Lifestyle & Fashion

Bung yang Memakai Streetwear Masih Bisa Terlihat Dewasa, Asal …

Dalam urusan bergaya memang harus sesuai dengan usia, dibalik geliatnya pasar streetwear yang sedang jadi raja di dunia fashion, apakah masih tetap pantas disematkan kepada laki-laki matang dan sudah dewasa? Sesungguhnya tidak ada perdebatan dalam soal memilih pakaian, yang ada hanya cocok atau tidak saja. Terkadang memakai pakaian yang berlebihan dikarenakan terlalu mencolok.

Seperti di jejang waktu media sosial macam Twitter, yang melirik style dari artis Hedy Yunus yang bergaya macam anak @Hypebeast (sebuah akun yang menjadi role model dalam bergaya bagi kaum millenial). Tak lepas, gaya darinya pun diplesetkan menjadi Hypebeast Yunus. Sehingga mengundang pertanyaan apakah masih pantas untuk bapak sudah beranak pinak untuk menyematkan streetwear di badannya seperti anak muda dan tetap terlihat deawasa?

Jangan Terlalu Mencolok Karena Nanti Tidak Cocok

Sebenarnya untuk menyematkan suatu produk ke badan masih dalam kategori cocok-cocok saja, lantaran yang membuat tidak cocok adalah hal yang berlebihan saat terpasang. Seperti aksesoris dan pemilihan warna yang norak. Ingin bergaya namun tidak dapat menyesuaikan itu menjadi larangan yang masih ditantang bagi sebagian laki-laki. Alangkah baiknya perpaduan yang dipakai dari kaos hingga sepatu tidak harus senada juga, tetapi bung bisa meminta pendapat orang lain, karena penialaian orang lain lebih masuk akal.

Gunakan yang Masih Sesuai Hingga Mencerminkan Kepribadian

Kepribadian biasanya dapat dicerminkan lewat apa yang dikenakan. Seperti metalhead, ia bakal memakai kaos band metal atau bagi bung yang doyan surfing, memakai kaos bernuansa flamboyan semisal Hurley dan Quicksilver tentu menjadi pilihan. Selain itu ditambah dengan beberapa hal yang coba dikawinkan seperti sneakers dapat mendongkrak penampilan dengan keliatan menawan.

Nuansa Warna Hitam Tetapi Menjadi Dambaan, Dan Putih Pun Bisa Sesekali Menjadi Pilihan

Warna hitam masih menjadi satu pilihan yang tidak dapat lepas dari laki-laki. Lantaran warna gelap tidak mencolok sekaligus masih mencerminkan kepribadian yang garang. Selebihnya, warna hitam masih matching untuk dikawinkan dengan sneakers kenamaan dan celana yang berbahan denim.

Mayoritas isi lemari laki-laki pasti baju berwarna hitam. Meskipun tetap menjadi dambaan, demi mengubah selera yang ada terkadang warna putih jadi alternatif dalam bergaya. Selain masih netral, warna ini terkesan menyeala sehingga menjadi sesuatu yang belang di antara laki-laki lainnya.

Memilih Brand yang Pas Juga Menjadi Salah Satu Sarat yang Tak Bisa Lepas

Adapun brand-brand yang sedang mentereng di zaman sekarang, mungkin dapat menaikkan tingkat kepercayadiri seseorang sekaligus kasta sosial. Barang branded yang dikenakan terkadang tidak hanya dilihat dari sisi fungsional namun juga prestise. Tetapi, tidak harus memiliki barang branded dengan harga selangit juga demi mendongkrak gaya.

Tetapi memilih brand yang pas juga menjadi bagian yang tidak bisa dilupakan. Contohnya seperti sepatu Vans, brand yang telah berumur panjang ini kerap dipakai anak muda hingga relate ke orang tua. Dikala orang seumuran mu sudah memasang boots di kakinya, bung masih bergaya elegan dengan meremajakan telapak kaki dengan Vans adalah suatu kebangaan.

