Health

Mereka Yang Banyak Begadang, Jadi Kurang Garang Di Ranjang

Sesungguhnya dari dulu Bang Rhoma Irama sudah berpesan: “Begadang Jangan Begadang, Kalau Tiada Artinya”. Tapi apa daya persoalan deadline kerjaan sampai undangan kumpul-kumpul bareng teman adalah memicu seorang lelaki untuk begadang semalam suntuk.

Info soal efek buruk begadang bagi kesehatan mungkin sudah sering bung temui. Dan sekian kali itu pula bung mengabaikan peringatannya. Tapi percayalah, peringatan kali ini tak bisa bung abaikan begitu saja. Karena ini urusan di ranjang dan soal  kepuasan si nona. Tak mau dia berpaling cuma gara-gara bung sering tidur larut bukan?

Jangankan Garang, Minat Ke Ranjang Juga Tak Ada Kalau Bung Sering Begadang

 

Ini bukan omong kosong bung! Jurnal dari Clinical Endocrinology & Metabolism di tahun 2002 menyebutkan, keseringan begadang dapat menurunkan minat terhadap berhubungan seks. Bahkan tak cuma urusan minat, tapi bung juga bisa loyo dan tak bergairah.

Penyebabnya karena sering begadang dapat menurunkan tingkat hormon testosteron yang notabene adalah hormon yang penting dalam kehidupan seks laki-laki. Ini adalah hormon utama yang menjadikan bung laki-laki dan tegas membedakan dengan perempuan. Jadi bisa dibayangkan kalau hormon utamanyaa para lelaki ini sudah menurun.

Tak Cerdas Menangkap Yang “Diinginkan” Si Nona Juga Dipengaruhi Kurangnya Waktu Tidur

Memang terpaan deadline pekerjaan terkadang membuat anda tidak dapat tidur secara nyaman. Halangan tersebut tidak dapat diminimalisir karena terkait dengan hajat hidup. Seperti celotehan orang awam, bahwa tak apa terpukul yang penting dapur ngebul.

Namun, apabila Bung, terlalu asik bekerja di malam hari sehingga harus begadang. Jangan heran bahwa akan ada hal  aneh yang terjadi di pikiran kita. Salah satunya adalah menurunnya kemampuan dan refleks memahami orang lain. Dan terutama dalam persoalan menilai kemauan seksual dari Si Nona. Bung jadi gagap dan tak respon dengan apa yang nona inginkan di tempat tidur.

Hal ini diungkapkan oleh studi di tahun 2013 yang diterbitkan dalam sebuah jurnal sleep.  Disebutkan bahwa kurang tidur satu malam dapat membuat laki-laki dapat salah menilai minat seks dari pasangannya. Tentunya ini kabar buruk. Karena bung akan bingung untuk menerka tentang Si Nona, apakah ia sedang ingin memadu kasih atau tidak. Gaya apa yang sedang diinginkan pun sudah jelas tak bisa Bung tebak.

Tak Sanggup Melayani Padahal Si Nona Sedang Rindu Berbagi Kasih

Badan yang lelah selepas bekerja terlalu lama. Membuat pola tidur tidak dapat dijaga ritmenya. Bahkan, rasa sakit dan nyeri menyerang ke sekujur badan. Hal ini diakibatkan kelelahan karena terlalu lama begadang.

Bung yang lelah karena terlalu lama begadang. Akhirnya mencampakkan Si Nona yang sedang menunggu di Kasur. berharap bung datang menyentuh kulitnya. Tapi sayang, pola tidur yang hancur membuat hubungan intim harus diundur.

Tiba-Tiba Tak Mampu Lagi “Berdiri” Padahal Birahi Sudah Mendaki

Hasrat mungkin tetap ada, hormon testosteron belum terganggu. Tapi ada bahaya lain mengintai. Badan mungkin merasa mampu untuk terjaga berjam-jam tanpa merasa lelah, meskipun sinyal kuat sudah diberikan anggota badan. Kalau sekarang waktunya istirahat. Tapi Bung tetap memaksakan terjaga dan mengganggap itu tidak apa-apa adalah hal yang keliru.

