Lebih Tahu

Era Sudah Digital, Apakah Album Fisik Masih Menjual?

Berbicara mengenai koleksi kaset, CD, sampai piringan hitam dari musisi favorit bung. Seperti sedang bernostalgia akan rasa bangga. Apalagi Langkanya kaset atau CD yang kini bung miliki. Teringat perjuangan mencari album fisik tersebut dari satu lapak ke lapak lain adalah segilintir cerita yang menarik.

Perkembangan makin maju menggerus segala sesuatu yang tertinggal. Seperti ketika datangnya era digital yang secara cepat membajak pasar album fisik. Terbukti beberapa toko CD ternama harus gulung tikar, lantaran layanan musik digital lebih digemari sekarang

Tak bisa dipungkiri bung, pergolakan zaman memang membawa kita ke arah maju. Toh wajar juga kalau yang kuno kini berinovasi ylebih akrab dengan teknologi alias canggih. Meskipun sekarang tersedia berbagai macam layanan musik streaming digital macam Spotify, Joox dan Deezer, di mana bisa terkoneksi dengan gawai setiap orang.

Ternyata tak membuat album fisik benar-benar ditinggalkan para pendengar. Bahkan ada beberapa musisi yang tetap PD (Percaya diri) untuk menjual album fisik di tengah gempuran digital. Padahal kalau kita ingin bertanya dalam hati, pasti terbesit untuk mengatakan ‘Era sudah digital, apakah album fisik masih menjual?’, kira-kira masih nggak ya bung?

Album Fisik Itu ‘Istimewa’, Memilikinya Saja Ada Rasa Bangga

Kalau menjawab pertanyaan sebelumnya, apakah album fisik masih menjual jawabannya iya bung. Meskipun mayoritas pendengar lebih mengacu kepada platform digital, tapi mereka tidak sejatinya meninggalkan album fisik. Bagi para pendengar album fisik itu sesuatu istimewa karena ada rasa memiliki, seperti bisa dipegang dan bisa dinikmat. Belum lagi bung, beberapa album fisik ada yang dibundling dengan artwork yang ciamik. Alhasil ada kebanggaan ketika memiliki album fisik.

Dirilis Terbatas Semakin Menambah Kesan Istimewa Para Pemiliknya

Semakin bangganya seorang pendengar kala membeli rilisan fisik dari beberapa data yang kami temukan adalah karena dirilis terbatas. Beberapa tahun lalu, mungkin penjualan CD atau pun kaset bisa mencapai satu juta kopi. Tetapi kini tentu tidak dapat sebanyak itu karena digital lebih dominan diminati.

Fakta menariknya, kini rilisan album fisik dapat dijual dengan jumlah terbatas. Alhasil pendengar yang memiliki merasa bangga seperti memiliki harta karun.  Tentu sebagian musisi, melihat hal ini sebagai peluang untuk menjual.

Terutama bagi musisi yang memiliki fanbase cukup kuat. Namun demikian, ini juga tidak menjadi alasan kuat apakah para pegiat industri hiburan berani untuk merilis album fisik. Salah satunya, adalah Rinni Wulandari penyayi jebolan Indonesial Idol yang berkata tak berani untuk mengeluarkan album fisik.

Jujur, aku enggak berani mengeluarkan album fisik karena kita enggak tahu dimana untung dan ruginya. Aku takut albumku dibajak, sedangkan gara-gara pembajakan, produksi fisik hampir musnah,” ungkapnya.

Terjadi Ikatan Antara Fans dengan sang Musisi Idola

Tempat bertemunya antara fans dengan musisi tidak hanya dari panggung saja bung. Melainkan dari pembelian album fisik juga. Dalam setiap pembelian album, bagi para fans atau pendengar pasti ada rasa keinginan untuk mendapatkan tanda tangan oleh sang musisi.

Legalisir semacam ini biasanya dilakukan lewat sebuah sesi khusus yang biasanya dilakukan pada launching album. Bahkan banyak juga pendengar yang sengaja membawa CD dengan spidol dan membawanya saat menonton sang musisi, dengan keterbatasan waktu alias colongan mereke menyelinap dan meminta CD untuk ditanda tangan.

Interaksi pun akan terjadi di sana, terlebih lagi bagi para musisi di era sekarang yang pasti mengapresiasi lebih kepada mereka yang membeli album fisik.

Packaging Menarik Dengan Beragam Isi yang Asik

Menariknya album fisik itu juga dari packaging bung, apalagi beberapa musisi zaman sekarang mulai berinovasi dengan menyisipkan sticker, poster sampai kaos. Tentu saja harganya lebih mahal sedikit dibanding bung membeli sekedar kaset dan CD-nya saja.

