Narasi

Olah Pikir Para Pria Yang Tak Bisa Menyetir

sertir laki laki

Ketika di masyarakat, menyetir sudah dianggap wajib untuk mensahkan status sebagai laki-laki, apa jadinya para pria yang memilih tidak mengemudi? Apa pilihan mereka menghadapi tuntutan-tuntutan tersebut? Apa mereka menyerah dan ikut arus? Atau justru menikmati posisi sebagai pria yang tidak main stream? Berikut perbincangan kami dengan pria-pria tersebut

Apa sudah memutuskan untuk tidak akan belajar nyetir lagi?

Matahari Timoer (MT): Nggak juga. Gue sebenarnya mau bisa nyetir tapi nunggu punya mobil sendiri dulu. Gak mau minjem mobil temen. Gak enak. Pernah trauma waktu dulu belajar pake motor temen, eh rusak. Gue disalahin

Paulus Adi (PA): oh engga ada pikiran gitu, pengen banget sebenernya, tapi masih takut. kalo disupirin aja masih suka tegang sendiri apalagi kalo duduk depan

Karmin Winarta (KW): Aku dulu pernah diajari nyetir sama teman. Tapi ternyata lebih susah dari yang aku bayangkan. Aku mengalami banyak kesulitan waktu itu. Misalnya memperkirakan seberapa jarak biar ga nabrak. kedua aku tidak siap mental menghadapi lalu lintas jakarta yang menurutku tidak manisiawi. apalagi nyetir itu kan harus dengan konsentrasi penuh, sementara aku orangnya suka melamun tiba-tiba. Nah aku pikir aku lebih baik memutuskan untuk tidak menyetir. lagian aku tidak punya mobil

Ismail Ringo (IR): ya kalo sekarang sih memang belum bisa nyetir mobil, tapi di hari kedepan sih pasti pengen blajar. Tapi itu juga kalo terpaksa, hehehehe, soalnya punya trauma waktu blajar mobil dulu, nambrak grobak mie ayam

Mayoritas sosial di Indonesia seolah mengharuskan laki-laki untuk bisa menyetir, malah dikaitkan dengan kurang jantan kalo tidak bisa menyetir, menurut kalian?

MT: Boleh jadi di kalangan tertentu benar. Tapi gue gak merasa gak jantan kalo gak bisa nyetir. Selama gue bisa bayar org buat nyetirin gue (taksi) misalnya, itu pun kejantanan. Yang gak jantan itu, udah gak bisa nyetir tapi ngaku2 bisa dan banyak omong soal penyetiran/merk2 mobil keren

PA: wakakakakka sial uhmm, bukannya jantanan naik motor ya? kulit item, tampang serem yang naik-naik mobil kan biasanya kulitnya putih, takut debu

KW: Laki-laki tidak bisa nyetir itu kan mungkin setara dengan perempuan yang tidak bisa masak. tidak apa-apa orang akan menjudge seperti apa, aku tidak pernah begitu memikirkannya. kita kan tidak bisa mendrive persepsi orang tentang diri kita

IR: Boleh aja sih punya pandangan kaya begitu, tapi masa sih ke”jantanan” salah satu pengukurannya dari bisa nyetir ato nggak doang? Bah sedih kali dengernya, bahwa aku ini kurang jantan. Kalau begitu supir metro mini semuanya jantan-jantan dong yah kalo begitu? Olg* sapu#*a bisa nyetir loh!

ismail ringo

Kalimat apa yang paling sering didengar soal ketidak mampuan menyetirnya kalian?

MT: Oh saya kira bisa. Ya sudah, aku yg nyetir kalo gitu

PA: yuk belajar sama gue! soalnya temen nongkrong saya sopir-sopir kantor semua. malah disuruh jadi supir aja bareng sama mereka gajinya 8juta!

KW: haha ya paling disuruh belajar, suatu saat nanti punya mobil sudah siap. tapi aku sudah memutuskan tidak mau membeli andaipun punya budget

IR: kalimat nya pendek “Batak Reformasi”

paulus adi

Apa ada beda reaksi antara pria dan wanita soal tidak bisa menyetir ini?

