Lifestyle

Generasi Milenial Lebih Pilih Traveling ketimbang Miliki Rumah Sendiri

Generasi milenial saat ini mendominasi penduduk di Indonesia, dari tahun kelahiran 1982 sampai 1995 sekarang telah beranjak dewasa dan menjadi perhatian banyak kalangan karena cara berpikir maupun gaya hidupnya. Dari segi gaya hidup generasi ini terbilang boros, Bung. Mereka lebih mengutamakan gaya hidup ketimbang membeli rumah, yang mana rumah dapat menjadi aset di masa depan dan dijadikan tempat tinggal. Benar begitu, Bung?

Dibanding berlindung dibalik dinding, generasi ini seperti ingin terus mempunyai gawai seri terbaru dan memuaskan hasrat hobi traveling yang menghabiskan uang cukup besar. Padahal harga rumah selalu naik tiap tahun, sedangkan biaya traveling cukup konstan.

Kejanggalan ini memicu sebuah survei yang dilakukan Rumah123, yang menyatakan bahwa 95% generasi millenial diprediksi tak memiliki tempat tinggal. Hanya 5% dari generasi ini saja yang mampu membeli rumah. Gaya hidup yang cenderung boros tak sebanding dengan rata-rata kenaikan harga rumah yang tinggi, dan ini jadi penyebab utama.

“Intinya kami ingin melihat bagaimana kemampuan generasi kaum milenial di sekitar Jakarta. Kita kerjasama dengan karir.com kita bandingkan dengan rata-rata kenaikan harga rumah,” kata Country General Manager Rumah123, Ignatius Untung.

Lebih lanjut lagi, menurut data yang dihimpun Rumah123, kenaikan harga properti di Indonesia per tahunnya mencapai 17%, dan ini tak sebanding dengan kenaikan pendapatan per tahunnya.

“UMR kan enggak sampai 10%. Apalagi pertumbuhan ekonomi membaik, itu kan inflasi turun, kalau inflasi kecil berarti penghasilan juga enggak besar. Di luar Jakarta, seperti Bodetabek kita survei angkanya hampir sama,” imbuhnya.

Di sisi lain, mereka banyak yang terkendala dalam melakukan kredit pemilikan rumah (KPR) lantaran tingginya down payment (DP) yang diberlakukan perbankan. Alhasil, yang harus dilakukan generasi milenial ini adalah bersabar, dengan menunggu waktu 3-5 tahun untuk melunasi DP KPR. Meskipun tak jarang juga ada yang putus asa karena harus menyiapkan dana besar.

Sejalan dengan itu, Indonesia Housing Creative Forum membuat sebuah acara yang mempertemukan beberapa pihak yang selama ini bekerja sama dalam perkembangan property. Mulai dari pemerintah, perbankan, hingga para kontraktor. Mengusung tema “Uang Muka KPR Nol Rupiah, Dongkrak Kebangkitan Properti Milenial”, berlangsung di Hotel Ambhara, Jakara Selatan, acara tersebut telah sukses digelar pada 4 September 2018 kemarin.

Menanggapi keresahan para generasi milenial, sebagaimana yang tadi sudah kami jelaskan diatas. Bank Indonesia melalui salah satu perwakilan yang datang pada acara tersebut, menanggapi dengan menyediakan langkah strategis, dengan rencana relaksasi ketentuan Loan to Value (LTV) KPR Perbankan. Adapaun LTV bertujuan memberikan kelonggaran pinjaman di sektor properti. LTV juga menjadi dasar yang digunakan untuk menentukan seberapa besar pinjaman yang dapat diberikan kepada debitur. Salah satunya dengan memberikan kebebasan bagi bank-bank berkinerja baik untuk menentukan besaran DP KPR-nya hingga 0 persen.

Tersedianya hunian rumah terjangkau dan bersubsidi seyogyanya dilakukan pemerintah agar memenuhi standar kehidupan yang layak kepada masyarakat. Guna menghadapi backlog, kesenjangan antara jumlah rumah terbangun dengan jumlah rumah yang dibutuhkan rakyat.

Masih di acara serupa, Asmat Amin, selaku Managing Director SPS Group yang konsisten membangun hunian terjangkau bagi masyarakat termasuk generasi milenial. Menyatakan bahwa backlog rumah tahun ini menganga di angka 11 juta unit. Sedangkan kebutuhan hunian terus meningkat sekitar 800 ribu unit per tahun.

“Bagi pemerintah, memperkecil angka backlog rumah bukanlah perkara muda. Karenanya, seluruh elemen bangsa harus bahu-membahu membantuk merealisasikan sejuta rumah. Untuk itu, SPS group hingga kini masih berkomitmen membangun hunia terjangkau bagi MBR (Masyarakat berpenghasilan rendah),” ujarnya.

Lebih lanjut, Asmat juga menyarankan agar dalam lima tahun ke depan pemerintah membuat program pembangunan rumah bagi MBR tersendiri yang lebih massif, terstruktur, dan terencana guna mengatasi persoalan tersebut. Rasa enggan developer membangun hunian bagi MBR pun tidak terlepas dari sejumlah insentif pemerintah, yang dimaklumi oleh Asmat Amin. Seperti skema FLPP (Fasilitas Likuiditas Pembiayaan Properti) dan subsidi bunga kredit hunian yang belum mampu memikat minat dunia usaha sektor properti.

Beliau juga berujar, jika seharusnya pemerintah menentukan nilai jual rumah subsidi sesuai ilmu perbankan, dengan cara menghitung sepertiga besaran UMR (Upah Minimum Rakyat) masing-masing daerah dikalikan 20 tahun plus bunga cicilan 5% per tahun. Bukannya mematok harga yang sama di tiap-tiap wilayah, seperti sekarang dipatok Rp 140 juta dan Rp 7,8 juta per meter persegi.