Ini menjadi pembeda dengan yang dijejerkan di digital sana. Terlebih para musisi kerap menyisipkan gimmick , seperti menaruh barang-barang lain demi mengundang pembicaraan publik sampai menjadi  pembeda dengan yang lain. Teruntuk bung yang ingin menjadi musisi dan berniat untuk memasarkan album fisik, tentu harus punya sentuhan tersendiri terkait penyebaran album fisik.

Wajib Hukumnya Merilis Album Fisik Bagi Setiap Musisi

Mulai terbesit menjadi musisi karena terinspirasi dan memiliki talenta di bidang seni. Di era digital tentu setiap orang bisa memproklamirkan dirinya sebagai musisi lewat sosial media seperti Instagram dan Youtube. Tetapi untuk menancapkan eksistensi atau bukti bung sebagai seorang musisi yang menghasilkan karya tentu harus membuat mini album dan album yang dirilis dalam bentuk fisik. Hal ini pun senada dengan ucapan Bens Leo, salah satu pengamat musik Indonesia.

Meskipun eranya digital, setiap musisi juga harusnya tetap mengedarkan album fisik rekaman,” ujarnya dilansir Kompas.

Apalagi album fisik tidak hanya membesarkan nama sang musisi melainkan pihak yang terlibat pun akan terangkat namanya. Di mana dalam CD atau kaset biasanya tertulis pihak-pihak yang terlibat.

Betapa pentingnya fisik album itu untuk memberikan ruang bagi seniman pendukung sebuah rekaman. Misalnya, nama sound engineering, nama pemain musik, produser, desainer cover-nya, sampai detail (tata) rambut dan kostum oleh siapa (tercantum). Itu gunanya album fisik,” ucapnya lagi.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Lebih Tahu

Apakah Ini Saat yang Tepat Untuk Bung Jadi Musisi?

Jadi musisi mungkin masuk dalam salah satu bagian dari cita-cita bung yang tak tersampaikan. Maklum saja, karena jadi musisi harus disiapkan secara matang, kan? modal talenta saja tidak cukup kalau tidak didukung oleh fasilitas sekaligus jalur yang tepat.

Toh salah satu dari bung, pasti memiliki kawan yang pandai memetik gitar atau membuat lagu tapi tak jadi musisi kan? memang ia bisa beralasan tidak mau atau sekedar jalankan hobi. Seandainya ia berada di jalur yang tepat alias memiliki koneksi. Kami berani bertaruh ia tidak menolak apabila ada tawaran jadi musisi.

Mungkin bung bertanya, jalur yang tepat itu seperti apa? sebenarnya jalur yang tepat itu adalah di mana ia beranikan diri untuk mempromosikan diri. Sosial media misalnya. Di era sekarang Youtube dan Soundcloud secara jelas bisa membantu seseorang mencapai mimpinya. Salah satunya jadi musisi. Karena dua platform tersebut memang banyak menelurkan seseorang menjadi bintang.

Lantas, apakah ini saat yang tepat untuk bung jadi musisi?

Jangan Sia-siakan Kesempatan, Apalagi Lagu yang Sudah Diciptakan Sayang Kalau Tidak Disiarkan

Berbicara kesempatan setiap orang tentu punya. Bahkan jadi musisi sekali pun, bukan sesuatu yang tidak mungkin. Untuk itu apabila bung memiliki stok lagu yang direkam secara iseng di kamar, jangan disia-siakan untuk disiarkan. Aji mumpung kalau lagu bung ternyata diminati oleh banyak pendengar. Itu jadi satu tanda kalau bung sudah memiliki peminat dari materi atau karya yang bung ciptakan. Secara optimis itu langkah bagus unuk memulai karir jadi musisi.

Platform Digital Membantu Raih Mimpi dan Pundi dengan Potensi yang Cukup Besar

Era digital memang membuat semua hal serba efisien. Munculnya Youtube, Soundcloud, Instagram sampai Spotify mampu mengakomodir kepentingan kalian yang ingin jadi musisi. Dari proses penyiaran karya, promosikan diri ke khalayak luas sampai karya yang tertera pun bisa dimonetisasi guna menghadirkan uang. Belum lagi para pendengar banyak yang meninggalkan konvensional untuk melangkah ke digital. Semakin menambah kesempatan untuk memperluas pasar.

