Narasi

Olah Pikir Para Pria Yang Tak Bisa Menyetir

sertir laki laki

Ketika di masyarakat, menyetir sudah dianggap wajib untuk mensahkan status sebagai laki-laki, apa jadinya para pria yang memilih tidak mengemudi? Apa pilihan mereka menghadapi tuntutan-tuntutan tersebut? Apa mereka menyerah dan ikut arus? Atau justru menikmati posisi sebagai pria yang tidak main stream? Berikut perbincangan kami dengan pria-pria tersebut

Apa sudah memutuskan untuk tidak akan belajar nyetir lagi?

Matahari Timoer (MT): Nggak juga. Gue sebenarnya mau bisa nyetir tapi nunggu punya mobil sendiri dulu. Gak mau minjem mobil temen. Gak enak. Pernah trauma waktu dulu belajar pake motor temen, eh rusak. Gue disalahin

Paulus Adi (PA): oh engga ada pikiran gitu, pengen banget sebenernya, tapi masih takut. kalo disupirin aja masih suka tegang sendiri apalagi kalo duduk depan

Karmin Winarta (KW): Aku dulu pernah diajari nyetir sama teman. Tapi ternyata lebih susah dari yang aku bayangkan. Aku mengalami banyak kesulitan waktu itu. Misalnya memperkirakan seberapa jarak biar ga nabrak. kedua aku tidak siap mental menghadapi lalu lintas jakarta yang menurutku tidak manisiawi. apalagi nyetir itu kan harus dengan konsentrasi penuh, sementara aku orangnya suka melamun tiba-tiba. Nah aku pikir aku lebih baik memutuskan untuk tidak menyetir. lagian aku tidak punya mobil

Ismail Ringo (IR): ya kalo sekarang sih memang belum bisa nyetir mobil, tapi di hari kedepan sih pasti pengen blajar. Tapi itu juga kalo terpaksa, hehehehe, soalnya punya trauma waktu blajar mobil dulu, nambrak grobak mie ayam

Mayoritas sosial di Indonesia seolah mengharuskan laki-laki untuk bisa menyetir, malah dikaitkan dengan kurang jantan kalo tidak bisa menyetir, menurut kalian?

MT: Boleh jadi di kalangan tertentu benar. Tapi gue gak merasa gak jantan kalo gak bisa nyetir. Selama gue bisa bayar org buat nyetirin gue (taksi) misalnya, itu pun kejantanan. Yang gak jantan itu, udah gak bisa nyetir tapi ngaku2 bisa dan banyak omong soal penyetiran/merk2 mobil keren

PA: wakakakakka sial uhmm, bukannya jantanan naik motor ya? kulit item, tampang serem yang naik-naik mobil kan biasanya kulitnya putih, takut debu

KW: Laki-laki tidak bisa nyetir itu kan mungkin setara dengan perempuan yang tidak bisa masak. tidak apa-apa orang akan menjudge seperti apa, aku tidak pernah begitu memikirkannya. kita kan tidak bisa mendrive persepsi orang tentang diri kita

IR: Boleh aja sih punya pandangan kaya begitu, tapi masa sih ke”jantanan” salah satu pengukurannya dari bisa nyetir ato nggak doang? Bah sedih kali dengernya, bahwa aku ini kurang jantan. Kalau begitu supir metro mini semuanya jantan-jantan dong yah kalo begitu? Olg* sapu#*a bisa nyetir loh!

ismail ringo

Kalimat apa yang paling sering didengar soal ketidak mampuan menyetirnya kalian?

MT: Oh saya kira bisa. Ya sudah, aku yg nyetir kalo gitu

PA: yuk belajar sama gue! soalnya temen nongkrong saya sopir-sopir kantor semua. malah disuruh jadi supir aja bareng sama mereka gajinya 8juta!

KW: haha ya paling disuruh belajar, suatu saat nanti punya mobil sudah siap. tapi aku sudah memutuskan tidak mau membeli andaipun punya budget

IR: kalimat nya pendek “Batak Reformasi”

paulus adi

Apa ada beda reaksi antara pria dan wanita soal tidak bisa menyetir ini?

MT: Gak ada sih. Justru beberapa teman penyuka jalan-jalan memosisikan gue sebagai penunjuk arah. Misalnya waktu mau ekspedisi walisongo 7 hari nonstop. 2 mobil yang ada, rebutan gue yang navigatori. Nah, boleh jadi posisi pas gue memang di situ. Mereka merasa aman aja kalo gue ada di sebelah kirinya

PA: selama ini sih enga ada yg bereaksi berlebihan. Tapi ada beberapa yg cewek, abis tau gue gak bisa nyetir, langsung prihatin gitu mukanya

KW: sama tuh. sama-sama tidak pedulinya

IR: yah semuanya sih sebenarnya sama reaksinya kaget sambil bilang “Haaah…” yang pasti ngeledek. Masa Cowok gak bisa nyetir, Batak pula lagi, Tepok Jidat

Apa ada kejadian khusus yg bikin kalian berharap bisa menyetir?

