Narasi

Olah Pikir Para Pria Yang Tak Bisa Menyetir

sertir laki laki

Ketika di masyarakat, menyetir sudah dianggap wajib untuk mensahkan status sebagai laki-laki, apa jadinya para pria yang memilih tidak mengemudi? Apa pilihan mereka menghadapi tuntutan-tuntutan tersebut? Apa mereka menyerah dan ikut arus? Atau justru menikmati posisi sebagai pria yang tidak main stream? Berikut perbincangan kami dengan pria-pria tersebut

Apa sudah memutuskan untuk tidak akan belajar nyetir lagi?

Matahari Timoer (MT): Nggak juga. Gue sebenarnya mau bisa nyetir tapi nunggu punya mobil sendiri dulu. Gak mau minjem mobil temen. Gak enak. Pernah trauma waktu dulu belajar pake motor temen, eh rusak. Gue disalahin

Paulus Adi (PA): oh engga ada pikiran gitu, pengen banget sebenernya, tapi masih takut. kalo disupirin aja masih suka tegang sendiri apalagi kalo duduk depan

Karmin Winarta (KW): Aku dulu pernah diajari nyetir sama teman. Tapi ternyata lebih susah dari yang aku bayangkan. Aku mengalami banyak kesulitan waktu itu. Misalnya memperkirakan seberapa jarak biar ga nabrak. kedua aku tidak siap mental menghadapi lalu lintas jakarta yang menurutku tidak manisiawi. apalagi nyetir itu kan harus dengan konsentrasi penuh, sementara aku orangnya suka melamun tiba-tiba. Nah aku pikir aku lebih baik memutuskan untuk tidak menyetir. lagian aku tidak punya mobil

Ismail Ringo (IR): ya kalo sekarang sih memang belum bisa nyetir mobil, tapi di hari kedepan sih pasti pengen blajar. Tapi itu juga kalo terpaksa, hehehehe, soalnya punya trauma waktu blajar mobil dulu, nambrak grobak mie ayam

Mayoritas sosial di Indonesia seolah mengharuskan laki-laki untuk bisa menyetir, malah dikaitkan dengan kurang jantan kalo tidak bisa menyetir, menurut kalian?

MT: Boleh jadi di kalangan tertentu benar. Tapi gue gak merasa gak jantan kalo gak bisa nyetir. Selama gue bisa bayar org buat nyetirin gue (taksi) misalnya, itu pun kejantanan. Yang gak jantan itu, udah gak bisa nyetir tapi ngaku2 bisa dan banyak omong soal penyetiran/merk2 mobil keren

PA: wakakakakka sial uhmm, bukannya jantanan naik motor ya? kulit item, tampang serem yang naik-naik mobil kan biasanya kulitnya putih, takut debu

KW: Laki-laki tidak bisa nyetir itu kan mungkin setara dengan perempuan yang tidak bisa masak. tidak apa-apa orang akan menjudge seperti apa, aku tidak pernah begitu memikirkannya. kita kan tidak bisa mendrive persepsi orang tentang diri kita

IR: Boleh aja sih punya pandangan kaya begitu, tapi masa sih ke”jantanan” salah satu pengukurannya dari bisa nyetir ato nggak doang? Bah sedih kali dengernya, bahwa aku ini kurang jantan. Kalau begitu supir metro mini semuanya jantan-jantan dong yah kalo begitu? Olg* sapu#*a bisa nyetir loh!

ismail ringo

Kalimat apa yang paling sering didengar soal ketidak mampuan menyetirnya kalian?

MT: Oh saya kira bisa. Ya sudah, aku yg nyetir kalo gitu

PA: yuk belajar sama gue! soalnya temen nongkrong saya sopir-sopir kantor semua. malah disuruh jadi supir aja bareng sama mereka gajinya 8juta!