Sebuah studi di tahun 2009 dalam jurnal US National Library of Medicine National Institutes of Health, menyatakan 70% pria mengalami gejala disfungsi ereksi dan resiko impotensi. Lebih baik Bung, jaga pola tidur agar masa depan yang lebih makmur. Dengan memaksimalkan tidur 7-8 jam sehari.

Mungkin Tekanan Membuat Anda Rela Terjaga, Tapi Hati-Hati Karena Gairah Bisa Saja Mati

Apa jadinya kalau seandainya gairah seks anda tiba-tiba tidak ada, menghilang, dan mati begitu saja. Gairah yang harusnya tumbuh ketika mendapatkan sentuhan dan  rangsangan dari pasangan. Tiba-tiba direspon secara datar, tidak ada pemicu yang membuat bung harus bergerak atau melancarkan gairah seperti lelaki normal pada umumnya.

Sebuah jurnal sleep setelah menganilisis lebih dari 20.000 orang yang cenderung terjaga di malam hari atau begadang. Meniyimpulkan, Orang yang begadang memiliki suatu tekanan psikologis, dan itu benar-benar membuat orang tersebut menjadi depresi sehingga mengalami kehilangan gairah seks. Gairah seks laki-laki mati diakibatkan rasa depresi yang terlalu berlebihan.

Rajinlah berolahraga dan mencoba menjaga pola tidur agar rasa depresi tidak dateng menghantui anda bung. Karena gairah seks yang mati tidak dapat kembali.

Umur Memang Terukur Lewat Angka Tapi Ketika Begadang Tanpa Jeda, Libido Tak Lagi Dewasa

Libido memanglah penentu utama sebuah gairah seksual dari pria. Karena itu Bung mesti memahami bahwa akibat begadang yang terlalu kronis dapat membuat Libido menjadi lebih muda dari pada umur individunya. Dengan kata lain, gairah seksual dari pria dewasa berumur 25 tahun yang suka begadang hanya setingkat dengan ABG (Anak Baru Gede) yang berumur 10-15 tahun. Hal tersebut diungkapkan langsung lewat penelitian University of Chicago.

Jadi tidak ada salahnya kalau bung harus lebih menjaga pola hidup dari sekarang, mulai dari olahraga, pola makan dan pola tidur. Meskipun klise, tetapi kata-kata “lebih baik cegah sekarang, sebelum terlambat” adalah kalimat yang tepat untuk bung

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Sponsored Content

Sebetulnya Kapan Saat yang Tepat Beli Mobil Baru?

Berhubung membeli mobil tak semudah membayar makanan di angkringan, pastinya banyak hal yang jadi pertimbangan. Apalagi membeli mobil membutuhkan komitmen yang tidak sebentar. Tak mungkin juga, bulan ini beli lalu bulan berikutnya sudah harus dijual lagi. Nah jadi sebetulnya, kapan waktu yang tepat untuk membeli mobil baru?

Ketika Kebutuhan Tak Bisa Lagi Diakomodir Si Kuda Besi

Mungkin selama ini Kita begitu menikmati menunggang si kuda besi alias motor. Sedari muda, moda transportasi roda dua ini jadi pilihan dalam situasi apa pun. Namun toh nyatanya hidup mengalami perubahan. Ada beberapa kegiatan yang ada saat ini sudah tak mungkin lagi dilakukan dengan mengendarai motor.

Misalnya, dulu mungkin tak begitu masalah naik motor ketika masih membujang tanpa ada yang menemani. Ketika sudah berpasangan apalagi berstatus keluarga muda dengan anak yang masih kecil-kecil tentu jadi berbeda kasus. Tak mungkin lagi membonceng si kecil di motor dan membawanya dalam perjalanan jauh.
Ini salah satu momen yang pas untuk mulai berpikir mengambil mobil untuk kendaraan cadangan. Bukan berarti meninggalkan tunggangan setia, tapi memang ada kebutuhan yang mau tak mau harus menggunakan roda empat.