MT: Gak ada sih. Justru beberapa teman penyuka jalan-jalan memosisikan gue sebagai penunjuk arah. Misalnya waktu mau ekspedisi walisongo 7 hari nonstop. 2 mobil yang ada, rebutan gue yang navigatori. Nah, boleh jadi posisi pas gue memang di situ. Mereka merasa aman aja kalo gue ada di sebelah kirinya

PA: selama ini sih enga ada yg bereaksi berlebihan. Tapi ada beberapa yg cewek, abis tau gue gak bisa nyetir, langsung prihatin gitu mukanya

KW: sama tuh. sama-sama tidak pedulinya

IR: yah semuanya sih sebenarnya sama reaksinya kaget sambil bilang “Haaah…” yang pasti ngeledek. Masa Cowok gak bisa nyetir, Batak pula lagi, Tepok Jidat

Apa ada kejadian khusus yg bikin kalian berharap bisa menyetir?

MT: Selalu ada. Yaitu setiap jelang lebaran atau liburan. Kepengen punya mobil sendiri biar bisa bawa keluarga kemana-mana. Selebihnya gak ada moment khusus yg memicu kepengen punya mobil sendiri.

PA: ya duit 8 juta itu tadi. sempet berpikiran pengen jadi supir kantor aja

KW: Tidak ada, yang ada sebaliknya. makin kesini makin tidak akan mau nyetir atau punya mobil. mennurutku punya mobil itu malah membebani

IR: waktu ada acara buka puasa bersama rekanan kantor, kebetulan yang belum masuk mobil itu gue, temen gue, bos gue 2 orang yang jabatannya jauh melebihi gue banget. Nah waktu itu gue mulai mikir loh yang di dalem mobil nanti cuma gue dan temen gue yang kebetulan nasibnya sama ga bisa bawa mobil juga. trus bos-bos gue, masa mereka jadi “supir” gue sih? Setelah berpikir beberapa saat dan sebelum tuh bos-bos pada turun nemuin gue di lantai bawah. Dari pada gue malu akhirnya gue mutusin buat bawa motor aja. walau pun sebenernya enak juga sih punya “supir” bos sendiri… hahahaha….

Pada saat apa kalian merasa “istimewa” karena tidak bisa menyetir?

MT: Merasa istimewa saat tak bisa menyetir ya itu tadi, saat jadi navigator

PA: berasanya kalo pas jalanan super macet, dan motor2 masih bisa jalan nyempil di bahu jalan. merasa bahwa saya ga ikut kena macet dan bukan penyebab macet iya gak sih?

KW: Pertama karena jakarta sudah macet, aku tidak mau berkontribusi denagn kemacetan jakarta, kedua aku tidak mau disibukkan dengan hal-hal yang aku tidak tahu: kapan ganti olie, kapan harus ke bengkeldan aku tidak punya rumah.

IR: Seperti cerita gue di atas tadi, “we can be a Boss from our boss, when our boss become our driver” Kelemahan yang jadi kelebihan nih kayaknya. Kapan lagi coba bisa begitu “Duduk disamping pak supir yang sedang bekerja”

matahari timoer

Pertanyaan terakhir kalo bisa berbincang dan berpesan kepada yang juga belum bisa menyetir apa yang mau disampaikan?

MT: Kalau memang gak bisa nyetir, cuma 2 posisi pilihan lo. Dan bersikaplah sesuai posisi tersebut. Satu, Jadi navigator atau dua, Penumpang.

PA: pesan saya, nanti kalo suatu saat bisa nyetir, punya mobil bagus, jangan songong. Jangan di “broom broom” in sembarangan, apalagi didepan sekumpulan orang yang lagi nongkrong, ketauan banget mau cari perhatian.

KW: nyetir itu aktivitas serius, selain harus paham dan patuh pada rambu lalu lintas, harus ekstra hati-hati karena jika teledor sedikit saja, akibatnya sangat fatal

IR: Jangan pernah belajar nyetir ah, biar ada sodara senasib

karmin winarta

4 Comments

4 Comments

  1. MT

    July 31, 2013 at 1:08 pm

    hehe, membaca ulasan ini sambil disetirin temen pake avanzanya dari bandara djuanda ke hotel 🙂

  2. Pingback: Ketika Pria Tak Bisa Menyetir

  3. Soul Eater

    September 25, 2014 at 4:08 pm

    Gue.., bisa naik motor, tapi waktu dapetin SIM C harus pake’ syarat2 karena masalah kesehatan.., syaratnya gini :

    1. Gue boleh naik motor, tapi tidak boleh lebih dari 15 Km.., atau keluar kota.
    2. Tidak boleh naik motor sampai larut malam.., karena kesehatan mata gue.
    3. Waktu hujan gue juga gak boleh naik motor..,

    Tapi sayang dua syarat sering aku langgar, syarat pertama dan syarat ketiga, aku pernah jatuh naik motor karena melanggar syarat pertama. Kalo’ syarat ketiga aku pernah hampir nabrak mobil parkir gara2 gak liat pas hujan.