Tapi Meski Sudah Digital, Album Fisik Jadi Tanda Mati Seorang Musisi

Ingat bung, bukti seseorang jadi musisi adalah album fisik. Meskipun digital sekarang sudah merajalela, album fisik masih memiliki nilai lebih bagi para pendengar. Dari bisa dilegalisir alias ditanda tangan sekaligus bisa dipegang! nah, ini menjadi arti tersendiri bagi para pendengar. Pasti bung juga begitu kan, lebih suka memiliki album fisik berupa CD, kaset atau Vinyl dari pada yang tertera di digital. Konon bagi pendengar, album di digital hanyalah semu.

Indie Label atau Major Label, Dua Hal Beda Dengan Tujuan Sama

Saat bung memilih label indie atau major label, sebenarnya itu bung dihadapkan dua pilihan yang tak jauh berbeda. Intinya apakah bung ingin dibebaskan secara ekspresi atau dimanjakan fasilitas. Label ini nantinya akan menjadi jalan pembuka bagi para musisi untuk dipromosikan ke media dan semacamnya. Tentu karena ini pilihan, bung bebas memilihnya.

Namun Bung Perlu Ingat, Tampang Bukanlah Satu-satunya Modal untuk Jadi Musisi yang Dikenal

Nah, banyak yang berbicara bahwa jadi musisi itu harus menarik, harus ganteng. Sebenarnya tidak juga bung, yang paling penting bagi musisi untuk mengetahui musik yang ia mainkan. Dalam artian musikalitas seorang musisi harus diperluas dan mampu memproklamirkan menjadi yang berbeda dari yang lainnya. Karena yang berbicara itu adalah karya, bukan wajah atau tampang semata.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Lebih Tahu

Lagu Tak Berhenti Saat Diciptakan, Tapi Harus Dipasarkan

Mungkin mimpi bung salah satunya adalah jadi musisi kondang atau rockstar. Digilai nona-nona, fans di mana-mana, nama selalu harum dipuja-puja. Karya jadi jembatan untuk merealisasikan mimpi. Tapi karya yang dibuat tak bisa berhenti saat diciptakan, tapi harus dipasarkan kalau mau mimpi tersebut jadi kenyataan. Memasarkan bertujuan menjamah telinga-telinga para penikmat musik di luar sana.

Memasarkan atau promosi sebuah karya seperti lagu tidak diketahui secara baik oleh orang awam. Mungkin beberapa dari mereka tak bertujuan untuk terkenal, tapi aji mumpung. Kalau terkenal karena lagunya ya syukur, kalau tidak pun, tak jadi masalah. Banyak orang yang memiliki hobi bermain alat musik dan bisa membuat lagu menarik (selera). Tapi tak paham bagaimana cara memasarkan. Mengandalkan sosmed saja tidak cukup untuk menjamah orang diluar followers-mu.

Maka dari itu, bagi bung yang niat atau iseng promosi lagunya, bisa simak beberapa cara di bawah ini.

Manfaatkan Platform yang Tersedia Seperti SoundCloud

Mengunggah sebuah lagu di internet jadi siasat baru untuk promosi. Tidak hanya Youtube, SoundCloud juga populer digunakan untuk memasarkan karya. Banyak musisi sampai band indie yang populer berkat platform ini. Soundcloud membebeaskan pengunjung untuk mendengarkan musik. Bung bisa mengatur akun bung, apakah lagu yang diunggah dapat di-download secara massal.

Pada 2012, nama Rendy Pandugo tersiar di SoundCloud dan dijuluki John Mayer Indonesia. Rendy dapat dibilang mengawali karir bermusik lewat platform distribusi suara online ini. Sekarang, ia telah digandeng label besar, Sony Music Entertainment Indonesia yang telah merilis album The journey tahun 2017.

Membuat Demo dan Disebarkan ke Radio

Tak ada yang menang besar kalau tak bertaruh besar. Istilah ini rasanya pas untuk bung yang berniat memasarkan lagunya. Dengan cara merekam lagu anyar yang diciptakan ke compact disc (CD) dan cetak banyak untuk disebarkan ke radio.

Biasanya para Music Director akan me-review. Apabila mereka srek, otomatis akan ada kelanjutan dari itu semua. Bisa diputar sampai diulas tentang lagumu di Radio tersebut. Perlu diingat, kualitas rekaman harus dimaksimalkan agar sound tidak berantakan.

Coba Juga Kekuatan Press Release!