Ketika Mobil Sudah Punya, Tapi Usianya Sudah Lanjut

 

Tak salah memang terhanyut dalam romansa dan memori dengan mobil yang selama ini telah menemani. Tapi kita juga harus realistis, bahwa mobil juga punya usia sebaik apapun kita merawatnya. Mungkin bukan berarti kita menjual yang lama tapi tidak lagi menggunakannya untuk kendaraan sehari-hari adalah langkah yang bijak.

Kondisi paling ideal mobil itu berada pada usia tiga tahun pertama. Lima tahun berikutnya masih bisa dijadikan andalan namun sudah akan mulai ditemui beberapa masalah. Sementara durasi pemakaian mobil untuk harian, yakni sekitar 8 hingga 10 tahun atau jika sudah menempuh jarak lebih dari 200 ribu kilometer.

Sama halnya dengan manusia yang telah lanjut usia, mobil juga sama. Walau suku cadang tersedia, ketika batas pemakaian tersebut sudah dilewati, maka kondisi mesin dan sasis sudah masuk pada level tak layak pakai.

Tak hanya kekhawatiran untuk mogok dan tiba-tiba rusak dijalan saja, menunggangi mobil-mobil yang sudah tak lagi diproduksi juga jadi sebuah resiko yang tinggi. Ketika kita masih berusaha merawat dan mencintainya, bisa jadi perusahaan yang ada disana sudah tak lagi memproduksi spare part yang mobil tersebut miliki. Sementara mobil sudah melulu minta ‘jajan’ karena suku cadang yang rusak. Walhasil selain biaya perawatan tinggi, bisa jadi mobil hanya teronggok tak bisa digunakan karena menunggu suku cadang tersedia.

Ketika Fitur dan Fungsi yang Ditawarkan Mobil Baru Begitu Menggoda Dan Sesuai Kebutuhan Saat Ini

Dulu mungkin kita merasa sah-sah saja dengan fasilitas yang ada di kendaraan roda empat yang kita miliki. Namun teknologi tak hanya diam di tempat. Kalau masih terus berkutat di mobil lama, kita tak akan paham sudah ada inovasi yang akan memudahkan kita dalam berkendara.

Coba tengok misalnya Renault KWID. Di bagian interiornya yang paling mencolok adalah hadirnya head unit layar sentuh berukuran 7 inci yang mengatur sistem hiburan di dalam kabin mobil yang juga telah terintegrasi dengan navigasi satelit menggunakan tampilan 2D/3D.

Sementara untuk fitur sisi keamanan Renault KWID dibekali dengan keyless entry dengan remote dan central lock. Nah untuk kenyamanan Renault KWID juga memiliki fitur heater atau penghangat kabin jika udara di luar terlalu dingin.

Fitur macam ini belum dimiliki mobil terdahulumu bukan?

Ketika Model Baru Yang Ditawarkan Unik Dan Modern

Secara teknis mungkin kendaraan lama belum bermasalah. Tapi bisa jadi kitanya yang sudah dilanda jenuh dengan kendaraan yang itu-itu saja. Jangan anggap remeh karena efek bosan ini bisa melanda kemana-mana. Bayangkan mood yang tak bagus karena waktu di jalan tak dapat sensasi asiknya mengendarai mobil.

Kala itu terjadi maka saatnya untuk melirik kendaraan yang baru. Supaya tak dilanda bosan, cobalah sesuatu yang benar-benar unik. Contoh, misalnya kamu ingin punya mobil yang ramah jalanan perkotaan tapi masih gagah dari sisi penampilan.

Paduan macam itu tentu tak akan bikin kita lekas bosan. Seperti Renault KWID yang jika menilik dari dimensinya mobil yang mengusung mesin 1.000 cc tiga silinder ini memang masuk di kategori City Car.

Namun KWID punya desain unik yang membuatnya bertipe crossover dengan tampilan SUV. Ciri paling kentalnya adalah ground clearance alias jarak bodi terendah ke tanah yang mencapai 180 mm. Didukung pula dengan fender yang cukup besar khas mobil crossover. Sementara bagian grille depan Renault KWID juga tampil tegas dan kokoh. Lampu depan terdapat “C” shape signature sebagai ciri khas Renault terbaru.

