Lifestyle & Fashion

Bung yang Memakai Streetwear Masih Bisa Terlihat Dewasa, Asal …

Dalam urusan bergaya memang harus sesuai dengan usia, dibalik geliatnya pasar streetwear yang sedang jadi raja di dunia fashion, apakah masih tetap pantas disematkan kepada laki-laki matang dan sudah dewasa? Sesungguhnya tidak ada perdebatan dalam soal memilih pakaian, yang ada hanya cocok atau tidak saja. Terkadang memakai pakaian yang berlebihan dikarenakan terlalu mencolok.

Seperti di jejang waktu media sosial macam Twitter, yang melirik style dari artis Hedy Yunus yang bergaya macam anak @Hypebeast (sebuah akun yang menjadi role model dalam bergaya bagi kaum millenial). Tak lepas, gaya darinya pun diplesetkan menjadi Hypebeast Yunus. Sehingga mengundang pertanyaan apakah masih pantas untuk bapak sudah beranak pinak untuk menyematkan streetwear di badannya seperti anak muda dan tetap terlihat deawasa?

Jangan Terlalu Mencolok Karena Nanti Tidak Cocok

Sebenarnya untuk menyematkan suatu produk ke badan masih dalam kategori cocok-cocok saja, lantaran yang membuat tidak cocok adalah hal yang berlebihan saat terpasang. Seperti aksesoris dan pemilihan warna yang norak. Ingin bergaya namun tidak dapat menyesuaikan itu menjadi larangan yang masih ditantang bagi sebagian laki-laki. Alangkah baiknya perpaduan yang dipakai dari kaos hingga sepatu tidak harus senada juga, tetapi bung bisa meminta pendapat orang lain, karena penialaian orang lain lebih masuk akal.

Gunakan yang Masih Sesuai Hingga Mencerminkan Kepribadian

Kepribadian biasanya dapat dicerminkan lewat apa yang dikenakan. Seperti metalhead, ia bakal memakai kaos band metal atau bagi bung yang doyan surfing, memakai kaos bernuansa flamboyan semisal Hurley dan Quicksilver tentu menjadi pilihan. Selain itu ditambah dengan beberapa hal yang coba dikawinkan seperti sneakers dapat mendongkrak penampilan dengan keliatan menawan.

Nuansa Warna Hitam Tetapi Menjadi Dambaan, Dan Putih Pun Bisa Sesekali Menjadi Pilihan

Warna hitam masih menjadi satu pilihan yang tidak dapat lepas dari laki-laki. Lantaran warna gelap tidak mencolok sekaligus masih mencerminkan kepribadian yang garang. Selebihnya, warna hitam masih matching untuk dikawinkan dengan sneakers kenamaan dan celana yang berbahan denim.

Mayoritas isi lemari laki-laki pasti baju berwarna hitam. Meskipun tetap menjadi dambaan, demi mengubah selera yang ada terkadang warna putih jadi alternatif dalam bergaya. Selain masih netral, warna ini terkesan menyeala sehingga menjadi sesuatu yang belang di antara laki-laki lainnya.

Memilih Brand yang Pas Juga Menjadi Salah Satu Sarat yang Tak Bisa Lepas

Adapun brand-brand yang sedang mentereng di zaman sekarang, mungkin dapat menaikkan tingkat kepercayadiri seseorang sekaligus kasta sosial. Barang branded yang dikenakan terkadang tidak hanya dilihat dari sisi fungsional namun juga prestise. Tetapi, tidak harus memiliki barang branded dengan harga selangit juga demi mendongkrak gaya.

Tetapi memilih brand yang pas juga menjadi bagian yang tidak bisa dilupakan. Contohnya seperti sepatu Vans, brand yang telah berumur panjang ini kerap dipakai anak muda hingga relate ke orang tua. Dikala orang seumuran mu sudah memasang boots di kakinya, bung masih bergaya elegan dengan meremajakan telapak kaki dengan Vans adalah suatu kebangaan.

Tetap Simple Jangan sampai Lupa Bung!