MT: Selalu ada. Yaitu setiap jelang lebaran atau liburan. Kepengen punya mobil sendiri biar bisa bawa keluarga kemana-mana. Selebihnya gak ada moment khusus yg memicu kepengen punya mobil sendiri.

PA: ya duit 8 juta itu tadi. sempet berpikiran pengen jadi supir kantor aja

KW: Tidak ada, yang ada sebaliknya. makin kesini makin tidak akan mau nyetir atau punya mobil. mennurutku punya mobil itu malah membebani

IR: waktu ada acara buka puasa bersama rekanan kantor, kebetulan yang belum masuk mobil itu gue, temen gue, bos gue 2 orang yang jabatannya jauh melebihi gue banget. Nah waktu itu gue mulai mikir loh yang di dalem mobil nanti cuma gue dan temen gue yang kebetulan nasibnya sama ga bisa bawa mobil juga. trus bos-bos gue, masa mereka jadi “supir” gue sih? Setelah berpikir beberapa saat dan sebelum tuh bos-bos pada turun nemuin gue di lantai bawah. Dari pada gue malu akhirnya gue mutusin buat bawa motor aja. walau pun sebenernya enak juga sih punya “supir” bos sendiri… hahahaha….

Pada saat apa kalian merasa “istimewa” karena tidak bisa menyetir?

MT: Merasa istimewa saat tak bisa menyetir ya itu tadi, saat jadi navigator

PA: berasanya kalo pas jalanan super macet, dan motor2 masih bisa jalan nyempil di bahu jalan. merasa bahwa saya ga ikut kena macet dan bukan penyebab macet iya gak sih?

KW: Pertama karena jakarta sudah macet, aku tidak mau berkontribusi denagn kemacetan jakarta, kedua aku tidak mau disibukkan dengan hal-hal yang aku tidak tahu: kapan ganti olie, kapan harus ke bengkeldan aku tidak punya rumah.

IR: Seperti cerita gue di atas tadi, “we can be a Boss from our boss, when our boss become our driver” Kelemahan yang jadi kelebihan nih kayaknya. Kapan lagi coba bisa begitu “Duduk disamping pak supir yang sedang bekerja”

matahari timoer

Pertanyaan terakhir kalo bisa berbincang dan berpesan kepada yang juga belum bisa menyetir apa yang mau disampaikan?

MT: Kalau memang gak bisa nyetir, cuma 2 posisi pilihan lo. Dan bersikaplah sesuai posisi tersebut. Satu, Jadi navigator atau dua, Penumpang.

PA: pesan saya, nanti kalo suatu saat bisa nyetir, punya mobil bagus, jangan songong. Jangan di “broom broom” in sembarangan, apalagi didepan sekumpulan orang yang lagi nongkrong, ketauan banget mau cari perhatian.

KW: nyetir itu aktivitas serius, selain harus paham dan patuh pada rambu lalu lintas, harus ekstra hati-hati karena jika teledor sedikit saja, akibatnya sangat fatal

IR: Jangan pernah belajar nyetir ah, biar ada sodara senasib

karmin winarta

4 Comments

4 Comments

  1. MT

    July 31, 2013 at 1:08 pm

    hehe, membaca ulasan ini sambil disetirin temen pake avanzanya dari bandara djuanda ke hotel 🙂

  2. Pingback: Ketika Pria Tak Bisa Menyetir

  3. Soul Eater

    September 25, 2014 at 4:08 pm

    Gue.., bisa naik motor, tapi waktu dapetin SIM C harus pake’ syarat2 karena masalah kesehatan.., syaratnya gini :

    1. Gue boleh naik motor, tapi tidak boleh lebih dari 15 Km.., atau keluar kota.
    2. Tidak boleh naik motor sampai larut malam.., karena kesehatan mata gue.
    3. Waktu hujan gue juga gak boleh naik motor..,

    Tapi sayang dua syarat sering aku langgar, syarat pertama dan syarat ketiga, aku pernah jatuh naik motor karena melanggar syarat pertama. Kalo’ syarat ketiga aku pernah hampir nabrak mobil parkir gara2 gak liat pas hujan.