Dengan desain apik tersebut, tak heran jika di tahun pertama kehadirannya di Indonesia, Renault KWID langsung meraih penghargaan bergengsi di ajang OTOMOTIF Award 2017. Dalam kategori The Best Small City Hatchback.

Ketika Garansi Dan Asuransi Mobil Baru Memudahkan Untuk Beraktivitas

Sama halnya dengan usia yang telah tua, batas garansi pada perawatan mobil jadi pertimbangan pelik lain. Mobil baru seperti contohnya Renault KWID tadi dilengkapi dengan garansi minimal 3 tahun untuk mesin atau telah menempuh jarak 100 ribu Km. Dengan kata lain, memiliki mobil baru akan memangkas biaya perawatan mobil yang mungkin akan kita keluarkan jika terus bertahan dengan mobil yang sudah uzur.

Tak percaya? Coba tengok layanan purna jual “Renault Peace of Mind”. Ada Silver Package for Renault Kwid & Renault Koleos, tambahan 2 tahun jaminan garansi kendaraan Anda sehingga menjadi total 5 tahun jaminan garansi atau 100.000 km (mana yang tercapai lebih dahulu).

Kemudian ada Gold Package for Renault Kwid, Renault Duster 4×2, Renault Duster 4×4 & Renault Koleos, jaminan bebas biaya sparepart dan jasa service berkala dimulai dari service 1.000 km dan kelipatan 10.000 km sampai dengan 60.000 km dengan masa jaminan garansi kendaraan 3 tahun atau 100.000 km (mana yang tercapai lebih dahulu).

Terakhir ada Platinum Package for Renault Kwid & Renault Koleos, jaminan bebas biaya sparepart dan jasa service berkala dimulai dari service 1.000 km dan kelipatan 10.000 km sampai dengan 100.000 km dengan tambahan 2 tahun jaminan garansi kendaraanmu sehingga menjadi total 5 tahun jaminan garansi atau 100.000 km (mana yang tercapai lebih dahulu).

Tapi memboyong mobil baru bergaransi saja tidak cukup. Karena untuk apa dilengkapi garansi kalau bengkel ternyata sulit ditemui. Kalau kita melirik Renault misalnya, hati tentu akan lebih tentram. Karena pabrikan asal Perancis tersebut sudah bekerja sama dengan group Nissan.

Jadi layanan bengkel dan purna jualnya selain dari renault juga bisa dikerjakan di bengkel Nissan. Hal ini dimungkinkan karena berbekal kekuatan aliansi Renault – Nissan dimana untuk distribusi, pemasaran dan layanan purna jual merek Renault pun ditangani oleh Indomobil Group yang juga menangani Nissan.

Di samping garansi, masalah perlindungan asuransi kehilangan dan kerusakan juga harus jadi pertimbangan. Mobil dengan usia muda akan lebih mudah disetujui oleh pihak asuransi. Sementara mobil yang sudah tua akan sulit mendapatkan perusahaan asuransi yang mau melindungi. Kalaupun disetujui, biasanya akan membutuhkan uang premi yang tidak sedikit.

Jadi ingat, terikat romansa dengan kendaraan lama boleh saja, tapi terus menutup mata dengan kehadiran yang baru tentunya bukan langkah yang bijak.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Health & Personality

Karena Pusing Kepala Akibat Tak Dapat “Jatah” Bukan Cuma Mitos

Selentingan di warung kopi kadang ada benarnya. Pasti ada kalanya Bung mendengar atau ikut menimbrung perihal curhatan kalau tidak diberi ‘jatah’ itu membuat pusing kepala tak tertahankan. Faktanya, pria yang hidup di era sekarang memang lebih sering ‘berpuasa’. Hal itu bahkan sudah ada penelitiannya. Berdasarkan sebuah penelitian yang dilakukan tahun 2016, pria generasi millennial cenderung lebih jarang melakukan aktivitas seks dibanding pria yang hidup di era 1920-an. Duh, mengejutkan ya Bung!

Tapi kalau ditelisik, sadar tak sadar, pria generasi millennial memang sering menghadapi situasi sulit yang membuatnya terpaksa ‘puasa’.  Mulai dari hubungan jarak jauh, sedang berkonflik dengan pasangan, atau mungkin pasangan yang sedang tidak dalam mood baik untuk memberi jatah. Kalau Bung yang mana? Masih ingat kapan terakhir kali mendapat jatah?