Jadi bagaimana, Bung? Gaya hidup atau rumah?

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Lebih Tahu

Gara-Gara Pajak, Ronaldo Akan Mendekam di Penjara Selama Dua Tahun?

Pesepakbola asal Portugal, Cristiano Ronaldo telah mengaku bersalah atas kasus penggelapan pajak yang coba dituduhkan kepada pengadilan Spanyol. Atas kesalahannya Ronaldo harus membayar ganti rugi sebesar €18,8 juta atau setara Rp303 mlliar sekaligus menjalani masa tahanan dua tahun atas perbuatan melanggar hukum tersebut.

Mantan punggawa Real Madrid dituduh jaksa penuntut Spanyol setelah berhasil menggelapkan penghasilan sebesar €14,8 juta (Rp238 miliar) dari hak pencitraannya antara 2011 hingga 2014. Tepat pada Selasa, 22 Januari 2019 ia hadir di Madrid dan menerima segala bentuk hukum atas kesalahannya.

Ronaldo hanya memberi keterangan singkat dengan bilang, “sudah selesai” yang dikutip dari AS usai menyatakan bersalah dan vonis yang dijatuhkan. Karena sistem pengadilan si Spanyol memiliki aturan khusus soal hukum fiskal, Ronaldo tidak harus menjalani hukuman di penjara loh bung, alias penangguhan. Karena pelanggaran yang dilakukan bukan tipe pertama.

Selain Ronaldo, mantan punggawa Real Madrid yang telah pensiun yakni Xabi Alonso juga hadir atas kasus penggelapan pajak penghasilan yang membelitnya di masa lalu. Jaksa penuntut umum mengajukan tuntutan penjara lima tahun kepada mantan pemain Real Madrid tersebut atas pelanggaran penggelapan pajak pada 2010, 2011, dan 2012. Namun Xabi Alonso mengaku tidak bersalah atas tuduhan yang dituduhkan kepadanya.

 

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Lebih Tahu

Tiga Orang Bikers dari Malaysia, Pergi Umroh Dengan Motor Bebek Di Bawah 150 cc

Pesawat terbang menjadi moda transportasi utama yang dilalui setiap orang yang ingin melaksanakan ibadah umroh. Tetapi tiga orang laki-laki asal Kelantan, Malaysia menjalaninya dengan cara yang berbeda. Mereka mengendarai motor dari Malaysia hingga menuju Arab Saudi.

Motor yang dipakai pun, bukan khusus perjalanan jauh seperti motor ber cc besar atau dikhususkan untuk touring, melainkan motor bermesin 150 cc. Diami Yusoff, Presiden Chopper Garage Kelantan yang menjadi ketua perjalanan, ditemani dengan dua pengendara dari komunitas Bikers Kelantan, Mohd Zalani Zulkifli dan mekanik Wali 7 bikers, Moahamad Fadhli Ab Rashid.

Dilaporkan dari Siakap Keli, perjalanan dimulai sejak November 2018. Total mereka sudah melalui 8 negara dengan jarak tempuh hampir 14.000 kilometer. Setelah sampai di Riyadh, ketiga biker Malaysia ini melanjutkan perjalanan panjang ke Madinah. Perjalanan pun berhasil mencapai Madinah pada hari Sabtu, 19 Januari 2019. Tiga pengendara tersebut pun melanjutkan perjalanan ke Mekah unutk melaksanakan ibadah umroh.

 

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Lebih Tahu

Jusuf Kalla Mengkritik Pembangunan Jalur Kereta Trans Sulawesi yang Menyambungkan Selatan Hingga Utara

Pembangunan jalur kereta Trans Sulawesi mendapatkan krtikan dari Jusuf Kalla. Wakil Presiden ini menilai pembagungan yang dilakukan pemerintah akan sia-sia. Lantaran trans Sulawesi tidak efektif utuk keperluan Industri. Hal tersebut disampaikan dalam acara Development. & Business Summit ‘New Construction Opportunity 2019.

“Sama juga membikin kereta api di Sulawesi sampai ke Manado. Barang apa mau diangkut dari Utara ke Selatan, Selatan ke Utara? Nggak ada,” kata JK.

Jusuf Kalla berpendapat bahwa angkutan untuk penumpang maupun barang hanya cocok di Pulau Jawa. Lain cerita kalau pembangunan jalur kereta Trans Sulawesi memang dikhusukan untuk industri, mungkin jalur tersebut sangat bermanfaat. Meskipun begitu ia paham apa alasan pemerintah memfokuskan pembangunan infrastruktur dengan harapan dapat mengakomodir kepentingan masyarakat.

Jusuf Kalla juga menambahkan bahwa angkutan untuk penumpang maupun barang menggunakan moda rel kereta hanya cocok di Pulau Jawa. Selain itu pembangunan infrastruktur haruslah efisien menurut JK. Meskipun ia paham apa bahwa terdapat kepentingan dari membangun infrastruktur.

Saya minta, hanya perpendek saja di Sulawesi untuk keperluan industri. Kebutuhan-kebutuhan memperbaiki industri. Kalau barang dan orang tidak akan efisien. Kereta Api hanya efisien di Jawa karena penduduk 160 juta,” tambahnya.

 

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

MOST SHARE

Yomamen.com adalah majalah online khusus pria Indonesia. Lahir dari keinginan untuk menyediakan tulisan khas laki-laki Indonesia. Membahas sekaligus mengkritisi urusan maskulinitas dan gaya hidup pria modern.

Facebook

Copyright © 2017 Yomamen.com

To Top