    Menurut kalian kalo’ gue berhenti naik motor.., gue masih laki atau gak..,?. Karena dengan syarat itu juga.., percuma dech gue kalo bisa naik motor, gak bisa ke mana2. 🙁

  4. Adrian

    July 2, 2017 at 1:08 am

    Yang menjadi pertanyaan di sini apakah mobil yang dibahas di sini itu mobil dengan transmisi manual atau otomatis? Atau mobil bermesin bensin atau diesel?
    Terus terang saja, Orang Indonesia itu rata2 tidak terampil membawa mobil. Awalnya ada mobil yang posisinya di depanku, tapi karena cara nyetirnya kaku, kurang berani ambil jalan di lajur kiri, dll malah posisiku yang awalnya di depan saya menjadi di belakang saya padahal kendaraan2 ini sama2 bertipe mobil MPV, SUV, Sedan, LCGC, mobil box, dll, bukan mobil vs bus ataupun truk besar tronton maupun truk gandeng. Yah, saya cuma menyatakan apa adanya saja. Tentu saja masih ada pengendara / sopir mobil yang tangkas. Dan saya percaya kalau kemampuan / skill para supir truk tronton dan truk molen itu jauh lebih terampil yang mungkin menerima pendidikan khusus untuk menjadi sopir angkutan2 berat itu.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Sponsored Content

Sebetulnya Kapan Saat yang Tepat Beli Mobil Baru?

Berhubung membeli mobil tak semudah membayar makanan di angkringan, pastinya banyak hal yang jadi pertimbangan. Apalagi membeli mobil membutuhkan komitmen yang tidak sebentar. Tak mungkin juga, bulan ini beli lalu bulan berikutnya sudah harus dijual lagi. Nah jadi sebetulnya, kapan waktu yang tepat untuk membeli mobil baru?

Ketika Kebutuhan Tak Bisa Lagi Diakomodir Si Kuda Besi

Mungkin selama ini Kita begitu menikmati menunggang si kuda besi alias motor. Sedari muda, moda transportasi roda dua ini jadi pilihan dalam situasi apa pun. Namun toh nyatanya hidup mengalami perubahan. Ada beberapa kegiatan yang ada saat ini sudah tak mungkin lagi dilakukan dengan mengendarai motor.

Misalnya, dulu mungkin tak begitu masalah naik motor ketika masih membujang tanpa ada yang menemani. Ketika sudah berpasangan apalagi berstatus keluarga muda dengan anak yang masih kecil-kecil tentu jadi berbeda kasus. Tak mungkin lagi membonceng si kecil di motor dan membawanya dalam perjalanan jauh.
Ini salah satu momen yang pas untuk mulai berpikir mengambil mobil untuk kendaraan cadangan. Bukan berarti meninggalkan tunggangan setia, tapi memang ada kebutuhan yang mau tak mau harus menggunakan roda empat.

Ketika Mobil Sudah Punya, Tapi Usianya Sudah Lanjut

 

Tak salah memang terhanyut dalam romansa dan memori dengan mobil yang selama ini telah menemani. Tapi kita juga harus realistis, bahwa mobil juga punya usia sebaik apapun kita merawatnya. Mungkin bukan berarti kita menjual yang lama tapi tidak lagi menggunakannya untuk kendaraan sehari-hari adalah langkah yang bijak.

Kondisi paling ideal mobil itu berada pada usia tiga tahun pertama. Lima tahun berikutnya masih bisa dijadikan andalan namun sudah akan mulai ditemui beberapa masalah. Sementara durasi pemakaian mobil untuk harian, yakni sekitar 8 hingga 10 tahun atau jika sudah menempuh jarak lebih dari 200 ribu kilometer.

Sama halnya dengan manusia yang telah lanjut usia, mobil juga sama. Walau suku cadang tersedia, ketika batas pemakaian tersebut sudah dilewati, maka kondisi mesin dan sasis sudah masuk pada level tak layak pakai.