KW: haha ya paling disuruh belajar, suatu saat nanti punya mobil sudah siap. tapi aku sudah memutuskan tidak mau membeli andaipun punya budget

IR: kalimat nya pendek “Batak Reformasi”

paulus adi

Apa ada beda reaksi antara pria dan wanita soal tidak bisa menyetir ini?

MT: Gak ada sih. Justru beberapa teman penyuka jalan-jalan memosisikan gue sebagai penunjuk arah. Misalnya waktu mau ekspedisi walisongo 7 hari nonstop. 2 mobil yang ada, rebutan gue yang navigatori. Nah, boleh jadi posisi pas gue memang di situ. Mereka merasa aman aja kalo gue ada di sebelah kirinya

PA: selama ini sih enga ada yg bereaksi berlebihan. Tapi ada beberapa yg cewek, abis tau gue gak bisa nyetir, langsung prihatin gitu mukanya

KW: sama tuh. sama-sama tidak pedulinya

IR: yah semuanya sih sebenarnya sama reaksinya kaget sambil bilang “Haaah…” yang pasti ngeledek. Masa Cowok gak bisa nyetir, Batak pula lagi, Tepok Jidat

Apa ada kejadian khusus yg bikin kalian berharap bisa menyetir?

MT: Selalu ada. Yaitu setiap jelang lebaran atau liburan. Kepengen punya mobil sendiri biar bisa bawa keluarga kemana-mana. Selebihnya gak ada moment khusus yg memicu kepengen punya mobil sendiri.

PA: ya duit 8 juta itu tadi. sempet berpikiran pengen jadi supir kantor aja

KW: Tidak ada, yang ada sebaliknya. makin kesini makin tidak akan mau nyetir atau punya mobil. mennurutku punya mobil itu malah membebani

IR: waktu ada acara buka puasa bersama rekanan kantor, kebetulan yang belum masuk mobil itu gue, temen gue, bos gue 2 orang yang jabatannya jauh melebihi gue banget. Nah waktu itu gue mulai mikir loh yang di dalem mobil nanti cuma gue dan temen gue yang kebetulan nasibnya sama ga bisa bawa mobil juga. trus bos-bos gue, masa mereka jadi “supir” gue sih? Setelah berpikir beberapa saat dan sebelum tuh bos-bos pada turun nemuin gue di lantai bawah. Dari pada gue malu akhirnya gue mutusin buat bawa motor aja. walau pun sebenernya enak juga sih punya “supir” bos sendiri… hahahaha….

Pada saat apa kalian merasa “istimewa” karena tidak bisa menyetir?

MT: Merasa istimewa saat tak bisa menyetir ya itu tadi, saat jadi navigator

PA: berasanya kalo pas jalanan super macet, dan motor2 masih bisa jalan nyempil di bahu jalan. merasa bahwa saya ga ikut kena macet dan bukan penyebab macet iya gak sih?

KW: Pertama karena jakarta sudah macet, aku tidak mau berkontribusi denagn kemacetan jakarta, kedua aku tidak mau disibukkan dengan hal-hal yang aku tidak tahu: kapan ganti olie, kapan harus ke bengkeldan aku tidak punya rumah.

IR: Seperti cerita gue di atas tadi, “we can be a Boss from our boss, when our boss become our driver” Kelemahan yang jadi kelebihan nih kayaknya. Kapan lagi coba bisa begitu “Duduk disamping pak supir yang sedang bekerja”

matahari timoer

Pertanyaan terakhir kalo bisa berbincang dan berpesan kepada yang juga belum bisa menyetir apa yang mau disampaikan?

MT: Kalau memang gak bisa nyetir, cuma 2 posisi pilihan lo. Dan bersikaplah sesuai posisi tersebut. Satu, Jadi navigator atau dua, Penumpang.

PA: pesan saya, nanti kalo suatu saat bisa nyetir, punya mobil bagus, jangan songong. Jangan di “broom broom” in sembarangan, apalagi didepan sekumpulan orang yang lagi nongkrong, ketauan banget mau cari perhatian.