Cara termudah agar lagu dan dirimu dapat dilirik oleh media adalah dengan buat press release. Bung bisa kerjakan sendiri atau meminta tolong teman yang kebetulan piawai dalam menulis. Sertakan foto yang bagus sekaligus tautan lagu yang sudah diunggah. Atau melampirkan file dalam format MP3.

Otomatis media bisa memperhitungkan apakah lagu bung layak untuk diberitakan atau tidak. Biasanya cara ini terbilang efektif, asalkan dalam penulisan press release semua hal tertera lengkap. Seperti info tentang diri bung, lagu menceritakan apa, pernah pentas di mana dan genre apa.

Jangan Malas Riset Media, Sebelum Sebar Press Release yang Bung Punya

Sebelum bung memutuskan untuk mengirim, sebaiknya riset dulu media mana saja yang ingin bung kirim. Apakah ada peluang naik menjadi berita atau tidak? Karena tidak semua media mau memberitakan tentang seseorang yang belum memiliki nilai berita. Memahami media yang dituju menjadi cara yang baik bagi musisi pemula. Biasanya ada beberapa media non-mainstream yang mau memberitakan tentang musisi pemula.

Jangan sampai bung asal kirim, ketahui apakah media tersebut biasa mengakomodir berita tentang musik atau tidak? Dan apakah memang sering memberitakan tentang musisi pemula. Intinya rajin mengulik beberapa media musik. Di sisi lain, menyebarkan ke media besar pun tidak salah. Siapa tahu bung memiliki kenalan jurnalis yang sekiranya bisa menyelipkan tentang bung di media ia bekerja. Meskipun terlihat untung-untungan dengan cara press release, tapi ini cara yang efektif.

Rogoh Kocek Lebih, Buat Video Menarik Agar Pendengar Tertarik

Era internet seperti ini, memang harus dimanfaatkan dengan baik. Banyak yang berubah nasibnya lewat keperkasaan internet. Dari nothing jadi something. Bung bisa membuat video saat memainkan lagu ciptaan. Tentu saja, bung tidak asal merekam dengan kamera gawai yang ditaruh di sudut meja, dan bung gitaran sambil duduk di kamar yang berantakan. Namun yang kami maksud adalah membuat video yang niat, bung jamming di studio dan memakai kamera berkualitas. Video ini jadi garda terdepan untuk memunculkan karakter sebagai musisi.

Bung bisa minta bantuan teman di sosial media, untuk share video saat bung sedang jamming. Saran ini dapat menggaungkan video bung untuk terdengar luas sampai dinikmati secara global lho. Unggah video tersebut ke Youtube, kalau bisa tautkan link video ke semua sosmed yang bung punya dan share ke mana saja. Tak mungkin teman sekeliling tak melihat, bisa jadi ada yang membantu share.

Gimana bung, mulai terfikir untuk memasarkan belum?

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Lebih Tahu

Ketika Jalur Indie Membebaskan Ekspresi dan Major Label Mampu Memfasilitasi

Sesungguhnya membaca indie label dan major label seperti melihat penawaran, apakah bung mau tinggal di kos sendirian atau di rumah besar bersama orang tua. Yap, jalur indie memiliki kesan mandiri sedangkan major label sebaliknya. Kedua hal ini sangat kontras tapi tujuannya sama. Bahkan, beberapa label ada juga yang jadi penentu kesuksesan karena besarnya nama sang label itu sendiri yang biasanya didominasi major label.

Meskipun begitu, banyak juga dari sisi indie yang mampu menggebrak permusikan nasional. Label tak bisa jadi patokan juga sebenarnya apakah band itu sukses atau tidak. Kemampuan mampu menyihir pendengar lewat materi lagu yang diciptakan. Seyogyanya major dan indie hanya menjadi jembatan dalam karir dunia tarik suara.

Eskpresi Bung Tidak Terbelenggu Apabila di Jalur Indie

Mencurahkan ekspresi lewat sebuah karya seperti musik jadi pelampiasan paling pas bagi musisi. Mungkin bung selama ini gemar bermain musik juga memiliki pelampiasan yang sama. Pembatasan dalam ekspresi pasti akan mempengaruhi dari lagu yang diciptakan. Sebagaimana kami jelaskan di atas, berada di jalur indie itu seperti tinggal di kos. Mandiri, tidak ada yang mengatur.

Kebebasan berkarya dijamin, mau unik dan nyeleneh seperti apa pun, tidak ada aturan. Sedangkan di major label, rasa untuk mencurahkan ekspresi itu sulit karena ada aturan yang ditetapkan. Bahkan tak jarang musisi atau band yang masuk di major label hanya jadi pengikut band yang sudah sukses di label tersebut.