Satu hal yang pasti untuk laki-laki ketika mau mengenakan apapun, mulai dari bergaya streetwear atau parlente ialah simple. Tonggak gaya yang harus diusung ini tidak boleh luput dan lupa dari perhatian. Ketika seorang laki-laki berdandan dengan banyak asesoris rasanya cukup menjenuhkan dan terlihat ribet bukan?  cukup memakai kaos, celana panjang, jam tangan, dengan sepatu vans, sudah cukup membuat penampilan elegan tanpa perleu kemaja-an.

Barang-barang streetwear seperti HUF, Miskha, Stussy sampai UNDFTD masih layak dikenakan asalkan simple dan tidak berlebihan. Barang tentu jangan sampai rela merogoh kocek terlalu dalam sehingga susu anak jadi lupa dibelikan.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Lebih Tahu

Alat Fogging Dipakai Saat Penyerahan Juara Demi Efek Asap Layaknya Turnamen Sepakbola Dunia

Menaiki podium jadi mimpi setiap tim dalam sebuah turnamen. Podium layaknya tempat terindah yang diperjuangkan, apalagi kalau jadi nomor satu. Proses penyerahan tropi jadi momen bangga dan haru. Dalam setiap turnamen besar sepakbola di dunia, biasanya ada efek asap saat penyerahan tropi diiringi confetti. Justru hal unik terjadi di Indonesia lewat unggahan video akun Twitter @adesaktiawan.

Video yang diunggah tersebut memperlihatkan momen unik ketika sebuah turnamen dan proses penyerahan tropi, memberikan efek asap menggunakan alat fogging pembasi nyamuk. Lantas hal ini menjadi bahan pembicaraan. Dalam video tersebut penyerahan tropi diberikan penyelenggara.

Ketika tim dokumentasi mengabadikan momen kemenangan, pantia berikan aba-aba kepada seseorang yang memegang alat fogging untuk memberikan efek asap yang keluar dari belakang panggung. Kejadian unik ini dinyatakan terjadi di daerah Tarakan, Kalimantan Utara.

“Perayaan juara Liga Anti DBD,” tulis @adesaktiawan dalam akunnya.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Lebih Keren

Tren Jadi Kunci Laki-Laki Untuk Tampil Trendy

Gelora akun-akun fashion di sosial media nampaknya memiliki andil untuk jadi referensi. Atau membuat mereka yang masa bodo soal fesyen mulai mencoba untuk action (re : bergaya). Di sisi lain, kami meyakini gaya hidup juga mempengaruhi seseorang untuk berpenampilan di muka umum.

Geliat mereka yang condong ke musik, sport, atau games, mempengaruhi dandanan mereka. Yap, semua orang bebas memilih mau jadi seperti apa dalam soal berbusana. Tapi kami yakin, bagi mereka yang ingin lebih muncul dipermukaan, harus mengikuti tren yang berkembang. Supaya jadi lebih nampak masa kini nan trendy.

Lantas kira-kira apa yang terjadi pada fashion laki-laki hari ini bisa dilihat dari acara yang dijadikan rujukan. Nah, kami merangkum beberapa hal yang sekiranya jadi patokan tren di tahun 2019.

Model Rambut Laki-laki Jadi Mahkota yang Berarti, Terbukti Dengan Maraknya Barber Saat Ini

Barber saat ini dapat dibilang menjamur. Beberapa tahun belakangan geliat barber berlabel masa kini mulai tumbuh. Otomatis hal ini ada alasannya, yakni perkembangan gaya rambut kaum adam mulai kompleks dan butuh sentuhan tangan-tangan terampil.

Eitss, kami tak bilang kalau barber konvensional tidak terampil lho. Tetapi, geliat potongan model A sampai Z memang membutuhkan orang-orang terampil, kan? kalau berbicara trend yang kami lihat. Gaya potongan undercut dan sejenisnya masih menjadi raja tanpa ada pengecualian. Kalau menurut kalian bung?

Gaya Skater 90-an, Kembali Datang di Era Sekarang

Tampilan sederhana nan kasual tapi modis, membut gaya skater kembali jadi pilihan untuk berdandan. Apalagi gaya ini sempat hits di era 90-an. Tahun ini nampaknya akan dipadukan dengan kemeja rugby sampai kardigan. Beda dengan era 90-an yang identik dengan pakaian longgar-longgar. Kini tampilannya mungkin agak lebih pas dengan badan dan tidak selonggar era dulu.