KW: nyetir itu aktivitas serius, selain harus paham dan patuh pada rambu lalu lintas, harus ekstra hati-hati karena jika teledor sedikit saja, akibatnya sangat fatal

IR: Jangan pernah belajar nyetir ah, biar ada sodara senasib

karmin winarta

4 Comments

4 Comments

  1. MT

    July 31, 2013 at 1:08 pm

    hehe, membaca ulasan ini sambil disetirin temen pake avanzanya dari bandara djuanda ke hotel 🙂

  2. Pingback: Ketika Pria Tak Bisa Menyetir

  3. Soul Eater

    September 25, 2014 at 4:08 pm

    Gue.., bisa naik motor, tapi waktu dapetin SIM C harus pake’ syarat2 karena masalah kesehatan.., syaratnya gini :

    1. Gue boleh naik motor, tapi tidak boleh lebih dari 15 Km.., atau keluar kota.
    2. Tidak boleh naik motor sampai larut malam.., karena kesehatan mata gue.
    3. Waktu hujan gue juga gak boleh naik motor..,

    Tapi sayang dua syarat sering aku langgar, syarat pertama dan syarat ketiga, aku pernah jatuh naik motor karena melanggar syarat pertama. Kalo’ syarat ketiga aku pernah hampir nabrak mobil parkir gara2 gak liat pas hujan.

    Menurut kalian kalo’ gue berhenti naik motor.., gue masih laki atau gak..,?. Karena dengan syarat itu juga.., percuma dech gue kalo bisa naik motor, gak bisa ke mana2. 🙁

  4. Adrian

    July 2, 2017 at 1:08 am

    Yang menjadi pertanyaan di sini apakah mobil yang dibahas di sini itu mobil dengan transmisi manual atau otomatis? Atau mobil bermesin bensin atau diesel?
    Terus terang saja, Orang Indonesia itu rata2 tidak terampil membawa mobil. Awalnya ada mobil yang posisinya di depanku, tapi karena cara nyetirnya kaku, kurang berani ambil jalan di lajur kiri, dll malah posisiku yang awalnya di depan saya menjadi di belakang saya padahal kendaraan2 ini sama2 bertipe mobil MPV, SUV, Sedan, LCGC, mobil box, dll, bukan mobil vs bus ataupun truk besar tronton maupun truk gandeng. Yah, saya cuma menyatakan apa adanya saja. Tentu saja masih ada pengendara / sopir mobil yang tangkas. Dan saya percaya kalau kemampuan / skill para supir truk tronton dan truk molen itu jauh lebih terampil yang mungkin menerima pendidikan khusus untuk menjadi sopir angkutan2 berat itu.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Sponsored Content

Yang Harus Kamu Siapkan Sebelum Pergi Nobar Piala Dunia




Menonton gelaran olah raga besar macam Piala Dunia yang dihelat sejak 14 Juni 2018 lalu memang akan lebih seru dinikmati dalam suasana nonton bareng. Pergi bersama kawan-kawan sambil membahas detail tentang permainan. Aksi saling mendukung dan berbagi kesenangan memang terasa lebih maksimal jika dinikmati bersama-sama.

Yup, Indonesia boleh dikata sedang menyaksikan pergesaran sosial dari sepak bola. Dari sekedar olah raga yang dinikmati secara langsung, bergeser menjadi ajang interaksi sosial. Sepak bola digunakan oleh banyak orang Indonesia untuk mengisi waktu senggangnya dan mencari kesenangan lewat interaksi sosial yang berkisar di soal olah raga bola.

Sepak bola menjadi alat tukar sosial untuk diperbincangkan bagi para pecintanya. Munculah kemudian budaya kontemporer “nonton bareng alias nobar”. Karena ajang ini menjadi media paling tepat untuk pertukaran interaksi sosial tadi. Fenomena ini sendiri mulai marak sejak pertelevisian Indonesia mulai menyajikan tayangan liga-liga sepak bola Eropa. Dan mencapai puncaknya ketika ada gelaran macam Piala Dunia saat ini.