    Menurut kalian kalo’ gue berhenti naik motor.., gue masih laki atau gak..,?. Karena dengan syarat itu juga.., percuma dech gue kalo bisa naik motor, gak bisa ke mana2. 🙁

  4. Adrian

    July 2, 2017 at 1:08 am

    Yang menjadi pertanyaan di sini apakah mobil yang dibahas di sini itu mobil dengan transmisi manual atau otomatis? Atau mobil bermesin bensin atau diesel?
    Terus terang saja, Orang Indonesia itu rata2 tidak terampil membawa mobil. Awalnya ada mobil yang posisinya di depanku, tapi karena cara nyetirnya kaku, kurang berani ambil jalan di lajur kiri, dll malah posisiku yang awalnya di depan saya menjadi di belakang saya padahal kendaraan2 ini sama2 bertipe mobil MPV, SUV, Sedan, LCGC, mobil box, dll, bukan mobil vs bus ataupun truk besar tronton maupun truk gandeng. Yah, saya cuma menyatakan apa adanya saja. Tentu saja masih ada pengendara / sopir mobil yang tangkas. Dan saya percaya kalau kemampuan / skill para supir truk tronton dan truk molen itu jauh lebih terampil yang mungkin menerima pendidikan khusus untuk menjadi sopir angkutan2 berat itu.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Otomotif

Menjajal Si Merah: Jinak Di Bawah, Galak Di Atas

Akhirnya kami punya kesempatan untuk menjajal langsung motor GSX-R150 dari Suzuki. Kebetulan yang kami jajal berwarna merah, yang nampak begitu menggoda. Secara umum motor satu ini kami bawa untuk penggunaan harian di aera jabodetabek. Di beberapa kesempatan kami juga membawa motor ini di jalan yang lebih luang untuk menjajal performanya.

Tampilan Fungsional Tanpa Banyak Ornamen Basa-Basi

Kami memilih kata sexy, untuk menggambarkan Suzuki GSX-R150 ini. Nama GSX yang disandangnya sesungguh tak sekedar tempelan belaka. Karena kita bisa melihat tarikan garis serupa dari tipe-tipe GSX yang menggendong mesin lebih besar. Coba kita bandingkan tampilan GSX-R1000 ini dengan GSX-R150 ini. Tarikan garisnya tampak serupa.

Desain bodynya tak di rancang main-main karena dibangun menggunakan perhitungan hasil pengujian wind tunnel di jepang. Hasilnya, GSX-R15o ini menganut model yang terlihat mengalir dan aerodinamis. Pastinya tidak banyak ornamen atau bentuk-bentuk tak bermanfaat yang jamak kita lihat di merk lain. Tapi bukan berarti tampilannya jadi tak menarik.

Karena kami sempat beberapa kali mendapati pengendara lain melirik motor yang kami tunggangi. Terutama bagi sesama pengguna kelas 150cc, motor cukup menyita perhatian di jalan raya. Waspada khusus kami berikan pada sektor spion. Bentuknya yang mendatar dan sangat lebar, menempatkan perangkat satu ini sejajar dengan spion mobil kebanyakan. Walhasil, untuk lancar mengarungi kemacetan, ketika menggunakan motor ini harus sesekali melipat spionnya ke dalam.

Posisi Riding Agresif Dengan Handle Bar Under Yoke

Untuk kelas motor sport 150cc bisa dibilang posisi berkendara GSX-R150 ini paling agresif kalau dibandingkan dengan kompetitor lainnya. Stang jepitnya sendiri bertipe under the yoke alias berada di bawah segitiga depan.

Dalam kondisi berkendara normal, badan menjadi membungkuk dan mendukung tampilan balap dari motor ini. Ketika dalam kecepatan tinggi dengan mudah badan pengendara mendekat dan memeluk tangki. Hal ini didukung dengan jok belakang yang tinggi sehingga menambah kesan agresif.

Hal menarik lainnya, bobot GSX-R150 yang hanya 126 kg lebih ringan dibanding motor 150cc lain yang lebih dari 130 kg. Ditambah lagi tinggi joknya juga paling rendah di kelasnya. Sehingga untuk mereka yang bertinggi badan kurang dari 170 cm pun masih nyaman mengendarai motor ini. Untuk diajak rebah ketika menikung juga tak ragu karena bobotnya yang ringan tadi.

Mesin Over Bore, Galak Di Putaran Menengah Atas

Lagi-lagi Suzuki mengambil langkah berbeda dengan para kompetitornya yang memilih mesin over stroke atau Square. Karena dapur pacu yang disematkan pada GSX-R150 ini justru mengadopsi tipe ukuran over bore alias diameter pistonnya (62,0 mm) lebih lebar bahkan berselisih jauh dibanding langkahnya (48,8 mm).

Layaknya mesin over bore, tenaga yang dihasilkan pada putaran bawah cenderung lebih jinak dan kalem. Karena itu motor ini cukup ramah digunakan di tengah kemacetan tanpa kerepotan mengatasi tenaga dan torsi berlebihan pada putaran bawah.