Tas Berbahan Kulit Jadi Aksesoris Laki-Laki Maskulin yang Komplit

Tren itu sebenarnya timbul tenggelam. Apa yang sudah terbit dahulu, bisa kembali muncul di masa depan. Mungkin ada sedikit corak-corak pembeda dari yang sebelumnya. Seperti halnya Cross Body Bag yang sudah populer, dan kini makin populer kembali. Di tahun ini nampaknya bung makin trendy dengan memakai tas semacam ini. Banyak yang bilang bakal terlihat maskulin.

Gaya British yang Selalu Abadi, Tak Mati-mati

Kaum adam selalu menggandrungi gaya british, bahkan selama beberapa dekade. Nah tahun ini banyak yang bilang bung kalau gaya british atau keinggris-inggrisan ini masih tetap eksis. Ciri dari tren ini adalah memakai jaket dan sepatu boots kulit. Urusan sepatu pun tak sembarang, harus disesuai dengan gaya khas Inggris yang memikat.

Dan Tetap, Sneakers Masih Populer dan Tak Tergeser

Untuk soal yang satu ini, kami tak bisa berkata-kata lebih banyak. Sneakers masih jadi pilihan laki-laki  sebagai sepatu favorit. Terlebih popularitas berbagai brand mendorong tampilan si pemakai. Alhasil brand ini selalu berkembang tiap tahunnya.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Sponsored Content

Semakin Dewasa, Circle Pertemanan Kian Mengecil Saja

Memasuki babak hidup orang dewasa, banyak realita yang datang diluar ekspektasi kita. Salah satunya adalah para sahabat yang mulai terasa jauh. Yap, kehidupan berjalan, tiap orang berubah. Barisan kawan yang dulu sering nongkrong, kini bisa dihitung jari. Kita memang harus paham, setiap orang punya kewajiban yang harus dijalankan, di luar pertemanan.

Maka bung tak perlu merasa asing, jika belakangan kawan yang bisa meluangkan waktu untuk  ketemuan tersisa sedikit. Ini biasa, terjadi pada setiap kehidupan manusia. Untuk bisa lebih memahaminya, ada beberapa hal yang perlu bung pahami.

Mereka Tak Menjauh, Bisa Jadi Kita-lah yang Merasa Mereka Jauh

Urusan pertemanan, kadang bisa serumit percintaan bung. Tarik ulur gengsi antara kita dan kawan, pun bisa terjadi. Ya, sesederhana siapa yang akan menyapa lewat pesan duluan. Bung boleh tertawa, karena merasa ini aneh jika terjadi pada pertemanan kaum lelaki. Tapi faktanya, beberapa kawan pernah mengalami siklus ini. Masing-masing merasa ingin disapa duluan, dan enggan untuk menyapa kawan.

Pelan-pelan kita merasa bahwa mereka menjauh dari kita, walau faktanya itu hanya perasaan bung saja. Temanmu tak berubah bung, tapi waktu dan kehidupanlah yang memaksa mereka demikian. Tak perlu merasa mereka menjauhimu!

Semua Berubah, Begitu Pula dengan Visi dan Misi dalam Berteman yang Mungkin Tak Lagi Serupa

Sebagaimana yang tadi sudah dijelaskan, perjalanan kisah hidup kita dan mereka sudah mengalami beberapa babak yang berbeda-beda. Bung mungkin meyakini usia muda perlu dinikmati seorang diri, sedang kawan lain percaya bahwa menikah dan menemukan tambatan hati perlu segera dicari.

Beda pandangan, beda pula tujuannya. Maka wajar, jika beberapa waktu belakangan ada yang sedikit berubah pada hubungan pertemanan. Hal ini tentu tak hanya meliputi pandangan yang tadi dicontohkan saja bung. Berlaku pula pada hal lain yang memang berpengaruh pada kehidupan kita.

Atau Bung Ingin Jujur Pada Diri Sendiri, Ada Teman yang Memang Tak Layak Dijadikan Teman Sejati

Tak perlu sungkan untuk mengakui, jika ada beberapa kawan yang memang tak bung sukai. Entah karena sikap, caranya bicara, atau hal lainnya. Dan kenyataan lain yang juga datang bersama kedewasaan, semakin terbukanya kita pada diri sendiri tentang hal-hal yang memang kurang berkenan.

