,” tegas Presiden MV Agusta, Giovanni Castiglioni.

Reaksi keras tidak hanya datang dari presiden MV Agusta, Namun kata-kata itu juga keluar dari Andrea Dovizioso, seorang pebalap dari tim Ducati.

“Saya yakin yang dia lakukan itu sangat buruk, dan bendera hitam adalah pantas,” kata Andrea Dovizioso dari tim Ducati.

Reaksi keras juga datang dari pembalap MotoGP LCR Honda Repsol asal Inggris, Cal Crutchlow, yang meminta Fenati dipecat dari timnya dan tidak usah kembali balapan. Aksi Fenati yang membahayakan pebalap lain pun pernah dilakukannya dengan menendang yang dilakukan pada tahun 2015.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Sponsored Content

Aktualisasi Gaya Berani dengan Warna Baru Jati Diri

Dilingkup pertemanan, bung pasti punya kawan yang sering tampil dengan pakaian warna-warna terang. Setelan pakaian yang lain dari teman, hingga perintilan lain yang bertujuan untuk mendukung penampilan. Jangan dulu mencela, sebab bisa jadi itu adalah gayanya. Kalau memang merasa butuh melakukan hal serupa, toh bung juga bisa melakoninya.

Ekspresi kita dalam bergaya, memang pastilah terlihat dari penampilan yang akan kita tunjukkan. Tanpa terkecuali dari tampilan kuda besi yang bung kendarai. Yap, gaya dan karakter seseorang konon akan terpancar dari roda dua yang menarik perhatian mata yang memandangnya.

Dari keyakinan inilah, perusahaan otomotif PT. Suzuki Indomobil Sales (SIS), kembali melakukan satu inovasi dalam penyengaran tampilan pada model hyperunderbone legendaris miliknya, yakni Suzuki All New Satria F150, melalui warna-warna baru yang lebih berani dan asoy untuk dipadang.

Bung yang penasaran pada tampilan warna barunya, bisa menemukan All New Satria F150 di warna Stronger Red, Aura Yellow, Titan Black dan Titan Black – Red CW. Gaya yang tergambarkan di penampilan desain striping baru ini, juga mengisyaratkan bahwa All New Satria F150 tetap konsisten diposisikan sebagai pilihan generasi remaja yang ekspresif, penuh semangat serta kebebasan berkreatifitas tanpa batas.

Masih konsisten, All New Satria F150 tetap mengedepankan desain yang ramping dan tegas, namun dalam preferensi bung yang berada pada rentan usia remaja dan generasi muda lainnya. Tak hanya itu saja, performa besar yang juga merupakan ciri khasnya, tak lagi perlu diragukan.

Memiliki mesin dengan kekuatan Double Over Head Camshaft (DOHC) 150cc, fuel injection dan  berpendingin cairan, memberikan tenaga puncak 13,6 Kw/10000 rpm dan torsi 13,8 N-m/8500 rpm, serta transmisi 6-percepatan yang jadi pemicu untuk menyenangkan hati dan kepuasan bung setiap kali berkendara.

Untuk perkara harga, wajah baru dari All New Satria F150 ini tak merubah apa-apa, masih serupa dengan harga sebelumya. Harga jual kuda besi ini masih berada pada nominal Rp. 22.500.000,- (on the road DKI Jakarta). Untuk bung yang sudah kian tak sabar, bisa menemukan kahadiran All New Satria F150 ini di awal September 2018 pada seluruh jaringan penjualan Suzuki di seantero negeri.

Menariknya lagi, tak hanya bisa membawa pulang motor baru dengan warna yang disuka. Setiap bung yang menjadi calon konsumen pembelian motor ini, bisa turut serta untuk berkesempatan mengikuti program undian Suzuki Ready To MotoGP yang berhadiah kesempatana menonton pegelaran balap MotoGP dan mendukung Team Suzuki Ecstar MotoGP secara langsung di Sepang, Malaysia. Ingat, periode ini berakhir pada 30 September 2018 bung. Jadi jangan sampai ketinggalan!

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Otomotif

Goresan pada Bodi Motor Bisa Pulih Sendiri? Hanya Ada di Kawasaki!

Tunggangan yang mengalami lecet terkadang disikapi dengan rasa ikhlas dan tidak ikhlas oleh pengendara. Pasalnya, goresan yang menimpa roda dua bisa terjadi akibat kesalahan orang lain. Seperti saat Bung memarkir kendaraan di parkiran yang sempit, potensi untuk bergesekan dan lecet sangat besar.