Meski Bung mungkin naïf atau bahkan menampik kalau seks bukan prioritas utama dalam hubungan, tapi tidak bagi tubuh Bung. Terlalu lama puasa bisa membawa dampak tersendiri untuk tubuh. Pusing kepala salah satunya…

Puasa yang Lama Akan Membuat Bung Jadi Kaku Saat Memulai Kembali

Ada ungkapan lama yang mengatakan, “Kalau kamu tidak menggunakannya, maka kamu tak akan lagi melihatnya berfungsi.” Nyatanya, ungkapan tersebut diamini oleh sejumlah pakar seks. Dalam sebuah studi yang dilakukan oleh American Journal of Medicine pada tahun 2008, mereka menemukan jika pria yang jarang melakukan aktivitas seks justru lebih rentan mengalami disfungsi ereksi. Para peneliti tersebut melakukan penelitian terhadap sejumlah pria yang hidup di era 50an hingga 70an. Disamping itu, tahukah Bung, saat pria puasa seks selama sekian lama, hal itu akan menurunkan kemampuannya di atas ranjang. Bisa saja setelah sekian lama berpuasa, Bung jadi kaku saat memulai kembali.

Tidak Masturbasi Selama Sekian Lama Juga Bisa Meningkatkan Risiko Kanker Prostat

Memilih untuk tidak masturbasi juga tidak sehat lho Bung! Penelitian mengungkapkan, sering masturbasi ternyata bisa menurunkan risiko kanker prostat. Itulah sebabnya para pakar seks menyarankan, meski tidak diberi ‘jatah’ setidaknya Bung tahu apa yang harus dilakukan. Ini demi kesehatan ya Bung.

Tekanan Darah Meningkat Drastis, Pemicunya Sederhana: Pusing Kepala

Aktivitas bercinta pasti akan membuat hidup terasa bermakna. Bukan begitu Bung? Tapi kalau terlalu lama ‘puasa’, apakah Bung masih bisa memaknai hidup? Yang ada tekanan darah meningkat drastis, tak ada mood untuk menyelesaikan pekerjaan, dan sebagainya. Hal ini lumrah, lantaran berdasarkan penelitian pada 2006 yang dimuat dalam jurnal medis Biological Psychology, rutin bercinta bisa menurunkan tekanan darah dibanding mereka yang tidak atau jarang melakukannya.

Mungkin kalau Bung belakangan merasakan pusing yang tak kunjung hilang, kini Bung tahu apa penyebabnya. Mengutip Men’s Health, Dr Debra W Soh mengungkapkan jika bercinta dapat meningkatkan kadar hormon endorphin yang berguna untuk mendorong mood agar semakin baik. Itulah mengapa ‘puasa’ yang terlalu lama hanya akan menyiksa tubuh Bung saja.

Bahkan Bisa-bisa Performa Kerja Bung Pun Ikut Menurun

Berdasarkan sebuah penelitian dari Oregon State University, pasangan yang rutin bercinta akan lebih bahagia saat bekerja. Hal ini terbalik dengan mereka yang cenderung jarang bahkan sangat jarang bercinta. Biasanya performa kerjanya akan mudah menurun dan merasa tidak bahagia. Saat mendapat tekanan dari pekerjaan, yang ada mood jadi semakin menurun dan sukar untuk tersenyum lepas. Mereka merasa tempat kerja hanya memberi efek stres yang berkepanjangan. Bung jangan sampai begitu ya!

 

 

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Health

Kata Pak Dokter: “Ereksi Yang Betul Itu Seharusnya Sekeras Kursi!”

“Pria itu ereksinya ada empat tingkatan! Seharusnya yang paling bagus itu tingkatan ke empat yang ereksinya sekeras kursi yang saya duduki ini” demikian ungkap Pakar andrologi dari Brawijaya Hospital dr Nugroho Setiawan Sp.And yang ditemui dalam diskusi “Rahasia Stamina Perkasa” di Jakarta belum lama ini.