Tak hanya kekhawatiran untuk mogok dan tiba-tiba rusak dijalan saja, menunggangi mobil-mobil yang sudah tak lagi diproduksi juga jadi sebuah resiko yang tinggi. Ketika kita masih berusaha merawat dan mencintainya, bisa jadi perusahaan yang ada disana sudah tak lagi memproduksi spare part yang mobil tersebut miliki. Sementara mobil sudah melulu minta ‘jajan’ karena suku cadang yang rusak. Walhasil selain biaya perawatan tinggi, bisa jadi mobil hanya teronggok tak bisa digunakan karena menunggu suku cadang tersedia.

Ketika Fitur dan Fungsi yang Ditawarkan Mobil Baru Begitu Menggoda Dan Sesuai Kebutuhan Saat Ini

Dulu mungkin kita merasa sah-sah saja dengan fasilitas yang ada di kendaraan roda empat yang kita miliki. Namun teknologi tak hanya diam di tempat. Kalau masih terus berkutat di mobil lama, kita tak akan paham sudah ada inovasi yang akan memudahkan kita dalam berkendara.

Coba tengok misalnya Renault KWID. Di bagian interiornya yang paling mencolok adalah hadirnya head unit layar sentuh berukuran 7 inci yang mengatur sistem hiburan di dalam kabin mobil yang juga telah terintegrasi dengan navigasi satelit menggunakan tampilan 2D/3D.

Sementara untuk fitur sisi keamanan Renault KWID dibekali dengan keyless entry dengan remote dan central lock. Nah untuk kenyamanan Renault KWID juga memiliki fitur heater atau penghangat kabin jika udara di luar terlalu dingin.

Fitur macam ini belum dimiliki mobil terdahulumu bukan?

Ketika Model Baru Yang Ditawarkan Unik Dan Modern

Secara teknis mungkin kendaraan lama belum bermasalah. Tapi bisa jadi kitanya yang sudah dilanda jenuh dengan kendaraan yang itu-itu saja. Jangan anggap remeh karena efek bosan ini bisa melanda kemana-mana. Bayangkan mood yang tak bagus karena waktu di jalan tak dapat sensasi asiknya mengendarai mobil.

Kala itu terjadi maka saatnya untuk melirik kendaraan yang baru. Supaya tak dilanda bosan, cobalah sesuatu yang benar-benar unik. Contoh, misalnya kamu ingin punya mobil yang ramah jalanan perkotaan tapi masih gagah dari sisi penampilan.

Paduan macam itu tentu tak akan bikin kita lekas bosan. Seperti Renault KWID yang jika menilik dari dimensinya mobil yang mengusung mesin 1.000 cc tiga silinder ini memang masuk di kategori City Car.

Namun KWID punya desain unik yang membuatnya bertipe crossover dengan tampilan SUV. Ciri paling kentalnya adalah ground clearance alias jarak bodi terendah ke tanah yang mencapai 180 mm. Didukung pula dengan fender yang cukup besar khas mobil crossover. Sementara bagian grille depan Renault KWID juga tampil tegas dan kokoh. Lampu depan terdapat “C” shape signature sebagai ciri khas Renault terbaru.

Dengan desain apik tersebut, tak heran jika di tahun pertama kehadirannya di Indonesia, Renault KWID langsung meraih penghargaan bergengsi di ajang OTOMOTIF Award 2017. Dalam kategori The Best Small City Hatchback.

Ketika Garansi Dan Asuransi Mobil Baru Memudahkan Untuk Beraktivitas

Sama halnya dengan usia yang telah tua, batas garansi pada perawatan mobil jadi pertimbangan pelik lain. Mobil baru seperti contohnya Renault KWID tadi dilengkapi dengan garansi minimal 3 tahun untuk mesin atau telah menempuh jarak 100 ribu Km. Dengan kata lain, memiliki mobil baru akan memangkas biaya perawatan mobil yang mungkin akan kita keluarkan jika terus bertahan dengan mobil yang sudah uzur.

Tak percaya? Coba tengok layanan purna jual “Renault Peace of Mind”. Ada Silver Package for Renault Kwid & Renault Koleos, tambahan 2 tahun jaminan garansi kendaraan Anda sehingga menjadi total 5 tahun jaminan garansi atau 100.000 km (mana yang tercapai lebih dahulu).

Kemudian ada Gold Package for Renault Kwid, Renault Duster 4×2, Renault Duster 4×4 & Renault Koleos, jaminan bebas biaya sparepart dan jasa service berkala dimulai dari service 1.000 km dan kelipatan 10.000 km sampai dengan 60.000 km dengan masa jaminan garansi kendaraan 3 tahun atau 100.000 km (mana yang tercapai lebih dahulu).