Tapi sifat asli over bore mulai kelihatan pada putaran menengah dan atas dimulai dari 7000 RPM. Apalagi putaran mesinnya bisa berteriak hingga 13.000 RPM. Tenaga maksimalnya berada di 18,9 dk dengan torsi 14NM. Jangan heran seandainya bung menggunakan motor ini untuk beradu kecepatan, di putaran tengah dan atas cepat mengasapi motor lain.

Teknologi Keyless, Nyalakan Motor Bisa Pakai ID

Kecangihan tak berhenti sampai situ, untuk mengoperasikan motor, Bung cukup mendekatkan remote ke motornya. Motor baru bisa dioperasikan dengan memutar knob yang ada di tangki apabila remote berada dalam radius 1 meter. Sementara sebaliknya keyless ignition system otomatis akan mengunci jika jarak remote lebih dari 1 meter.

Demi keamanan, knob ini pun tidak bisa diputar paksa. Apabila main switch knob diputar paksa dengan tujuan akan dicuri, maka sesuai konstruksinya main switch knob akan berputar kosong.

Setiap keyless remote memiliki nomor ID. Nomor tersebut memungkinkan pemilik motor untuk tetap bisa mengakses main switch knob dalam keadaan remote rusak atau gangguan teknis lainnya. Kita tinggal memasukan 4 digit pin dengan acara menekan knob. Karena itu Pemilik motor disarankan untuk mencatat dan rahasiakan Remote ID serta simpan di tempat yang aman.

Namun Terlepas dari kecanggihannya tersebut, SIS selaku produsen Suzuki juga mendengar dan memenuhi permintaan dari konsumen lain yang memiliki karakter berbeda, dengan menyediakan Suzuki GSX-R150 menggunakan Shuttered Key System.

Sambil menemani keberadaan penjualan Suzuki GSX-R150 varian Keyless Ignition System saat ini, SIS memproduksi varian Shuttered Key System dengan komposisi secara khusus sebanyak 15% dari total produksi GSX-R150 setiap bulan. Dengan demikian, calon konsumen bisa memiliki pilihan lebih banyak sebelum memutuskan pilihannya.

4 Comments

4 Comments

  1. MT

    July 31, 2013 at 1:08 pm

    hehe, membaca ulasan ini sambil disetirin temen pake avanzanya dari bandara djuanda ke hotel 🙂

  2. Pingback: Ketika Pria Tak Bisa Menyetir

  3. Soul Eater

    September 25, 2014 at 4:08 pm

    Gue.., bisa naik motor, tapi waktu dapetin SIM C harus pake’ syarat2 karena masalah kesehatan.., syaratnya gini :

    1. Gue boleh naik motor, tapi tidak boleh lebih dari 15 Km.., atau keluar kota.
    2. Tidak boleh naik motor sampai larut malam.., karena kesehatan mata gue.
    3. Waktu hujan gue juga gak boleh naik motor..,

    Tapi sayang dua syarat sering aku langgar, syarat pertama dan syarat ketiga, aku pernah jatuh naik motor karena melanggar syarat pertama. Kalo’ syarat ketiga aku pernah hampir nabrak mobil parkir gara2 gak liat pas hujan.

    Menurut kalian kalo’ gue berhenti naik motor.., gue masih laki atau gak..,?. Karena dengan syarat itu juga.., percuma dech gue kalo bisa naik motor, gak bisa ke mana2. 🙁

  4. Adrian

    July 2, 2017 at 1:08 am

    Yang menjadi pertanyaan di sini apakah mobil yang dibahas di sini itu mobil dengan transmisi manual atau otomatis? Atau mobil bermesin bensin atau diesel?
    Terus terang saja, Orang Indonesia itu rata2 tidak terampil membawa mobil. Awalnya ada mobil yang posisinya di depanku, tapi karena cara nyetirnya kaku, kurang berani ambil jalan di lajur kiri, dll malah posisiku yang awalnya di depan saya menjadi di belakang saya padahal kendaraan2 ini sama2 bertipe mobil MPV, SUV, Sedan, LCGC, mobil box, dll, bukan mobil vs bus ataupun truk besar tronton maupun truk gandeng. Yah, saya cuma menyatakan apa adanya saja. Tentu saja masih ada pengendara / sopir mobil yang tangkas. Dan saya percaya kalau kemampuan / skill para supir truk tronton dan truk molen itu jauh lebih terampil yang mungkin menerima pendidikan khusus untuk menjadi sopir angkutan2 berat itu.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

MOST SHARE

Yomamen.com adalah majalah online khusus pria Indonesia. Lahir dari keinginan untuk menyediakan tulisan khas laki-laki Indonesia. Membahas sekaligus mengkritisi urusan maskulinitas dan gaya hidup pria modern.

Facebook

Copyright © 2017 Yomamen.com

To Top