Tetap Simple Jangan sampai Lupa Bung!

Satu hal yang pasti untuk laki-laki ketika mau mengenakan apapun, mulai dari bergaya streetwear atau parlente ialah simple. Tonggak gaya yang harus diusung ini tidak boleh luput dan lupa dari perhatian. Ketika seorang laki-laki berdandan dengan banyak asesoris rasanya cukup menjenuhkan dan terlihat ribet bukan?  cukup memakai kaos, celana panjang, jam tangan, dengan sepatu vans, sudah cukup membuat penampilan elegan tanpa perleu kemaja-an.

Barang-barang streetwear seperti HUF, Miskha, Stussy sampai UNDFTD masih layak dikenakan asalkan simple dan tidak berlebihan. Barang tentu jangan sampai rela merogoh kocek terlalu dalam sehingga susu anak jadi lupa dibelikan.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Lebih Baik

Belajar Dari Keanu Reeves yang Respect dan Tak Kegatelan Menjamah Perempuan

Menjadi ganteng bukan berarti memanfaatkan kesempatan dalam kesempitan. Yang mana dengan mudah mengobrol dengan perempuan, sampai menyentuhnya (seperti saat berfoto). Tidak semua perempuan terlena, ada ruang privasi yang dijaga. Keanu Reeves adalah salah satu sosok yang terlihat berbuat seperti ini.

Dilansir dari Metro.uk, aktor yang berperan dalam film John Wick  terlihat dalam beberapa unggahan foto dengan para perempuan. Keanu tidak menyentuh perempuan itu sama sekali saat mengambil foto. Sementara penggemar berlomba-lomba mengambil selfie. Jaga jarak diambil secara tegas oleh aktor yang telah mengumumkan perannya dalam CD Projekt Red mendatang Cyberpunk 2077.

Mulanya tidak ada yang melihat tegas tindakan yang diambil oleh Keanu kecuali Kemoy Lindsay. Salah satu pengguna media sosial ini jadi penggemar pertama yang memperhatikan kalau Keanu menahan diri menyentuh perempuan. Ia menulis “Lol (ketawa dalam jumlah banyak) Keanu tidak mau mengambil resiko.”

Maksud dari Keanu tidak mau mengambil resiko mungkin ada hubungan dengan gerakan #MeToo, yang telah membuat aktor aktor lain seperti Harvey Weinstein dan Kevin Spacey dituduh melakukan pelanggaran seksual dan perilaku yang tidak pantas dengan laki-laki dan perempuan. Ditambah lagi Kemoy menunjukkan pose-pose foto keanu dengan penggemar perempuan yang memilih tidak merangkul mereka dan menjaga tangan.

Ini bukan tentang tidak mengambil risiko. Ini tentang menjadi perhatian dan hormat, kualitas yang dibawa Keanu,” ujar salah satu legenda layar lebar Dolly Parton.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Lebih Tahu

Apakah Suplemen Olahraga Bisa Sebabkan Kanker?

Artis Agung Hercules menderita sakit kanker otak. Sosok artis memiliki badan bugar sekaligus berotot ini pun membuat kaget masyarakat luas. Toh, siapa pula yang terfikirkan kalau orang seperti dirinya bakal menderita penyakit berbahaya, terlebih ia memiliki badan bugar dan sehat. Apakah ada hubungan dengan suplemen?

Suplemen pembentuk otot biasa digunakan atlet, fitnes maupun binaraga untuk memperbesar otot. Kandungan protein adalah kunci meningkatkan masa otot. Dibalik manfaat suplemen ada hal yang harus diketahui sebelum memakai suplemen. Dilansir dari Liputan 6, berikut fakta suplemen dan jawaban apakah benar bisa menyebabkan kanker.