Terakhir ada Platinum Package for Renault Kwid & Renault Koleos, jaminan bebas biaya sparepart dan jasa service berkala dimulai dari service 1.000 km dan kelipatan 10.000 km sampai dengan 100.000 km dengan tambahan 2 tahun jaminan garansi kendaraanmu sehingga menjadi total 5 tahun jaminan garansi atau 100.000 km (mana yang tercapai lebih dahulu).

Tapi memboyong mobil baru bergaransi saja tidak cukup. Karena untuk apa dilengkapi garansi kalau bengkel ternyata sulit ditemui. Kalau kita melirik Renault misalnya, hati tentu akan lebih tentram. Karena pabrikan asal Perancis tersebut sudah bekerja sama dengan group Nissan.

Jadi layanan bengkel dan purna jualnya selain dari renault juga bisa dikerjakan di bengkel Nissan. Hal ini dimungkinkan karena berbekal kekuatan aliansi Renault – Nissan dimana untuk distribusi, pemasaran dan layanan purna jual merek Renault pun ditangani oleh Indomobil Group yang juga menangani Nissan.

Di samping garansi, masalah perlindungan asuransi kehilangan dan kerusakan juga harus jadi pertimbangan. Mobil dengan usia muda akan lebih mudah disetujui oleh pihak asuransi. Sementara mobil yang sudah tua akan sulit mendapatkan perusahaan asuransi yang mau melindungi. Kalaupun disetujui, biasanya akan membutuhkan uang premi yang tidak sedikit.

Jadi ingat, terikat romansa dengan kendaraan lama boleh saja, tapi terus menutup mata dengan kehadiran yang baru tentunya bukan langkah yang bijak.

4 Comments

4 Comments

  1. MT

    July 31, 2013 at 1:08 pm

    hehe, membaca ulasan ini sambil disetirin temen pake avanzanya dari bandara djuanda ke hotel 🙂

  2. Pingback: Ketika Pria Tak Bisa Menyetir

  3. Soul Eater

    September 25, 2014 at 4:08 pm

    Gue.., bisa naik motor, tapi waktu dapetin SIM C harus pake’ syarat2 karena masalah kesehatan.., syaratnya gini :

    1. Gue boleh naik motor, tapi tidak boleh lebih dari 15 Km.., atau keluar kota.
    2. Tidak boleh naik motor sampai larut malam.., karena kesehatan mata gue.
    3. Waktu hujan gue juga gak boleh naik motor..,

    Tapi sayang dua syarat sering aku langgar, syarat pertama dan syarat ketiga, aku pernah jatuh naik motor karena melanggar syarat pertama. Kalo’ syarat ketiga aku pernah hampir nabrak mobil parkir gara2 gak liat pas hujan.

    Menurut kalian kalo’ gue berhenti naik motor.., gue masih laki atau gak..,?. Karena dengan syarat itu juga.., percuma dech gue kalo bisa naik motor, gak bisa ke mana2. 🙁

  4. Adrian

    July 2, 2017 at 1:08 am

    Yang menjadi pertanyaan di sini apakah mobil yang dibahas di sini itu mobil dengan transmisi manual atau otomatis? Atau mobil bermesin bensin atau diesel?
    Terus terang saja, Orang Indonesia itu rata2 tidak terampil membawa mobil. Awalnya ada mobil yang posisinya di depanku, tapi karena cara nyetirnya kaku, kurang berani ambil jalan di lajur kiri, dll malah posisiku yang awalnya di depan saya menjadi di belakang saya padahal kendaraan2 ini sama2 bertipe mobil MPV, SUV, Sedan, LCGC, mobil box, dll, bukan mobil vs bus ataupun truk besar tronton maupun truk gandeng. Yah, saya cuma menyatakan apa adanya saja. Tentu saja masih ada pengendara / sopir mobil yang tangkas. Dan saya percaya kalau kemampuan / skill para supir truk tronton dan truk molen itu jauh lebih terampil yang mungkin menerima pendidikan khusus untuk menjadi sopir angkutan2 berat itu.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

MOST SHARE

Yomamen.com adalah majalah online khusus pria Indonesia. Lahir dari keinginan untuk menyediakan tulisan khas laki-laki Indonesia. Membahas sekaligus mengkritisi urusan maskulinitas dan gaya hidup pria modern.

Facebook

Copyright © 2017 Yomamen.com

To Top