Sedangkan goresan sendiri menurunkan estetika pada motor, membuat motor kurang menarik saat dilihat. Melihat goresannya saja, secara tidak langsung dapat menyayat hati apalagi kalau itu kuda besi kesayangan. Padahal untuk menutup lapisan goresan diperlukan biaya tambahan, dengan kemungkinan goresan itu bakal terjadi lagi di kemudian hari.

Kawasaki melihat perkara goresan pada tunggangan sebagai hal penting, khususnya bagi pecinta roda dua yang miris melihat goresan di motornya. Untuk itu Kawasaki memberikan solusi di tahun 2019. Konon perusahaan motor asal Jepang ini bakal memperbagus motor andalannya, Kawasaki H2 dengan melekatkan teknologi canggih yang dapat memperbaiki goresan cat sendiri. Nah, kira-kira seperti apa ya Bung teknologinya?

Teknologi Self Repairing Membuat Goresan Bukan Masalah Penting

Sebuah roda dua yang dapat memulihkan catnya sendiri sudah bukan ilusi. Hadirnya teknologi bernama New Highly Durable Paint mengklaim mampu melakukan selft-repairing. Perkara goresan bukan lagi masalah dengan teknologi ini.

Cat baru ini dilengkapi lapisan khusus yang memungkinkan beberapa jenis goresan dapat hilang dengan sendirinya. Pemulihannya bekerja dengan segmen lunak dan keras mikroskopis dalam lapisan atas yang bekerja seperti pegas kimia. Cat ini digunakan di semua bagian bodi yang tidak dilapisi dengan karbon.

Kawasaki H2 Menjadi Pelopor Teknologi Ini pada Kuda Besi

Produsen mobil seperti Mercedez-Benz, Nissan, dan Toyota mengaplikasikan teknologi ini ke dalam beberapa produk mereka. Namun untuk kelas roda dua, Kawasaki mengklaim kalau merekalah pelopor yang menggunakan cat ini lewat Kawasaki H2.

Sebagai catatan, selft-repairing dalam keadaan tertentu memerlukan waktu sampai satu minggu, kemudian cat juga tak bisa melakukan perbaikan sendiri apabila goresan disebabkan oleh koin dan kunci. Sedangkan untuk mempercepat proses self-healing suhu hangat akan membantu prosesnya agar lebih cepat.

Goresan Hilang dalam Hitungan Menit dan Itu Tidak Sulit

Cara kerja cat self-healing adalah dapat memulihkan goresan dalam waktu 10 sampai 20 menit, dengan kondisi suhu sekitar 26-30 derajat celcius. Dibanding dengan mobil, teknologi ini jauh lebih cepat pada roda dua karena mobil bakal memakan waktu sampai berminggu-minggu.

Hal itu termasuk dalam pengajuan paten Kawasaki. Namun bukan untuk cat penyembuhan diri, tetapi bagaimana apabila cat ini diaplikasikan terhadap roda dua lainnya. Pengajuan paten mengungkapkan cat penyembuhan diri sebenarnya bersumber dari perusahaan cat Jepang, Natoco.

Mulanya untuk Gawai Pintar, Bukan Kendaraan di Jalan

Dilaporkan dari Nikkei Asian Review, Natoco mulanya memamerkan materi self-healing paint di tahun 2014 untuk digunakan pada telepon pintar dan perangkat portabel. Tetapi tak berhenti sampai alat elektronik saja, ada potensi untuk terpasang pada kendaraan bermotor.

Natoco’s Self-Healing Clear merupakan material paduan polimer yang dapat mencegah goresan dengan dua efek yang disebut efek pengeritingan dan efek trampolin. Efek keriting digambar sebagai lapisan licin yang tahan kerusakan, sedangkan efek trampolin digambarkan bagaimana resin mengandung unsur lembut yang menjorok (menciptakan goresan) dan unsur keras yang dapat membuat kondisinya kembali seperti semula.

Kenapa Hanya Kawasaki H2 yang Mendapatkan Teknologinya?

Kawsaki H2 merupakan motor anyar yang dibanderol dengan harga tinggi, hampir mencapai Rp 900 juta. Ada alasan kenapa cat Self-healing ini dipasang di Kawasaki H2, karena biaya pemasangannya yang mahal dibanding lapisan cat biasa. Selain itu terasa lengkap apabila motor yang harganya hampir mencapai Rp 1 miliar tersebut memiliki efek seperti ini. Bagaimana? Bung Tertarik untuk menjajal teknologi ini?

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

MOST SHARE

Yomamen.com adalah majalah online khusus pria Indonesia. Lahir dari keinginan untuk menyediakan tulisan khas laki-laki Indonesia. Membahas sekaligus mengkritisi urusan maskulinitas dan gaya hidup pria modern.

Facebook

Copyright © 2017 Yomamen.com

To Top