Nah, itulah mengapa setiap ada aksi nonton bareng tak lagi terbatas hanya perkara soal siapa menang kalah di lapangan. Tapi banyak hal yang umumnya dipersiapkan agar interaksi dengan kawan dan kerabat menjadi lebih seru.

Mencari Tempat Nyaman Dan Mendukung Suasana Nonton Bareng

Hal ini penting! Karena jangan sampai kita salah memilih tempat menonton. Ketika sedang ajang Piala Dunia macam ini biasanya nyaris setiap restoran atau tempat nongkrong memasang tayangan Piala Dunia. Namun bukan karena ada tayangan lantas kita bisa merasakan atmosfer nobar.

Pilih lah tempat yang memang secara khusus mengadakan nobar. Jadi mereka sudah siap menampung orang lebih banyak, sekaligus juga menampung adrenalin para penonton. Tak ada pengunjung tempat itu yang akan tergagap-gagap ketika kita dengan lantang meneriakan kata GOL!!

Cari Informasi Terbaru Sebelum Hari Pertandingan

Karena ini soal interaksi sosial tentunya kamu tak mau jadi orang yang minim informasi bukan? Sebelum berangkat nobar akan lebih seru jika kamu mencari informasi seputar tim yang akan bertanding.

Siapa perkiraan starting elevennya, bagaimana prediksinya, bagaimana sejarah pertemuan keduanya. Nantinya bahan-bahan ini akan berguna ketika dalam suasana menuju pertandingan. Interaksimu akan terasa menyenangkan jika bisa saling bertukar informasi bukan?

Gunakan Jersey Untuk Memperkuat Identitas

Ini salah satu keseruan dari interaksi sosial tadi. Kesamaan maupun persaingan akan lebih terasa ketika kita menggunakan salah satu jersey dari tim yang sedang bermain. Karena berbeda dengan menonton langsung di stadion yang area antar pendukung dibedakan, ketika nobar umumnya para pendukung akan bercampur baur.

Dengan menyatakan tegas lewat jersey kita mendukung siapa, maka kita juga akan dilatih dewasa ketika memenangkan pertandingan sekaligus legowo ketika kalah. Sebuah energi yang tidak kita dapatkan kalau hanya menggunakan pakaian “bebas”. Kalau tidak ada jersey timnas negara yang bertanding tak ada salahnya juga menggunakan jersey dari liga negara tersebut. Atau menghias wajah dengan nuansa tim yang bertanding

Bangun Energi Sporty Sejak Berangkat

Seperti dijelaskan sebelumnya, nobar bukan hanya soal siapa kalah menang di lapangan. Ini soal budaya kontemporer tempat mengisi waktu senggang mencari kesenangan. Karena itu akan lebih seru jika kita membangun energi itu sejak berangkat dari rumah.

Misalnya boyong kendaraanmu yang punya aura sporty untuk mendukung energi ini. Salah satu yang mengusung tema ini adalah Yamaha Aerox 155VVA R-Version. Scooter MAXI Yamaha yang satu ini menyematkan dua warna baru, Matte Silver yang terinspirasi dari Yamaha YZF-R1M dan Racing Yellow yang terinspirasi dari warna livery legendaris Yamaha di MotoGP. Coba bayangkan kamu pendukung brasil yang lekat dengan warna kuning datang dengan Aerox Racing Yellow!

Dan layaknyaa pemain bola profesional, motor satu ini tak hanya tampilannya yang sporty, karena Yamaha Aerox 155VVA didukung mesin 155cc generasi terbaru dilengkapi Variable Valve Actuation (VVA) yang diklaim membuat tarikan mesin lebih bertenaga. Semua tipe Aerox 155VVA sudah dilengkapi teknologi Blue Core sehingga performa mesin kian maksimal namun tetap irit bahan bakar.