Menurut dr Nugroho, Puncak kehidupan kita laki-laki itu pada umumnya berada di usia 25-30 tahun. Untuk bung yang sudah di atas usia 30 tahun, harus mulai siap-siap mengalami penurunan. Kita masih ingin gagah perkasa, apa daya tubuh berkata lain. Lalu kita harus bagaimana?

Perkasa Tak Perkasa Itu Urusan Testosteron

Dr. Nugroho mengungkapkan, mereka yang testosteronnya rendah tidak bisa keras ereksinya. Ruginya, ejakulasi tak bisa terkendali. Ibarat main bola, jangankan masuk final baru juga babak penyisihan, sudah harus angkat koper.

Selain karena masalah pada testis, kondisi ini juga bisa terjadi akibat gangguan pada salah satu level atau lebih poros hipotalamus (pada otak) sehingga kadar testosteron menurun.

Bung Boleh Jadi Merasa Awet Muda Terus, Tapi Kadar Testosteron Siapa Yang Tahu

Kita boleh saja menampik tak mau terima kenyataan. Namun penurunan kadar testosteron ini sebuah keniscayaan. Ketika sudah melewati masa 30 tahun sudah akan terjadi penurunan testosteron. Berbeda dengan si nona yang menoposenya terjadi mendadak nan seketika. Menurunnya kadar testosteron terkadang tak disadari sebagian laki-laki karena terjadi perlahan, sehingga banyak dari kita yang merasa dirinya baik-baik saja.

“Kemundurannya pelan-pelan, sehingga banyak pria merasa baik-baik saja. Tidak terasa. Loyonya pelan-pelan” tegas Dr. Nugroho.

Tapi bung tak perlu panik, karena pak dokter mengatakan ada cara untuk memperlambat terjadinya penurunan testosteron. Minimal masih bisa bergumul mesra sampai tua nanti.

Mudah Mengantuk Sehabis Makan Itu, Salah Satu Tandanya Bung Sudah Mulai Loyo

Supaya tak terlena, ada baiknya kita memahami ciri-ciri telah terjadinya penurunan testosteron. Mudah lelah dan mengantuk salah satu ciri yang harus di waspadai. Apalagi buat bung yang sering mengantuk selepas makan, ini bisa jadi ciri utama.

“Tidak berenergi, cenderung lebih mudah mengantuk usai makan, relatif cukup gemuk akibat lemak tidak bisa lepas dari tubuh, bisa jadi ciri penurunan testosteron” tambah Dr. Nugroho

Sulit berkonsentrasi, daya tahan menurun, juga menjadi tanda lainnya. Karena testoteron bagi pria tak hanya bermanfaat untuk mengatur libido dan suasana hati, tetapi juga meningkatkan kekuatan dan volume otot, pertumbuhan rambut-rambut halus, hingga menstimulasi sel.

Laki-laki yang rendah kadar testoteronnya bahkan terancam terkena berbagai penyakit metabolik seperti diabetes, tekanan darah tinggi dan gangguan lemak.

Tak Mau Loyo Di Ranjang? Sebaiknya Pekerjaan Ditinggal Di Kantor Saja

Stres yang tak tertangani secara baik juga bisa menjadi faktor yang mempercepat penurunan testosteron. Ibaratnya sudah macam usia 70 tahun padahal baru mulai masuk kepala empat. Salah satu pendorong paling utama adalah gemar membawa pekerjaan ke rumah. Alias masih juga terpikirkan beban deadline ketika seharusnya sudah beristirahat.

“Tidak boleh boleh sering stres. Stres mengganggu kesehatan tergantung kita menghadapinya. Banyak pasien pekerjaan dibawa pulang. Oleh karenanya, manajemen stres harus dikuasai masing-masing orang,” tutur Nugroho.

Gawatnya Banyak Yang Ambil Jalan Pintas Minum Sembarang Obat Kuat

Nah, ini dia yang berbahaya. Tak mau terima, aksi di ranjang tak lagi prima, banyak laki-laki langsung terpikir untuk menenggak obat kuat. Gawatnya bung tak lagi memeriksa urusan komposisi yang terkandung dalam obat tersebut. Isinya ternyata bahan-bahan yang seharusnya berada di dalam pengawasan dokter dan tak dijual bebas. Salah-salah bisa nyawa taruhannya!