Tidak ada alasan untuk tetap mempertahankan kawan yang sudah tak bung sukai. Lagipula, lelaki dewasa sadar bahwa berpura-pura hanya untuk bisa diterima di lingkup pertemanan bukanlah sikap seorang pejantan. Kejujuran inilah yang kemudian membawa kita pada lingkup yang lebih kecil, berisi orang-orang yang memang bisa membuat nyaman.

Lagipula Bung Patut Bersyukur, Sebab Mereka yang Tetap Tinggal Sudah Pasti Bisa Diyakini

Menyambung hal yang tadi sudah dipaparkan, teman yang tinggal sedikit dan itu-itu saja. Mereka ini, tentulah orang-orang terpilih yang memang bisa bung percaya. Bisa bung selalu andalkan untuk segala perkara, dan siap jadi teman bercerita jika bung sedang butuh solusi untuk segala persoalan yang ada.

Meski jumlahnya hanya segelintir, bunh perlu berbangga diri. Karena label kawan sejati bisa disematkan pada mereka-mereka ini.  

Karena Sendiri Itu Sepi, Bung Harus Mempertahankan Teman yang Tersisa Kini  

Percaya atau tidak, setiap laki-laki cenderung lebih suka menyendiri. Yap, kita lebih suka untuk mengambil keputusan seorang diri, tak ingin terganggu oleh suara-suara dari luar. Mulai dari hal-hal kecil hingga besar lainnya. Maka ketika beban berat yang dihadapkan oleh kedewasaan menghampiri kita, jiwa akan terasa kian sepi saja.

Untuk itu hal yang perlu bung lakoni adalah, mencari cara untuk tetap bisa mempertahankan hubungan pertemanan yang tersisa. Setiap orang jelas punya kesibukan, tapi ditengah-tengah padatnya rutinitas tersebut. Kita perlu untuk tetap menyalakkan komunikasi, tunjukkan pada mereka jika kita masih mengingat mereka.

Tak Ada yang Perlu Disesali, Tetap Jaga Hubungan dan Rutin Ketemuan

Jika memang berkenan, sesekali cobalah touring bersama demi menggalakkan rasa persahabatan. Kami pikir, teman-teman bung pun pasti setuju untuk melakukannya. Jika memang berniat, ada Suzuki GSX 150 Bandit yang bisa bung jadi teman main di jalan.

Tenang bung, motor gahar ini dirancag untuk menjadi teman di segala medan. Dibekali mesin overbore DOHC (Double Over Head Camshaft) berkapasitas 150cc, kuda besi bandit ini mampu mengarungi segala macam medan jalan. Mulai dari tanjakan terjal atau tikungan tajam. Teknologi yang disematkan pada mesinya pun, memakai teknologi fuel injection yang canggih untuk pembakaran maksimal. Bahkan dipercaya mampu menghasilkan tenaga sebesar 14,1 kw/10.500 rpm dan torsi sebesar 14 nm/9.000 rpm yang tersalurkan dengan kuat melalui transmisi 6 percepatan.

Bung juga tak perlu khawatir kelelahan, jika akan melakukan perjalanan. Sebab jok dari Suzuki GSX 150 Bandit ini hadir lebih lebar dan panjang. Sehingga dipercaya mampu memberi kenyamanan pada pengendara. Speedometer pun sudah digital bung, ditambah dengan lampu depan yang bertipe LED.

Jadi, motor ini tak salah untuk bung jadikan teman main touring dengan kawan atau berkeliling kota dengan si nona. Asyiknya lagi nih, motor ini menerapkan desain menarik sehingga membuat bung terlihat macho plus sporty saat menaiki Suzuki GSX150 Bandit ini.

 

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

MOST SHARE

Yomamen.com adalah majalah online khusus pria Indonesia. Lahir dari keinginan untuk menyediakan tulisan khas laki-laki Indonesia. Membahas sekaligus mengkritisi urusan maskulinitas dan gaya hidup pria modern.

Facebook

Copyright © 2017 Yomamen.com

To Top