Aerox pun didukung Smart Motor Generator (SMG) yang membuat suara motor lebih halus saat dinyalakan. Nah, berbeda dengan versi standar, Yamaha Areox R Version ini sudah menganut sistem subtank berwarna emas untuk shock breaker belakangnya.

Ditambah lagi R Version ini dilengkapi cakram depan berbentuk gelombang dengan ukuran 230mm. Kombinasi ini tentunya akan memberikan pengalaman berkendara yang lebih stabil dan maksimal. Masih penasaran sama motor yang satu ini, Yuk tengok detailnya di halaman ini!

Jadi yuk kita nobar, kamu mau ajak siapa?

 

4 Comments

4 Comments

  1. MT

    July 31, 2013 at 1:08 pm

    hehe, membaca ulasan ini sambil disetirin temen pake avanzanya dari bandara djuanda ke hotel 🙂

  2. Pingback: Ketika Pria Tak Bisa Menyetir

  3. Soul Eater

    September 25, 2014 at 4:08 pm

    Gue.., bisa naik motor, tapi waktu dapetin SIM C harus pake’ syarat2 karena masalah kesehatan.., syaratnya gini :

    1. Gue boleh naik motor, tapi tidak boleh lebih dari 15 Km.., atau keluar kota.
    2. Tidak boleh naik motor sampai larut malam.., karena kesehatan mata gue.
    3. Waktu hujan gue juga gak boleh naik motor..,

    Tapi sayang dua syarat sering aku langgar, syarat pertama dan syarat ketiga, aku pernah jatuh naik motor karena melanggar syarat pertama. Kalo’ syarat ketiga aku pernah hampir nabrak mobil parkir gara2 gak liat pas hujan.

    Menurut kalian kalo’ gue berhenti naik motor.., gue masih laki atau gak..,?. Karena dengan syarat itu juga.., percuma dech gue kalo bisa naik motor, gak bisa ke mana2. 🙁

  4. Adrian

    July 2, 2017 at 1:08 am

    Yang menjadi pertanyaan di sini apakah mobil yang dibahas di sini itu mobil dengan transmisi manual atau otomatis? Atau mobil bermesin bensin atau diesel?
    Terus terang saja, Orang Indonesia itu rata2 tidak terampil membawa mobil. Awalnya ada mobil yang posisinya di depanku, tapi karena cara nyetirnya kaku, kurang berani ambil jalan di lajur kiri, dll malah posisiku yang awalnya di depan saya menjadi di belakang saya padahal kendaraan2 ini sama2 bertipe mobil MPV, SUV, Sedan, LCGC, mobil box, dll, bukan mobil vs bus ataupun truk besar tronton maupun truk gandeng. Yah, saya cuma menyatakan apa adanya saja. Tentu saja masih ada pengendara / sopir mobil yang tangkas. Dan saya percaya kalau kemampuan / skill para supir truk tronton dan truk molen itu jauh lebih terampil yang mungkin menerima pendidikan khusus untuk menjadi sopir angkutan2 berat itu.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Sponsored Content

Agar Hati Nyaman Tak Terusik Meninggalkan Motor Di Kala Mudik




Ingat Bung, mudik naik motor sangat tidak dianjurkan oleh pemerintah! Masih mau nekat? Sebagian Bung mungkin merasa mampu melakukannya. Apalagi sudah biasa touring jarak jauh.

Tapi mudik itu bukan cuma perkara perjalanan jarak jauh. Ketika itu kondisi jalanan sedang padat-padatnya. Situasi tidak senyaman perjalanan luar kota seperti ketika kita touring bersama kawan-kawan. Risiko tinggi bahkan nyawa taruhannya.