Meskipun label major menganggap mencontoh band atau musisi besar adalah sebuah blue print, tapi itu tidak jadi patokan kalau yang mengikuti akan memiliki kesuksesan yang sama.

Perjalanan Karir di Jalur Indie, Bisa Bung Tentukan Sendiri

Ketika bung berada di jalur di Indie nasib dan perjalanan karir ditentukan sendiri. Secara umum management yang ada di jalur ini tidak memiliki aturan tertentu. Alhasil setiap musisi mempunyai visi misi jelas dan memiliki rencana tentang apa yang dilakukan ke depan.

Sedangkan major label memiliki aturan dan segala macam bentuk promo, sampai jalan mana yang mesti di pilih musisi ada di tangan manajemen. Pengaturan sudah disepekati sejak awal tanda tangan kontrak, jadi musisi mau tidak mau  harus menuruti.

Dimanjakan Fasilitas Guna Menunjang Musisi Berkarya

Indie label dan major label memang dua sisi berbeda, terutama perbedaan fasilitas. Setiap musisi akan mendapatkan fasilitas yang luar biasa apabila di major label.  Segala yang dibutuhkan, sampai apapun yang kurang akan diberikan oleh label. Fasilitas tersebut lebih kepada penunjangan karir seperti alat-alat yang dibutuhkan sampai basecamp, tempat mereka untuk menuangkan ide dalam bentuk karya.

Tentu saja, fasilitas itu tidak diberikan cuma-cuma, tergantung kesepakatan masa kontrak. Sedangkan di inde label, tentu servis-nya beda dengan major label. Sangat amat jarang indie label memberikan fasilitas, terkait fasilitas semacam alat biasanya ditanggung oleh band itu sendiri atau pihak penyelenggara yang mengundang sebuah acara.

Terjun di Jalur Indie Bisa Menikmati Hasil Seorang Diri Tanpa Harus Dibagi-bagi

Hasil atau pendapatan sebagai musisi memang banyak, tapi besar atau banyaknya tergantung dari label apa ia bernaung. Sebagian besar musisi mengincar pilih major label karena banyak keuntungan, selain fasilitas, dan promo gencar di berbagai media, mendapat keuntungan yang besar juga jadi pilihannya.

Meskipun begitu, hasil jerih payah yang bung lakukan tidak sepenunya bung dapatkan. Intinya, major label lebih banyak mendapat bagian keuntungan dari hasil kerjanya. Sedangkan jalur indie hasil yang didapat tidak perlu dibagi dengan sebuah manajemen. Alhasil seluruh pendapatan bisa bung nikmati sebagai musisi.

Lantas Kalau Mau Jadi Musisi, Bung Pilih Jalur Indie atau Major?

Memilih, ini bagian tersulit. Indie atau major sebenarnya tidak begitu jauh perbedaannya, tapi secara karya agak timpang. Terkait ingin mencurahkan eskpresi atau mengejewantahkan kondisi yang sempat dialami terasa sulit kalau di major. Sedangkan di indie, kebebasan dipegang penuh, kendali label tidak ada dalam karya.

Terkait keuntungan, kalau ditakar di jaman sekarang dan apa yang terjadi sekarang sebenarnya sudah saling seimbang antara indie dan major. Semuanya balik lagi kepada band, bagaimana cara mereka memposisikan diri, promo sampai gimmick apa yang dipakai dalam memasarkan karya.

Intinya, label hanya membuat cakupan pasaran semakin meluas, terutama untuk album fisik. Album fisik sudah tidak penting? tidak juga, bagi beberapa fans atau pendengar, memiliki hal yang berwujud itu lebih memorabilia. Terlebih, sang musisi sudah melegalisir atau menandatangani album yang dimiliki, tentu makin bernilai tinggi.

Bagi fans, proses tanda tangan musisi di album yang dimiliki adalah cerita menarik yang patut diingat kembali. Balik lagi ke soal dua label ini, sebenarnya setiap musisi bebas untuk milih jalur mana yang dipilih. Indie atau major tak jadi masalah. Terpenting untuk jadi musisi adalah karya, karena ini jadi bukti bahwa seseorang ini benar-benar jadi musisi.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

MOST SHARE

Yomamen.com adalah majalah online khusus pria Indonesia. Lahir dari keinginan untuk menyediakan tulisan khas laki-laki Indonesia. Membahas sekaligus mengkritisi urusan maskulinitas dan gaya hidup pria modern.

Facebook

Copyright © 2017 Yomamen.com

To Top