Lebik Baik Pakai Suplemen, Kalau Mau Tetap Macam Superman

“Enggak ada makanan tertentu. Makan makanan bergizi dan berimbang, lengkap. Ada karbohidrat, protein, lemak, vitamin, mineral dan mikronutrisi lainnya, serta suplemen tambahan bisa jadi solusinya” pungkas Dr. Nugroho.

Senada dengan ini ditemui di acara yang sama Brand Manager Sutra, Daniel Tirta mengungkapkan pentingnya memilih suplemen berbahan dasar alami dan aman. Menurutnya masyarakat Indonesia punya keinginan untuk menggunakan suplemen berbahan dasar herbal karena aman dan minim resiko efek samping.

Inilah alasan sutra mengeluarkan Sutra Perkasa beberapa waktu yang lalu. Produk ii merupakan gabungan dari 3 ekstrak herbal. Pertama tongkat ali yang bermanfaat untuk menstimulasi testosteron. Esktrak ginseng yang bekerja untuk meningkatkan stamina dan menjaga vitalitas. Terakhir kandungan horny goat weed untuk menambah gairah seksual. Untuk melengkapi komposisi herbal, cangkang kapsulnya pun herbal yang terbuat dari tumbuh-tumbuhan.

Jadi Bung, jangan ambil jalan pintas pakai obat kuat untuk tampil perkasa. Lebih baik mengurangi stres dan mulai hidup sehat, karena si nona tentu ingin menghabiskan waktu lebih lama denganmu bung!

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Narasi

Sering Tak Adil Pada Wanita, Hari Ini Biarkan Mereka Bebas Tanpa Bra

Wanita dan penampilannya tentu jadi sesuatu yang menarik perhatian, dan poin utamanya sering kita letakkan pada bagian tubuh terdepan. Apalagi kalau bukan payudara yang ia punya. Wajar memang jika hal tersebut tak bisa dilewatkan, karena memang letaknya ada di depan.

Hanya saja hal ini sering kali kita jadikan ajang yang malah terdengar sangat tak adil bagi mereka. Masih tak sadar? Mari kita telisik lebih dalam

 

Memberi Mereka Vonis Yang Kejam, Hanya Karena Tak Pakai Bra Saat Sedang Bepergian

Dipertengahan tahun 2016 lalu, terkait laporan yang dilayangkan oleh mantan suaminya Sajad Ukra. Artis Nikita Mirzani yang memang dikenal selalu tampil seksi dengan pakaian yang kerap terbuka, mendatangi Polda Metro Jaya dengan hanya menggunakan baju tipis tanpa mengenakan bra.

Lalu selanjutnya, beberapa dari netizen belomba-lomba untuk memberi komentar atas penampilannya yang lebih didominasi oleh kita kaum laki-laki. Mulai dari sebutan “murahan” hingga kata-kata lain yang rasanya tak pantas untuk disampaikan. Padahal sekalipun Nikita adalah istri atau pacar kita, tentu kita juga tak berhak untuk menghakiminya hanya karena tak pakai bra. Toh itu adalah haknya.

 

Terlepas Dari Manfaat Baik Yang Mungkin Mereka Inginkan, Dia Yang Tak Pakai Bra Sungguh Bukanlah Urusan Kita

Faktanya pro dan kontra pemakaian bra yang katanya jadi pemicu kanker payudara memang belum menemukan titik temu. Namun sebagian besar perempuan percaya bahwa mengurangi frekuensi pemakaian bra dalam aktivitasnya, bisa berdampak baik untuk kesehatan mereka. Dan hal itu pulalah yang menjadi alasan mengapa sebagian wanita sering memilih untuk tidak memakai bra.

Lalu coba bayangkan, bagaimana reaksi yang kerap kita tunjukkan bagi meraka? Kita sering merasa bahwa itu jadi sebuah pilihan yang tak wajar. Mengingat mereka adalah wanita, sudah seharusnya menjaga segala sikapnya. Termasuk dalam hal memilih pakaian, mungkin begitu kata kita. Padahal itu semua hanyalah sebuah topeng yang sering kita gunakan, untuk ikut mencampuri pilihan mereka.