Karena itu baiknya kendaraan roda dua ditinggal dulu selama kita melaksanakan mudik. Namun tentu masalah lain kemudian muncul. Meninggakan motor kesayangan dalam jangka waktu lama bikin hati tak tenang. Perlu siasat agar hati tetap nyaman meninggalkan motor di rumah selama mudik.

Titip Tetangga Kalau Rumahnya Cukup Lega

Langkah ini bisa Bung lakukan apabila punya hubungan yang cukup dekat dengan tetangga. Terutama jika rumah yang hendak dititip cukup luas dan si tetangga tidak melaksanakan mudik lebaran.

Jangan lupa juga untuk menitipkan kuncinya, sekaligus perbolehkan untuk si tetangga menggunakan motor kita. Dengan begini motor akan tetap terpakai selama kita mudik, dan tak khawatir motor tidak dipanaskan. Nantinya sebagai rasa terima kasih jangan lupa bawakan buah tangan dari kampung halaman untuk mereka ya.

Tak Bisa Dititip? Usahakan Masuk Ke dalam Rumah

Skenario ini harus ditempuh seandainya tetangga terdekat juga ikut mudik pulang kampung. Jangan perlakukan motor seperti biasanya ketika kita beraktivitas sehari-hari. Karena selama ini kita hanya memarkirkannya di teras rumah agar mudah keluar masuk.

Mengingat akan ditinggal lama, kali ini motor harus dimasukan ke dalam rumah. Letakan pada posisi yang lebih dalam agar lebih aman. Sedikit merepotkan tak mengapa asal hati tak was-was di kampung halaman.

Pakai Kunci Tambahan Agar Lebih Aman

Metode ini terkesan sederhana namun terbukti masih cukup ampuh. Pasanglah kunci pengaman tambahan di motor. Selain itu berikan juga gembok tambahan untuk pintu dan pagar rumah.

Meski harus mengeluarkan budget lebih besar, namun belilah perangkat gembok dan pengaman yang mumpuni. Beberapa sudah dilengkapi bahan anti potong dan anti cairan perusak gembok.

Tentunya Lebih Nyaman Untuk fitur Motor Yang Canggih

Nah beruntunglah mereka yang punya motor dengan sistem keamanan canggih. Contohnya Yamaha Lexi-S yang sudah dibekali fitur Smart Key System. Ini merupakan sistem kunci tanpa anak kunci alias keyless.

Tentunya fitur macam ini akan membantu kita bebas dari tangan-tangan jahil yang sering menggunakan modus kunci T untuk mengambil motor. Dan kalau pun starter dipaksa diputar, motor tidak akan hidup karena sudah dilengkapi teknologi immobilizer.

Mudik Lebih Nyaman Ketika Tahu Motor Siap Menanti Ketika Kembali

Hati akan lebih nyaman jika tahu bahwa motor akan baik-baik saja ketika kembali. Menyenangkan jika mesin tak rewel ketika akan dinyalakan setelah sekian lama bukan?

Nah tentunya teknologi macam yang disematkan pada Yamaha Lexi akan sangat membantu mesin tetap lancar digunakan setelah sekian lama. Motor ini sudah dilengkapi Smart Motor Generator (SMG) yang memudahkan motor hidup dan membuat suara motor lebih halus saat dinyalakan.

Apalagi Yamaha Lexi menggunakan mesin generasi baru Blue Core 125 cc yang disempurnakan Variable Valve Actuation (VVA) sehingga pengendara akan merasakan sensasi berkendara efisien, bertenaga dan handal dengan tenaga dan torsi maksimum di setiap putaran mesin.

Motor sudah hidup, saatnya menikmati jalanan di waktu liburan tersisa. Berkeliling ke tempat liburan atau mengunjungi kerabat jadi alternatif yang menyenangkan menghabiskan masa berlibur.