Suplemen Tidak Dikonsumsi Secara Rutin

Saat sedang menjalani fitnes, penggunaan suplemen tidak diterapkan secara rutin. Bahkan untuk atlet sekalipun. Pasalnya ada saat-saat tertentu di mana suplemen digunakan bung. Ahli Nutrisi Olahraga Mury Kuswari menjelaskan sebelum kompetisi, atlet yang latihan terus menerus diiringi penggunaan suplemen disesuaikan dengan dosis yang tertera di kemasan. Jadi konsumsi pun menyatarakan dengan jadwal yang tertera.

Terdapat Efek Ketagihan Agar Otot Makin Membesar

Fakta lain dibeberkan oleh Mury adalah suplemen yang dikonsumsi baik bentuk tablet atau pil dapat menimbulkan efek ketagihan. Dalam dunia keilmuan olahraga efek ini dinamakan efek plasebo. Berupa rasa ketagihan sehingga ingin menambah dosis suplemen lebih banyak.
“Sekalinya dirasa enak dan otot terbukti besar nih, itu nanti bisa bikin seseorang pengen nambah (dosis) lagi. Ini namanya efek plasebo. Ada rasa ingin cepat-cepat otot besar dalam waktu singkat,” ujar Mury yang juga Ketua Umum Indonesian Association of Fitness and Sport Nutritionist (ANOKI).

Penggunaan Suplemen Dihitung Dari Berat Badan

Perhitungan 2,5 gram/kg berat badan. Misal, berat badan 100 kg, yang artinya butuh 250 gram protein sehari. Penggunaaan suplemen pun tidak boleh berlebihan,” ungkap Mury.

Saat bung menenggak suplemen pembentukan otot tidak bisa sembarangan. Disesuaikan dengan atuaran yang tercantum seperti 2,5 gram per kilogram berat badan. Sebaiknya timbang dulu berapa berat badan dan mulai menghitung. Agar mengetahui berapa kecukupan protein yang dibutuhkan.

Bahayanya Bisa Merusak Ginjal

Penggunaan suplemen berlebihan sangat berbahaya terutama bagi ginjal. Mury menekankan, kalau suplemen pembentuk otot bisa memicu kerusakan ginjal cukup fatal. Kerja ginjal akan semakin berat dan terbebani. Sebaiknya sebelum coba mengonsumsi suplemen konsultasi kepada dokter atau ahli gizi.

Lalu Apakah Faktor Utama Penyebab Kanker?

Lewat kasus yang dialami oleh aktris Agung Hercules membuat banyak pihak berpikiran apakah ada kaitan dengan suplemen. Mury berpandangan kalau suplemen bukan satu-satunya faktor utama penyebab kanker.

Bisa jadi hal ini dipengaruhi oleh pola hidup yang tidak terungkap. Sebaiknya bung juga menjaga pola hidup lebih sehat dengan tidak merokok, begadang dan rajin berolahraga setiap hari minimal 30 menit.

Terjadinya kanker banyak variabelnya. Bukan hanya dilihat karena penggunaan suplemen. Kita juga tidak tahu kan Agung Hercules punya kebiasaan dan pola hidup seperti apa,” jelasnya.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Lebih Baik

Tips Untuk Meningkatkan Orgasme Saat Melakukan ‘Ena-Ena’

Mendengar kata orgasme dapat membuat bulu kuduk merinding. Puncak kenikmatan berhubungan seks ini didapat saat melakukan secara klimaks atau mendapat ‘servis’ yang puas. Ngomong-ngomong soal orgasme bung, hal ini tidak mudah didapat meski dianggap sudah kewajiban kala berhubungan. Banyak pasangan yang memalsukan orgasme karena merasa tidak enak dengan pasangan.

Cosmopolitan pada 2015 melakukan survei kepada 2.300 orang. Hanya 57 persen yang mengalami orgasme saat berhubungan seks dan sekitar 27 persen lagi, menjawab  jujur memalsukan diri untuk soal orgasme. Sesungguhnya hal ini terjadi karena hubungan ‘Ena-ena’ berjalan tanpa ritme. Seperti dikatakan Terapis Seks Ian Kerner dikutip dari Business Insider Singapore.