 

Padahal Memakai Suatu Pakaian Tentu Soal Kenyamanan, Lalu Apakah Kita Berhak Menyalahkan?

Siapa pun tentu tak berhak untuk menilai baik buruknya pilihan seseorang. Tak hanya kita saja, yang sering memutuskan untuk mengenakan sesuatu, mereka juga memiliki hak yang sama.

Tak jauh berbeda dengan jenis pakaian lainnya, urusan kenyamanan tentu jadi hal yang utama. Beberapa dari kita mungkin tak akan memakai kemeja, karena lebih nyaman dengan kaos oblong biasa. Demikian pula mereka, yang sering memutuskan untuk tak pakai bra karena tak nyaman. Ini bukanlah sesuatu yang berbeda, hal ini tentu sama dengan pilihan lain untuk urusan pemakain baju, atau celana.

 

Karena Sejatinya, Mereka Jadi Orang Yang Paling Berhak Untuk Memutuskan Mau Pakai Atau Tidak!

Sebagai seseorang yang tak pernah tahu bagaimana rasanya mengenakan bra. Kita tentu tak boleh jadi pihak yang akan jadi hakim untuk mereka. Kita boleh saja menyimpulkan bahwa ada efek baik dan buruk dari pemakaian bra. Namun untuk itu semua tentu setiap perempuan punya tolak ukur yang akan dijadikan patokan. Apakah nanti ia akan tetap dipakai atau tidak.

Memang pada beberapa kesempatan tentu pilihan tersebut tidak selalu sejalan. Namun lebih daripada itu, semua hal yang akan dilakukan oleh perempuan, pilihannya tetap berada pada tangan mereka.

 

Meski Katamu Ini Jadi Sesuatu Yang Biasa, Tapi Bisa Jadi Itu Sungguh Tak Adil Ia Rasakan

Terlepas dari semua hal yang telah sering kita lakukan, kali ini kita bisa saja berdalih dengan menyebutkan bahwa apa yang kita sampaikan adalah sesuatu yang wajar. Mungkin kalimat ini bisa menyelamatkan kita dari beberapa tuduhan mereka. Tapi coba bayangkan, dimana letak kerugian atau keuntungan yang akan kita dapatkan. Jika berhasil untuk memberi komentar atas pilihan seorang wanita, apakah akan pakai bra atau tidak. Tentu saja tak ada.

Kita mungkin bisa saja tak sadar, berniat untuk memberi perhatian tapi malah berujung dengan perbuatan yang tak adil baginya.

 

Dan Pada Tanggal Yang Sama Seperti Tahun-tahun Sebelumnya, Hari Ini Biarkan Mereka Bebas Tanpa Bra

Peringatan yang dihelat tiap satu tahun sekali ini, memang selalu datang dengan berbagai kontraversinya. Sebagian orang berpikir bahwa kampanye ini jadi pemicu wanita untuk tak mengenakan bra salama sehari penuh. Padahal menurut awarenessdays.co.uk sebuah organisasi kesehatan masyarakat, kampanye ini sebenarnya bertujuan untuk meningkatkan kesadaran pada para wanita mengenai kanker payudara. Denga kata lain, setiap wanita diharapkan lebih peduli pada dirinya sendiri, dengan rutin memeriksakan kesehatan payudaranya sejak dini.

Meski asal-usul No Bra Day yang diperingati setiap tanggal 13 Oktober ini masih tidak jelas. Setidaknya kampanye ini telah berjalan sejak 2011, ini artinya tahun ini adalah peringatan tahun ke 6 No Bra Day. Dengan pesan meningkatkan kesadaran akan pentingnya skrining kanker payudara bagi wanita.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

MOST SHARE

Yomamen.com adalah majalah online khusus pria Indonesia. Lahir dari keinginan untuk menyediakan tulisan khas laki-laki Indonesia. Membahas sekaligus mengkritisi urusan maskulinitas dan gaya hidup pria modern.

Facebook

Copyright © 2017 Yomamen.com

To Top