Nah, untuk melakukannya tentunya kita butuh motor yang cocok digunakan untuk kegiatan tersebut bukan? Jawabannya ada di Yamaha Lexi yang luas dan nyaman dikendarai jarak jauh. Sebab Yamaha Lexi memiliki big luggage capacity yang mampu menampung barang bawaan lebih banyak. Apalagi, Yamaha Lexi menjamin pengendara tetap terhubung melalui Smartphone karena dilengkapi Electric Power Socket untuk mengisi daya gadget.

Berbeda dengan MAXI YAMAHA lainnya, Yamaha Lexi merupakan satu-satunya motor MAXI yang memiliki ruang pijakan kaki luas sehingga memberikan kemudahan bagi pengendara untuk menaiki sepeda motor. Spacious Flat Foot Board ini juga memberi kenyamanan posisi berkendara dengan dua posisi kaki khas MAXI YAMAHA.

Berbekal joknya yang bertipe long seat, menjanjikan kenyamanan berkendara baik individu maupun saat berboncengan. Pengendara bisa dengan nyaman membawa kekasih, pasangan, atau sahabat untuk bepergian bersama Yamaha Lexi. Kalau masih penasaran soal motor satu ini kamu bisa lihat detailnya di halaman ini!

Selamat mudik Bung!

4 Comments

4 Comments

  1. MT

    July 31, 2013 at 1:08 pm

    hehe, membaca ulasan ini sambil disetirin temen pake avanzanya dari bandara djuanda ke hotel 🙂

  2. Pingback: Ketika Pria Tak Bisa Menyetir

  3. Soul Eater

    September 25, 2014 at 4:08 pm

    Gue.., bisa naik motor, tapi waktu dapetin SIM C harus pake’ syarat2 karena masalah kesehatan.., syaratnya gini :

    1. Gue boleh naik motor, tapi tidak boleh lebih dari 15 Km.., atau keluar kota.
    2. Tidak boleh naik motor sampai larut malam.., karena kesehatan mata gue.
    3. Waktu hujan gue juga gak boleh naik motor..,

    Tapi sayang dua syarat sering aku langgar, syarat pertama dan syarat ketiga, aku pernah jatuh naik motor karena melanggar syarat pertama. Kalo’ syarat ketiga aku pernah hampir nabrak mobil parkir gara2 gak liat pas hujan.

    Menurut kalian kalo’ gue berhenti naik motor.., gue masih laki atau gak..,?. Karena dengan syarat itu juga.., percuma dech gue kalo bisa naik motor, gak bisa ke mana2. 🙁

  4. Adrian

    July 2, 2017 at 1:08 am

    Yang menjadi pertanyaan di sini apakah mobil yang dibahas di sini itu mobil dengan transmisi manual atau otomatis? Atau mobil bermesin bensin atau diesel?
    Terus terang saja, Orang Indonesia itu rata2 tidak terampil membawa mobil. Awalnya ada mobil yang posisinya di depanku, tapi karena cara nyetirnya kaku, kurang berani ambil jalan di lajur kiri, dll malah posisiku yang awalnya di depan saya menjadi di belakang saya padahal kendaraan2 ini sama2 bertipe mobil MPV, SUV, Sedan, LCGC, mobil box, dll, bukan mobil vs bus ataupun truk besar tronton maupun truk gandeng. Yah, saya cuma menyatakan apa adanya saja. Tentu saja masih ada pengendara / sopir mobil yang tangkas. Dan saya percaya kalau kemampuan / skill para supir truk tronton dan truk molen itu jauh lebih terampil yang mungkin menerima pendidikan khusus untuk menjadi sopir angkutan2 berat itu.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

MOST SHARE

Yomamen.com adalah majalah online khusus pria Indonesia. Lahir dari keinginan untuk menyediakan tulisan khas laki-laki Indonesia. Membahas sekaligus mengkritisi urusan maskulinitas dan gaya hidup pria modern.

Facebook

Copyright © 2017 Yomamen.com

To Top