Secara umum, ketidakmampuan untuk orgasme cenderung disebabkan oleh kurangnya stimulasi klitoris, penghambat seperti kecemasan dan citra diri, atau kurangnya kepercayaan diri,” bilang Kerner.

Demi mendapatkan orgasme ada stretegi dan tips untuk meningkatkannya. Sebaiknya bung simak baik-baik ya.

Lakukan Stimulasi Pada Klitoris

Banyak wanita mengatakan, mereka tidak mendapatkan rangsangan yang cukup melalui pemanasan,” kata Kerner

Tahan nafsu untuk penetrasi karena itu tidak membuat pasangan merasa puas. Kala foreplay harus lebih aktif terutama dalam memberikan rangsangan agar kenikmatan dalam melakukan hubungan lebih terjamin. Salah satunya dengan menstimulasi bagian klitoris.

Survei Comspolitan juga mengungkap kalau 15 persen responden perempuan dapat orgasme saat stimulasi vagina sendiri. Sementara 20 persen butuh rangsangan di bagian klitoris dan vagina. Pendidik kesehatan seksual, Debra Herbenick mengatakan kalau bagian luar klitoris merupakan kelenjar dengan 8.000 ujung saraf. lakukan rangsagan daerah itu memunculkan sensasi yang menyenangkan.

Meminta Si Nona Untuk Bermeditasi Demi Ketenangan Diri

Beberapa wanita merasa sulit untuk menghilangkan stres, kecemasan, atau bagian dari diri mereka yang mengkhawatirkan berbagai hal,” kata Kerner.

Berikan saran kepada pasangan untuk melakukan meditasi. Karena meditasi membuat perasaan si perempuan lebih tenang dan mampu merasakan diri sendiri. Meditasi sangat membantu saat melakukan hubungan badan, membuat perempuan dapat merasakan sensasi yang hadir saat pemanasan dan seks.

Menggambarkan Fantasi Satu Sama Lain Memancing Orgasme

Salah satu saran lainnya dari Kerner adalah meminta pasangan untuk menggambarkan fantasi satu sama lain dan fokus untuk mencapai orgasme. Hal ini dapat membantu mengalihkan pikiran yang kacau. Lantaran kesibukan dalam beraktivitas sehari-hari atau masalah yang sedang dialami.

Memberikan Pujian Untuk Menambah Rasa Percaya Diri

Studi tahun 2016 di Socioaffective Neurosciene and Psychology mebeberkan kalau perempuan dengan rasa percaya diri tinggi mengalami orgasme lebih sering. Berikan pujian kepada pasangan salah satu cara untuk menambah kepercayaan diri, terutama saat melakukan hubungan di ranjang. Demi menghadirkan orgasme saat berhubungan.

Lakukan Komunikasi Saat Berhubungan

Ubah pasangan Anda menjadi sekutu daripada berjuang hingga putus asa untuk menebak apa yang mereka inginkan,” kata Kerner.

Jangan hanya asik sendiri saat berhubungan, justru bung harus mengkomunikasikan terhadap pasangan tentang yang dialami soal seks. Seperti perasaan, atau hal yang tidak sengaja mengenai salah satu bagian tubuh yang tidak disukai. Kalau masalah serius, sebaiknya bicara dengan terapis profesional terutama yang kaitan dengan fisik dan kesehatan.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

MOST SHARE

Yomamen.com adalah majalah online khusus pria Indonesia. Lahir dari keinginan untuk menyediakan tulisan khas laki-laki Indonesia. Membahas sekaligus mengkritisi urusan maskulinitas dan gaya hidup pria modern.

Facebook

Copyright © 2017 Yomamen.com

To Top